Natal Terseru……..


dsc00788

Saya tidak ngerayain Natal tapi seneng banget lihat perayaan Natal πŸ™‚

Sedari kecil saya selalu punya temen yang berbeda agama. Rata-rata temen baik saya kalau tidak Kristen yah Buddha. Jadi ngerasain Natal itu sebenarnya sudah dari kecil. Kalau semasa TK/SD selalu pengen punya pohon Natal sendiri dirumah sampai saya akhirnya sadar gak mungkin banget haha. Dulu nangisnya bisa sampai meraung-raung.

https://nonikhairani.com/2014/12/17/early-christmas-dinner-at-hokaido-restaurant/

Saya mulai rutin diundang untuk pesta Natal sebenarnya sejak di Surabaya karena keluarga angkat saya kebetulan merayakan Natal. Selalu seru terutama kadonya haha. Selain kado tentunya keluarga kan pada ngumpul semuanya. Temen dan keluarga tepatnya. Biasanya setelah di rumah mom, kita lanjut ke rumah tante Vina (minta kado lagi haha) trus ke Mall buat nonton.

https://nonikhairani.com/2012/12/25/natal-tahun-ini/

Selanjutnya saya menikah dengan Matt. Jelas kami ikutan euforia perayaan Natal karena keluarga Matt Β merayakannya.

Baca juga cerita temen-temen saya untuk #ceritajalanasik disini ya

Febby ; Keriaan Pasar Natal di Brussels + VLOG

Aggy : That Festive Christmas Market Feeling

dsc06894

Tahun pertama menikah, kita dengan sengaja memilih untuk mudik Natal. Ini pertama kalinya saya ke USA. Temen-temen saya sebenarnya nyaranin untuk tidak ke US pas Winter tapi beneran saya pengen banget ngeliat kayak apa sih Natal di US itu. APakah sama serunya seperti semua film Natal yang saya lihat sejak kecil?

https://nonikhairani.com/2015/12/25/merry-christmas/

https://nonikhairani.com/2015/12/14/christmas-tree-shopping/

https://nonikhairani.com/2013/12/25/merry-christmas-from-america/

https://nonikhairani.com/2015/12/28/light-stroke-petey-ville/

https://nonikhairani.com/2013/12/12/xmas-tree-shopping/

Sebagian cerita ketika merayakan Natal di USA bisa dibaca dilink di atas ya πŸ™‚

Ternyata memang seru banget. Beneran pakeeeee tanda seru yang banyak deh !!!!

131

Tahun pertama ke US, karena ini pertama kalinya saya kayak yang norak parah. Kaget liat betapa orang-orang di USA ini gila banget menghias rumahnya. Tetangga-tetangga di kompleks ngadain kompetisi. Kompetisi mulai dari yang tagihan listriknya paling murah sampai yang dekorasinya paling seru. Herannya nih, tahun kedua ketika kita datang pas Natal lagi, beberapa tetangga ternyata punya tema sendiri untuk hiasan Natal dirumahnya. Ampun deh berapa banyak itu belanjanya haha.

p51

Mirip dengan bulan puasa, menurut bapaknya Matt, kalau mau Natal (Desember) biasanya orang-orang jauh lebih baik, lebih ramah, lebih sabar dan lebih riang gembira padahal suasana diluar hujan salju. Seperti tahun pertama kami datang dimana Chicago Area dilanda badai salju berhari-hari tapi suasana tetap hangat. Mungkin perasaan saya juga yang lebih hangat mengingat banyaknya kado yang akan diterima haha. Mirip anak kecil mau ulang tahun bangetlah.

Yang tidak kalah menyenangkan, sebenarnya ini sejak saya masih di radio dulu sih. Jadi setiap bulan Desember, kita boleh muter lagu-lagu yang bersuasana Natal/Winter. Selalu entah kenapa bikin saya ngerasa hangat. Jadi selama di USA, lagu-lagu seperti ini itu kayak nge blend sama suasananya. Beneran kayak bikin hangat. Seperti pas saya dan Matt main ke ice skating di The Bean Chicago. Lagunya semacam itu semua dan orang-orang tertawa, menari, berpelukan, berciuman dan melihat keluarga-keluarga yang berjalan tertatih-tatih di Ice Skating bikin saya sendiri kayak yang bersemu-semu padahal sumpah tangan rasanya mati rasa.

Seperti kata Andy Williams – It’s The Most Wonderful TIme of the Year πŸ™‚ beneran deh.

Untuk kumpul-kumpul keluarga tentunya mirip dengan Lebaran. Hampir gak jauh berbeda. Bedanya cuman di acara tuker-tukeran kado. Apalagi karena ini merupakan pertama kalinya berada dikeluarga yang merayakan Natal secara besar-besaran. Di Malam Natal, orang tua Matt tetap memperlakukan anak-anaknya, menantu dan cucu sama seperti waktu mereka masih kecil. Jadi setiap jam 12 malam, mereka masih menyelipkan kado-kado kecil diatas perapian dengan kado-kado kecil hehe. Lucu banget ya πŸ™‚

Tapi…balik lagi ke soal dekorasi Natal. Menurut pengamatan saya, rumah-rumah di Suburn atau malah di pedesaan bisa lebih gila-gilaan daripada yang di kota. Kalau di kota kebanyakan rumah kayak gak niat huhaa (nuduh) tapi kalau di kota-kota kecil bisa gilaaaa banget. Parah deh πŸ™‚ . Ada kompetisi pula, jadi emang niat.

Ahhh……nulis ini sebenarnya karena udah dari kapan saya dan Matt Β lagi diskusi buat belanja kado Natal dan kita jadi kangen banget pengen ada di US lagi hehehe.

Kalau ada yang nanya saya beneran gak sih suasana Natal di USA sama persis kayak di film-film, iyaaaa banget. Persis sama hahaha πŸ™‚ apalagi kalau pas dapat White Christmas

Brb nonton Home Alone πŸ™‚

p211

Selamat Natal untuk teman-teman Blogger yang merayakannya πŸ™‚

43 comments

  1. Dulu toleransi sangat baik ya mbak,tapi sekarang sepertinya gak ada toleransi dlm beragama deh,apalagi sekarang klo muslim pakai atribut natal dan merayakan katanya itu hukumnya haram,hadewww tepok jidat deh,padahal tetanggaku yg natalan waktu kita lebaran mereka dtg loh kermh dan pas mereka natal yah kita dtg juga namanya kan bertetangga..parah sekarang ini khususnya dijakarta pakai mau sweeping sgala lagi..gubrax!!!!

  2. Jadi inget tulisan Mba Noni liburan natal di US tahun lalu. Seru gitu lihat dekor2nya. Udah lebih heboh dari orang sini mudik lebaran ya Mba. Btw aku penasaran natal di Jepang, soalnya lebih ke semua orang ngerayain agama apapuin ya. Pengen ngerasain suasananya πŸ˜€

  3. Di sini aku selalu dapat ucapan Merry Christmas dari orang-orang.. Hahahaha… Saking semangatnya mau liburan jadi mereka selalu semangat banget ngucapin Merry Christmas ke orang asing yang ditemui

  4. Selamat Natal juga mba noni dan semua blogger. Memang suasana Natal akan banyak cerita tersirat di dalamnya. Jd rindu pulang kampung salah satunya. semoga tahun ini di Jakarta aman-aman aja. πŸ™‚

  5. Makasih Non 😘😘
    Selamat natal juga buat yang merayakan
    Jangankan Usa Non, singapore aja juga heboh di orchad, smpe bikin salju buatan πŸ˜‚

  6. Duluuu, saya sekeluarga tiap natal berkunjung ke anggota keluarga yg merayakan natal. Tapi sejak akhir tahun 90-an, akhir2 saya SD. Sudah tidak pernah lagi sampai sekarang. Well, pilihan masing2 yg penting gak saling ganggu.

  7. Sebentar lagi Natal, ya. Asyik, bisa liburan, hehe. Saya suka kalau libur Natal, soalnya besoknya pasti ada tetangga yang bawa kue ke rumah. Atau kami datang ke rumah mereka yang open house. Kalau pagi-pagi tanggal 25 suka nonton misa natal Vatikan di TV, kan pasti setiap tahun tuh ditayangkan, hehe.
    Di luar negeri tentu beda ya karena ada saljunya, Mbak.

  8. aku juga suka suasana natal. apalagi pas winter, gelap, dingin, suram, jadi ketolong banget dengan lampu lampu dan hiasan yang bikin meriah. i wish the celebration last until march… soalnya begitu natal dan tahun baru kelar, semua dicopotin back to cold dark winter… hahaha

  9. salah satu bucket listku, pgn ke US pas natal mbak :D.. pgn tau keseruannya kyk apa.. tp ini nabungnya pasti rada lama, secara peak season banget hahahah :D… gpp, bikin semangat kerja utk ngumpulin duitnya πŸ˜€

  10. dari dulu aku juga pengen dapet kado natal plus punya pohon natal dirumah, tapi ga mungkin juga karena aku muslim πŸ™‚ Asik ya kak noni liat liat rumah macem di home alone gitu πŸ˜€

  11. Aku juga nggak merayakan natal tapi ikut-ikutan orang sini dengan euforia natalnya dan yang paling seru memang soal kadonya hihi…Di sini rata-rata orang kalau ngado natal memang lebih yahud dari pada kado ulang tahun (for family member terutama) :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s