Tukang “Nyolong….”


dsc08150

Saya lagi ngobrol sama Febby pas tulisan ini dibuat. Tukang nyolong? iyaaa…..itu saya haha.

Ini sebenarnya aib tapi ya udahlah, lucu juga. Pas ngobrol sama Febby gak tau gimana koq akhirnya malah bahas aib ini. Dan asli lah ketawa ngakak πŸ™‚

Jadi begini, dari duluuuuu banget saya kayak punya obsesi dengan majalah. Majalah traveling ya. Saya beli majalah tapi kalau liat masih pengen punya haha. Paling sering sih yang jadi korban adalah majalah dari pesawat. Dulu saya punya banyak sekali majalah Garuda karenaa………sering naik, trus sering ngantri diruang tunggunya buat ngurusin tiket bos haha. Diambil aja gitu. Saya sih dulu mikirnya itu diperbolehkan untuk diambil.

Karena mikirnya kayak gitu jadilah saya juga ngambil majalah kalau naik airlines lain padahal gak semuanya memperbolehkan haha. Pesawat logo merah itu gak boleh dan mereka menyarankan untuk download kalau pengen majalahnya. Saya sempet ngambil beberapa kali hahaha. Dibaca? ya enggaklah, kan udah dibaca sebenarnya πŸ™‚

Trus ngapain diambil? gak tau haha. Pokoknya seneng aja tapi sekarang sudah lama sekali hampir gak pernah lagi karena takut, kedua diomelin Matt, ketiga ada tulisan “jangan dibawa pulang” hehehe. Jadi sebenarnya kalau ada tulisan kayak gitu saya gak bakalan ambil.

Laluuuuu saya juga suka banget ngambil tanaman/bunga di pinggir jalan atau semak-semak. Di Medan ada ditengah kompleks tempat saya yoga ada hutan kecilnya. Yah gak hutan juga sih tapi semak-semak gitu. Didalamnya banyak tumbuh tanaman yang saya suka. Jadi setiap 2 minggu sekali saya suka masuk kedalamnya buat ngambil tanaman itu haha. Nyolong πŸ™‚

Selain itu tentu saja ngambil tanaman dari pinggir jalan atau di luar pagar rumah orang. Pernah pas baru-baru nikah saya bahkan nyimpen gunting dan parang untuk persiapan jika sewaktu-waktu liat tanaman haha. Matt sampai sebel banget. Diturunin sama dia, abis itu saya masukin lagi. Begitu trus sampai akhirnya bosen sendiri.

Ada satu rumah dekat Supermarket. Saya lihat di halaman luar pagarnya banyak bunga-bunga kertas berbagai warna sampai kering-kering gitu. Rasanya sudah gatel banget pengen berhenti dan ambil yang kering. Saya lewat trus depan rumahnya berminggu-minggu, sampai suatu hari gak tahan lagi…………parkir mobil dan diprotolin deh yang kering-kering haha. Haduh, masuk neraka deh gara-gara ini.

Kejadian lain lagi di tukang tanaman. Abis beli-beli saya liat tanaman didinding si tukang jualan ini. Tangan pun gratil Β narik. Saya mikirnya halah dikit aja. Ibu yang liat perbuatan itu langsung ngomong “Kak, masuk neraka loh kamu nanti nyolong tanaman itu. Kalau meninggal mesti nyari-nyari tukang bunga minta maaf. Balikin gih” lah…..hahahha. Trus ibuku dengan baiknya bilang “Bu, ini tadi diambil dikit” huaa…..ibuk!!!!! Eh…malah dikasih satu pot sama tukang jualan hahaha. Yah sampai sekarang pun akhirnya kita emang selalu beli dari dia.

Lain lagi kalau lagi di US, liat semak-semak seperti foto diatas saya kayak pengen lompat buat motongin untuk ditarok di vas. Saya suka sekali semak-semak kayak gitu. Pokoknya seneng banget. Ada tumbuh di rel kereta api, setiap kali lewat saya ngomong ke Matt, bisa berhenti gak? Matt bingung ngapain……suatu hari saya naik sepeda bawa gunting hahaha. Niat banget ya πŸ™‚

Trus saya lihat juga tumbuh dekat lapangan golf, danau, sungai kecil, hutan belakang rumah tetangga, dan tumbuh dimana aja. Haduh rasanya setiap saat mau loncat masuk haha. Geblek. Dan sebenarnya walau tanaman semak ini keliatan ringkih tapi gak bisa dicabut. Bisa luka tangan kalau dipaksain.

Kata Febby, dia ngebayangin kalau ini film kartu dan tanaman-tanaman ini punya muka, pada langsung histeris kalau liat saya lewat haha. Oh no…….Noni is coming to this direction! trus muka tanamannya pada panik sambil nangis-nangis. Β Saya bayanginnya muka anak nakal yang bintik-bintik gitu dengan rambut disanggul keatas bawa gunting sambil cengengesan naik sepeda haha. Ehh apa bawa parang ya πŸ™‚

Dipikir-pikir sebenarnya ini mulai konyol banget deh. Beneran deh harus diberhentikan haha. Ada yang segila itu juga?

Lagian saya takut masuk neraka juga sih hehe.

 

 

Advertisements

69 comments

  1. Hahahaaa kirain aq doaaang.
    lah aq juga suka gratilan gitu tangannya apalagi klo misalnya jenis tanaman yg cukup dipotong batangnya dan bisa tumbuh, ihh bakalan aq ambil.
    aq punya pohon melati susun boleh motong batangnya di sekolah SMP dulu sekitar tahun 2003 dan sampai skrg pohonnya tumbuh dong di pot rumah ortu. bahkan bersyukur krn sempet “nyolong” soalnya jarang2 gitu tanaman melati susun (kelompaknya bertumpuk-tumpuk, kalo kuncup kayak bunga mawar).

  2. Yawla nyolong tanaman gahahahaha! Aku juga pernah nyolong sendok di pesawat atau hostel. Abisan kalo traveling ke ln sering bawa lunchbox tapi suka lupa bawa sendoknya. Aku ngambil 1 sendok di hostel di Hofn Islandia, terus aku kembaliin di Reykjavik, eh ambil 1 sendok lg di hostel Reykjavik, eh kebawa sampe ke sini hihi. Jadi kalo makan pas pake sendok inget islandia πŸ™ˆ

  3. kalo majalah mah aku sering, kalo majalahnya Sisingaan kadang2 aja kalo pas bagus… kejadian “nyolong”paling seru pas ngambil selimut thermal warna ungu punya maskapai jiran wkwkw

  4. yaoloh, itu niat amat sampe bawa parang, wkwk πŸ˜€

    Kalo aku sih yg beginian suka ambilin jarum di papan bunga πŸ˜‚πŸ˜‚ nanti kalo ketepatan lewat suka iseng, apalagi pas jarum jilbab lagi ngilang, ato kalo gak aku simpen aja, kan lumayan nambah2 simpenan buat jilbab-an πŸ˜‚πŸ˜‚ *jahat bgt ya emang

  5. saking pelitnya, pas delay lama, penumpang tereak2 kelaparan baru deh muncul nasi kotak.. itupun rasanya entah apa2 kata orang medan heheh (curhat dr temen) eh, malah ngomongin si singa :p

  6. Aku juga suka tuh mrintilin taneman kalo di yang di pinggir2 pager orang, tapii kadang2 ajaaah hahahah yang parah tuh, aku suka nyolongin gula or teh di sachet di hotel hahahaha kantongin aja gitu bawa pulang, atau gulanya bisa dipake buat ngeteh di mana #eyaaaaak

  7. Hahaha kok kocak sih. Nyebelin :))))
    Itu gak ada yg tahu ya pihak maskapainya? Ntar kalo nulis ini awas ketauan lho mbak :))))
    Ohiya, ini pertama kalinya kumampir. Salam kenal!^^

  8. β€œKak, masuk neraka loh kamu nanti nyolong tanaman itu. Kalau meninggal mesti nyari-nyari tukang bunga minta maaf. Balikin gih”

    Ohemji ni ibuk straight to the point, ampun bu, kalo dia liat saya nyinyirin orang dibilang gitu ga yakk..hahahahaha…

    aku ga demen tanem2an sih..jadi ga ada pengalaman kaya mbak nonik..tp lucu juga bayanginnya..hahahha

  9. Hahaha, tapi kalo Garuda kan memang boleh dibawa pulang Non majalahnya πŸ˜€ . Tapi beberapa airline memang nggak boleh sih πŸ˜› . Tapi banyak yang boleh, haha πŸ˜† .

  10. Aku juga sukaaa bunga. Tapi kalo mrintilin bunga orang lain saya keder deh.
    Dulu pernah mengembangkan bunga anggrek ibu kos. Saking senangnya ibu kos gratiskan sewa kos sebulan.

  11. kalau soal tanaman emang sama Non, aku suka liat2 nunggu dipotong..

    liat mawar udah dipotong sama mbaknya, aku minta dia nggak berani kasih , nggak ada ibuk katanya
    yah.. bukannya potongannya mau dibuang
    si mbaknya pelit banget deh

  12. baru tau kalo ada airline yang gak boleh majalahnya dibawa pulang. kirain pasti boleh. anyway gak pernah juga sih ngambil majalah airline.. buat apaan juga sih non… hehehe

  13. Ada temenku yang suka ambil majalah maskapai juga, haha. Dulu aku bingung kok dia berani2nya ambiil. Ternyata Mba Noni ambil juga ya. kalau aku lihat yang kebiasaan soal tanaman sih oke aja Mba asalkan yang diambil tanaman milik publik dan ketika diambil bunga atau apanya itu ga bikin mereka mati :p

  14. hahaha, mbak non ini lucu bgt ceritanya, kalo aq punya temen tiap kali ke supermarket, buahnya pasti ada yang di comotin sm dia dikit2, cuci mulut katanya… hahahha

  15. Kalau cuma motong tanaman liar gpplah hahaha aku kalau summer suka metikan bunga liar juga. Ama satu lagi, botol shampo dan sabun mungil di hotel yang bentuknya lucu2. Suka aku bawa pulangπŸ™ˆ padahal sampe rumah kaga dipake hahaha

  16. Mbak Noni sumpah ini ceritanya konyol banget sih bikin ngakak :))). Eh, Ibuku juga kaya mbak Noniiii, di bagasi ada gunting ama piso buat ambil tanaman trtus ntar di rumah ditanem lagi pake pot :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s