Saya dan Ayah


foto was taken by Ama
foto was taken by Ama

Hubungan saya dengan ayah sebenarnya bisa dibilang dekat gak dekat. Semenjak saya pertama kali dapat mens perlahan dia kasih jarak dengan saya. Udah gak ada lagi tuh cium-cium (kecuali lebaran, saya mau pergi jauh atau pas saya menang sesuatu) palingan cium tangan doang hehe. Kita juga jarang cerita-cerita karena kayaknya aneh banget saya curhat soal hidup saya ke beliau kecuali yang gede-gede kayak misalnya pas saya mau beli rumah, beli mobil, mau nikah, mau pindah. Pokoknya moment-moment gede dalam hidup saya sih pasti ngobrol ama dia. Hubungan saya dengan ibu jauhhh lebih dekat, akrab dan kayak temen sendiri. Bokap jauh bedalah.

Ayah saya itu orangnya pelit bukan main (saya bilang pelit tapi menurut dia sih hemat hehe), rada-rada diktator (terutama dengan nyokap), sayang banget dengan keluarga, lucu dan cakep :). Serius dia cakep apalagi waktu masih muda. Pas SMA ada satu temen saya tiap bokap jemput saya sekolah dia selalu deg-degan liat ayah saya karena dia bilang cakep bener (idihhhhh). Ayah saya juga konyol banget. Entar saya ceritain ya konyolnya dia dan dia ini baik banget. Saya gak pernah liat dia merokok, minum alkohol, main judi atau pacaran, tapi dulu waktu masih muda selalu ada beer dalam kulkas kami buat temen-temennya. Yah namanya juga anak yaa, kayaknya emang harus ceritain yang baik-baiknya aja haha.

Ayah saya konyol banget. Dulu waktu kita kecil, kan kita tinggal di desa gitu ya (dulu banget desa sekarang jadi kota banget sangking ramenya). Nah tetangga rumah kita dulu itu rumahnya pasti punya tanah/halaman gede-gede. Sangking gedenya sampai kamar mandi itu jauh ke belakang rumah. Ada satu tetangga (namanya mang Jembrang. Saya manggilnya wak Jembrang) yang tiap pagi pasti ke kamar mandinya yang jauh ke belakang itu untuk BAB. Ayah saya kan suka liat ya si mamang ini ke kamar mandi. Awalnya sih dia gak iseng, lama kelamaan jadi iseng. Tau gak yang dia lakuin apa, dia ngelempar batu kecil ke kamar mandi yang terbuat dari seng. Jelas suaranya mengangetkan hahaha. Saya suka banget liat si mamang ini entar teriak-teriak marah dan ayah saya itu cekikikan dari balik jendela. Sekarang kalo saya ceritain itu ke dia, pasti dia luar biasa malu dan gak enak hati. Lagian orang koq yah isengnya minta ampun.

Waktu masih kecil saya suka banget main boneka. Biasanya boneka saya itu saya mainin sambil cerita-cerita sendiri gitu. Posisinya bisa dimana-mana. Didalam rumah, di kamar, diruang tamu, teras dan dimana aja. Saya bakalan ngobrol sendiri seolah-olah jadi dalang gitu. Bokap suka dong kalo pulang kerja, ngendap-ngendap jawab-jawabin saya dan bodohnya saya sering takjub gitu koq bisa boneka aku ngomong :). Saya baru tau ini setelah beberapa tahun ini, itupun karena nyokap cerita. Idih….

Sebenarnya masih banyak yang lain sih kekonyolan dia tapi kalo diceritaini semua bisa panjang hehe.

Ayah saya ini juga tegaan banget orangnya. Serius tegaan.

Waktu saya kecil kita berdua kan kalo minggu suka belanja berdua ke pasar. Pasar gede di Medan ya. Pasar becek juga sih tapi saya suka karena di pasar banyak makanan, mainan, jepitan rambut dll. Secara ayah saya ini pelit, biasanya dia gak suka saya ngerecokin dia belanja (oh iya bener, bokap yang belanja mingguan dari mulai cabe, sayur dll hehe) jadilah dia narok saya di atas motornya atau diturunin trus dititipin di tukang parkir. Biasanya dia bawain saya buku cerita, bobo, kertas gambar atau liat burung kalkun di dekat parkiran pasar. Untungnya ya zaman dulu gak ada penculik. Sampe sekarang saya mikir, jangan-jangan gara2 ini saya lumayan berani buat jalan sendirian, tidur sendirian walau gelap di tempat baru, pergi-pergi sendirian.

Ayah saya juga tega pas saya kelas 5 SD biarin saya ikutan napak tilas di Pramuka ujan-ujan. Capeknya minta ampun. O,ya saya ikutan pramuka SMP deket rumah. Di kegiatan itu kita jalan ujan-ujan yang jauhhh banget ngelewat-lewatin sungai, ladang-ladang dan berakhir dengan tidur di lantai sekolahan. Ish….kalo dipikir-pikir yaa πŸ™‚ cuman mungkin juga gegara ini saya tuh kalo diajak liburan kemanapun, nginep di manapun ok-ok aja gak pake complain walo setelah gede saya emang jadi perduli ama toilet yang bersih hahaha.

Beliau juga tega mukulin kaki saya kalau gak shalat hahaha. Astaga saya inget banget karena males shalat dan ngaji (saya dan adek belajar ngaji dengan orang tua dan sampe sekarang gak pinter2 ngajinya hiks). Sekarang pun kalo saya pas dirumahnya trus males-malesan shalat dia bisa ngomel panjang lebar. Dipikir-pikir pas 7 taon di Surabaya saya sering rindu dengerin omelannya plus komentarnya pas saya berdoa (shalat jamaah biasanya ganti2an berdoa). Doa saya kan dari tahun ke tahun gak pernah berubah tuh jadilah ayah saya ngomong gini “kak, gak bisa ya doanya diganti atau di tambahin? tapi jangan lupa ibadahnya juga ditambahin ya” huhahaha………..ishh shalat saya bolong2 aja trus (dipukul rotan lagiiiiii)

Ayah saya pelit banget. Sumpahhhh dia paling pelit sedunia hahaha. Mungkin bener kata dia sih, bukan pelit tapi hemat. Cuman sangking hematnya kadang-kadang kasian aja ngeliat dia menyiksa diri sendiri. Saya tau sih kita bukan yang dari keluarga berada jadi semua-semua mesti banting tulang dapetinnya tapi nih, bokap itu selalu aja ketiban sial. Entah mobilnya hilang (dia kehilangan mobil 5 unit sekaligus tahun 2010), supirnya nyolong duitnya, ditipu oknum polisi, pengacara dll. Kesian deh saya sebenarnya. Kasus-kasus ini sih sebenarnya mulai dari dia bisnis rental mobil. Btw, kalo soal sedekah saya pikir ibu dan ayah saya walau pelit tapi urusan begituan gak akan pernah lupa.

Ayah saya itu baru beliin saya mobil pas saya mulai kerja dan udah pasti bisa biayain sendiri mobil saya mulai dari beli BBM, ganti oli, service mobil dll. Sebelumnya dia gak bakalan mau beliin saya. Saya baru terima uang jajan lebih kalau mau ngerjain kerjaan rumah (nyapu, ngepel dll) karena kami gak pernah punya pembokat dulu. Makanya waktu saya nikah dengan Matt, berhenti kerja trus ngangur kayak sekarang ini dia sedih dan sebel banget. Katanya dia antara sedih dan seneng anaknya dinikahin orang hihi.

Ayah saya itu bukan orang yang romantis ya. Waktu saya di Surabaya, dia suka banget tiba-tiba telp saya

“hi Yah, pa kabar? kenapa telp?”

“Bukan ayah yang mau ngomong, ibu nih yang minta di telp-nin. Ti……Tati……ini si Noni mau ngomong” Hah? yang nelp siapa yang mau bicara siapa. Kata ibu saya sebenernya dia yang telp sih tapi malu ngakuin kalo dia kangen.

Atau tiba-tiba dia kirim sms yang isinya “Non, kata ibu dia kangen dan sayang kali dengan kau” Saya yang baca pasti langsung nelp nyokap dan nyokap bilang “ibu gak ada ngomong gitu trus minta di sms-in. Ayah tuhhhh”

Sekarang karena rumah kami dekat, dia suka sms saya kayak gini “ayah punya rambutan, cepet kesini” atau “Koq gak kerumah sih? ibu nanya-nanya tuh” astaga……padahal tiap hari senin, rabu, jum’at saya pasti kerumah mereka loh.

Saya sebenarnya gak pernah mikir ayah saya itu Β luar biasa sayangnya dengan saya sampai pagi tadi waktu dirumahnya, saya bantuin dia balesin sms/kirim email untuk orang yang nyewa mobil, sampai saya menemukan dia menuliskan nama saya di semua HP-nya dengan NONI-MY LOVELY DAUGHTER! bahkan Matt hanya nulis nama saya Noni – Iphone di hp-nya hihihi.

Oya kenapa saya bilang kalau saya gak ngerasa kalau beliau segitu sayangnya dengan saya karena ayah saya itu hampir gak pernah memuji prestasi saya (walau ternyata dari beberapa temen bokap saya sempet denger dia suka ngobrolin saya), gak pernah terang-terangan bilang kalo saya “hebat” juga, gak pernah inget ulang tahun saya dan selalu sms telat hehe (dari kecil saya juga gak pernah ngangap ultah itu special jadi ya udah gpp juga) dan masih banyak yang lain tapi saya lupa kalo ayah saya itu waktu saya masih kecil suka inget bawain kue, coklat atau makanan lain yang dikasih bosnya untuk dia untuk kita di rumah, suka beliin saya majalah, suka dongengin saya dengan cerita karangannya sendiri (yah, dia punya banyak dongeng versi bokap), suka ngajakin saya dengerin lagu-lagu yang dia suka di minggu pagi, ngajakin saya nonton balapan motor liat (saya sampe sekarnag mikir koq yah bisa bokap ngajak saya nonton balapan liar), ngajakin saya ke taman hanya untuk cerita-cerita kalo pohon roda dan beringin itu bersaudara, nemenin saya tindik telinga pertama kalinya, berdua jalan di kebun karet/coklat punya nenek saya buat ngutipin biji2nya dan nanti dikumpulin dan biarin saya punya binantang sejak kecil. Ahhh kalo dipikir sekarang rasanya yang dia buat lebih dari sekedar ngomong “sayang” ya kan.

Itu sebabnya saya nulis ini di blog, karena suatu hari saya pengen inget hari ini, pas saya nemuin nama saya di hape beliau.

I Love You, Ayah πŸ™‚

Semoga orang tua saya, kamu dan kalian semua sehat2 trus ya dan bahagia πŸ™‚

Advertisements

166 comments

  1. aaaaah aku iriiii non, ayahnya sweet banget sih :’) *mendadak ikutan ngefans sama ayahnya noni :lol:*…
    you are so lucky non, secara nih aku seumur hidup ngomong sama papa tuh bisa diitung jari tangan deh, gak perlu gak ngomong. hehehehe mau ngomong juga kayak ngomong sama tembok πŸ˜€

  2. ini pasti ada invisible ninja lagi ngupas bawang bombay di kamar makanya air matanya keluar. hahaha.

    ayah saya juga paling hebat sedunia!
    kita empat bersaudara cewek semua, kebayang dong sibuknya ayah saya jagain putri-putrinya.
    ayah saya itu keras, disiplin, tapi juga sangat romantis. klo turun mobil suka bukain pintu. kalau mau duduk suka siapin kursi buat istri dan anak2nya. terus klo jaman liburan pulang kampung ke batam, kita kan suka geledah lemari ibu buat ngejarah tas, syal, atau baju2 ibu yang bisa dipakai, ayah saya juga nggak mau kalah, dia keluarin juga kaos2 t-shirt sama jaket2nya terus nanya ‘ini punya ayah ada yang bisa kalian pakai juga nggak?’
    ah, jadilah sampai skr saya punya satu sarung ayah yg saya bawa pas berangkat merantau. jadi selimut kesayangan di kosan. juga ada kaos-kaos bekas ayah dan jaket yg efektif bgt buat diajak jalan2 ke puncak ato naik motor malem2.

    galaknya bukan main sampai temen2 cowok tuh hormat banget sama ayah. kalo ngajak aku main, temen2 cowok musti jemput aku di rumah dan pamitan, pulang ditanya jam berapa, kalau jam 5 ya harus teng jam 5 dianterin lagi sampai rumah. ditungguin beneran duduk di teras.

    ayah tuh emang hebat banget. pinter (sampai SMA saya msh belajar dibimbing ayah), rajin, aktif di gereja, dan jago bgt kerjaan rumah, klo ibu lagi gak di rumah, nggak usah kuatir karna ayah saya jago masak dari rendang, ayam pop, apa aja bisa. kuncirin rambut anak2nya, bahkan sampai potong rambut anak ceweknya bisa. bikin lemari, benerin mobil, benerin komputer, bikin garasi (dan dipuji tetangga karna bagus kayak dibikin tukang profesional).
    haha, gara2 itu makanya standardku buat seorang suami tinggi banget. soalnya patokannya ayah sih. makanya ini si pacar mau diboyong ke rumah pas libur natalan, buat ditatar dulu jadi suami siaga sama ayah. hahaha

    • Theresia, aku bisa ngerti gimana standard kamu soal cowok haha. aku dulu juga pake standard cakepnya bokap buat dapetin cowok plus pinternya tapi bokap kamu itu mah luar biasa sampe bisa benerin ini itu. aduh cowok yang dapetin kamu mesti belajar banyak itu hahaha. semoga yang ini beneran bisa sesuai kriteria kamu dan ortu ya πŸ™‚

      semoga juga ortu kita sehat2 trus dan bahagia di usia senjanya ini

    • wooowww… ayahmu keren sekali… akuh iriiii….
      ibuku single parents sejak akuh 7 tahun, jadi akuh ga punya kenangan yang oke tentang ayah.. hiks..

      salam ya, buat ayah kerennya πŸ™‚

  3. non…. so sweet banget… aku ama bokap juga ga deket2 amat, jarang cerita2, lebih sering cerita sama nyokap… tapi waktu aku married kemaren, dia tetep mewek pas pemberkatan… masih berasa belom rela kali ya ngelepasin anak satu2nya hehehehe…

  4. non, so sweet… πŸ™‚
    iya ni, dulu pas lagi ga di indo, bokap bisa bela2in transit (ngakunya) padahal ga searah jalan pulang… hihihihi… trus bisa2nya terbang cuman buat nyita hape rollz (gara2 pake pulsa kebanyakan)… hahaha…
    sekarang meskipun ketemu hampir tiap hari, tetep aja cueknya itu lhoo.. tapi ya tetep aja meskipun dia ga pernah nunjukin rasa sayangnya, tetep dunk rollz tau kalo dia sayang rollz πŸ™‚

  5. ah noni…dari ketawa-ketawa sampe terharu bacanya…
    hubungan sama papaku jg g bagus amet-amet, sering brantem malah, padahal dulu waktu kecil manja setengah mati…
    tpi kemaren pas meried terharu jg, dy nangis pas daku minta restu…

    • nangis parah gak vir? kalo bokap aku gak pernah nangis hihihi, dia biasa aja, pokoknya lempeng gitu deh πŸ™‚ tapi kocak banget jadi dia ga pernah bolehin kami mewek. anak2 cewek kayak kita ini dasarnya deket ama bokap kali ya tapi pas kita udah mulai abg mereka kasih jarak karena yah sangking sayangnya itu hehe

  6. samaan.. bokap gue juga nulis namaku: my lovely daughter πŸ˜€
    tapi emang kita dekeeett bgt, walaupun kalo doi lagi galak bawaan berantem, tp terus baikan deh hehehe. don’t forget to hug your dad setiap ktemu Non! πŸ™‚

  7. Hiks jadi kangen Alm Bapak, Dari kecil sampai dewasa saya lebih dekat sama bapak, bapak nggak pernah marah. jadi inget waktu saya sakit, yang nemenin dan menyemangati bapak. bapak saya itu suabaarnya minta ampun hehehe.. ^_^

  8. Nggak punya Papa. Papa saya, yang saya panggil Bapak xx (karena saya ngikutin gaya mahasiswanya kalau panggil beliau), meninggal karena kanker ketika saya umur 3.5 tahun. Yang saya tahu, papa saya menghindari hubungan emosi dengan kami anak-anaknya karena tahu ajalnya sudah dekat. Beliau tidak ingin kami yang masih teramat kecil terikat secara emosional dan tersiksa ketika beliau pergi selama-lamanya. For that, I love him and I respect him.

    Do count your bless and enjoy every single second you have with your dad.

  9. orangtua tuh kadang emang suka ‘kode’ gitu kalo kangen yah.

    hari ini gw akan bustrip ke semarang, mama mertua sms “kamu jadi ke semarang, mbak? gak mampir ke rumah surabaya?”

    jiahahahaha mampir nya jauh banget. Tapi gw anggap itu kode kalo beliau lagi kangen aja ama anak, mantu dan cucu. Jadi lsg ditelp sekedar tanya “masak apa hari ini ma?”

    hihihihi

  10. Kyaknya ortu2 jaman dulu emang begitu yah Non, suka jarang muji anak didepan anak itu sendiri, Biasanya ya itu, mereka koar2nya didepan teman2nya.. Gw juga rasain tuh, pas udah lulus S1 baru deh si Papa bilang dia bangga bener punya anak spti ik..ciyehh..haha πŸ˜€

    Tapi urusan pelit alias hemat kebangetan sih kebalik, klo itu si Mama yg begitu..hahaha.. Dehhh.. Sepatu dah jebol baru ganti..huahaa :p Makanya kebawa sampe skrg..

    Semoga orang tua kita selalu diberi kesehatan yah.. πŸ˜€ Ahhh.. Jadi kangen deh pen ketemu ortu. πŸ˜€

  11. ish…kau bikin aku nangis di bagian akhir….. πŸ˜₯
    kalau aku sama Bapak…..ada 1 kalimat……gak pernah rukun dari aku lahir sampai beliau sudah gak ada πŸ™‚
    suka ngiriiiii sama teman yang deket banget ama bapaknya….. tapi ya sudahlah…. πŸ˜›

  12. Baca ini membuat hatiku hangat mbak..apalagi pas di bagian bapak mbak boong bilangnya ibu sayang kali sama kau… Hahaha.. Ayahku juga maniis banget mb Alhamdulillah.. Semoga bapak kita selalu sehat ya mba πŸ™‚

  13. Hai mba, salam kenal ya. Wah enak banget ya punya banyak kenangan sama ayah. Bapakku udah lama meninggal, jadinya iri banget di bagian endingnya itu lho, yg ngasi nama lovely daughter, so sweeeet deh! πŸ™‚

  14. hua…. gw langsung beli pulsa deh non buat nelpon bokap. tapi gitu tuh sama kaya ayahmu, kalo di telpon jawabnya singkat2, abis itu dikasihin deh telponnya ke nyokap. Bapak selalu kasih banyak hal dan ternyata bapak paham banget sama tipe cowokku dibandingin nyokap. Biar keliatannya gak perhatian tapi yang kaya gitu aja dia perhatiin. Nelpon bokap dulu yak πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s