Ramah Lingkungan Ketika Traveling


Processed with VSCOcam with c1 preset

Setiap kali saya bepergian sebenarnya saya tahu pada saat itu saya sedang “menjahati” bumi dengan brutal. Apalagi kalau bepergiannya cukup lama, duh…semakin banyak juga saya melakukan kejahatan dengan bumi ini. Hal-hal yang biasanya saya lakukan ketika di rumah begitu bepergian langsung bubar jalan dengan alasan praktis dan gak mau repot. Apa saja kejahatan saya :

01. Carbon footprint

Ini nihΒ emisi rumah kaca yang dihasilkan oleh organisasi/alat/perorangan. Dengan travelling, kita berkontribusi terhadap peningkatan emisi karena emisi dari penerbangan sangat besar. Udah pasti dengan terbang saya menyumbangkan banyak sekali emisi :(. Masalahnya kalau gak terbang kapan mau nyampenya ya huhu.

Sebenarnya kita bisa sedikit menghemat emisi dari penerbangan dengan cara mengurangi titik transit. Dengan mengurangi titik transit maka kita tidak perlu lepas landas/mendarat lebih banyak. Kedua waktu itu adalah saat pesawat mengeluarkan bahan bakar. Selain itu coba kurangi bawaan, karena semakin ringan beban kendaraan semakin kecil juga bahan bakar yang diperlukan. Makanya gak usahlah PO-PO atau titip-titip barang hihihi. *dijitak sis sis OLS*

Lebih hemat lagi kalau gak bepergian huhahhaa *ditoyor*

02. Tiket dan Bookingan Kamar

Sekarang hampir semua orang punya smartphone. Bookingan tiket dan kamar biasanya dikirimkan ke email. Saya biasanya print screen atau pdf yang dikirim dari hotel/perusahaan penerbangan disimpen jadi begitu nyampe di counter check in tinggal ditunjukin aja. Gak musim lagi ngeprint tiket dan bookingan kamar kecuali untuk pengajuan visa hehe. Untuk pengajuan visa pun kalau bisa pastikan berapa lembar yang mereka perlukan supaya kita gak ngeprint banyak-banyak trus gak kepake. Sayangi pohon πŸ™‚

03. Nginep di Green Hotel

Dibeberapa tempat yang memang green hotelnya terjangkau biasanya saya dan Matt milih hotel model begitu atau paling gak ketika nginep di hotel kitalah yang “menghijauhkan” diri. Caranya misalnya dengan tidak mencuci handuk setiap hari jika tidak kotor. Toh sewatu dirumah kita juga gak nyuci handuk tiap hari, kan πŸ™‚

Tinggal di hotel juga bukan berarti kita bisa semena-mena misalnya ngidupin AC setiap waktu dengan cara masukin kartu ke tempat key card. Kasian kalau AC nyala seharian padahal kita gak dikamar. Memang sih nyaman banget kalau nyampe kamar udah sejuk tapi percayalah itu gak sepadan dengan pemanasan global hehe.

Makan di hotel secukupnya. Ketika sarapan di hotel sering gak ngeliat orang yang makan gila-gilaan tapi cuman di senggol-senggol doang. Sayang banget karena kan nantinya dibuang. Orang yang kayak gini ini menurut saya norak dan rakus. Gak mau rugi gitu. Mentang-mentang udah bayar hotel jadi berasa apa-apa harus diambil atau dimakan. Euw.

Selain itu banyak hotel-hotel lokal yang bagus juga untuk dijadikan pilihan menginap karena biasanya mereka mempekerjakan warga lokal dan menggunakan bahan-bahan lokal untuk restoran. Salah satu hotel seperti ini adalah Ecolodge di Bukit Lawang. Hotel ini bahkan menggunakan tenaga surya untuk keperluan listrik dan tidak membuang limbah bekas cucian ke sungai, pun mereka memiliki kebun sendiri untuk mensuplay kebutuhan restoran. Organic pula πŸ™‚

Dosa Yang paling sering saya lakukan ketika di hotel adalah berlama-lama mandi dengan air panas. Duh….susah banget berhentikan kebiasaan ini 😦

04. Tisu, Botol Minuman dan Styrofoam

Ketika dirumah saya sebenarnya jarang banget pakai tissu dan lebih memilih kain lap atau handuk kecil. Begitu traveling tisu jadi temen akrab. Apa-apa pakai tisu. Duh 😦

Botol minuman juga. Dengan alasan praktis saya terus membeli botol minuman padahal gak bagus juga.Β Botol minum tergolong mahal harganya dan akan menambah jumlah limbah plastik yang sulit diuraikan. Belon lagi botol plastik juga harus dibawa dengan kendaraan ke toko-toko atau supermarket. Artinya sama aja denganΒ Carbon footprint.

Belakangan saya suka ngisi ulang bekas botol minuman yang saya beli. Seharusnya sih gak boleh ya isi ulang pake botol minuman tapi kalau pakai botol2 yang saya pakai berat dan jadinya males bawa. Cara ini lumayan juga mengurangi pembelian botol.

Styrofoam untuk makanan. Udah lama kalau dosa yang ini saya hentikan. Biasanya kami memilih makan direstoran aja daripada dibungkus. Kalaupun dikasih sedotan biasanya saya gak mau pakai karena pengen ngurangin penggunaan kertas dan plastik. Mungkin terlihat gak imut karena gak minum dengan sedotan tapi untungnya saya udah laku jadi siapa yang perduli saya ngokop minuman hahaha. Orang zaman dulu pun minum dari cangkir/gelas kan, gak perlu pake sedotan. Siapa sih yang ngajarin minum harus pake sedotan? bahkan teh hangat pun disediakan sedotan. Bingung.

05. Tas Plastik dan Buang Sampah di tempatnya

Hayoo siapa yang malas bawa kantongan sendiri? saya kadang-kadang emang suka lupa sih 😦 tapi untungnya kalau bepergian selalu bawa backpack jadi semuanya masuk kedalam. Resikonya bahu dan punggung langsung berasa sakit hahaha.

Berapa banyak tempat bagus di Indonesia ini yang rusak cuman gara-gara sampah? buanyak! jadi please berhentilah buang sampah sembarangan. Bahkan katanya diatas gunung pun bisa jadi tempat sampah dadakan. Mengerikan memang manusia ketika merusak tempat tinggalnya sendiri.

06. Makan Makanan Lokal

Hayolah ketika kita di Indonesia makan makanan Indonesia tapi ketika traveling masa iya harus makan makanan Indonesia juga hehe. Sebisa mungkin makan makanna lokal atau penggunakan produk-produk lokal bisa membantu kita mengurangi perjalanan dari makanan-makanan tersebut. Semisal makan getuk di Amerika tentu si getuk mengalami perjalanan yang lumayan jauh dari Indonesia ke Amerika. Artinya emisi bahan bakar.

07. Menggunakan trasportasi umum

Emmm selama travelingnya di negara yang emang menyediakan public transportasi yang nyaman saya sih gak keberatan tapi……….kalau enggak biasanya saya tetep berdosa karena sibuk nyewa mobil 😦

08. Jangan ngasih makanan ke hewan liar!!!!!

Saya gak pernah setuju kalau kita ngasih makanan ke hewan-hewan liar yang kita temuin. Monyet biasanya. Mungkin lucu tapi tau gak dengan memberikan mereka makanan sebenarnya kita membuat mereka lebih agresif. Mungkin kita gak ngerasain akibatnya tapi dimasa yang akan datang turis yang datang bakalan ngerasain akibat tersebut atau penduduk yang tinggal disekitar mereka. Entah si monyet bakalan nyamber makanan yang kita pegang atau mencuri anting berlian di telinga. Hati2. Lagian hewan liar belon tentu juga sehat dan kita bisa tertular sakitnya. Amit-amit. Kalau mau kasih donasi coba hubungi penjaga hutan atau mungkin cari organisasi-organisasi resmi.

Untuk Orang Utan bisa hubungi Yayasan Ekosistem Lestari jika ingin mendonasikan uang yang kita miliki.

09. Pilih Makanan Lokal

Iya…kita emang sebaiknya makan makanan lokal tapi kalau makanan lokal tersebut “haram” untuk dimakan seperti hiu, penyu atau binatang-binatang yang dilindungi, please gak usahlah dicobain. Masih banyak makanan lain yang bisa kita makan kayak pisang atau pepaya.

10. Selfi yang merusak lingkungan

Saking serunya selfi kita gak sadar udah nginjak-nginjak rumput, pohon kecil, kebun bunga, binatang kecil dan masih banyak lagi. Foto-foto kece yang muncul di social media gak sebanding dengan kehancuran bumi ini.

Belon lagi kalau kita emang gak jago berenang tapi memaksakan diri untuk snorkeling trus nginjek-nginjek karang. Duh………jahat banget deh. Saya berhenti snorkeling karena emang gak jago berenang dan sebenarnya saya kurang nyaman berada di dalam lautan. Lagian saya sering liat beberapa temen yang nginjek-nginjek karang karena emang gak bisa berenang tapi pengen foto-foto doang.

Ada 1o dosa yang masih sering saya lakukan ketika bepergian. Kayaknya masih ada yang lain lagi sih tapi agak-agak lupa hehe. Kira-kira apa lagi yang harus saya lakukan supaya bisa traveling dengan “hijau” ya?

 

Advertisements

94 comments

  1. Aku udah lumayan ngurangin pemakaian plastik botol dan tissue mba Non. Yah walaupun belom sepenuhnya berhenti sih πŸ˜₯
    Aku baru sekali nyobain snorkling pas di gili kmrn brg Ian. Dia sukses aku dorong2 dan tendang2 setiap keliatan kakinya mulai gak sengaja mendekati karang2 πŸ˜… aku takut karangnya keinjek dan mati.

  2. naik pesawat memang bikin dosa ya Mba haha, carbon foot print-nya itu. Bener banget tentang snorkeling, suka gemes liat orang yang nginjek – nginjek karang semaunya, dikiranya mungkin ga kenapa – kenapa

    kalau aku seringnya bawa botol minum sendiri Mba, Nalgene 1 liter. Nanti trus beli air kemasan yang gede dan di refill, atau ngisi ulang di hotel, gratis :p

  3. hehehe… saya suka perhatikan orang-orang saat sarapan di hotel, sekian piring, sekian gelas, sekian jenis makanan dan minuman.Terlihat deh siap yang rakus dan siapa yang enggak. Mending kalau makanan nggak habis, terus dia ngambil tissue dan makanan itu dibungkus tissue dan dimasukkan ke dalam tasnya. Yang sering sih, ditinggal begitu saja

    • Dan itu kan harus dibuang sama hotel padahal mungkin cuman disenggol2 aja. Sayang banget. Kenapa gak makan trus kalau habis ambil lagi ya atau coba yg lain jika masih ngerasa lapar. Kebiasaan jelek bgt menurut aku

  4. mbaaa.. kepikiran banget bikin postingan begini.. hehehe.. mantep dah.. aku yg belum bisa brenti, ya pake tisu ituuu… apalagi kalo alergi sering kumat. bisa bersin2 sepanjang masaaa.. dan tidak disarankan pake kain 😦

  5. klo menurut saya sebenarnya simple, jangan buang sampah sembarangan, selalu ikuti rule dari pemandu atau aturan main di tempat tempat yang kita kunjungi, makan di hotel secukupnya..apalagi klo dapat makan pagi prasmanan heh (memang sih pengennya nyoba semua) dan paling benci klo di hotel ada mbok mbok ambil kue kasih tisu di masukin tas ..kwkw..

    terus kalau botol mineral biasanya ak taruh di platik khusus di mobil ( biasanya klo sama keluarga ngetrip botolnya smpe rumah lagi, dikumpulin bisa 5-8 botol) hehe

  6. Gak fokus ama fotonya, tjantik amat sih mbak 😘

    Dosa liburan saya emm mungkin soal beli minuman botol.. kdg suka lupa bawa tumbler kan, terus aus banget ya udah beli minuman botol plastikan.. dan akhirnya jd remfong beli yg ukuran 1 liter biar awet dan gak banyak sampah klo beli2 lg ukuran kecil… secara kan pasti seharian minum mulu. Jadi biar ngurangin sampah sebisa mungkin bawa tumbler di backpack, paling enak kalo lg sewa motor/ mobil kan bisa ditaroh aja di jok atau dlm mobil.. mayan gak cape nenteng atau beratin punggung bawa aer :p

  7. menarik mbak Noni, dan ini yang harus ada dalam catatan setiap traveller.

    belajar dari budaya orang sini, tanpa sadar, saya belajar menuju traveller yang ramah lingkungan. orang sini hemat (kalo nggak mau bilang pelit). dan setelah lama kelamaan dipraktek nyatanya, ternyata saya bisa lebih hemat dari mereka. dan ini sangat membantu saya ketika melakukan perjalanan. πŸ™‚

  8. Ah nyonyah. Aku yg cm keluar rumah klo kontrol ke RS pun, jg berdosa thdp lingkungan krn selalu sangu air mineral botolan. Padahal dulu2 ya bs aja tuh pake botol sendiri trs isi di galon rumah. Thanks for sharing.

  9. yang udah dilakuin, bawa kresek ke mana2. in case ga nemu, tempat sampah. yang jadi peer emang botol minum ya mbak. aku suka minum dingin. kalo bawa tumbler ga dingin, hihihi πŸ˜€

  10. Hehe baca yg breakfast di hotel itu aq emang pernah nemuin org kayak gitu loh,,, dalem ati mikir ckckcck laper mata nie org krn ujung2nya ga hbis semuaa… haha truss yg lama2 mandi air panas itu akyuuu bangettt,,, apalagi berendam di air panas bs sampe lupa waktu… PR banget ituhh….

  11. Mbaaa aku kalo breakfast di hotel jugak makannya banyaaak. *gak mau rugi. Tapi harus kemakan semua donk. Kalo disenggol2 doank trus tinggal ya tetep rugi di kita, rugi di hotelnya jugak.
    Soal minum, aku gatau kok suka nyendokin minuman ya daripada sedotan. Hihi

  12. Paling simpel, gak buang sampah sembarangan dan hormati kearifan lokal. Masalah sampah itu tuh yang bikin gemes non karena ngerusak dan kotor. Bawa kantorng plasti kecil lah at least buat sampah incase susah nemu tong sampah.

  13. Kalo ngeliat orang yang cuek bebek ngehancurin lingkungan demi foto cakep rasanya tuh aduhhh miris banget. Belum lagi orang yang buang sampah sembarangan. Grrr. Aku pernah ketemu orang yang buang plastik sembarangan di Karimun Jawa. Trs dengan manis ya aku bilangin aja “Mas, plastik punyanya mas jatuh hehehe.” Ama dia untungnya sih diambil dan disimpen lagi di saku.

  14. Setuujuuuu banget Mba Noon πŸ˜‰

    Kayanya kampanye tentang “hijau dan sayangi bumi” tuh perlu banget yak…

      • Di Jerman kayanya dah lumayan nih, paperless tiket boleh asal hp masih ON, 2 minggu sekali sampah recycle untuk wadah makanan plastik styrofoam dsb yg ga bs masuk mesin. Kalau botol minuman dg Pfand bisa masuk mesin. Sampah udah dipisah 4 macem. Dan banyak rumah atau pabrik yg lebih milih memakai solar energy, buat hemat biaya listrik dan lebih ramah lingkungan πŸ˜‰

  15. Aku masih agak susah ramah lingkungan kalo traveling. Karena banyak banget make tissue. Terus… Selalu nyiapkan kantong plastik di tas. Buat isi makanan kalo ndak abis😝😝😝 tetapi selalu berusaha makan makanan lokal. Dan tanpa saos πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€ tapi kopi instan tetep bawa dari rumah.. Kalo yg ini krn takut kopinya ndak cocok selera

  16. Ada beberapa maskapai yang peduli banget dengan carbon footprint-nya Non, misalnya KLM. Mereka mendisain isi dan interior pesawatnya seringan mungkin jadi emisi karbonnya lebih sedikit (plus lebih hemat bahan bakar, jadi sekalian ngirit, haha πŸ˜† ). Trus di beberapa penerbangan mereka juga memakai biofuel…

    Kalau yang paperless itu juga sudah aku lakukan, terutama di negara-negara atau tujuan dimana itu memungkinkan sih. Sayangnya ada beberapa negara yang masih belum nih sehingga tetap harus print beberapa lembar bookingan, dsb. Di New York kemarin ternyata juga agak gitu lho. Beberapa tiket untuk atraksinya musti di-print (bahkan di emailnya ditulis bahwa tiket harus dicetak, karena nggak bisa kalau cuma nunjukin printscreen atau email di hape doang).

    • wow, keren banget Zi. tulis dong tentang ini. Aku baru tau.

      Hahaha…yang di US, perhatikan deh rata2 kalau di pertunjukan2 gitu yang jaga kebanyakan nenek2 gitu gak? di CHicago kebanyakan nenek2 hahaha. Jadi mungkin harus di print hihihi

  17. paling susah tissue kayaknya mba, soalnya kalo cewe butuh buat lap ini itu hahaha
    trus kalo air mineral aku kadang ada bawa botol minum (kalo ga lupa), nah ga enaknya pas uda bawa eh tempat nginep nya ga sediain minum >.<

  18. Aku sama sekali ga kepikiran yang ginian loh, mbak. And not proud about this, karena aku masi pake plastik en tissue. Postingannya meng inspirasi aku ni mbak to be more totful about environment..

  19. Kalo bepergian emang pasti nambah2in limbah, misal bungkus snack, botol bekas minuman, dan lainnya. Yg penting sampah ga dibuang sembarangan. Gak buang2 makanan dan karena gak suka selfie jd minta difotoin deh πŸ˜‰

  20. Kalau boleh nambahin, hindari makanan lokal yg tidak ramah lingkungan dalam taraf global. Misalnya shark fin soup yg mungkin lazim ditemui Cina tapi dengan populasi ikan hiu yg semakin berkurang dan cara finning yg kejam dan tidak manusiawi, sebaiknya jangan makan makanan tersebut. Lautan toh yg menyatukan dunia.

  21. Handuk gak di cuci tiap hari tuh bener bangeeeet hahaha. Pas ditawarin buat beresin kamar + ganti peralatan mandi, aku jawab besok aja besok aja. Sampe pulang deh akhirnyaaaah~ hahaha

  22. Memang seharusnya di rumah atau pas lg travelling, kita tetap berlaku go green yah mba.. Aku sendiri masih pe-er di urusan botol2 plastik nih :(. Praktis aja rasanya kalau beli dan buang, kalo pas di luar negri, beli botol sekali trus bs pakai tap water, kalau lagi traveling di dalem yah jadinya beli2 terus yah. Peer 2016 buat lebih gogreen

  23. Aku anti plastik mbak non jadi sebisanya gak ambil plastik. Salah satu kantong andalanku kantong belanjanya Lululemon, abisnya ukurannya pas, bisa dilipet dan mudah dibawa. Dan daripada bawa tissu basah biasanya bawa hand sanitizer aja. Gemes emang liat orang yang suka buang sampaaaaah pengen dijewer. Kmrn waktu di Prambanan turis lokalnya banyak banget and ninggalin sampah plastik bejibun di candinya 😦

  24. Aku juga dah ngak pernah lagi ngprint tiket atau bookingan kamar hotel, semua nya dari HP aja. Trus kalo belanja ke mall jarang mau pake kantong plastik, kebanyakan belanjaan nya gw masukin tas gw

  25. Ternyata banyak juga yach dosa yang ku lakukan secara nga sengaja hikss. maafkan saya yach bumi. Walaupun sebagian ada yang sudah dikurangi tetap aja kita ternyata meninggalkan jejak kemana-mana.

  26. Nah iya tu mba, saya juga suka sebel dengan orang-orang yang demen ambil makanan hotel dalam porsi banyak tapi engga bisa dihabiskan. Saya suka nyinyir ke orang kayak gitu kalau ada kesempatan, haha..
    Kalau soal botol minum, mungkin karena sudah terbiasa bawa botol minum kemana-mana, jadinya saya suka bawa botol juga kalau lagi travelling.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s