Perjalanan Menunggu Sang Buah Hati


baby-784608_960_720

Gara-gara temen saya lagi IVF, mari kita cerita tentang beberapa kisah perjalanan beberapa kenalan saya untuk mendapatkan buah hatinya πŸ™‚

Temen baik sedang proses IVF, moga-moga dia berhasil ya. Β Tapi karena masih proses beberapa kenalan lain dikelas yoga (karena kebetulan kita yoga bareng) jadi kepo dan penasaran juga. Suatu hari (minggu lalu) setelah nanyain kabar dia, ehhh akhirnya malah terbentuklah satu group yang ngobrolin perjalanan mereka mendapatkan anak. Selalu deh kalau ngomongin anak groupnya bisa rame banget. Semuanya kayaknya tertarik. Mulai dari berbagi pengalaman sampai juga hooh…hooh….aja kayak saya.

Saya gak pernah mikir ada banyak sekali orang-orang yang sedikit kesusahan untuk mendapatkan anak, bahkan sampai nyerah karena sudah terlalu lama (banyak) mencoba. Dulu ada satu orang temen saya sampai nyobain hal-hal yang saya rasa gak mungkin banget. Itupun sampai sekarang dia masih trus semangat, padahal dia gak punya masalah. Kita sempet sering ngobrol pas saya masih di Surabaya karena dokter kita sama. Menurut dokter dia dan suaminya sehat tetapi sampai hari ini masih belum dikasih rejeki juga.

Di kelas yoga saya sendiri ada beberapa orang yang juga baru IVF dan gagal (huhuhu) sedih kan ya dengernya. Untuk proses IVF sendiri kan gak murah. Ada juga temen saya yang udah nyobain lebih dari 4 kali dan sampai hari ini masih belum juga dikasih. Denger ceritanya sedih deh. Ini temen-temen saya yang nyoba udah dari macem-macem loh. Ada yang ke Penang, ke Jakarta, ke Singapore sampai ke US.

Udahlah susah ya buat ngedapetin anak yang paling bikin males adalah komen kiri kanan. Alhamdullilah saya emang gak pernah denger kalau orang ngomenin saya dan Matt secara kita emang males juga kalau ditanyain orang, langsung melengos. Beneran gak kasih kesempatan orang nanya haha.

Oya, Saya yang denger temen-temen saya ini ditanyain itu kadang-kadang jengkel banget juga. Bukan nya apa-apa ya, kan rasanya gimana gitu. Semuanya pun bukan kuasa kita. Masa iya kita trus ditanyain padahal udah tau kalau lagi usaha juga.

Paling lucu lagi adalah karena kita sama-sama di Medan otomatis pasti berbagi informasi dokter Obgyn. Ada satu dokter yang beneran jadi momok buat ibu-ibu ini. Saya antara mau ketawa, kasihan tapi gimana juga dan saya sendiri takut ketemu dokter itu huahha. Jadi biarpun dibilang bagus dan beberapa temen udah maksa-maksa ketemu dia, saya masih aja males. Kenapa pada takut? soalnya mulutnya nyinyir dan beneran setajam silet. Banyak suami temen-temen saya yang ogah balik kesana lagi. Kalau komentar itu beneran nyelekit sampai ke ulu hati tapi…..kalau dipikir-pikir yang dia bilang bener sih, masalahnya kita gak siap mendengarnya haha. Saya males ke dokter ini karena antriannya doang sih plus jauh banget dari rumah πŸ™‚

Temen-temen saya itu bilang semua proses ini beneran deh bikin stress parah. Belon mikirin biaya, tenaga dan waktu juga. Makanya kalau ada yang sok kepo dan nanya-nanya ngeselin yang basa basi gitu beneran pengen bikin ngamuk. Udah bagus banget kalau orang-orang disekitaran juga santai aja daripada malah bikin tambah stress.

Yaiyalah, coba aja kalau ada diposisi itu pasti pas ditanya-tanyain gak enak banget, kan πŸ™‚

 

Advertisements

113 comments

  1. Aku ga peduli mbak Nonik & Matt punya anak ato engga krn itu murni pilihan kalian, lgpl selama masih tinggal di Indonesia penduduknya banyak bikin makin padat, macet. Walaupun angka kematian tinggi ya tetep aja mau gerak juga susah.
    Yg nyinyir nanya kapan punya anak bisa ditanya balik, “situ berani investasi berapa di rahim saya sampai saya berhasil punya anak?” Hayo πŸ™‚

  2. Been there done all..hahaha…
    Aku jg klo ditanya sama org yg bru kenal: Anaknya dah brapa/dah umur brp..pasti gw jawab; Alhamdulillah belom jd masi bisa kliling dunia…hihihi
    Klo ditanya; ga mau nyoba lg?…jwbannya udah; sayang duitnya udh mahal hasil ga pasti mendingan bliin tiket pswt …hahaha gondok kan yg nanya..

    • Huhahaha kita juga sering dipaksain nyoba, secara emang belon pernah aku nyoba Vari 😁. Trus gara2 ibuku wanti2 ke sodara2 jd pada gak ada yg berani nanya. Kalau temen2 aku yah udahlah pada ngerti yg ngeselin itu terkadang org2 yang aku gak kenal tp kepo

  3. Ujung-ujungnya soal anak ya soal rezeki dari Allah ya mba. Mau usaha gimana juga dan bayar berapa pun kalo belum dikasih ya belum aja. Tapi yaaa orang-orang kadang suka gak mikir ke sana. Taunya nanyaaaa aja mulu. Aku nih sering banget ditanyain sama seorang kenalan yang entah kenapa rese’ banget, selaluuu aja nanya aku udah hamil apa belum, apalagi kalo aku abis post foto diri aku di socmed, udah deh doi pasti komen/message nanya2 kayak gitu. Awal-awal sempat kesel sih sekarang udah mulai santai nanggepinnya. Anggap aja itu doa dari mereka ya mba hehe..

    Semangat mba noniii 😘

    • Iya apapun itu usaha dan sebagainya kalau belon dikasih masa iya kita mau marah2 ya kan. Beneran gak punya kuasa soalnya. Herannya orang koq suka maksain hehe.
      aku sih cuek banget Lia, soalnya kita emang santai sih soal anak. Aku bolak balik kedokter lebih untuk terapi kista karena emang selalu kesakitan tiap bulan. Dikasih ok, gak ya udahlah. mau gimana lagi hehe.

      Semoga kita semua sehat2 dan kalau emang waktunya dikasih ya πŸ™‚

  4. Anak adalah rezeki dari Tuhan, ya walau mungkin ada bagian usahanya juga. Tapi kebahagiaan kita yang memilih punya atau tidak punya anak kita busa bahagia. Anyway, selain dokter obgyn ada juga dokter khusus mengurus fertilitas laki-laki dan saya baru tahu setelah dulu berusaha punya anak (kedua) heheh.

  5. Terkadang orang-orang yang mungkin niatnya baik perhatian nanya ini itu suka berlebih kadar keponya dan bikin yang ditanya risih ya Mbak.

  6. proses memiliki anak, bertemu jodoh itu nyaris sama.
    sama2 butuh kesabaran dan kadang bikin ngamuk kalo dgr komentar nggak enak soal bginian, lah dikira bikin anak gampang?dikira cari jodoh yg mau ngajakin berumah tangga mudah?! ish..ishh iss…sumpelin sirih juga nih ke mulut nyinyir, hehehe.
    makin dgrin komentar yg ada makin bikin stress yah.

  7. Saudara2ku pada akhirnya udah ngga pada nanyain krn kayaknya diwanti2 sama nenekku spy pada gak banyak tanya or komentar, hehehe. 8 tahun lama juga ya. Sejujurnya aku sudah sempet desperate, jgn2 emg ditakdirkan ngga punya anak.

  8. Suka sedih baca baca usaha punya anak, jahat banget kalo segala sotoy dan kepo nya org org. Mending kalo bantu, nggak sama sekali tp bikin judge aneh aneh.

  9. ketika ikhtiar dirasa sudah maksimal, tidak ada salahnya untuk ikhlas menerima segala keputusan-Nya. Kadang justru disaat kita ikhlas dan pasrah malah pertolongan itu datang… πŸ™‚
    kalo urusan orang nyinyir ini mah emang penyakit hahaha yg bolak balik hamil dan punya anak pun ga bakalan luput dari kenyinyirannya… πŸ˜€

  10. emang pertanyaan orang2 paling nyebelin, dan lebih nyebelin lagi kalau lagi curhat ttg pertanyaan itu ke seseorang, jawabannya… yah mungkin dia ngga ada pembicaraan lain, atau mungkin dia perhatian… really?? really??

  11. pertanyaan yang bikin sensi akhir2 ini di aku juga. hehehe. kadang antara kepo nyinyir dan beneran care itu sulit dibedain sih… mereka ga ngerasain aja gimana rasanya berharap terus patah hati berkali-kali. cuma karena mereka gampang, terus orang lain itu juga harus gampang. padahal anak itu rejeki Tuhan, haknya Tuhan untuk ngasih/gak. kalo kita bahagia sama pasangan kita, bukan berarti dengan belum punya anak kita gak bahagia kok πŸ™‚ #tibatibamellowlagi

  12. Aku share sedikit pengalaman kU ya, aku 5tahun nunggu anak, akhirnya kesampean tanpa pake program apa apa, pasrah aja sebetulnya kepingin program tapi duitnya gak ada eh begitu saya berat badan turun 8kg saat kerja malah hamil..
    Sebelum itu, aku juga senewen Denger pertanyaan kapan punya anak? Sampe pernah ada temen suami (org Jepang) bikin aku sakit hati bgt..dia bilang aku n suami saat itu susah hamil katanya gimana mau jadi kalian berdua perutnya buncit gak bisa sampelah itu sp**ma katanya dia sampe gambar Ilustrasinya didepan byk temen2 yg lain..disitu merembes airmataku…merasa dihina dll sampe aku bilang “dia jahat” terus aku pulang sampe aku bilang ke suami kalo aku bisa hamil temenmu itu org pertama yg aku kasih tau dll sungguh saat itu aku benci sekali…
    Dan cerita kedua, temenku hobby bgt nanyain kapan puny anak dll..sampe aku Males kalo ketemu dia..eh skrg dia dah nikah dah 3thn belum punya anak juga..pengen balikin nanya ke dia “kapan punya anak”?? Biar tau gimana kesel ya ditanyai itu…tapi gak aku lakuin..kayaknya jd jahat bgt kan…masa2 ditanyai kapan punya anak itu emang ngeselin ya.
    Maaf mbak non jd panjang hahhaa

    • Arin, maaf ya tp temen suamimu itu asli kurang ajar banget. Perlu disumpal sambel kayaknya. Enak aja kayak gitu itu dia. Asli gak sopan. Ini baca nya aja kesel banget. Ah……kurang ajar banget dia. Alhadullilah kamu dikasih ya, biar malu dia. Grrrrrrr………

      Kan anak itu beneran dari Tuhan, gak bisa kita maksain hehe

  13. Mbak Non, qt ada di posisi yang sama. Aq jugaLagi ikhtiar buat punya anak. Kalau ada orang nanya ” kapan punya anak?” nggak program apa?” ” makanya jangan ini itu dan bla bla bala rasanya kesel and pengen ngamuk deh. Makanya udah wanti-wanti ke suami kalau sodara2 masih nanyain juga kapan punya anak, mending aq ga usah ikutan pulang. Namanya anak ya hak prerogatif Tuhan, ada yang disenggol dikit langsung jadi tapi memang ada yang butuh waktu dan mungkin biaya yg ga sedikit. Semoga kita sama-sama dapet momongan secepatnya ya mbak

    • Hahaha bener, lompat celana aja temen aku jadi mulu haha. Sampe dia pening dan langsung steril secara anaknya 5 orang aja. Gila…..
      tapi ada juga yang udah usaha setengah mati, ada kakak nya temen aku udah bolak balik nih dia IVF di Singapore tapi gak jadi2 juga. Stress kan ya, mana keluarga desak trus juga. Aduh……peninglah.

  14. Mba Nonii.. Lagi ngerasain nih, mbak. Apalagi bentar lagi mudik, Lebaran, kumpul keluarga besar. Huvvvvfff.. Semoga diberikan kesabaran ngadepin komentar2 tentang babyless dan masih ldr an dong akyuu. Semoga latihan kesabaran di bulan Ramadhan ini, bisa jadi pegangan supaya ga meledak pas Lebaran nanti. Doakan kami jugaaa ya mbaaak πŸ˜‚πŸ˜‚

    • Pasti kuat, hayoo pegangan suami hahea. COba diwanti2 ama keluarga jgn tanya2 deh, soalnya terkadang mau gak mau kepikiran juga kan ya kalau abis ditanyain orang hehehe.
      Insya Allah kalau udah waktunya pasti dikasih ya San, amin

  15. beberapa kenalanku justru punya anak setelah berhenti mencoba loh. Mungkin pada saat kita pasrah sama yang di atas baru diberi yah. Yang penting enjoy your marriage, dan sumpel kuping aja, mba hehe..

    • iya banyak juga ceita kayak gitu. Sodara staff aku dulu juga Mel, dan dia ini sampe yang nyemangatin kita hahaha. Padahal aku sama Matt belon nyoba tapi baik banget sih kalau ada komunitas yang bisa saling support gitu

  16. saya punya 2 sahabat yang hingga saat ini masih belu dikaruniai anak. Salah satunya, bahkan mulai jarang berinteraksi. Saya tau banget kenapa, karena malas ditanya sana-sini. Memang penting banget bagi kita untuk menjaga omongan, ya

    • Biasanya gitu, ada banyak temen aku yg juga males kumpul2 keluarga termasuk akuuuuu hahha. Dulu ditanyain kapan kawin, sekarang kapan punya anak dan aku selalu kesusahan jawab, jadinya males deh

  17. Iya mbak, kalo punya anak itu ya hak prerogatifnya Tuhan ya, kaga bs ditawar2. Palingan kita bisa usaha aja.
    Ada yg bilang supaya cpt punya anak di urut dukun bayi supaya ‘bener’ rahimnya dsb dsb. Tapi kadang kita jg mikir ya, apa iya si dukun ilmunya valid?
    Aku mah dokter obsgyn nyari yg baik dan komunikatip aja lah, ga yg harus prof, yg tenar, yg jam tunggunya luama banget. Ya bt jg kalo obsgynnya setajam silet, soalnya kita bayar dia mahal. Kalo cuma buat nyiletin aja mah, sayang duitnya

  18. temen baikku ada Mba, dah nikah 15 tahun ga dapat anak juga, akhirnya cerai hiks

    pertanyaan kenapa ngga punya anak bakal berlanjut kok Mba, sekarang aku dah punya anak aja trus trusan ditanya kapan ada adiknya, capeee deh πŸ˜€

    • Itu cerainya krn gapunya anak atau ada alasan lain, mbak? Trus krn campur tangan orang luar atau hasil keputusan bersama?

      Parah banget lah cerai cuma krn gabisa kasih anak, emangnya rahim kita mesin pembuat anak huh *jd aku yg kesel sendiri* πŸ˜‚

      • Ada beberapa alasan Mba, dan keputusan bersama kok

        banyak yang kukenal baik -baik aja walau tanpa anak, tapi biasanya memang berdua bisa ikhlas dan lingkungan sekitar mendukung

        yang agak susah kalau salah satu sebenernya memang kepengen banget tapi pasangannya cuek-cuek aja, atau keluarga yang nanya-nanya terus, ini nih yang memicu konflik

        sedih yak

  19. Hahaha, mulut orang kadang ga dijaga ya Non. Eh, tapi strategimu bener juga tuh, langsung melengos aja nggak kasih kesempatan orang-orang itu untuk nanya trus berkomentar, hahahaha πŸ˜† .

  20. aku juga kadang suka gemes kalo ada yang nanya “kapan punya anak” biarpun nanyanya ga ke aku tapi ke orang lain, tetep aja gemes… seakan2 kita ini Tuhan yang bisa nentuin kapan mau punya anak… bener sih bisa nentuin kapan bikinnya, tapi masalah kapan dikasih itu ya urusan Tuhan hehehehe….

  21. Salam kenal mba Noni, aku juga lagi ngerasain dicecer pertanyaan yang ga penting itu. Apalagi kalo yang nanya emak2, asal ngomong dan kadang menyakitkan hati. coba kalo mereka di posisi kita pasti ngerasain kesel juga. Besok2 aku melengos aja deeeh…

  22. Aku berusaha ga peduli, dan suami support banget.
    Kami berdua saling ngecover pokoknya.
    Aku terus menekankan ke orangtua, yg penting kami nahagia. Masalah dikasih atau engga yg punya kuasa kan Tuhan.

  23. Penasaran ama komennya si dokter yang bikin para suami males balik ke sana. Apaan Mbak Non contohnya? Btw baca ceritanya Erlia saya sampe ikutan nangis loh Mbak. Huhuhu.

    • kayak misalnya disuruh berhenti merokok kalau gak sperma gak bagus tapi ngomongnya tuh kasar gitu katanya Dan. Ada juga yang diomongin apalah gitu agak2 menyinggung kelaki2an kayaknya haha, makanya ngambek deh

  24. Di sini emang susah ya,rasanya pengen ketusin “Mind your own business!” mulai dari belom nikah, masih pacaran, udah nikah, udah anak 1, udah anak 2, tetep ada aja pertanyaan2 yang bisa bikin nyelekit hati.
    Kok ga gini, kok ga gitu, masa begini, masa begitu, kapan ini, kapan itu. Hufh.

  25. Pertanyaan kapan nikah sama kapan punya anak itu ga pernah sy tanyakan ke temen, takutnya bikin tersinggung. Secara, ada juga temen kantor yg blm dikasih rejeki anak padahal dah lama nikah atau yg blm dpt jodoh di usia idealnya, termasuk sy haha…

  26. Komentarnya bagus2 & mendukung banget. Makin kesini orang makin berpikiran terbuka. Mbak Noni juga kan sering cerita di blog soal ikhtiarnya. Banyak juga kok temen2ku yg masih pada ikhtiar, balik lagi manusia berusaha hasilnya pasrahkan ke Allah swt. Semangat Mbak.

  27. Wishing you and Matt all the best Non, whenever you both decide to try to have a baby. It’s nice that your yoga ladies have a group to share their struggles together. Xoxo

  28. aneh ya ama dokter yang mulutnya nyinyir…

    emang balik2 lagi kalo anak itu ya tergantung waktunya dikasih sama Tuhan ya non… moga2 segera ya..

  29. Ah people.. ya terserah kan mau punya anak apa nggak. Aq yakin orang menikah salah satunya adalah ingin memiliki keturunan. Trus kapan? Ya itu kan hanya allah yg tau. Sini hanya bisa berdoa dan menikmati hidup. Sapa tahu, pas lagi menikmati hidup, tiba2 dikasih? Who knows.. itu artinya bagi Allah, pasangan tsb udah siap..

    Tapi ya.. udh punya satu anak, lom juga genep 2th, udh ada yg bilang “ayo bikin adik lagi. Biar capeknya sekalian” aq langsung pengen sumpel mulutnya. Satu aja udh bikin capek, digruduk 2 anak dalam usia berdekatan? Nggak deh.. haha..

    Lagian, awalnya kan aq divonis gk bsa hamil. Jadi ada 1 ini aja udh bersyukur banget. Gk kepikiran nambah. Gk nolak juga sih, asal jangan sekarang hahaha

  30. Tiba-tiba gak sengaja buka postingan mbak Noni ini, ngebaca komen temen-temen diatas, jadi ngerasa senasib. Aku juga lagi terus berikhtiar mendapatkan anak. Sebenarnya aku baru menikah sekitar 6 bulan, tapi udah banyak aja yang nanya2 udah hamil ataw belom, termasuk saudara2 dan keluarga. Aku orangnya kepikiran gitu, beda ama suami yang nyantai. Gerah sih denger pertanyaan yang itu-itu melulu, pdahal dari kita berdua enjoy tapi orang kok pada kepo dan sok paling tahu. Sekarang lagi belajar untuk postive thinking, doa dan usaha. Moga-moga segera dikasih. πŸ™‚

  31. hehhehe sama kayak aku mba non, baru beberapa hari yang lalu ulang tahun pernikahan ke 6, perjalanan punya anak udah berat banget dilalui, test segala macem dan ina itu..kadang ketemu orang bisanya cuma komentarrrr aja jangan begini jangan begtu, padahal yang mereka info itu juga sudah pernah aku lakuin. Aku tuh smpe agak males gtu buat kumpul ama temen” satu karna omongannya udh banyak yg ga nyambung mereka ngobrol ga jauh: dari activitas anak aku bakal bengong aja kedua yaa gtu nanya lagii nanya lagiii, setahun belakang ini udh mulai santai aku ga kebeban lagi mau kapan kek punya anak…pasrah aja sama ketentuan Allah, buat mba Noni semangat ya mba :*

  32. Hastagaaa iya bangeddd, ahhhhh
    Yang nanya kepo itu aku rasa *jahat* , utamanya yang malah ngebanding bandingin ama yg nikah langsung tekdung. Jahat super jahatttt. Kitanya di sini lagi usaha jungkir balik, masa ya kudu dipaksa paksainsenyum haaiish hahhah…misua orangnya emang woles, tapi kadang sebage wanita aku rada tertunjeb klo ditanya tanya yang sebenere mereka uda tau (aku lg usaha) tapi seperti mentargetkan. Rasanya tuh kek dikejer kejer marketing huhf
    Maap mb non, numpang curcol
    Mau buang energi negatip
    En bentar lagi kumpul keluarga ni aaaaghhh

  33. Sabarrr,,
    Kita kudu semangat teruss,,
    Always positif thinking,,,
    Masih banyak sodara2 kita diluar sana yg sama spt kita,,,
    So keep smile 😊

  34. Been there, done that. IVF dan ICSI kami jalanin dan ga jodoh semuanya. Akhirnya nyerah dan pasrah eehh malah dateng Medea secara alamiah. Waktu pengen punya anak tapi belum berhasil paling kesel itu kalo baca/denger wanita hamil tapi pas lahir bayinya dibuang. Atau wanita hamil tapi dia bilang kalo dia sebetulnya ga mau hamil.

  35. Huhuhu mama ku kadang suka komen2 masalah beginian, ngomongnya di belakang orangnya sih (ke aku lebih tepatnya) tentang tetangga apa siapa gitu yang beloman dapet anak. Aku yang denger suka males mba huhu 😦

  36. hi mba noni.. πŸ˜€ tetap semangat yaa.. aku punya tante belasan tahun belum punya anak justru di usia 41 tahun beliau baru dapet baby πŸ™‚ dan itu alami.. padahal dulunya waktu muda nya ke dokter sana sini juga usaha mati2an banget..sampe akhirnya dikasih kesempatan itu justru di umur yg terbilang udah ga produktif tapi itulah rencana Allah mungkin yaa mba.. kita ga pernah tau waktunya kapan, tapi inshaAllah bisa mba. semangat mba πŸ™‚ salam kenal ya mba.. πŸ™‚

  37. Hi mba Noni… salam kenal ya.
    aku jg lagi mengalami masa yang sama, haaha. curhat.
    eh aku baru tau ternyata IVF belum tentu berhasil juga ya..
    Pokoknya tetap semangat untuk mba Noni dan teman-teman “seperjuangan” πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s