Tonle Sap Cambodia


Nelayan disekitar Tonle Sap Cambodia
Nelayan disekitar Tonle Sap Cambodia

Perjalanan 2011 ke Tonle Sap Cambodia

Selama 4 hari di Siem Reap sebenarnya kita mulai agak-agak bosen untuk keluar masuk candi setiap harinya, sehingga diputuskanlah sebelum berangkat ke Phnom Pen kita mesti mengunjungi Danau Tonle Sap, yang katanya merupakan danau tersebesar di Asean :).

Tonle Sap (bahasa Khmer: ទន្លេសាប; Istilah “Tonlé” berarti “Sungai Besar Air Tawar” akan tetapi secara umum diterjemahkan sebagai “Danau Besar”, adalah paduan sistem danau dan sungai yang terletak di Kamboja.

Tonle Sap adalah danau air tawar terbesar di Asia Tenggara, dan merupakan titik penting keanekaragaman hayati yang dijadikan biosfer UNESCOpada 1997.[1] Di Tonle Sap kita bisa menemui banyak sekali satwa. Mulai dari burung sampai katanya ikan lele terbesar berada di danau ini. Entah bener atau gak.

Tonle Sap memiliki dua keunikan: pertama; alirannya berubah arah dua kali setiap tahun, serta kedua; ukuran danau mengembang dan mengecil secara dramatis sesuai musim. Dari bulan November hingga Mei, Kamboja mengalami musim kemarau, aliran air Tonle Sap masuk menuju Sungai Mekong di Phnom Penh. Akan tetapi pada saat curah hujan tinggi di musim hujan yang dimulai pada Juni, aliran air berbalik dari sungai Mekong mengisi Tonle Sap hingga mengembang menjadi danau yang luar biasa besar.

Denger masuk Unesco, danau terbesar di Asean yah kita makin mupeng pengen kesana. Kirain tempatnya emang bagus banget dan sejuk secara mikirnya danau. Ternyata salah besar. Cuaca sepanjang perjalanan kering dan panas membara. Menariknya lagi kalau jalan-jalan di Cambodia mestilah tahan panas dan debu. Asli rasanya pengen balik ke hotel aja tapi udah kepalang basah. Sewaktu tuk-tuk berhenti diparkiran, kita sempet bingung, ini nih danaunya?

Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia

Sewaktu kita datang sebenarnya sedang musim kemarau. Sekitar bulan Mei kalau saya gak salah ingat. Air danau mulai surut. Pinggiran danau penuh dengan sampah dan banyak sekali peralatan berat. Saya kurang tahu persis mereka lagi membangun apaan. Setelah menyewa satu buah kapal untuk berkeliling danau dan melihat rumah-rumah panggung, maka dimulai lah perjalanan ini.

Sebenarnya kalau melihat pemandangannya sekitar danau saya tidak terlalu kaget karena mirip-mirip dengan kehidupan dibeberapa pinggiran sungai yang pernah saya datangi. Banyak anak, nelayan, ibu-ibu yang sedang mencuci baju disiang hari bolong dan tentu saja anak-anak bermain di danau. Air danau sendiri coklat. Beneran beda banget dengan bayangan saya sebelumnya yang mikir kita bakalan pergi ke tempat yang paling gak mirip Danau Toba hehe.

Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia

Tonle Sap cambodia 2

Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia

Mereka gak kelelep koq, asli ini bocah-bocah pas kita lewat teriak-teriak kesenangan. Airnya coklat kehangatan gitu.

Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia

Dari keterangan tiket yang saya pegang saat itu ada sekitar 2 juta orang tinggal di daerah Tonle Sap. Mereka tinggal dirumah-rumah terapung (sampan/kapal) atau rumah panggung yang dibangun diatas air. Untuk rumah terapung tentu saja mereka bisa berpindah-pindah, gak kebayang kalau pagi-pagi bangun kapal sudah berpindah ketempat lain. Laut misalnya.

Setelah itu supir kapal membawa kami ke sekolah terapung, ada banyak anak didalam kelas-kelas. Setelah sekolah terapung kita menuju toko souvenir. Ada dijual kulit buaya utuh. Gak tau apa mungkin disungai banyak buaya juga. Hiiiii……karena kepanasan mau nanya aja males. Tapi yang pasti mereka punya penangkaran ikan lele dan juga penangkaran buaya. Jadi hati-hati aja buaya nya lepas. Kesian yang dimakan anak-anak yang lagi berenang. Hiiii

DSC_2422

Sebenarnya pergi ketempat ini bikin sedih 😦 gimana ya gak ngerasa sedih, banyak anak-anak yang gak punya orang tua lagi karena berbagai kejadian yang menimpa Cambodia, banyak juga yang cacat, banyak yang minta-minta dengan sejuta cerita menyedihkan. Pokoknya beneran bikin hati teriris-iris.

Danau Tonle Sap merupakan salah satu sumber perikanan darat yang paling produktif di dunia, dan merupakan 75 persen dari seluruh sumber perikanan Kamboja. kalau lagi di Cambodia, coba deh cek menunya, rata-rata memang menyajikan ikan sebagai makanan utama atau berbahan dasar ikan, jahe, lotus dan santan. Nah, rata-rata ikannya yah datang dari danau ini. Kalau lagi musim kemarau kedalaman danau cuman 1 m aja tapi begitu musim hujan langsung deh kelelep semua yang ada dipinggiran itu karena kedalaman danau bisa sampai 9 m. Bahkan beberapa waktu lalu pernah banjir cukup hebat sampai banyak sekali penduduk yang meninggal dunia. Sedih ya.

Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia. Sebagian kapal yang menjual dagangan dengan cara menghampiri kapal-kapal turis. Mirip di Lok Baintan Indonesia
Tonle Sap Cambodia. Sebagian kapal yang menjual dagangan dengan cara menghampiri kapal-kapal turis. Mirip di Lok Baintan Indonesia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia
Tonle Sap Cambodia

Berkunjung ke Tonle Sap ini sebenarnya cukup berkesan untuk saya tapi kalau ditawarin balik lagi kayaknya saya belum mau dalam waktu deket ini. Serius, sedih banget soalnya 😦

Gimana dengan kamu, pengen kesini juga gak?

Advertisements

53 comments

  1. Ga kebayabg itu panasnya ya mba non. Kirain danau toba paling gede…aku sih keknya belum minat mba non mending suruh balik ke tuktuk danau toba deh hahaha

  2. Aliranya bisa berubah arah gitu ya… Mirip sunga d desa ku banyak ikanya hehe.. Banjirnya mendadak x ya mba makanya banyak yg meninggal? Karena kan biasanya mayoritas penduduk pingir sungai begitu pasti bisa berenang.

  3. buset buayanya itu -_-
    tapi kayaknya emang traveling itu bukan cuma buat liat2 yang bagus aja yah, kadang kalo dikasi liat sisi lainnya, baru ngerasa lebih bersyukur

  4. Fotonya sih cakep cakep mba, cuma keliatan banget ya teriknya, passss klo disuruh kesana. Berasa ngeliat sungai musi, hehe, dan malah kepengen ke danau toba, haha

  5. Aku selalu ingat nama danau ini dari pelajaran IPS sewaktu SD dan SMP dulu Non sewaktu membahas Asia Tenggara, hahaha 😆 .

    Btw, kulit buayanya serem ya!! Dan sedih juga…

  6. Wuah ternyata mba Non udah pernah ke Cambodia! Aku sama Pete mau ke sana bulan depan, 2 hari di PP, 4 hari di Siem Reap. Kalau ada tips and trik boleh dibagi ke aku ya 🙂 kayaknya aku harus ke Tonle Sap ini juga deeeh ^,^

  7. waktu awal mei 2016 kemaren ke siem reap aku gak mampir ke sini mba. udah baca2 review yg katanya banyak yg minta2 sumbangan. aku malas ah, nolak gak tega, ngasih juga biasanya gak mendidik.tapi aku pergi ke lotus field, ladang2 eh kolam2 lotusnya banyak dan nyaris mekar. aku sempat jajan nyobain biji lotus rebus (rasanya mirip biji melinjo) dan nyoba makan biji lotus segar (beli 2 tangkai ke bapak penjaga 2USD)

  8. ini tempat yg berkesan bgt buat aku :).. pertama kali nyampe di siamrep, nyari supir tuktuk, trs sambil geret koper kita lgs ke tonle sap ;p.. dan suami dgn PDnya nitipin koper2 kita ama si supir tuktuk hanya based on trust ;p.. aku udh dag dig dug ga karuan itu,…

    pas sewa perahunyapun, lbh dag dig dug lagi krn yg bawa anak2 hahaha… cuma mereka jago trnyata mbak.. trs sempet mampir ke semacam warung utk beli sembako buat di ksh ke floating orphanage yg ditunjukin ama si adek tukang perahu 🙂 .. sedih bgt memang mbak.. kehidupan mereka miskin tp salutnya org2 di sana masih bisa senyum, dan baik baik bangeettt.. . pgn sih suatu hari ntr balik lg k siamrep.. apalagi pas kesana dulu kita cuma transit semalam di siamrep krn tujuannya memang pnom penh, gara2 mw mengunjungi tuol sleng dan killing field ;p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s