Taman Nasional Gunung Leuser – Bukit Lawang


salah satu bayi orang Utan di hutan Leuser
salah satu bayi orang Utan di hutan Leuser

Pernahkah kamu melihat ORANG UTAN? yes….orang utan yang populasinya di Sumatera hanya sekitar 6000-an ekor lagi? yang DNA-nya 97-98 % mirip dengan Manusia? yang ternyata hanya ada di Indonesia dan Malaysia? Kalau belon pernah, Please-please rencanakan deh ke sana karena memang menarik sekali.

Ok…..untuk dipersempit lagi saat ini sebenarnya  populasi Orang Utan hanya ada di Sumatera dan Borneo. Saya pakai Borneo karena masih ada orang utan juga di Malaysia dan mereka suka pakai itu untuk iklan-iklan keren mereka yang menyedot banyak wisatawan berkeliaran di hutan mereka daripada dihutan kita. Why?

Menurut Matt, ada fosil Orang Utan ( OU) yang juga ditemukan di Cina, Vietnam dan Cambodia tapi….sejauh ini mereka belum menemukan OU yang masih hidup disana. Itu artinya OU emang langka, gilaa….ya, betapa negara kita masih sangat kaya karena masih tersimpan harta karun yang mesti dijaga/dipelihara berbentuk binatang primata ini. Jangan sampai kita nyesel karena OU akan punah dan kita hanya bisa mendengar ceritanya sama seperti Dinosaurus dan ngeliat bentuknya dari mainan hadiah happy meal Mc’D.

Postingan ini akan banyak sekali foto 🙂 yang saya ambil dari trip kemaren. Tanpa editan karena saya pikir, sebaiknya kalian liat yang sebenar-benarnya aja karena tujuan saya kan berbagi supaya kalian juga jadi pengen kesini. Ini di Indonesia loh hehehe.

OU ada 2 jenis saat ini, mereka yaitu orang utan sumatera (Pongo abelii) dan orang utan kalimantan (borneo) (Pongo pygmaeus). Kalau dilihat sepintas sih sebenarnya mirip ya tapi menurut Bosnya Matt, lebih cantik-kan OU dari Sumatera karena warna bulunya lebih merah dan raut wajahnya juga lumayan cute. Well saya masih belon bisa bedain sih hehe.

OU termasuk binatang OMNIVORA, jadi miriplah kayak manusia. Mereka makan semuanya. Kalian kasih sushi dia juga bakalan mangap hehe. Kalau di hutan, kata si Matt,  mereka jarang banget makan pisang karena buanyak banget buah2an di hutan yang jauh lebih lezat. Durian, rambutan, pepaya, cempedak, rambe, sarang semut dll. Pokoknya kerja si OU ini yah cuman makan, tidur, main, gelantungan, kawin, jagain anak * koq jadi mirip kerjaan akuuuu hahahaha*

Saya berkesempatan ngeliat OU di Bukit Lawang. Bukit Lawang ini masuk dalam Taman Nasional Gunung Leuser ( TNGL ) yang areanya sampai ke Aceh sono. Jangan ditanya ada apa aja dihutan ini hehe. Saya suka nontonin kamera/video trap punya temen-temen si Matt, asli yaaa binatang yang ketangkep di lensa itu lucu-lucu dan aneh-aneh semua termasuk si OU ini, tapi jarang banget si OU turun ke tanah kecuali emang badannya udah berat banget kali ya buat gelantungan. Binatang di hutan ini mulai dari nyamuk sampai harimau Sumatera yang super duper ganteng itu.

Rute trekking yang saya ambil sih termasuk pendek alias seharian di hutan. Kebanyakan bule ngambil paket trekking + camping sampai max 16 hari ( makjang…gempor) tapi banyak juga yang cuman trekking sampai tempat ngasih makan OU atau sekitar 4-5 KM dari bawah/kampung. Saya pilih satu hari karena selain ke tempat makan OU, saya juga harus ke Sungai Landak dan Gua Kelelelawar. Total rute saya kemaren sekitar 30-40 KM dengan medan terjal, mendaki, datar, berbatu-batu, nyebrang 4 sungai, nebas-nebas ranting pohon kecil dan mesti manjat-manjat gua. Hadew……kalau gak inget-inget ini pengalaman penting dalam hidup ( halah ) pastilah saya lebih seneng nongkrong di coffee shop hehe.

Cerita trekkingnya nanti aja deh ya, saya posting di lain judul karena sewaktu jalan itu lumayan seru koq. Pengen banget kalian juga ngerasain keseruan yang sama hehe. Sekarang nikmatin beberapa foto-fotonya aja ya 🙂

Enjoy

start dari eco lodge hotel. masuk hutannnnn
start dari eco lodge hotel. masuk hutannnnn. Saya sih cuman ngelenggang kangkung. Bang Nuar ( guide ) yang bawa ransel saya ( isi kamera, jas hutan, tolak angin, postan dan baju ganti karena mau nyebur di sungai). Saya jalan berdua dgn guide ini. Ransel yang satunya lagi isinya sih snack ( buah2an supaya sampahnya bisa ditanam karena termasuk organik. jadi jarang banget dibawain snack yang bungkusnya kertas/plastik), aqua, pisau, makan siang dan entah apalagi hehe. Saya males ngechek karena udah tau itu berat banget.
ketemu rumah beginian nih sekitar 1 km dari hutan
ketemu rumah beginian nih sekitar 1 km dari hutan. Sebenarnya ini perkebunan karet milik masyarakat, jadi perbatasan gitu deh antara hutan dan kebun. Mereka kayaknya tinggal disini deh 🙂 tapi gak jauh koq ke desa, paling 1 km
jejak beruang di pagi hari
jejak beruang di pagi hari
sandra, OU ini hamil sekitar 7 atau 8 bulan. Dia terbiasa liat turis jadi rada2 berani deket gitu. pas si matt liat foto ini dia ngamukkkkk banget karena seharusnya jarak aman adalah 10 M
sandra, OU ini hamil sekitar 7 atau 8 bulan. Dia terbiasa liat turis jadi rada2 berani deket gitu. pas si matt liat foto ini dia ngamukkkkk banget karena seharusnya jarak aman adalah 10 M
masih Sandra yang kesel, liat dia kasih bokongnya
masih Sandra yang kesel, liat dia kasih bokongnya
tangan OU
tangan OU. ngambil foto OU ini susahnya minta ampun. Mereka jauh diatas pohon, kalau gak yah goyang2 aja trus. duhhhhh
OU jantan, bedain jantan betina selain dari kemaluannya adalah bentuk pipi dan janggut :)
OU jantan, bedain jantan betina selain dari kemaluannya adalah bentuk pipi dan janggut 🙂
jrenggg....didalam hutan ada hotel dong :) gelok
jrenggg….didalam hutan ada hotel dong 🙂 gelok. pergosipannya ini milik bule prancis yang kawin dgn guidenya. praktek guide kawin ama bule dan tiba2 jadi tajir melintir emang banyak banget disini. Sampai2 ada istilah ” lemang bukit lawang” silahkan artikan sendiri arti “lemang” disini hahaha
aliran sungai kecil yang airnya manis banget
aliran sungai kecil yang airnya manis banget. Karena posisi sungai lumayan diatas, saya jadi iseng nyobain minum airnya. Seger banget
tempat feeding :)
tempat feeding 🙂 lucunya nih didalam hutan segede itu kita tetep aja loh papasan ama bule2 ini. Bulan juli-okt adalah high season di Leuser/Bukit Lawang. Rute saya yang gak papasan ama siapa2 lagi itu dari tempat feeding ke Sungai Landak.
bayi OU
bayi OU
bayi OU lagi. saya liat 3 OU dengan bayi hari itu
bayi OU lagi. saya liat 3 OU dengan bayi hari itu
OU yang sedikit agresif. pas liat dikasih makan, kita gak bisa diem karena takut di cakar hahaha
OU yang sedikit agresif. pas liat dikasih makan, kita gak bisa diem karena takut di cakar hahaha
rute di Hutan
sebagian rute di Hutan yg lumayan gampang. Sebagian rute lagi udahlah gak usah diomongin, parah gilaaaaaaaaak  dan ada pacetnya hehe
gak tau namanya tapi rasanya sepat kayak sawo mentah
gak tau namanya tapi rasanya sepat kayak sawo mentah. Sebenarnya ada banyak anggrek di htuan tapi karena sudah masuk musim hujan saya jarang liat. Kata guide kalo pas musim bunga, hutan bisa wangi banget. Entah wangi enak atau wangi serem hahaha * langsung inget nyi loro kidul dgn bunga melatinya*
salah satu makanan oU
salah satu makanan OU. Sejenis Fagaceae atau hoting dalam bahasa Batak
burung UWA. mirip kasuwari, kalau ada betinanya maka kita bisa nonton burung ini dance sampe ekornya kebuka lebar banget. keren deh. Saya nungguin 1 jam ehhh betinanya gak nongol
burung KUAU ( argus pheasant ) mirip kasuwari, kalau ada betinanya maka kita bisa nonton burung ini dance sampe ekornya kebuka lebar banget. keren deh. Saya nungguin 1 jam ehhh betinanya gak nongol
ekor si burung
ekor si burung
keren ya hutannya
keren ya hutannya
akar pohon
akar pohon
maduuuuuuuu. kalo udah penuh bakalan ada beruang yg nyolong madunya hehehe
maduuuuuuuu. kalo udah penuh bakalan ada beruang yg nyolong madunya hehehe
macem2 jamur dihutan
macem2 jamur dihutan
sungai beginian tiba2 nongol aja di dalam hutan. byurrrrr
sungai beginian tiba2 nongol aja di dalam hutan. byurrrrr
pencari bambu yang menurut matt gak legal hahaha
pencari bambu yang menurut matt gak legal hahaha
penggembala kambing dekat kampung
penggembala kambing dekat kampung
Advertisements

151 comments

  1. kalu bayi OU ku gendong ga tahu napa pada pipis di bajuku deh.. jadi pulangpulang selalu bau pecing..
    sering dulu ke taman safari jadi volunteer buat binatang disana.. paling suka kalu ngurus OU..
    dulu pernah naik gunung leuser, tapi blom pernah trekking gini, ga pernah ketemu binatang anehaneh pun..

  2. Mba noniiii.. Jadi pengen banget kesana buat liat OU. Bikinin new post tentang total biayanya disana dooonk. Review-reviewnya gituuh. Biar orang2 macam aku bisa siap2in budget. Mihihihi

  3. Waktu kecil aku suka ke kebun kopinya kakek, di situ juga banyak ou yang berwarna merah menyala ini. kalao ga salah disebutnya siamang yaa..

    Itu bambu yang ruaanya panjang kan yaaa non, buat lemang?

  4. Indonesia… keren nya nggak ada duanyaaa!!!
    Ya ampun nonnn! Beruntung banget sih kamuuu!! Eh, jangankan si OU bakal mangap dikasih sushi, gue juga kok! XD
    Yahhh jarak aman cuma boleh 10M ya? Jadi aku nggak akan pernah boleh peluk OU donnng? Sekaliiii aja? Boleh ga? :p

    • gak boleh kalo disini hahaha. aku gak tau juga sih apa boleh apa gak May 🙂 ada beberapa turis yg minta2 gitu sih aku liat kemaren tapi gimana mau meluk, lah OU-nya aja ada di atas pohon hihihi. kayaknya kalo di foto2 koq ada yaaa? mungkin kalo ke rehabilitasi mungkin yang bisa. ada rencana di Sumut mau dibuat OU heaven gitu, kalo itu sampe jadi kayaknya kita bisa deh pegang2 or peluk2 sebelum mereka di release ke hutan.

      sing ke sini kan deket May, jalan kesini dong

  5. Waahh kok aku kelewatan ya ga baca postingan ini sebelumnya. Thanks for sharing, Mbak Noni. Foto2nya bagus dan informatif. Tuh kaaan..tambah pengin ke sana. Semogaaaa… amin amin…

  6. Btw aku pernah nonton video dari dancow episode penyelamatan orang utan di kalimantan, yang bawain acaranya Riyani Djangkaru. video itu mau aku tunjukkan ke murid2 tp aku mau nonton sendiri dulu gt biar bisa cerita. eh aku nangis dong.. jd anak orang utan itu kepisah dari ibunya pas kebakaran hutan (atau hutannya memang sengaja dibakar). dia sampai di permukiman dan ada anak kecil yang nyelamatin. sama dia dirawat sampai ada petugas terkait yang datang menjemput. dia nganterin ke pusat rehabilitasi naik perahu semaleman, sedihhh banget pas pisah. tp kan orang utannya harus direhab biar bs balik ke habitatnya. hiks hikss
    dan besoknya pas aku nonton sama murid2 tetep aja mataku berkaca2. mellow bangettt.. *jadi curhat*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s