Pengalaman Mengkonsumsi Pil KB Yasmin


Bulan April lalu saya berangkat ke Penang lagi untuk check up dan periksa kista. Setelah dari dokter akhirnya ketahuan dong kalau rahim saya juga bengkak. Istilahnya Adenomyosis kalau gak salah. Ini juga penyebab saya sakit banget kalau mens selain emang memiliki endometriosis.

Ok singkat cerita dokter menyarankan saya untuk minum pil KB untuk mengurangi rasa sakit ketika mens dan juga menghentikan mens sehingga pembengkakan tidak bertambah parah.

Salah satu pil kb yang disarankan adalah Yasmin. Kalau di Medan harga pil kb Yasmin ini beragam. Ada yang Rp 276.000 dan ada juga yang jual Rp 213.000. Tergantung belinya di mana. Kalau Guardian beneran mahal banget haha.

Jadilah saya mengkonsumsi pil KB Yasmin. Setelah memasuki papan kedua saya ngerasain mulai banyak perubahan seperti payudara terasa membesar dan bengkak, berat badan naik, emosi naik turun gak terkendali. Beneran gak enak banget. Mirip seperti waktu saya disuntik hormon.

Setelah masuk minggu ke 5 minum pil KB ehh saya mulai flek-flek dan berlanjut ke mens. Seharusnya sih gak mens lagi tapi mungkin lagi menyesuaikan jadinya saya masih mens tapi perut gak sakit. Mens pun hanya sedikit aja. Herannya saya ngerasa emosi dan berat badan mulai gak bener nih. Ngamuk-ngamuk gak jelas, sedih dan segala macem lah. Mana ayah masuk rumah sakit, kita mulai ngurus KITAB untuk Matt, saya mulai ngerasa kayak gak bisa mengendalikan emosi. Sedih mulu.

Mens juga tetep jalan padahal sudah hampir habis pil KB nya. Herannya saya mens gak pake sakit. Cuma kek kembung-kembung aja gitu.

Karena dirasa makin gak enak, akhirnya saya putuskan gak mau melanjutkan minum PIL KB lagi. Stop. Begitu stop saya mens kayak air. Deras banget ngucur sampe sakit-sakit perut hebat, kram hingga gak bisa bergerak dan hanya bisa tidur pake hotpad, kepala pusing dan gigi jadi nyut-nyutan.  Ada sekitar 2 minggu saya mens setelah berhenti minum pil KB. Jadi total sekitar 3 mingguan lebih saya mens.

Padahal dari yang saya baca-baca pil KB Yasmin ini paling aman dan paling gak bikin gendut. Makanya heran juga efekknya di saya bisa segitu-gitunya. Kesel.

Ada yang punya masalah sama seperti saya gak ya?

Advertisements

50 comments

  1. aduh kebayang sakitnya mbak non, aq untuk mens lancar jadi gak pernah ada masalah, semoga segera dapat obatnya yah mbak non dan segera sehat.. aamin

  2. Duh Noni, semoga ketemu alternatifnya ya…. ikut prihatin sama susahnya dengan pil KB ini. Aku untungnya dulu ga pernah terlalu bermasalah efek pil kb, sampe terakhir konsumsi itu lama banget pake yang namanya Cilest, sampe kmaren tubektomi, habis gitu dah bebas deh.

  3. Duh mbak Noni semoga cepet ketemu alternatifnya. Aku ikut prihatin juga, dan sepertinya pil yang mbak konsumsi nggak jauh beda sama aku. Denger2 pil KB itu emang cocok2an sih mbak, untungnya aku baru sekali langsung cocok jadi pake yang sama, ini udah mau 2 tahun. Kalo bisa kasi saran, mungkin merek pilnya bisa diganti? Soalnya selama ini aku pake pil KB hampir ga pernah ada protes, kalo mens ga pernah sakit, gejala PMS juga berkurang banyak.

  4. Untuk alternatif pilihan selain yasmin, sebaiknya konsul ke Obgyn di Medan aja, Mbak Noni. Seperti ke dr. Oky Prabudi, SpOG (K), dr. Binarwan Halim, SpOG (K), atau Prof. Dr. dr. Delfi Lutan, SpOG (K).

  5. Aku nggak punya pengalaman minum pil KB, Non… komen cuma mau bilang, semoga sehat selalu dan segera ketemu solusi mengatasi nyeri mens selain pil KB ini ya…. semangkaaaa….

  6. Aku pernah minum Yasmin. Berat badanku juga naik, mood swing lebay dan pusing kepala yang luar biasa sampe minum dua panadol masih gak hilang. Tapi enaknya mens jadi gak sakit, mittelschmerz hilang dan jerawt ikutan raib plus kulit muka jadi lebih kencang. Pada akhirnya brenti juga sih minum Yasmin karena takut sama pusingnya yang gak ada obatnya itu.

    Sebelum Yasmin aku minum pil Yaz yang sama-sama pil KB kombinasi seperti Yasmin, tapi Yaz dosisnya lebih kecil. Yaz ini gak kasih efek negatif apa-apa buat aku tapi aku butuh pil yang bisa kontrol jerawat di muka, jadilah aku pindah ke Yasmin.

  7. get well soon mba non..saya blm pernah nyoba pil kb sama sekali, kalau haidh kelamaan sih pernah malah sampe 2 bulan, parah bgt, akhirnya malah minum obat penghenti haidh gitu dr dokter obgyn, krn kaitan sama hormon.
    saya pernah ngalamin sakit2 mentruas, biasanya beberapa makanan bs mengurangi sakit mens , kayak pisang, naikin mood dibantu dark coklat, dan perubahan pola makan jg sebenarnya mempengaruhi banget, bs mengurangi sakit di kala mens–saya mulai berkruang rasa sakit mens ketika nyoba metode food combining, meski skrg udah ga terlalu disiplin, tp lumayan ga pernah sakit mens lg.

  8. Hi mbak Noni, kebetulan saya jg “BFF”an ama endometriosis for 14 years now dan rajin check up di Penang. Dulunya pernah minum Yasmin, Dianne bahkan suntik KB pun sudah tapi kurang efektif. 2 Tahun terakhir saya minum Qlaira dan Visanne, alhamdulillah membantu mengecilkan mm endometriosis saya. Mungkin bisa membantu mbak yaaaa…semangat!

  9. Oh ya.. Saya baru tahu kalau bisa segitu efeknya yasmin. Karena setau saya pil kb generasi baru spt yasmin sama diane efek sampingnya tergolong lebih ringan. Jadi sebagian besar orang cocok2 aja..
    Mudah2an segera ketemu metode kontrasepsi yang pas ya mb noni

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s