Henna (Inai/Pacar di Medan)


Henna
Henna

Saya mulai mengenal henna sejak kecil. Di Medan ada beberapa tradisi pernikahan yang menggunakan henna sebagai pelengkap pengantin wanita. Maksutnya tangan dan kaki pengantin wanita biasanya di henna untuk membuat kulit mereka terlihat lebih cantik. Sebenarnya zaman dulu henna digunakan untuk menangkal kejahatan dan membawa nasib baik. Itulah sebabnya henna biasa dipakai oleh pengantin dan wanita yang sedang mengandung.

Henna sendiri berasal dariΒ bahasa latin untuk tanaman Lawsonia Inermis yang diucapkan oleh orang Arab sebagai Hinna. Umurnya sendiri sudah lebih dari 5000 tahun. Lama banget. Beberapa sejarahwan mengatakan henna dibawa ke India oleh bangsa Mongol tapi sebagian lain mengatakan henna memang berasal dari India. Sebagian lagi mengatakan henna berasal dari Arab atau Africa.

Di Medan seperti yang sudah saya sebutkan sejak dulu pengantin Melayu menghias diri mereka dengan menggunakan henna menjelang pernikahan. Biasanya ada acara malam berinai. Kebiasaan ini juga terdapat di Padang dan Aceh. Pengantin wanita akan menghias tangan/telapak tangan hingga kesiku dan kaki mereka sedangkan pengantin pria biasanya menggunakan henna pada kuku-kuku mereka. Uniknya pada zaman dulu motif henna biasanya diselipkan nama pengantin pria, sehingga muncullah permainan mencari nama pengantin pria pada henna yang sudah dihias di tangan/kaki pengantin wanita. Menarik banget ya πŸ™‚

Gara-gara membaca beberapa cerita mengenai inai/henna saya jadi kepikiran sayang banget kemaren pas akad nikah gak make inai ini hehe. Yah itung-itung sebagai perhiasan juga melestarikan kebudayaan juga, kan ya πŸ™‚

Zaman saya kecil dulu, dideket rumah kami kebetulan ada satu tetangga yang memiliki pohon pacar. Biasanya kalau lagi pada kegenitan, beberapa anak perempuan yang lebih besar (saya masih kecil banget dulu) atau ibu saya akan menggiling daun pacar tersebut, dicampur nasi sedikit dan arang trus biasanya dipakai di kuku-kuku kita hingga berwarna kehitaman. Inai yang dipakai di kuku biasanya bertahan beberapa bulan. Lama-kelamaan warnanya akan berubah menjadi orange gelap. Ibu saya setiap kali kukunya sakit pasti menggunakan inai untuk mengobati sakitnya. Selama ini manjur-manjur aja. Sekarang saya udah jarang banget menemukan orang menggunakan inai seperti ini untuk menghias kukunya. Lebih gampang menggunakan kutex πŸ™‚

Beberapa hari lalu saya menemani salah satu staff kantor yang akan menjadi model untuk edisi cataloqueΒ ramadhan kantor ke henna artist. Ini pengalaman ketiga sebenarnya saya ke tempat seperti ini. Henna artist yang kami kunjungi kemarin adalah seorang cewek muda keturunan India. Karena pengalaman terakhir menemani teman saya berinai (menggunakan henna) menimbulkan alergi yang cukup parah, kali ini saya jadi bawel banget nanyain trus kira-kira bakalan alergi atau tidak. Katanya sih, yang biasanya menimbulkan alergi itu kalau henna yang digunakan dicampur dengan bahan untuk pembuatan semir sepatu.

Untuk keperluan pemotretan kemarin kebetulan hanya di tangan aja dengan motif yang sederhana, pengerjaannya juga gak terlalu lama. Sekitar 1 jam tangan staff kantor saya sudah berukir-ukir cantik. Kece banget πŸ™‚

Untuk yang pengen menggunakan Henna/Inai di Medan bisa langsung menghubungi

Tina (Laksmi House Of Beauty) 061 4532010 / 081260660675

Jl. Pasundan Gg. Delima No 12

Untuk tradisi berinai/Henna di Indonesia bisa dibaca di beberapa situs-situs dibawah ini

http://kebudayaanindonesia.net/id/culture/1139/sistem-kekerabatan-suku-bima

http://www.bandaacehkota.go.id/6/96Khazanah_Budaya.html#.UViZB1cyZEE
http://acehzom.blogspot.com/2012/06/jenis-adat-istiadat-kebudayaan-aceh.html

http://www.bukittinggikota.go.id/index.php?class=text&file_id=153
http://palantaminang.wordpress.com/perkawinan/

http://www.lampungprov.go.id/home.html
http://wisata-kami.blogspot.com/2009/04/buku-adat-perkawinan-melayu-lingga.html

http://bahasa.makassarkota.go.id/index.php
http://visitsulawesi.info/index.php?option=com_content&view=article&id=66:mappacci-&catid=46:budaya&Itemid=63

http://disbudpar.palembang.go.id/
http://gema-budaya.blogspot.com/2012/09/kemegahan-pernikahan-adat-palembang.html

http://www.riau.go.id/
http://www.kemendagri.go.id/pages/profil-daerah/provinsi/detail/14/riau

http://www.jakarta.go.id/web/
http://kebudayaanindonesia.net/id/culture/1283/upacara-adat-pernikahan-suku-betawi

Ngobrolin soal Inai/henna ada yang pernah punya pengalaman menggunakan Inai? cerita dong πŸ™‚

henna
henna
henna
henna
henna
henna
henna
henna
Advertisements

109 comments

  1. Akuuu pake pas nikah. Walopun pake adat jawa totok tp aku emang niat abis pengen pake hena di tangan yg modelnya simpel persis kayak di pic mba Noni. Warnanya ya kayak gitu model ukirannya juga kurang lebih seperti itu. Hasil googling nemulah orang yg mau dateng ke rumah. Cukup puas sih aku karena tangan jadi cantik banget pas di foto. Karena aku ga cocok pake kutek soalnya tangan b*bu ;-p

  2. Cakep euy hennanya. Saya senang melihat cewek-cewek yang berhenna di tangan mereka. Rasanya keren banget, dan membuat kita yang cowok-cowok pingin menjaga, soalnya mereka indah dan supaya indahnya tetap bertahan *ngomong apa sih saya ini*.
    Intinya keren! Foto-fotonya di atas ciamik pula :hehe.

  3. aku suka ih ngeliatnyaaa…kalo dapet leh2 pacar dr sodara yang abis umroh/haji, pasti aku suruh suami gambarin di tangan. soale aku ga bs gambar hahaha, ternyata suamiku bisa. berbekal gambar hasil googling hahaha

      • intinya yang serba gratisan sih enak mbak…malah suamiku nyuruh aku online cari yang jual henna/pacar yg palstikan kerucut ituu…hahah saking niat banget pokoknya…

      • Mbak Non mau latihan gambar henna? Gampang sebenarnya caranya… Modalnya cuma tepung sama air… Mbak Noni pasti punya pengalaman seberapa kekentalan henna/pacar kan, nah habis dibuat adonan dengan kekentalan yang sama, masukkan ke plastik yang ujungnya dipotong kecil… Gambar aja tuh di atas kaca (kalau rajin bersihkan, dan sayang sama bumi, ceilah, keingat orang utan soalnya πŸ˜› ) atau kertas (kalo gak rajin dan pengen praktis). Gambar aja sesuka hari. Matt juga boleh tuh latihan. Ntar hasilnya diaplikasikan aja ke tubuh. Trial n Error gitu deh…

        Coba buat motif gorga deh… Hehehehe…

        Salam

  4. Nggambar henna itu kayak ngedoodle versi pattern tribal, tapi di tangan. Huahahah.. πŸ˜€ Kayaknya bakalan lebih susah tuh πŸ˜€

    Pas dilukis gitu geli ngga sih, Mbak? Aku kok merinding-merinding gitu ya.. Anaknya suka gelian.. Wkwkwk.. πŸ˜›

  5. kalo dulu waktu masih kecil sering bikin dari daun pacar dan campurannya itu yang kadang ga masuk akal.. katanya kalo pengen merah harus ditambahin rhemason dan sarang laba2.. ntah apa kandungannya kita mah cuma ngikut aja πŸ˜€

  6. Waktu kecil juga suka pake pacar, selain nasi ditambah semut, katanya sih biar merah. *tega* πŸ˜€
    Di palembang juga pake hena Mba kalo nikahan, gak cuma pengantin cewe, pengantin cowo juga pake. πŸ™‚

  7. Aku aku…*ngacung,,,

    aku pake pas nikahan tangan kaki penuuuh….
    Trus sekarangpun aku pake dikuku…aku pilih inai karena halal….bisa dipake sholat.
    Aku suka pake yang Rani….
    Dulu waktu kecil ibuku sampe ngulek sendiori dari tanaman pacar itu….sampae berhari-hariga biin sambel karena cobeknya dipake ngulek pacar hahahahhaha XD

    Kalo kutex aku ga betah pakenya…kerasa berat dikuku…

  8. Cerita nih Mba, dari awal emang pengen pake henna gini pas nikah, ga nyambung sih mmg, scara adat jawa ga ada namanya pake henna tapii udahlah akhirnya tanganku dilukis cantik, setelah acara siraman, kita dateng ke KUA bwat nge-fix in dokumen nikah…ehhh sama petugasnya ga boleh tau ga sih Mba pake henna..katanya ga ada acara nikahan pake dicoret” gitu tangannya…Hih…..sampe dirumah dibilangin Bapak,, dihapus ya ndukk..hikz..pengen nangiiis rasanyaa..segimanapun banyaknya pake sabun ya ga bisa ilang donk..akhirnya pas hari H tetep ada, cuma udah kyk kabur gitu… 😦

    • padahal ada dalam pernikahan di Arab ya hehe, artinya boleh dong. Di Medan katanya banyak yang pakai inai ini karena kan halal dan bisa dibawa shalat πŸ™‚

      ughhh sedih banget ya dipaksa hilang huhu

  9. Pas nikah pengen pake gituan..etapi saya sadar tangan kuli macam saya mana cucok sama henna. Yg ada malah ga kliatan kalo udah di ukir sebegitu indahnya. Warna kulit sama henna nya 11-12. Kasian yg udah mati2an ngukir, bisa depresi dia.

  10. paling sneneg nii mba sama henna, bagus aja liat tangan digambar2 πŸ™‚
    saking pengennya disalurkan lewat tato temporary, hehehehe sayangnya warnanya ga keoren2an tapi hitam

    • Hihi itu temenku Indah πŸ™‚ tugasku itu motretin si model doang sama nemenin dia bikin henna untuk keperluan foto. Lengkap ya infonya huahha.
      Kamu berarti bisa gambar ya, uahhhh aku pengennnnn bisa gambar juga

  11. Pernah diinai sekali pas kkondangan, bukannya pas nikah, hehe. Kebetulan sahabatku asli India jd aku sama suami ke Bangalore. Komplit sama pake baju sari, tangan dihias, dan ikut semua acara macem2 ala India itu, seru bingits! πŸ™‚

  12. Aku kemarin di henna pas kawinan temenku di India itu Non.. Nanti diceritain juga di blog hehehe. Btw persis, di India juga masih ada lho tradisi nulis nama pengantin laki2 nya di henna perempuannya, trus ada permainan nyari nama. Oh sama katanya semakin gelap warna hennanya, semakin sayang si cowonya sama kita hehehe

  13. aku pernah punya pengalaman gak enak sama henna ini mbak non.. Jadi ceritanya beberapa tahun lalu aku pake henna, setelah 3 hari kulit tanganku melepuh semua kayak kebakar.
    Yaampun itu rasanya sakit banget karena kulitku ngelupas semua 😦
    Akhirnya aku langsung buru-buru ke dokter, dan kata dokter henna yang dipakein di tanganku itu dicampur bahan kimia yang keras, dan kulitku sensitif dan gak tahan. Nungguin bekasnya ilang sampe berbulan-bulan.. Kapok deh.. Mending pake yang dari bahan alami aja..

    • Afii, pengalaman kamu kayak teman aku tuh. SEmpet jelek banget tangannya dia. Untung akhirnya hilang juga ya bekasnya ditangan kamu tapi kan biaya dokternya lumayan haha

      • iya mba Noon.. Yaampun itu berbulan-bulan tanganku ada gambar bunganya cobaa.. hahaha.. Sempet takut bakal jadi permanent, tapi untungnya enggak. Temen mba Non ilang juga tapi kan bekasnya? Melepuh juga kayak kebakar ya?

  14. cantik itu hennanya…
    sama dulu jg hobi numbuk daun pacar gtu trs makenya harus semalaman ampe tinggal tidur hehe…
    trs ini temen gw kan ada yg suka ngehenna gtu..tiap kali dia bikin buat dia sendiri ato orang lain gambarnya lumayan…pas ke tangan gw gambarnya jadi aneh hihi

  15. Aku kapok pake inai mbaaakkkk… Dua kali pake selalu alergi.. Bahkan terakhir pas nikah alerginya datang pas di pucket… Mana nyeri pulaaa… Aku tobaaatt… Sampe sekarang udah dua tahun bekasnya masih kelihatan di tangan aku πŸ˜”

  16. Kak Noni orang Melayu juga kah? Aku suka banget sama serangkaian adat pernikahan Melayu krn memang aku pun orang Melayu tapi sayangnya di Bandung agak susah nyari keperluan dan peralatan yg berbau2 Melayu kalo pun ada kena mahal banget untuk paket acaranya, semoga someday pas aku nikah bisa pake adatku ini hehe…

  17. sya dri kecil senang memakai henna, klo dulu sih cma di pakein mamah d kuku tpi skrng udh lumayan bsa menghias d tangan & kaki, memang msh brntakan sih tpi seru. wlau sering kna mrah sma bpk, kta’a kotor tpi yh yg nma’a udh seneng, jalanin aj smpe skrng bnyk yg mnta d pakein bhkn untuk acara prkawinan πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s