Silaturrahmi


165361_485086579060_6838514_n

Siapa yang sampai sekarang masih rajin kalau pergi-pergi nyempetin ketemu dengan saudara atau temen?

Kalau ditanyain kayak gitu, saya kayaknya harus ditoyor deh karena suka “males” dengan alasan gak sempat buat ngunjungin saudara atau temen. Kalau temen deket sih biasanya saya masih kasih tau (terkadang ya) tapi kalau temen-temen kenalan doang biasanya gak dikasih tau. Tau-taunya biasanya mereka dari socmed hehe. Gila ya, circle kita malah lebih tau keberadaan kita lewat socmed.

Padahal dulu nih sampai SMA kayaknya, ayah saya itu rajin banget bawa kita ke rumah sodara-sodara atau temen-temen deketnya. Sayapun berteman dengan beberapa anak-anak temennya ortu. Begitu tambah gede, kuliah, kerja, pindah, yang namanya ketemu-ketemuan sodara dan temen-temen lama jadi hampir gak pernah. Kalau Sodara ortu, kita masih ketemu kalau kebetulan ada acara kawinan atau lebaran yang mana kita mesti dipaksa-paksa supaya ngikut ke kampung haha. Parah. Dulu sewaktu kecil padahal saya demen banget tinggal di kampungnya ayah, sejak atok dan nenek saya meninggal jadi males Β kesana.

Kalau dari saudara ibu karena kebetulan gak ada yang sebaya saya (sepupu-sepupu) saya emang jarang ketemuan. Paling ketemu satu atau dua uwak aja dan beberapa sepupu yang emang deket dengan ibu. Lebaran masih ketemu kalau saya lagi waras digeret-geret keliling rumah sodara mau. Sebenarnya saya tau sih kebiasaan ini gak baik banget. Saya males ketemuan itu kan sebenarnya kayak mutusin tali persaudaraan.

Begitupun dengan keluarga angkat saya di Surabaya. Setiap kali saya jalan-jalan dengan Ddy dan Mom pasti kami diajakin ketemu temen atau saudara mereka. Saya ke Penang aja masih ketemuan temennya, ke Bandung malah sowan kerumah temen-temennya, liburan ke Bali masih disempetin ketemu temen kecilnya ddy, ke Jakarta malah makan-makan dengan temen dan saudara mereka.

Lah…. kalau saya jalan sendiri walaupun udah dipesanin ayah atau ibu supaya main kerumah temen/sodara mereka saya dengan alesan gak sempet malah gak pernah ngusahain buat ketemuan. Sungguh gak baik banget.

Dulu malesnya karena suka ditanya-tanyain “kapan kawin” dan pertanyaan sejenis, sekarang suka ditanyain “kapan punya anak?” atau ditodong untuk traktir-traktir. Saya kan pengen jawab juga tapi terpaksa ditahan-tahan karena nanti dipelototin ibu dan ayah. Akhirnya saya sendiri yang males pergi-pergi ketemuan sodara. Β Ini alasan doang koq, yang sebenar-benarnya adalah emang saya males aja.

Sementara untuk temen SD, SMP atau SMA ketemuan paling pas reuni doang. Reuninya pun entah kapan-kapan. Manalah lagi mereka suka ngajakin saya ketemuan pas hari kerja, kan gak bisa. ALESAN!

Matt sendiri dan keluarganya termasuk rajin ketemu temen dan keluarganya. Pas pulang natal kemaren ibu dan bapaknya bawa saya keliling kompleks dan ketemu keluarga mereka untuk kenalan. Mereka juga suka banget kumpul-kumpul keluarga dan temen. Matt apalagi, begitu pulang dia juga datengin temen-temen baiknya. Gak banyak memang tapi semuanya didatangin. Trus beberapa temennya juga bela-belain datang buat ketemu kita.

Sebenarnya saya itu malesnya pas mau pergi doang sih, begitu keluar dan ketemuan biasanya malah males keluar. Ini udah beberapa kali kejadian. Pas mau pergi males-malesan, ehh… pas ketemuan gak pulang-pulang. Masalahnya adalah gimana caranya bikin saya gak males pas mau perginya itu?

Minggu lalu ada satu keluarga ibu angkat saya ke Medan. Saya taunya Adi (namanya Adi) cuman kalau lagi kumpul-kumpul di rumah ibu angkat saya di Surabaya pas natal. Jadi palingan cuman ketemu 3-4 kali kayaknya. Gak pernah ngobrol juga. Paling kalau ketemu say hi doang.

Adi datang ke Medan trus ibu angkat saya bilang “Not, Adi mau main kerumah kamu sama Matt” Oya temen dan keluarga saya di Surabaya manggilnya NINOT.

Jum’at malem saya pulang kantor lama banget karena minggu-minggu ini kita ngejer ngerjain cataloque hotel dan promo ini itu. Saya nyampe rumah jam 8. Adi nyusul beberapa menit kemudian. Dia selama di Medan tinggal di rumah sodaranya yang kira-kira sekitar 1 jam’an dari rumah kami. Jauhhhhhh………..

Kita ketemu ngobrol panjang lebar. Ngobrolin ini itu, mulai dari oma sampai politik. Seru banget. Selama ini saya selalu males ketemu sodara-sodara saya salah satu alesannya adalah “entar aku ngobrol apa sama mereka?” Β dan kayaknya Adi ini kayak ngebuka mata saya kalau ada banyak sekali obrolan yang bisa kita omongin dengan siapapun. Ketemu temen, keluarga, kenalan, sama serunya kayak ketemu sesama traveler sewaktu saya jalan-jalan. Dan lagi ternyata ketemu orang yang kita kenal itu ternyata menyenangkan banget. Ada banyak kabar dan gosip juga haha.

Orang yang menyambung tali silaturrahmi bukanlah orang yang menyambungnya sebagai balasan, namun orang yang benar-benar menyambung tali silaturrahmi adalah apabila hubungan kekerabatannya diputus ia terus menyambungnya. (HR. Bukhari 1/559)

Dan lagi belakangan saya suka ngobrol ke ibu kalau saya males-malesan gini ketemu orang, trus kalau saya meninggal siapa yang datang ya? hua………..

So, ada tips supaya tali silatuhrrahmi gak putus? share yuk πŸ™‚

Advertisements

62 comments

  1. Tosh dulu!
    saya juga malas “mampir-mampir” ke rumah sodara. Kadang kalau ke Jakarta, pas ibu telpon dan tahu saya tugas ke jakarta, langsung deh keluar daftar sodara dan kerabat yang mesti saya tengok. Biasanya sih saya iya in aja, tapi nggak pernah saya laksanakan.

    Alasan utama sih, males banget kalau mereka mulai bertanya-tanya, mengorek-orek urusan pribadi saya. Masih lajang ditanya kapan nikah. Udah nikah ditanya kapan punya anak. Udah punya anak satu ditanya kapan nambah lagi. Dan seterusnya. Hei… masalah ini bukan cuma masalah pengen atau nggak pengen, ada campur tangan Tuhan.

    Lebih sebel lagi, kalau mereka tanya, tapi sebenarnya mereka itu pengen cerita perihal dirinya berkenaan dengan hal yang ditanyakan. Misal, “anakmu sekolah dimana?” begitu dijawab langsung deh meluncur “kalau anakku bla… bla… dan seterusnya panjang dan lebar ceritanya”

    • Hua… sama banget kita πŸ™‚
      Kadang2 aku gak masalah juga sih ditanya2in tapi yah itu emang dasarnya pemales juga. Trus emang pertanyaan itu nyebelin banget ya. Entah ditanyain karena kepo, perduli atau emang gak ada pertanyaan aja. Bingung.
      HIhihihi… ajang “pamer” gak sengaja ya kalau ketemu2 gitu

  2. Walaupun cuma sebentar banget, dateng aja mba ke rumah sodara. Sempetin meskipun cuma 5 menit. hehehe. Karena aku biasanya gitu, 5-10 menit terus pamit sambil bilang lagi buru – buru karena ada janji lain hehe

  3. Ya sama sih, Mbaaaak.. Hahah.. Karena sodara ku kebanyakan suka kepo. Aku ngga demen ditanya-tanya mulu. Berasa diinterogasi. Hihihi.. πŸ˜› Padahal mereka baik. Cumak yah keponya itu kadang ngga tahan..

    Tapi selama ini emang akrab sama sepupu dari pihak Mama.. Emang sengaja dideketin dari kecil karena aku anak tunggal. Walaupun usianya ngga sebaya, mereka 5 taun lebih muda dari aku, tapi manggilnya ‘Beb’ aja cobak.. -_-

    Ngga punya saran apa-apa sih.. Lha aku kalo sama yang ngga akrab sukanya diem.. Mungkin karena ngga satu karakter kali ya..

  4. Betul, Mbak..kalo saya biasanya sejauh ini karena waktu pulangnya dikit banget jadi jarang ngunjungin kemana-mana. Kalopun ada sodara sekota, kendalanya kendaraan haha *alasan* tapi dari lubuk hati yg paling dalam sungguh pengen ngumpul2…

  5. duh, kok sama.. paling susah kl dateng keacara keluarga… Keluarga nyokap sih deket, tapi karena di Bandung (pdhl Bandung doang) suka males & cape dateng… Dulu paling males dateng ke acara keluarga suami karena ditanyain kapan punya anak mulu & dibilang terlalu sibuk kerja jd ga bisa punya anak.. #eeehkokcurhat Sekarang udah punya anak tetep malesss… jadi mo ikutan baca saran-sarannya gimana biar tetep nyambung tali silaturahmi #nyimak

  6. Lha saya mau ketemuan sama Mba Non aja ga sempet2 πŸ˜„πŸ˜„
    Tips nya apa yah, mungkin kalo emang ga sempet (males) ketemuan, silaturrahmi lewat sosmed aja kali yah. Hari gini siapa yg belum pake smart phone coba. Kecuali yang sebaya nenek kita kali yah. Misalnya pesenin ke sepupu “Eh kangen nih sama mamanya kamu, Skype yuk” Nah kalau pake cara begini malah lebih asik dan bisa jadi ajang lucu2an kali yah kalo nanti ketemuan langsung, malah yang tadinya kaku bisa jadi lebih akrab

    • Ah kamu ngajak SPA, sendirinya sibuk hahaha. Kapan dong πŸ™‚
      mba bahkan di socmed juga gak temenan loh ama sodara2 dan gak tau juga mereka punya apa enggak hahaa. parah ya

  7. bapak saya hoby banget silaturahmi. Kalo dr malang ke jogja kami lewat sidoarjo lamongan belanja sayuran dulu di malang ntar kerumah sodara mampir sini situ sambil bawain sayuran, baliknya kami dapar segala krupuk. Saya punya kenalan pasangan skarang sudah kakek nenek sudah berumur dari Belgia, saya bilang saya mo ke Eropa mampir belanda mereka excited saya diminta mampir Belgia atau nyamperin saya dimana aja di Belanda, sayang saya ga punya banyak waktu yang bikin saya trenyuh pas mereka bilang “its Ok Ru, hope we have another time to meet up if not in this life maybe in another life”, kami masih bertukar kabar via FB sampai saat ini.

  8. mmm..komen2an di sosmed paling sih minimal mbak, eh ini kalo aku yaaa..soale aku jg udah males…hahaha. bbrp waktu lalu mau diniatin sih kita mau pergi sesepupuan dan saling bawa buntut buat roadtrip gitu. soalnya jaman aku kecil, sama sodara2 bokap diajak roadtrip ke bali sampe tepos pantatnya. hahaham, kangen juga siiy.
    tapi ada sih satu sodara yang nyebeliiiin banget. yang sok bijak, nasehatin soal agama bahkan ke tante-tante. aku sih nganggepnya kurang ajar ya, soalnya macem dia udah paling bener aja. aku sih udah putus komunikasi, sengaja. males bangeeet! ada juga deknya bokap yang kayak gitu, hobi ngajak ribut nyokap–bahkan dulu sempet ribut di depan mbah okuy (ibunya nyokap). sampe skrg dipanggilnya tante irregular. hahahaha!

    • Huahahah.. drama di keluarga ya πŸ™‚ sama aja kayak keluarga aku. Ada juga iparnya bokap yang bokap sebel setengah mati karena jahat. Ehh bokap udah biasa2nya aja sama dia, kita anak2nya tetep kesel hahaha

      • iya mbak. nyebelinnya kupikir aku bs nyelesaiin sendiri ya, ternyata enggak. krn dia ngancem2 gitu. makanya sampe aku tanya ke nyokap ada masalah apa, sampe itu sepupu benci setengah gila sama aku. eh malah katanya nyokap, dia ke nyokap baik2 aja. aneh khan? alter ego banget…
        bikin makin males ketemu sodara2, padahal bonyok pantang banget. huhu

  9. entah kenapa ya mbak aku kalo ke rumah sodara, kondangan, atau arisan gitu suka males, gak bakat basa-basi juga sihh jadi suka gak betah kalo ke acara-acara kayak gitu. Jadinya sering dibilang sombong, padahal aslinya sih takut mati gaya aja disana 😦

    • Samaaaa banget Dita 😦 mba juga kayak kamu gitu. Jadinya dibilangin sombong, belagulah, dll. Padahal aku bingung juga mau ngobrol apa, trus males juga kalau ditodong traktir2in hehe. Lah kalau 1-2 oklah, kalau banyak kan grogi hehehe.

  10. Sama mb non, mungkin aku tipenya ga betahan klo maen ke tempat orang…apalagi klo uda ditanya uda isi blom, km ini sih ato itu sih,..huaaa langsung kyk naga maunkobarin api, hihihii…mending cepet2 kaburr

    • kebakar itu semua yang nanya2 ya πŸ™‚
      Aku kebayang sih. Barusan tadi temenku juga curhat dia bete banget kalau ditanyain soal skripsinya hahaha. Setiap orang punya masalah ya

  11. Aku kalo sama keluarga deket, rajin mbak bersilahturahmi. Meskipun via virtual ya. Tapi ya gitu ya, kalo sama yang agak jauh agak gimana2 gitu. Ga bisa ngobrol lama2. Asliii bawaannya malah tegang gitu. Huhuhuhu 😦

  12. I feel you Non. hahaha. kekepoannya kadang bikin males. hahaha. tapi ya tetep perlu sih silaturrahmi. Nanti baca2 ah tips dari yang lainnya.

  13. Toss..
    Sy jg kdg mles mbak klo pas kmna2 ktmu sm sodara(keluarga/sepupu) atau teman. Sm sodara paling banter pas ada acara keluarga kayak nikahan, acara kematian atau pas lebaran. Itu juga bentaran doang ketemunya.

    Malesnya itu kdg saya ga bsa memulai percakapan atau bahan obrolan. Trus ya masalah sring dtanya2 kapan nikah dan bla bla bla.

    Kalo reunian sm temen Sma sih msih sering hampir tiap bulan puasa pas acara buka breng. Klo teman Sd, Smp atau kuliah malah ga pernah. Paling sebatas ngobrol lwt medsos doang.

    Tp skrg lebih rajinan dkit lah ktmu sm sodara n teman. Biar ya itu tadi, menyambung silaturahmi. Hhe.

  14. Kalo gw jarang banget jalan2 trus nyempetin ketemu temen atau sodara, waktu nya mepet banget dah sibuk ama jadwal hehehe. Kecuali mereka mau nyamperin ke hotel atau kita nebeng nginep #SokPenting hahaha

  15. Klo aku pas lg kmn gt, pas disitu ada sodara ato tmn, biasanya sih ktm an. Mumpung lg di daerah itu sih, jd skalian silaturahmi. Abis klo ga disempet2in, ga akan ktm2 hehee

  16. Keluarga suamiku nih hobiiiiii banget pulkumpul. Entah apa memang budaya di Belanda atau Eropa gitu ya. Seminggu sekali lho selalu anjangsana gitu. Aku yang pada dasarnya emang ga pernah suka sering2 kumpul kumpul sewaktu di Indonesia, sekarang masih kebawa malesnya. Padahal obrolan mereka lebih menyenangkan dibanding obrolan di Indonesia. Paling nggak, minimal kepo lah haha.

  17. Setelah saya pikir-pikir, saya juga jarang sih silaturahmi dengan saudara. Alasannya sebelas dua belaslah dengan Mbak :hehe. Intinya malas ketemu dengan orang gitu dan saya belum dapat pencerahan :haha. Yah, mari deh, dimulai buat ketemuan dengan saudara… hilangkan semua prasangka buruk, just ketemuan will be enough :)).
    Thank you for this post :)).

  18. Salam kenal..Ninot eh Nonik..kayaknya jaman sudah berubah. Saya juga paling males ketemu ama sodara. Ke kondangan juga kalo keluarga deket banget baru hadir. Dan sama juga..suka kepikiran ntar kalo mati.. siapa yg ngelayat ya..huuuuu

  19. serba salah yang satu ini ya non. misal bisanya cuma sebentar aja, ah cuma nglepasin utang doang udah berkunjung. padahal harusnya yg dikunjungi seneng, kita udah bela-belain dateng.

    salam
    /kayka

  20. kalo papaku sering banget silaturrahmi,bahkan saking seringnya abis nikahan kemarin sya disuruh samperin rmh tetangga satu2 coba, ingat ya TETANGGA! belom lagi keluarga besar πŸ™‚

  21. Non sama banget aku jg males kl ketemu sodara/temen2 lama gitu kalau ga deket. Kalau yang deket masih kuusahain banget buat ttp keep contact. Padahal ini kan kebiasaan ga baik yaaaa.. Hiks abisnya males ditanyain kenapa belom punya anak dst dst. Hahaha

  22. Yah, hampir sama kayak aku lah Mbak. Aku nih kalau disuruh kumpul-kumpul gitu pasti malesnya minta ampun, tapi kalau udah kumpul, ya nggak pengen pulang, pengen kumpul terus. tapi kalau disuruh kumpul lagi, males lagi. gituuu terus -_- begitulah manusia wkwkw

  23. aku sama Emb hobi kayaknya ketemuan gitu hahahaaa. Aku juga males pas pergi tapi susah keluar kalo udah pergi. Jadi biasanya untuk bikin pergi ya cuma mikir, “kapan lagi bisa ketemu” sama “kalo ketemu pasti asik” sembari menyeret diri sendiri untuk pergi πŸ˜€

  24. Mbak Non, aku mau sharing.. mgkn rada2 sedih dikit sih bhehehe. Bapakku itu orang yg gemar bgt bersilaturahmi, bahkan di keluarga besar Ibuku pun Bapak tu sll jd motor penggerak paguyuban keluarga besar gt deh. Nah, lima bulan lalu Bapakku berpulang.. dan subhanallah yang datang untuk nyolatin sama “datang membawa cerita” itu banyaaaak bgt mbak, dari berbagai macam lapisan dan suku/ras, daerah. Cerita2 macam betapa ramah, hangat, baik (baik kocak gitu), dermawan dll.. ini kata mereka2 yg dateng. Nah.. trus aku kepikiran, aku tuh kan paling males mbak yg kaya gt –yg niat sowan ke rumah2 sodara or kolega, suatu hari Bapakku pernah blg “Dila itu sombong, Dila tau nggak.. silaturahmi itu harus dibangun… itu bekal kamu kelak”. Duh aku jd sedih nih heleh…
    Skrg adekku cowok yg terusin tradisi Bapakku, kl keluar kota gt dia cari nama2 di contact hp Bapak, trus dia datengin loh main.. aku nyesel deh, lebaran taun lalu Bapakku pernah sms: Dila tolong main ke rumah si mawar. Dia itu anaknya Om xxx sahabat Bapak, om itu trnyata sudah meninggal beberapa bulan lalu tp kami hilang contact jd gak ada kabar.. Dila sambung silaturahmi dengan si mawar, harus dijaga supaya tidak putus. Dan aku gak ngelakuin mbak.. pdhl sama2 di Jakarta dan dekat pula.. asli kl inget rasanya aku sedih bgt. Yaampun maap mbak Non, berasa aku yg punya blog nulis panjang bgt… again, thanks udh bikin postingan yg bagus ya mbak. Self reminder nih… πŸ™‚

  25. keluarga gw ampe sekarang masih ngelakuin itu..jadi kalo misalnya aku pergi ke satu kota dan ada sodara disitu..wajib musti fardhu ain kata ortu buat mampir kalo perlu nginep gtu hihi..
    tp kadang enaknya jadi nginep gratis gtu…dan ga enaknya jadi ngerepotin…
    kayak kemaren nih..ada saudara jauuuh banget ke korea dan aku baru tau kalo itu masih ada hub sodara padahal pas di bandung sempet kenal gtu, ama ortu dah dipesenin buat ketemu dan kalo bisa nganterin beli oleh2 πŸ˜›

  26. Kalau pas mudik ke Indo rempong juga, banyak yg perlu dikunjungin, dan buntutnya gga enak juga sih secara mereka pasti ngajak makan di luar. Jadinya acara padet banget pdhal terkadang gw hy pengen tinggal di rumah aja krn tiap menghadapi macetnya Indonesia, kepala rasanya pengen pecah deh. Disini kita jarang sih berkunjung ke rumah saudaranya hubby, Setaun sekali kita ada reuni keluarga. Gw demen ama makanannya….. emang sih kita pot luck cuman uenak2 banget deh makanan2 yg dibawa. Terus lokasi reuni seringnya di ranch2 milik pribadi, anak2 demen banget main ama second cousins mereka dan main di alam terbuka.

  27. Terus nyambung silaturahim aja meski kdg buat saya nyesek. Belum nikah ditanyain, udah nikah ditanyain anak,udah punya anak ditanya kapan punya anak lagi. Udah banyak anak ditanya sekolah anak. Nggak selesai selesai. Nyesek banget….!!!
    Pokoknya niatnya tulus ikhlas aja utk nyambung silaturahim. Karena nyambung tali silaturahim itu membawa HOKI. Saya percaya itu.heheheeh….!!! Jalanin aja. Dengan seikhlas-ikhlasnya. Cuman itu yang bisa saya jalanin.

  28. Klo gw tergantung sodaranya *ye ealah ya* haha πŸ˜€ Soale emang ada sodara2 yg rese sih, tiap ketemu berasa ketemu mesin atm, minta duit terus.. Atau kebalikan, mandang sodara sebelah mata gitu πŸ˜€ So far sih gw tetep seneng bgt ngumpul2 ma sodara.. πŸ˜€ Entah diarisan, saat hari besar agama, kondangan, atau malah di RS πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s