Panas atau Dingin?


DSC07839

Temen seperjalanan saya kemaren nanyain tentang trip kami. Apakah saya lebih suka datang pas udara dingin atau musim panas ke negara 4 musim. Sebenarnya saya belum terbayang musim panas di negara-negara 4 musim itu kayak apa. Pasti cantik dan tentu banyak festival dan yang terpenting gak perlu pakai baju tebal-tebal tapi…….kalau boleh jujur saya tidak begitu penasaran sama seperti saya penasaran dengan winter, spring atau fall. Belon traveling pas summer katanya lebih mahal.

Ini kita ngomongin untuk liburan ya bukan untuk tinggal. Kalau tinggal saya udah tau panas trus nih di Medan hehe.

Kenapa saya suka banget di musim dingin atau pas udara cukup dingin?

Jawabannya karena saya lumayan bosan ngerasain panas di Medan. Gak bergerak aja udah keringetan. Trus kalau mau jalan-jalan pun kayak udah kesedot energinya. Tapi itu semua tentunya gak menutup kemungkinan kalau saya tetap mau pergi pas summer atau pergi ke tempat-tempat yang panas. Selalu mau kalau namanya bepergian. Tulisan ini cuman kalau disuruh milih musim apa yang saya bakalan seneng banget buat datangin.

Yang paling saya inget banget adalah trip ke Cambodia tahun lalu di bulan April. Saya baru tahu kalau April itu adalah bulan paling gak banget buat datangin Cambodia karena memang cuacanya luar biasa panas dan lembab. Bayangkan aja jam 7 pagi udah berasa jam 12 siang. Sekarang pun kayak gitu di Medan. Sampai-sampai kalau buka pintu kayak berasa diterjang hawa panas *ok fix lebay*.

Saking panasnya itu saya sama Matt kalau keluar antara jam 7-10 siang trus balik  hotel dan nanti keluar lagi sekitar jam 4 sore sampai malam. Itu pun keluar masuk cafe atau beli minuman karena gak kuat. Yang namanya kolam renang hotel mulai dari subuh sampai tengah malam gak pernah sepi. Selalu penuh orang berendam sambil minum. Kalau ditanyain koq gak keluar? mereka bilangnya keluar koq tapi buat makan aja haha.

Di Kuala Lumpur apalagi. Ini cuacanya mirip-mirip Medan sih sebenarnya. Lembab luar biasa. Jadinya sumuk. Saya dan Matt pun sama aja. Keluar pagi atau siang buat cari makan trus keluar lagi sore sampai pagi hehe. Ya abis kalau siang kita berdua manja, panas nya gak kuat ditambah saya entah kenapa padahal seumur hidup tinggal di Medan yang panas, koq yah bisa kena matahari kulit beruntusan walaupun dipakein sunblock trus nanti muncul lecet-lecet merah gitu atau bentol bentol merah kayak biduran di sekitaran punggung sama paha. Mungkin karena gak sengaja kena baju, kuku atau kegaruk trus jadi luka.

Pengalaman yang sama juga sewaktu saya ke Vietnam. Makanya kalau ditanya kalau ke Vietnam yang mana yang paling berkesan? emm selain diputusin tentu saja SAPA. Saya demen banget di Sapa karena sejuk. bahkan pas winter katanya bakalan bisa liat salju di puncak gunung (saya datangnya pas menjelang musim gugur). Oya Vietnam 4 musim tapi gak bisa disamakan dengan Eropa atau US. Pas di Sapa itu padahal saya trekking loh dan siang-siang yah terik juga mataharinya tapi karena udara gunung jadinya ketipu. Saya ngerasa wuih……asik sejuk padahal gak sadar juga kulit saya beruntusan huhaha.

Kalau di Indonesia saya paling demen pergi ke daerah pegunungan  atau danau karena biasanya udaranya lebih sejuk. Bromo, Danau Toba, Dieng, Begudul, Desa Moni adalah sebagian dari daerah di Indonesia yang gak bakalan bosen deh didatangi.

Nah pertama kali beneran ngerasa dingin banget itu saya pas winter ke Hongkong. Oklah dinginnya HK masih bisa dibilang gak dingin banget (kata orang2)  kecuali tahun lalu ya, yang pas winter sampai 0 derajat katanya. Waktu di HK dulu sekitar 10-15 derajat celcius dan saya seneng banget. Beneran happy dan penasaran banget gimana ngerasain winter di tempat lain.

Keinginan kesampaian, winter di USA dan pas winter pertama kalinya itu US ngalamin Polar Portex tahun 2013. Dinginnya asli parah banget. Saya yang anak tropis kaget tapi lebih banyak excited. Makanya gak ngeluh sama sekali mungkin ya. Terlalu seneng jadi biarpun mimisan saya tetep berusaha santai aja.

Setelah itu saya dan Matt kayak nya emang milih jalan pas udara lumayan dingin. Kalau Matt sih katanya karena dia udah kena panas trus di Medan atau dihutan jadi pas jalan-jalan pengen ngerasain dingin. Temen kita kemaren karena udah lama banget dia gak balik ke Kanada pas winter sampai beneran semangat banget pas mau pergi.

Yang saya paling suka dari musim dingin itu adalah ketika narik nafas dalam-dalam, gak tau kenapa rasanya segar banget. Kayak narok mint di dalam lubang hidung dan dada. Kebuka walau setelah itu menggigil hehe. Trus kalau pakai baju gak usah mikirin deh karena gak bakalan keringetan dan yang keliatan cuman coat aja kalau difoto. Jadi yah, sebenarnya gak perlu juga bawa banyak baju/sweater. Yang penting cukup untuk udara dingin. Underwear thermal, sweater, coat, sarung tangan, topi, syal, sepatu/boots yang nyaman, sarung kaki thermal dan segala perlengkapan untuk dingin deh. Repot emang sih tapi siapa bilang pas musim panas gak repot juga hehe.

Tapi kalaupun masih boleh milih saya bakalan happy banget pergi di antara spring atau fall karena mungkin cuacanya lebih bersahabat plus pemandangannya bisa jadi cantik banget.

Saya nulis ini tentunya sebagai seorang yang cuman mau jalan-jalan doang, kalau tinggal emmm gak tau juga sih hehe. Saya sempet ngerasain nyapu halaman rumah ortunya Matt yang lumayan besar karena banyak banget daun yang berjatuhan dan itu bikin tangan luka. Kalau gak dibersihkan daun-daun bisa buat rumput mati atau busuk. Sayang kan, soalnya rumput yang bagus itu mahal hehe. Itu belon lagi kalau kita melihara banyak pohon bakalan banyak tupai dan tupainya jahat banget suka bongkar-bongkar rumput. Kesel banget liatnya tapi mukanya lucuuuuu. Aduh persoalan lagi deh haha.

winter rasa fall di US tahun 2015
winter rasa fall di US tahun 2015

Sementara winter dan bersalju yah bagus dan kece sih tapi……..kalau keluar mesti bersih-bersih. Bersiin es/salju itu sama sekali gak enak karena selain capek juga dingin banget hehe. Sementara kalau spring gak tau deh, belon punya pengalaman sama sekali. Belon perlengkapan winter juga mahalnya minta ampun.

Yah emang orang susah bersyukur hehe. Maunya banyak. 

Kamu lebih suka yang mana? dingin atau panas?

xoxo

Noni yang abis bersiin rumput di Medan  dan puanas 🙂

 

Advertisements

107 comments

  1. Ga pernah cocok dua2nya… kalau panas, gampang banget keringetan dan rasanya mau apa2 udah males.. kalau dingin, gampang banget masuk angin dan yang ada pakai baju masih aja kurang.. Haha full ndeso ah…

  2. Dingiiiinnnnn! Kemaren aku ke bali, aduh ga tahan sama panasnya. Kaya ketusuk2. Hiiihh.. baru keluar 5 menit udah lemes dan bad mood. Tapi kalo dingin bawaannya jd males dan pengen molor yaa.. wkwkwkwk.. serba salah bangey

  3. Iya mbak, Medan itu sekarang panasnya ko melebihi Jakarta ya?
    Kalau pulang kampung ke Sumut dan kerumah sodara di Medan haduhhh bener duduk aja udah kepanasan hihihi terus skrg macetnya ko ampun-ampun ya..
    Tapi tetep ahhh Medan itu ngangenin..
    Untuk ditanya lebih suka daerah hawa dingin or panas, yang pasti lebih suka yang dingin ya segaknya adem lah 

    • Gak tau deh kenapa, udah panas trus lembab banget jadinya luar biasa sumuk ya. Gak bergerak aja keringetan. Heran banget. Jalannya juga macet dimana2. Ini sih kebanyakan karena gak ada lampu jalan sama gak ada yang mau ngalah

    • Iya ini nyapunya satu keluarga haha. Pisah2 karena lumayan gede halamannya dan bapaknya si Matt pake blower gitu supaya cepet. Seru sih kalau rame2 bersiinnya, kalau sendirian gempor juga haha

  4. kalau teman indonesia yang tinggal di luar rata-rata benci musim dingin dan setiap winter datang pulang ke indo..kayak burung migrasi aja….
    suka dingin dan panas asal ga terlalu ekstrim…..semua ada nyamannya sendiri2

  5. Aku pernah trip bulan ramadhan ke Medan. Yang tadinya mau muter, belok langsung ke sun plaza buat NGADEM. hahha. Setelah itu pulang dan tidur, saking males explore nya dengan cuaca panas 😛

    Vote udara dingin!

  6. Jalan-jalan gw beda, Noni…. Mau panas, mau dingin kalau di-assign ya jalan…. Yang penting jangan sampai saltum alias salah kostum: pernah sekali di Beijing pas hari pertama snowing eh gak bawa warm clothing. Jiahhhhh tekor karena mesti mbeli jacket baru.

    KL dan Penang udah kayak rumah kedua, apapun musimnya matahari selalu ada ha ha….

    So…. any temperature will do!

  7. Aku penasaran pengen pergi ke Belanda pas musim semi mba Non. liat bunga di sana Keukenhof. Ih obsesi banget. Nunggu dikirim sama kantor lagi ah. Oya, juga pas Natal. kayaknya seru ya

  8. Aku sih belum pernah ke negara 4 musim mba… kalau liburan baru seputaran indonesia aja, dan suka kalau cuaca cerah, jd bener2 bisa liburan, jalan kemana2 enak, kalau pas musim hujan ribet kayaknya.. tapi pengen juga sih sekali2 ngerasain salju turun di negara 4 musim… 😀

  9. Suka yang biasa aja boleh ga mba Non? Spring/Autumn gt. Musim panas alamak klo di eropa sampe gw kayak ikan kekurangan aer megap2, kalo dingin masih mending sih tp jari2 udah kayak mau putus kedinginan *lebay*. Emg banyak maunya ya mbak hakakkaka

  10. Aku suka ke daerah dingin, yg ga panas. Di indo panas mbak. Huahahahaha. Tapi blom pernah jg jalan2 overseas. Eaaaaa

    BTW, bener ya kalo lagi musim dingin itu Mandi jadi jarang? Trus nyuci baju, nyuci piring juga jarang kah? Cerita dongs mbak.

    • Noni, Aku bantu jawab ya. Ratusya, saya tinggal di Belanda. Selagi musim dingin ya mandi lah tiap hari. Cuci baju juga tiap hari/dua hari sekali kan ada mesin pengering. Begitu juga cuci piring, tiap hari dengan mesin cuci piring. Ngga ada bedanya musim panas atau dingin. Kegiatan sehari-hari sama, yang beda temperaturnya.

  11. Aku sukanya tipe klimat negara mediterania musim semi itu sekitar 24 – 26 derajat tanpa hujan dan ada matahari. Ideal.

    Musim semi di Belanda kadang banyak hujannya sementara musim gugur kadang ada badai yang memang wajar karena daun kan harus rontok Non. Kalo musim dingin aku tahan sih dinginnya tapi malesnya itu kalo licin atau salju yang mulai lumer terus kena mobil jadi kotor. Ngga negatif semuanya loh kesanku, hidup di negara 4 musim seru aja, ada pergantian musim, 4 kali ganti mood 😉

    • Kalau badai itu serem ya mba Yo 😦

      Iya aku sukanya itu deh, ganti2 mood trus jadi kayaknya seru aja. Ga tau juga kalau tinggal disana bakalan seseru yang aku bayangkan atau gak. Selama ini ngerasainnya cuman buat libur sih

  12. Sama, aku juga suka udara dingin, kalau pas pulang dari Indonesia terus mendarat di Kopenhagen, trus pas menghirup udara dingin pertama kali itu rasanya enak banget, setelah badan lengket semua karena udara di Surabaya.

    Tapi kelamaan juga males, kaya ini bulan April setengah jalan kalau pagi masih dibawah 10 doang. Capek menggigil terus :/ Makanya merindukan summer juga, bisa pake kaos doang, sendal jepit, celana pendek, tapi ga humid dan lengket kaya di Indonesia.

  13. Aku kebalik, mba. Bruntusannya kalo kedinginan. Etapi kalo panasnya keterlaluan dan bikin keringetan smp baju basah gitu, juga bruntusan sih. Repot ya

  14. Saya jadi penasaran nih gimana rasanya musim dingin di sana 😀

    Di Sidoarjo, tempat tinggal saya, aduh, bener deh gak ngapa-ngapain udah keringetan, mandi juga airnya kurang seger kayak di Malang 😀

  15. Aku suka dingin mba Non. Sama kayak Medan, Semarang juga panas banget. Sumuk. Aku jg kalo kepanasan banget bisa jadi pusing dan langsung gatel-gatel sekujur tubuh. Manja banget ya aku :/

  16. Aku paling suka liburan pas dingin.. hehe.. tp ga sampe winter, mungkin fall aja kali ya.. ga mau deh kalo summer, soalnya di jakarta kayaknya summer all the time 😀

  17. DINGIIIIN ^o^… selalu mbak, tiap traveling ke negara 4 musim, aku slalu milih pas winter. ga pernah tertarik musim2 yang lain.. secara ya, aku ga kuat kena panas, kepala lgs migrain gitu kalo udh kepanasan..

    kalopun ke negara2 tropis, itu juga aku nyari waktunya pas di sana sedang ga terlalu panas. Aku juga pernah tuh ke bangkok dan kamboja pas awal april.. Oh gosh, di sana aku lgs sakit migrain parah… Trus pas balik, dari KLIA aja udh mulai terserang radang tenggorokan, dan ujung2nya di rawat pas nyampe indo.. sejak itu, aku ga bakal mau lagi traveling tanpa cari tau ttg musim di negara yg mau didatangin. mending keujanan deh drpd kena panas.

    itu kenapa juga aku jrg explore kota2 di Indonesia mbak.. tau sendiri kebanyakan pantai, yg notabene panas gila -__-. daerah gunungnya kan ga banyak pilihan, dan rata2 udh aku dtgin. Gapapa deh hrs bawa koper gede tiap jalan pas winter, yg ptg aku ga kepanasan 😀

    • Hahahaha…aku tetep mau pergi apapun cuacanya sih tapi yah gitu deh, emang pas panas itu kurang enak aja ya. Badan lengket semua dan bauuuu matahari. Belon karena semua orang keringetan trus kalau lagi rame2, jadi pusing deh

  18. Musim semi sama musim gugur! Musim semi karena bisa layer tapi gak perlu jadi kayak maskot Michelin, jadi tetep bisa pake baju modis dan gaya nyehehe. Dan musim gugur juga alesannya sama 😀 Kalo musim dingin awalnya aku semangat banget, tapi pas bibir luka dan berdarah karena kering banget dan kulit juga kering parah sampe bersisik gitu, gak deh ya. Kalo musim panas aku cuma punya Ceko sebagai perbandingan dan aku stres berat waktu di sana apalagi urusan tidur karena MALEMNYA CUMA 4 JAM AJA DAN MATAHARI NONGOL JAM 3 PAGI AJA. Tapi dimaklumin aja karena Ceko cantik bangeeetttt!

  19. saya suka musim semi, soalnya kalau winter itu bawaannya pengen di bawah selimut mulu. haha. belum lagi udaranya kering, jadi kalau tarik nafas bikin hidung perih.
    etapi lebih mending winter sih dari pada musim panas di jepang. udah kayak sauna raksasa saking sumuknya. bahkan kalau lagi puncak-puncaknya, Indonesia kalah deh kayaknya. haha.

    btw kak noni, tombol follow-nya wordpress ini nyebelin lah, sering kepencet tanpa sadar. baru ngeh pas mikir, kok kak noni ga pernah posting ya? gegara di reader ga pernah muncul. Trus pas mampir k web langsung, baru ngeh kalau ternyata ke-unfollow. udah yang entah keberapa kali ini… heuheu…

    • koq bisa ya?
      pantes tadi aku mikir koq kamu follow aku lagi haha. AKu gak pernah tau kalau ada yang unfollow soalnya hihihi.

      Nah itu dia, katanya summer di negara 4 musim bisa lebih sadis dari Indonesia, aku takutttttt

      • dan ini udah kejadian entah yg keberapa kali kayaknya. hahaha…
        harusnya wordpress bikin fitur konfirmasi ya.. kalau kepencet unfol (terutama pas scrolling ini sering kejadiannya) keluar peringatan gitu. hihihi…

  20. Mendingan dingiiiin dong Non, hahaha 😆 . Hanya saja satu faktor yang aku nggak suka saat winter adalah: siangnya bentar banget, ahahahaha 😆 . Gak asyik ya 😛 .

    Tapi memang paling enak itu Spring untukku. Persis seperti deskripsi di posting ini. Kalau cerah, itu enak banget suhunya. Sejuuuk tapi matahari cerah jadi gak berasa deh itu panas sinar mataharinya, jatuhnya malah hangat-hangat sejuk gitu (trus tiba-tiba gosong aja kulitnya, ahahahaha 😆 ).

    • Iyaa Zi, masa jam 4 udah gelap sih. Aku panik pas pertama kali ngerasain kayak gitu. Koq cepet amat, jadi bingung. mana kalau gelap badan aku langsung males gitu haha.

      Spring sama Fall kayaknya emang paling ok ya. Aku makanya terkesan banget ke Jepang pas Nov lalu itu.

  21. Saya kalau cuaca sumuk dan panas keringetan pasti gatal-gatal dan itu bikin jengkel banget. Jadi kayaknya saya lebih suka cuaca dingin :hehe, soalnya bisa puas… buat berhibernasi jadi beruang, karena pasti maunya tidur terus. Selain itu enak juga sih buat jelajah-jelajah ke mana-mana, minum segelas teh hangat sambil menikmati kabut, wih asyik banget :)). Makanya saya suka banget dengan Batu atau Puncak atau Dieng :hihi.

  22. PR banget ya mba nyapu halaman segede gitu, baru disapu sorenya daun udah rontok lagi :)) kalau aku lebih suka yang sejuk sejukpengen ngerasain winter tp takut hidung ga kuat (baca:meler) yang enak emang pas spring sih mba, pemandangan cakep, baju baju cakep, difoto cakeep

  23. Aku suka di antaranya.. klo ga musim semi ya musim gugur.. suhunya enak, suasananya jg bagus.. (gak umum buat yg tinggal di indonesia). Gak enaknya kita harus selalu cek temperatur diluar.. krn hrs cocokin sama baju.. hahaha..

  24. Musim panas sebenarnya ditunggu2 Non. Tapi aku ada ga sukanya. Bukan masalah panasnya, karena kalo dibandingkan Surabaya atau Makassar panasnya di Belanda masih kalah jauh. Yang aku ga suka, waktu puasanya luammaa haha. Ini aku lagi nyicil bayar utang. Kelupaan kenapa ga dibayar pas winter kemaren ya kan pendek *trik haha. Menjelang 19 jam Ramadhan nih.

    • Hahaha iyaa, salah taktik kamuu 🙂

      Aku lagi nyicil juga nih tapi udah beberapa hari gagal trus, gara2 siang2 aku mulai sesak nafas gara2 asam lambung naik. Berhenti dulu deh. Padahal udah deket banget ya harus ganti2nya hiks

  25. Kalau bermasalah dengan asam lambung gitu cara mengatasinya gimana Non kalau pas Ramadhan gitu? Ada obatnya atau gimana? Tapi kalo ga mampu puasa karena alasan medis sebenarnya bisa diganti bayar Fidyah atau menyantuni anak yatim dan fakir miskin. Semoga cepat membaik Non

  26. Udah pasti, aku milih dingin.. Karena yah di Jakarta, biar kata hujan juga tetap lembab.. Enaknya kalo dingin, kita bisa pake baju berlayer2 dan bisa jadi hangat. Kalau panas, udah bugil juga nii, masi tetep panas hahaa.. Paling adem emang pertengahan autumn dan awal spring.. Ada matahari tapi sejukk..

  27. Aku belom pernah ngerasain ke negara 4 musim sih ya. Cuman gara2 aku alergi sama udara dingin, kena dingin dikit langsung bersin ga kelar2 dan berakhir dengan bengek :D. Jadilah aku bahagia bener kalo kena matahari.

    Terakhir ke Bali, aku tahan tengah hari bolong keliling motor2an dari Selatan ke Timur cuman pake tank top ama celana pendek. Alhasil pas pulang, bahu sebelah kanan sunburn. Hahaha. Padahal udah reapply sunblock tiap sejam sekali. Cuman kayanya emang lagi terik banget. Tapi tetep bahagia gitu nemu matahari sama langit yang biru banget.

    *ps: padahal nih ya, kalo di Jakarta, keluar makan siang aja payungan 😆

  28. Aku gak suka negara dingin macam Irlandia yang dinginnya nanggung, lebih banyak angin dan hujan. Mataharinya juga nanggung.

    Kalau dikasih panas, sepanas Bali lah aku terima dengan tangan terbuka. Tapi kalau panas Medan, pakai suara klakson dan kereta yang saling rebutan jalan, nggak usah deh. Biarpun makanannya enak, tetep ogah. Jadi kesimpulannya? mau tinggal di Bali aja.

  29. Aku juga demen dinginnya Hong Kong pas 5-10 derajat. Aduh mau jalan seberapa jauh juga ga berasa karena ga keringetan hahaha. Di Disneyland lari kesana kemari bolak balik juga ga berasa jauh, bahagiaaaa aja deh bawaannya hahaha. Belum pernah ngerasain summer di negara 4 musim, tapi katanya panasnya beda ya sama musim kemaraunya kita. Mudah-mudahan suatu hari bisa dapet rezeki buat ngerasain keempat musim di US ato Eropa ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s