Lebaran gak di Rumah


l17

Oklah…..bulan ini itu emang berasa banget hawa-hawa nostalgia ya hehe. Mulai dari reuni sampai hal-hal kecil yang pernah saya lewatin. Salah satunya adalah lebaran gak dirumah. Karena saya sempat 7 tahun tinggal di Surabaya otomatis adalah kalau gak salah 1 tahun aja sih saya gak di rumah pas lebaran. Rasanya gimana? emm saya tulis deh disini karena ternyata gak pernah saya tulis. Apalagi weekend ini pasti lagi rame-ramenya yang mudik, so marilah kita cerita pas mantan anak kos ini gak bisa pulang.

Jadi di kantor saya dulu itu saya dan temen ganti-gantian cuti. Biasanya saya tetep pulang lebaran walau 3-4Β hari semisal cuti nya gak banyak (ada cuti bersama, kan ya). Masalahnya tahun itu saya pun lagi kebagian cuti setelah lebaran dan harga tiket di lebaran itu mahal banget. Pokoknya lumayan mahal. Saya baru bisa pulang 1 minggu setelah lebaran karena langsung cuti 2 minggu. Ini rasanya udah gak enak banget kan gak bisa pulang. Temen saya bilang gimana kalau ke Bali aja ikut dia. Dia Hindu tapi pacarnya muslim jadi bareng dia aja entar lebaran dirumah pacarnya. Temen baik saya di Surabaya dulu rata-rata bukan muslim juga sih. Denger Bali, saya yah ok aja tapi baru berangkat setelah shalat. Pesawat saya kalau gak salah waktu itu jam 4 sore.

Sebenarnya ada juga temen lain yang ngajakin main kerumah mereka aja tapi saya beneran bingung, kan kalau hari raya pertama itu sibuk banget sama keluarga ya. Gak enak juga kalau saya jadi nongkrongin mereka. Makanya udah lah paling bener cabut ke Bali aja yang tiketnya entah kenapa murah banget πŸ™‚

Ini tahun kedua kalau saya gak salah di Surabaya. Abis shalat, rumah kos beneran kosong. Sepi banget. Saya sampai bisa denger suara-suara yang selama ini gak terdengar. Contohnya suara angin hehe.

Pas shalat pun saya kan sendirian aja, trus gak kenal juga disamping kiri kanan yang duduk waktu itu. Saya jadi lebih banyak diem dan meratiin semua orang disekitaran saya. Yang rempong dengan anaknya, yang khusuk atau yang senang karena ketemu dengan kenalan/sodara atau siapa ajalah. Pas ngeliat itu saya malah terharu banget.

Abis shalat, ibu kan nelp, biasalah nanya-nanya kabar dan maaf-maafan. Saya masih inget banget bagian yang ini…

“Ngapain Non?”

“Baru shalat bu…..maafin yaa…bla….bla…..” trus nangis soalnya kan kangen.

“Makan apa kamu?”
“Aku mau ke rumah makan Padang sekarang nyari rendang” trus dari jauh saya denger ibu nangis hahaha dan telp dikasiin ke ayah

“Rumah makan Padang kayak apa? Garuda bukan? kita makan lontong loh kayak biasa tapi ibu bilang nanti satu minggu lagi dimasakin yang sama pas pulang. Jadi gak usah sedih (soalnya saya udah nangis haha)” trus telp nya dimatiin. Kata ibuku ternyata mereka semua nangis hahah. Drama banget yaa……

Dan beneran yaa, murah rejeki deh yang punya rumah makan Padang deket Bilka itu haha. Mereka buka loh jam 10 pagi. Jadilah saya kesana, beli rendang dan semua temennya. Abis itu makan sendirian di kos sambil nonton tv (gak pernah-pernahnya saya nonton tv pas lebaran loh. SWEDIH………………..

Untungnya sorenya saya terbang ke Bali (3 hari) kalau gak kayaknya bakalan merana haha.

Dari sana saya belajar pas hari-hari besar itu emang lebih “seru” kumpul sama keluarga walau mereka nyebelin kadang-kadang. Untuk saya yaa. Tahun-tahun sebelumnya kita emang masih kerumah kakek nenek, trus setelah mereka gak ada kita ke rumah kakaknya ibu. Trus tahun ini uwak sudah gak ada, ibu saya ngomong kemaren “abis lebaran kita kemana lagi ya?” koq saya sedih ya denger dia nanya gitu hehe dan berasa dulu saya paling males kalau diajak kumpul-kumpul keluarga karena suka ditanyain yang bikin emosi. Sekarang setelah gak ada malah kangen. Halah….ribet banget hidupku.

Oya setelah kejadian gak lebaran dirumah itu yang mana lebaran di Bali gak berasa lebaran sama sekali walaupun saya makan semua makanan Padang dirumah si pacar temen ku itu. Tapi tetep beda. Jadilah walaupun saya gak dapat cuti dan semisalnya cuman bisa pulang 3 hari aja, saya tetep pulang ke Medan. POKOKnya harus pulang pada saat itu. Saya nabungnya lebih kenceng deh haha, soalnya kalau pulang yang cuman 3 hari itu, biasanya 1 minggu kemudian saya pulang lagi untuk 2 minggu. Ini juga bagaimana ceritanya saya bisa ketemu dan kencan sama si Matt. Gara-gara pulang lebaran 2 kali bonusnya dapat suami haha.

Makanya sekarang kalau ada temen kita yang pas hari-hari besar misalnya gak bisa pulang sebisa mungkin saya temenin atau undang ke rumah. Matt juga sama, pas natal tahun pertama dia di Medan kan gak bisa pulang ke US. Dia itu sedih banget lah. Trus saya dan keluarga angkat saya undang dia ke Surabaya jadi bisa ngerayain natal bareng mereka. Ternyata pas di US ortunya Matt juga suka undang temen-temen anak mereka yang gak bisa pulang atau sendirian pas thanksgiving atau natal supaya bisa bareng-bareng.

Jadi pelajaran kedua adalah teman itu bisa jadi keluarga kita juga ya kan, dan itu terasa banget pas hari-hari besar kayak gini. Β Dan untuk temen-temen saya dulu di Surabaya yang udah bikin saya berasa punya keluarga, makasih banget πŸ™‚

Kamu mudik gak lebaran ini? hati-hati ya dan happy mudik……

 

 

 

Advertisements

65 comments

  1. duh mba.. aku kok ya jadi pengen ikutan nangis baca bagian ga bisa pulang lebaran dan lebaran sendirian di kostan gitu..

    aku mudik dong lebaran ini.. *lha, perasaan tiap minggu juga pulang ke rumah ortu* πŸ˜€
    maaf lahir dan bathin yah mba non… selamat menyambut idul fitri…

  2. Kagak mudik.. keluarga di surabaya aja hahaha.. menikmati kampung halaman yang sepi wkwkwk

    Tapi aq sedih lho non.. pengen rasanya punya kampung halaman. Ya ada sih, ke banjar (kampungnya mama) ato ke jogja (masih ada nenek disana).. tapi aq gk bisa kesana T.T

    Yg aku kangenin sekarang tiap lebaran adalah alm papa. Asli sumpah aku kangen papa *nangis*

  3. aku sedih bacanya 😒
    tahun ini gak mudik ke rumah bude karena gak dapet tebengan mobil dan keabisan tiket kalo mau dadakan. untung tiap hari tinggal sama ortu. kalo begini aku jadi pengen beli mobil lagi πŸ˜‚

  4. Sudah dua kali lebaran nih ga kumpul keluarga besarku, mau nyaingin bang toyib kayaknya hehe. Suamiku nih malahan yg niat banget pengen liburan ke Indonesia sejak tahun kemaren. Malah pakai acara ngancem2 dia bakal berangkat sendirian ke Indonesia haha ya silahkan, aku belum berencana untuk pulang. Dulu aku waktu kerja di Jakarta malah seringnya pengen ga pulang lho Non kalo lebaran, saking tertekannya ditanya ini itu, ya terutama kok ga kawin2. Eh sekarang keturutan lebaran ga pulang, kangen banget sama makanan khas lebaran di keluarga *tetep yang dikangenin makananπŸ˜…

    • hahahhaa……..kamu malahan yang males pulang ya Den πŸ™‚
      Aku walaupun ditanyai2n keluarga tetep pulang emang sih Den hehe. Entar sampai dirumah trus mulai deh berantem sama ayahku. kacaw

  5. aku sekali lebaran ngga di rumah , pas kebagian dines di lapangan. awalnya sih ngerasa nggak apa-apa tapi karen di site sepi, pas dengar takbir kok pada kompak melow ama temen, ya udah cowok2 pada nangis dangdut (wkakakkaka bodoh banget ini)

    tapi sekarang kayaknya, andai nggak pulang juga kuat asal boleh jalan-jalan. tahun kemarin udah ngajuin proposal ke emak ngga pulang tapi emak ngancem bakal dicoret dari kk πŸ˜€

  6. belum pernah lebaran ga di rumah. dan masih belum kebayang, mungkin bisa jadi lebih drama deh yaaa mba haha

    Happy ied mubarrak mba non dan om matt πŸ˜€

  7. Iya. Saya juga pernah ga lebaran dirumah rasanya ga enak banget. Jadi saya sempat bilang kediri saya sendiri ” selama saya masih ga ada tanggungan keluarga saya sendiri” (mo bilang anak & suami berat banget) saya musti harus pulang untuk ngerayain lebaran apapun yg terjadi heheheh.

  8. Sedih ya lebaran sendirian… Aku lebaran kali ini ga pulang mba Non.. lebaran di site karena pas dapet jadwal tugas di site.. dan baru pulang tanggal 15 Juli nanti.. Lebarannya jadi mundur deh..

  9. Huwaaa, mbak Non, ketupatnya bikin ngiler iiih! *salah fokus πŸ˜€

    Taun ini masuk 7 kali aku gak lebaran di rumah, huuu… Gara-gara nya jadwal libur di sini gak pas sama jadwal lebaran. Sejak kuliah di sini, aku cuman pernah mudik lebaran sekali pas taun 2009, waktu itu pas libur musim panas. Setelah2nya gak pernah mudik lagi pas lebaran, entah gara-gara suami gak bisa cuti rada lamaan, ato ya gara2 aku juga gak bisa kabur dari kampus, hiks..

    Malah pernah kejadian abis shalat Id gitu aku mesti langsung balik ke lab buat diskusi sama supervisor sementara suami langsung balik ngantor T_T

    Tapi taun ini udah direcanain bakal masak2 rame2 sama temen2 deket di sini abis shalat Id, jadi kayaknya mendingan sih πŸ˜€

    Btw, selamat berhari raya bersama keluarga, mbak Non πŸ™‚

    • ughhh…pasti tahun2 pertama gak enak banget yaa Nov. Kalau udah lama mungkin lama2 terpaksa biasa hehe. Abis lebaran pun langsung kerjaaa
      selamat lebaran utk kamu dan keluarga juga yaa

  10. Iya. Saya pernah lebaran sendirian juga dan ga enak. Jadi saya sempat bilang ke diri saya sendiri “selama saya masih belum punya tanggungan ke keluarga saya sendiri saya musti rayain lebaran dg ibu di rumah apapun yg terjadi” (mo nulis suami&anak berat banget).

  11. Aku mudik, mbak. Kali ini langsung ke rumah mertua. Lebaran hari pertama ga di rumah sendiri. Untuk yang pertama kalinya. Huhuhu, bayanginnya kok agak2 mellow ya mba 😦

  12. Selamat Hari Raya, Mba Non….

    So lucky tetep yak ada resto rendang dekat kosan, jadi lumayan bisa nyicip rendang saat lebaran. Sayangnya mana ada rendang dekat sini >_<, terpaksa deh ngerendang sendiri πŸ™‚

  13. Aku berkaca-kaca bacanya, Mbak (maklum anak melankolis-plegmatis).:D
    Aku dulu waktu kuliah dan awal-awal kerja gitu Mbak, kalau pas sincia atau lebaran gitu pasti sedih deh. Tiap telepon pasti nangis-nangis, soalnya aku emang anak rumahan banget jadi pas kuliah dan kerja itu parah banget homesicknya. Untungnya sekarang udah ngumpul lagi, jadi ga sedih-sedih lagi.hahahaha

    • hahaha…….kebayang yaa WUl gak enaknya tapi mungkin karena tahun pertama. kalau udah sering sedihnya mungkin udah berkurang.
      aku jg kayak kamu, tahun2 pertama tiap telp ibuku pasti nangis2 tapi lama2 emang biasa sih hehe

      • Berkurang sih Mbak, tapi bapernya tetep.hahahaha
        Sampe pas udah kerja kemarin aja tiap abis liburan mau balik lagi ke Jakarta, pasti pake mbrembes deh. Ga anakya, ga mamanya suka drama soalnya.hahahahaha

  14. Mbak Noni, surabaya beneran sepi ya pas lebaran, bebas macet πŸ˜†πŸ˜†
    Itu di sebelah Bilka kalo malem ada yg jualan pempek enak.
    Alhamdulilah tiap lebaran masih bisa ngumpul sama keluarga. Selamat berlebaran, mbak Noni

  15. Ga pernah ngerasain ga pulang pas lebaran sih. Tahun lalu pas di asrama pun udah libur, jadi sampai sekarang masih bareng keluarga terus. Hehe..

    Tapi beberapa tahun terakhir ini ngerasain ga ada tempat yang dikunjungi atau buat kumpul keluarga besar lagi. Dua pasang kakek nenek udah ga ada. Paling abis sholat dateng sebentar ke tempat kakaknya ibu yg deket rumah. Abis itu kita krik2 bingung mau ngapain dan kemana. Keluar rumah mau ke rumah sodara jauh macet banget. Pernah di rumah doang dan itu membosankan ya… hahahha… emang serempong2nya kumpul keluarga besar kadang ngangenin. 😁

  16. Aku pernah nggak pulang mbak Non. Kira-kira lebaran dua tahun lalu. Aduh beneran nelangsa di Jakarta. Sepi, nggak ada keluarga. Abis salam-salam sama tetangga trus mati gaya. Diem aja di rumah. Belajar dari situ kita niat banget pokoknya kalau lebaran harus pulang. Ketemu keluarga kadang emang nyebelin tapi sekaligus juga nyenengin πŸ™‚

  17. insha Allah mudik dan sekarang masih dikantor ;( , soalnya orangtua aku udah mudik ke jawa duluan dan tinggallah aku sama adikku yang lagi daftar sekolah. lebaran gak sama orangtua itu gak enak mbak, soalnya dulu pernah ngerasain lebaran sama nenek tapi gak ada orangtua, duh rasanya pengen nangis banget.
    oh ya, selamat lebaran ya mbak, mohon maaf lahir dan batin πŸ™‚

  18. Sedih banget bacanya pas tlp an sama ibu non, mataku ampe berkaca2 bacanya, berasa banget klw pas jauhan apalagi pas hr raya..aduuuhh aku belum pernah ngalaminya, selalu ngumpul klw pas lebaran, terkadang pengen juga ngerasaain jauh dr keluarga, tapi sanggup gk ya..tapi utk dirimu non salut dech.

  19. Aku bisa ngerasain sih Mbak gimana sedih dan sepinya.
    Tapi biasanya aku justru mudiknya pas hari biasa.Malas rasanya kalau mudik pas libur besar gitu. Macetnya itu lho. Nggak nahan 😦

  20. Aku mbrebes mili bacanya, mbaaa. Kalk skrg aku ud agak lebih netral aja sih. Soalnya ud sering lebaran gak bareng keluarga kecil, walo tetep bareng keluarga besar. Cuma bahagianya berkali kali lipat pas beberapa kali kami bisa bareng.

  21. Baca percakapan di telp itu berasa sedihnyaaaa hiks. Trus jadi pengen ketupat pake rendang hehehe. Kalau aku tahun ini pertama kali ga imlekan sama keluarga karena ngelewatinnya sama keluarga suami. Kangen banget masakan khas mama pas malem imlek, karena kalo di keluarga suami jenis makanan yang disajikan berbeda πŸ™‚

  22. Wah, jadi inget taun pertama ngerantau ke Simalungun. Lebarannya di Medan tempat sepupu ibu, sedih banget lah ngga bisa pulang. Mana waktu itu adek lebaran di jawa, abang harus dinas pas hari H, jadi di Bogor cuma papa mama aja yg lebaran.. pas telponan nangis deh mama, aku sih susah nangis wlw ikutan sedihh.. tapi taun kedua sampai kelima sekarang harus disempetin pulang ke Bogor…

  23. Mbak Noni, ini aku kudu mudik telat gitu biar tau-tau dapet suami. haha *salah fokus*

    Duhh mbak suara angin ampe kedenger mah itu sepi di dalam jiwa judulnya πŸ˜€

    Tampaknya kami gak mudik, karena kudu ke Makassar dan gak persiapan tiket ini itu… jadi ya di Bandung aja jagain taman-taman terutama taman jomblo. haha

  24. iya ituh berasa banget loh klo lebaran hari pertama nggak sama keluarga.
    rasanya sedih plus hati kok sakit banget ya kaya patah hati, mau pulang sekedar sungkem kok nggak bisa.
    keluarga itu bener2 berarti banget ya kak, sejauh kemana pun kaki melangkah. Kampung halaman akan selalu teringat.

  25. ah coba dulu dah kenal mbak Non, aku ajakin lebaran ke rumah di Malang aja πŸ˜€

    kebayang pasti sedih banget gak bisa mudik, makanya tahun ini aku bela2in ke balikpapan nemenin mas bebeb yang ga bisa pulang karena kebagian shift kerja

  26. Mba non, aku dong pernah lebaran di rs karena dbd πŸ˜‚πŸ˜‚
    Dan itu buat lebaran keluarga kepecah 2, mama, kakak, dan saya bertiga lebaran di rs.
    Papa & 2 adik saya lebaran di Batam. Rasanya? Ga ga ga mau lagi!

  27. Duh bnr bngt di bali lebaran g berasa lebaran…apa ya…kyknya suasana lebaran tuh dapetnya pas ngumpul ma keluarga gtu deh…dulu wkt kerja jg cuma dpt cuti 3hari alamak perjalanan bali-jawa udah seharian alhasil cuma bermalam 1mlm di rumah yg 2malam buat di jalannya bolak balik trus besoknya kerja lg πŸ˜… d 😨 h saat ini g mudik haha mudiknya nunggu musim dingin sekalian liburan bisa lama l πŸ˜… l

  28. Astagaaa kaos itu nongol lagi huahahaha. Iya mbak klo hari raya emang serunya ngumpul yaaa….etapi mbak sering amat makan naspadnya *lempar rendang*

  29. Udah banyak kata “hahaha” masa aku berkaca kaca bacanya 😦 belum pernah lebaran jauh dari keluarga, dan belum mau (apa kabar klo pulkam ke kampung suami nih) semoga ngga lagi lagi ya mba

  30. untungnya waktu lebaran di Italy masih ada KBRI yg selalu siap menampung manusia2 kesepian yg jauh dari tanah air seperti saya, sekarang sih udah happy krn lebaran tahun ini bisa bareng keluarga πŸ˜€

  31. jadi inget waktu natal 2 taon lalu juga si suami pertama kali ga mudik dan pertama kali ga ngerayain natal bareng keluarganya di kampung… karena aku abis lahiran dan jayden masih kecil banget buat dibawa pergi jauh… jadi mudiknya ditunda deh… sedih ya ga bisa ngerayain hari raya bareng keluarga…

  32. Lebaran dan mudik buatku gak se-asik dulu. Dulu mudik ke Jawa dan masih ada kakek-nenek. Sekarang udah ga ada. Mudik ke suami ya bedalah rasa kekeluargaannya. Tahun ini ga mudik, keluarga suami yg ke Jakarta. Yeayy.

  33. Aku dong, Lebarannya di Bandung aja. Palingan ke Tasik, nengok Kakek di sana. Tapi biasanya ga lama. Paling lama 1 hari 1 malam aja. Abis gitu balik ke Bandung. Jadi aku anggap ga mudik, pelesiran aja gitu. Tahun ini kayaknya aku di Bandung aja. Silaturahmi sama keluarga dari Bapak yang biasanya kumpul di Bandung. Kalau mau seseruan paling nonton atau reunian sama temen lama.

  34. Aku ga mudik. Aku tinggal di rmh mertua, trus rmh mamaku tinggal 5km dari sini. Jadi lebaran pertama ampe ketiga biasanya aku di rmh aja, apalagi skrg udah masuk nunggu waktu lahiran. Hmmm kayanya kalo mau pergi jauh2 kok ya gimana gitu. Hihihihi.

  35. Aaaah, jadi keinget tahun 2012 lalu aku nggak lebaran dirumah :’ dan rasanya jlebnya minta ampun. malam sebelum lebaran, denger suara takbir rasanya nyeeees. Pas lebaran, setelah shalat ied, bingung, biasanya setelah shalat gitu bareng-bareng keluarga, tapi waktu itu… enggak 😦 Aaaaah, sedih banget pokoknya :’

  36. Jadi inget pas dulu kuliah di SG … temen2 yang Indonesia pada kumpul ke salah satu tempat temen yang kebetulannya ortu nya dateng. Kebetulan lagi, tempat si temen ini agak luas, jd bisa sekalian kumpul dan masak2 masakan Indonesiaaa .. duh sedap banget pokoke πŸ˜‰

  37. gak pernah merantau jauh-jauh jadi ya pasti mudik sih.. merantau cuma ke jakarta doang, mudik ke bandung ya paling apes 8 jam aja lewat tol cipularang.. πŸ™‚ tapi pernah sih lebaran di bandung dan justru keluarga besar dan sodara-sodaranya ibu malah pada lebaran di luar bandung.. yang ada di bandung bengong aja pas abis shalat ied, ga tau mau kemana.. akhirnya marathon nonton drama korea hahahaha.. apa ya kalo ga salah Full House deh.. πŸ˜€ dan rasanya ga enak banget ya, ga bisa ketemu ama sodara-sodara, uwak, paman, bibi yang kadang gengges.. hihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s