Crazy Cat Lady and Crazy Cat Man


Pagi ini
Pagi ini
Postingan kali ini terinspirasi dari obrolan saya dan Aggy @dewtraveler tentang bintang peliharaan kami. Aggy punya beberapa ekor anjing dan saya hanya punya seekor kucing rempong bernama Tom. Postingan tentang Tom bisa dibaca disini ya.

Setiap orang yang punya binatang peliharaan kebanyakan nih ya, yang pernah saya lihat pasti deh agak-agak “gila” banget dengan binatangnya. Mulai dari ngajak ngobrol sampai sebagian dari mereka mengangap binatang tersebut anak atau malahan cucu. Ini ibu saya banget haha. Jadi walaupun dulu saya suka dibilang ibu kucing karena punya banyak kucing tapi saya sih mikirnya mereka yah kucing saya aja bukan anak. Ibu saya beda dong.

Dulu yang buat beberapa orang deket kita mikir saya gila adalah saya suka banget ngobrol sama kucing-kucing dirumah yang kebanyakan dicuekin, sering bawain oleh-oleh kalau bepergian (semacam makanan kucing atau mainan kucing) trus suka banget nyiumin mereka dan biasanya kalau punya kucing kan mereka mau gigit atau nyakar saya juga gak complain. Muka saya dulu jarang banget mulus karena selalu ada bekas cakaran. Kalau tangan atau kaki yah sudahlah, itu sih kayak playground mereka aja karena udah penuh sama cakaran dan bekas taring gigi.

Sekarang saya emang agak jaga jarak dengan Tom kayak kalau misalnya dia mau gigit , saya udah mendelik atau mukul lantai duluan (sakit soalnya haha).. Kalau ada Matt biasanya dia udah niup peluit setiap kali Tom terlalu “gemas” ke kita atau nyakar sofa. Pokoknya yang dia gak boleh lakukan selalu ditiup peluit. Berasa dilapangan bola deh kalau ada si Matt. Kucingnya pun takut banget jadinya sama bunyi peluit.

Walaupun Matt kayaknya lumayan galak dan gak suka kucing ternyata dihari pertama Tom ada di rumah dia udah jatuh cinta banget. Besok harinya dia kalau ngobrol kesaya suka ngomong “Aku kan bapaknya Tom….” ugh…….

Kayaknya kalau saya bilang saya lumayan sinting dengan kucing (Tom) Matt jauuuuuh lebih sinting. Untuk orang yang ngomongnya gak suka kucing dia luar biasa sayang dengan bola bulu kita ini. Pertama dia suka nyanyiin si kucing. Bayangin aja nyanyiiin kucing, ini aneh banget gak sih? kucingnya mending kalau suka, yang ada melengos trus yang nyanyi sakit hati tapi besok-besok tetep nyanyiin juga.

Matt selalu perduli dengan jadwal BAB. Jadi dia kayak ngitung jam BAB nya Tom. Mungkin kebawa-bawa selalu meneliti primata jadi kucing pun sekarang dia catat jadwalnya. Kalau udah 12 jam belon BAB langsung repot sendiri. Mulai dari nyuruh si kucing buang kotoran sampai masukin ke kandang supaya dia bisa konsentrasi bab hhahha. Well emang berhasil sih beberapa kali gitu. Kita masukin kandang, cuekin trus langsung BAB dia. Abis BAB soalnya dikeluarin lagi dan kandang dibersihkan.

Selain mengaku-ngaku sebagai bapaknya kucing ternyata dia punya panggilan baru untuk saya πŸ™‚ Ini masuk percakapan bodoh sebenarnya.

Suatu pagi kita ngelewatin rumah makan Padang Bundo apalah gitu. Rumpad kecil aja sih.

“Babe, apa artinya bundo?”

“Ibu, mungkin bahasa Padang apa ya Bundo itu?” mikir…

“Oh…..ibu ya…”

Beberapa hari kemudian setelah nyampe dirumah, buka puasa dan saya shalat. Saya dengerin si Matt ngomong sama si Tom. Tadinya dia mandi jadi gak tau kalau saya shalat.

“Tom…..dimana ibu kamu?” Saya udah mau ngikik aja….

“Hey TOm, aku tanya nih….dimana bundo?”

Omg…….asli ngakak…….shalat batal. Saya lompat-lompat antara sebel dipanggil bundo sama geli aja. Setelah ini saya dipanggil Matt sebagai Bundo nya si Tom. Gak penting dan ganggu banget. Karena ganggu jadinya dia suka banget panggil itu. Kucingnya ngerti gak? ya enggaklah….tetep cuek kayak kucing pada biasanya. HUH

Emm apalagi ya kegilaan kita berdua sekarang ini, oh iya sekarang kalau belanja tuh mikirnya mesti deh ke bagian binatang peliharaan buat liat makanan kucing, biscuit atau obat-obat kucing dan tentu saja cek harga pasir kucing. Gila ya, ngapain coba. Kucingnya aja santai banget. Trus kalau liat minyak ikan kita juga seneng banget.

Trus secara ada 2 kepala kalau kita mau ngapa-ngapain selalu deh beda. Contoh kayak saya ngasih kucing obat, namanya pun ngasih obat udah pasti kucingnya gak suka. Herannya Matt juga sebel dan ngomong kalau saya kejam. Idih…….dan setiap kali diminta bantuan buat buka mulut kucing (buat masukin obat) dia gak mau tapi maunya kucing sehat. Heran……

Cara ngelus kucing juga beda. Menurut Matt cara ngelus kucing dia lebih keren dan Tom lebih suka. Cara saya salah karena bikin Tom sebel secara saya suka gemes trus uwel-uwel kucingnya sampe gigit tangan. Trus….ada peluit haha.

Udah gitu yang ini norak banget sebenarnya, dulu itu Matt suka sebel ama temen-temen kita yang suka ngomongin bintang mereka. Bosen gitu lah ya, secara kita gak punya peliharaan. Sekarang dia punya mulut besar banget curhat sana sini tentang kucingnya trus dia sendiri yang bilang “Omg…..aku norak banget, kan” dan selalu ngomong kesaya “Kucing kita cool banget ya, babe” padahal kucing lain juga cool πŸ™‚

Dan….yang tentu saja agak mengganggu adalah kalau lagi keluar rumah suka kepikiran kucing. Saya mikirnya takut dia BAB atau BAK di sofa haha. Matt lebih kayak ini kucing stress gak sendirian dirumah. Padahal pas pulang kucingnya selalu lagi shower time di pojokan meja cuek πŸ™‚ noleh aja gak pas kita masuk. Sedih banget.

Dengan semua kegilaan itu dan repot-repotnya kita dengan kucing saya tetep happy banget punya binatang peliharaan. Beneran bikin kita happy dan ngerasa lebih deket lagi. Ada yang dibahas tiap hari soalnya hehehe.

SO….apakah kamu sama seperti saya, Matt dan Aggy yang gila dengan binatang peliharaanya? baca cerita Aggy tentang kegilaannya dengan anjing-anjingnya di Crazy Dog Lady.

Bagaimana dengan kamu?

 

Advertisements

78 comments

  1. AKUUUU suka ngajak ngobrol binatang HAHA. Di rumah Jakarta sini pelihara Brazilian Turtles 2 ekor dari zaman sekecil jempol sampe sekarang gede banget makannya banyak. Waktu di Bali temen kost ada yang pelihara kucing juga suka kasih makan, ajakin ngobrol. Untung kucingnya cuma 1 πŸ˜† Waktu di Bromo naik ke kawahnya nunggang kuda juga kuajak ngobrol biar jalannya bener, namanya Mikooo *inget aja* πŸ˜† πŸ˜† Seru banget yah mbak pelihara binatang

  2. Teman saya juga gitu mba, suka gedong2 kucingnya diajakin becanda kayak becanda sama baby kalo kucingnya ngintilin saya, saya bilang “pergi ke mama aja jangan ke tante” hehehe

  3. Mba Nooon, baca-baca ceritamu sama Tom bikin aku jadi pengen piara kucing lagi. Apa yang mba Non ceritain itu dulu juga aku alamain. Persis sama. Ish kangeeen. Seru deh bacanya. Apalagi yang bagian mba Non shalat trus batal gara-gara dengerin Matt ngobrol sama Tom itu. Hahahaha. Lucuuu. Salam sayang buat Tom ya

  4. aku aku..*tunjuk tangan* emang jadi gila ko mba noni kalo punya peliharaan dulu waktu awal2 punya kucing excited banget ya gitu emang demen cerita2 tentang kelakuan kucingku ke orang dan yang dengerin yang sebel :)) dan emang jadi ngerasa bukan pet sih mba noni malah jadi anak dan emang manggilnya jadi ayah bunda.

    Sering2 ajak ngobrol awalnya juga melegos tapi ada yang kalo diajak ngobrol ikutan jawab, serasa bales2an. Kalo mereka salah dan kita omelin langsung mengkeret masuk kandang, soalnya biasanya kalo mau dimasukin kandang pake kejar2an ato lompat ke tempat mainnya dia.

    Udah nungguin didepan jendela kalo kita pulang dan langsung bawel kalo kita masuk dan langsung posisi terlentang minta dielus2, yang satu pengen disayang yang lain juga ikutan ndusel2 dikaki minta dielus2 juga, makanya rutin kalo masuk itu mesti sayang2 mereka dulu.

    Kalo kita mau masuk kamar udah nungguin didepan pintu mau ikutan masuk, trus kalo tidur maunya ditengah2 dan dipeluk, ato kalo yang masuk ada 2-3 kucing langsung nguasain kasur, emak bapaknya minggir.
    Seru sih emang mba non tapi emang mungkin aneh bagi oranlain.

    *ini komen bisa bikin satu postingan*. :))

    • hahaha aku bisa ngertii kamu semangat bgt komennya πŸ™‚

      Yang paling bikin sebel ini si Tom dia belon mau nungguin kita, sedih deh. padahal kan kalau nungguin itu manis banget ya.

  5. Hahahahah si Tom gw sukak banget gayanya yg songong dan cuek, seakan “apasih manusia2 ini ribut?!”. Kok aku bayangin Tom klo bs ngmg, ngmgnya ala Inggris the Queen gt mbak :)))

    Gw sih sll ngmg ama anjing2, udah dr kecil jd gak merasa tll gila hahaha. Hrsnya kita ajak playdate ya Tom ama Eci, Bundoooo xD

  6. jd ke inget kucing d rumah mama ku dulu, sblm aq adopt tuh kucing, mama merepet panjng, kalau gk bole ada binatang peliharan d rmh, alasannay, rumah jorok ,bau dll deh, eh wkt aq mutusin adpt missy(nama kucing ku) 3 hr d rmh heran bgt, mama jd ceria, kyk ada kerjaan baru, ngeliatin dia, seminggu d rmh, si missy di ajak belanja, ke warung” dekat rmh sih, d kenalin gitu kje tmn” nya haiz……. uda gitu ada satu kejadian missy hilang dr rmh, dan aq lg d kntor, satu komp
    lek di aja nyariin missy sampek ngadu ke kepling. ampn deh…

    setelah nikah, aq kira cuma mama yg agak “aneh” sama kucing, ternyata ayah metua saya juga mbk, waktu salah satu kucing nya hilang, dia buat pengumuman di mesjid, d sebarin gitu pake toak mesjid, ampun deh

  7. Hahaha jadinya beneran berasa kayak anak ya mba non. Tapi ya bedanya kucing ama anjing memang gitu yah, kucing mah cuek aja, cuma deket pas butuh. Kalo anjing pasti excited menyambut kita pulang hehehe

  8. akuuu ngacung tangan suka banget ngobrol ama kucing jadi kayak orang gila , si kucing tetap anteng dengan muka lempeng

  9. Mwahahahaha, bundoo Tom. Panggilannya keren mba hahaha..
    Saya juga suka ngobrol dengan pets mba.. Dulu punya anjing di rumah, dianggap sudah seperti teman sendiri. Sekarang punya kura-kura sama ikan, saya juga suka ajak ngobrol. Lol

  10. Saya engga punya hewan peliharaan… tapi pengen banget melihara kucing abis kayanya lucu banget gitu… yaa walau kayanya kucing aga cuek juga ya sama pemilik nya hahahah
    Salam..

  11. Ini bener banget Mbak. Aku punya anjing, pas masih bayi rempongnya kayak punya anak. Segala survey cemilan, dog food terbaik, mainan anjing, tempat rekreasi, kolam renang anjing, dan bla bla bla. Hahaha. Sampe sekarang anjingnya udah gede aja kita sampe mikirin banget kalau harus pergi ke luar kota gimana dia nanti. Pasti sedih. Hihihi.

  12. Aq dulu punya 10 kucing kampung, bapakku pelihara ayam dan burung ada kali 30 ekor tapi nggak pernah diajak ngomong siiih… yaa biasa aja paling dikasih oleh2 makanan juga, trus kalau ayam/burung ya dicetetin aja *duh apa ya bahasanya yg pake jari itu* biar pada bunyi/nyanyi.
    Kalau tanteku sukanya ngajak ngobrol taneman/bunga2nya Non. Allahualam kok pada tumbuh subur dan seger2 jadinya…

  13. Ngakak aku pas bagian kamu batak sholat denger Matt manggil Bundo haha. Aku cukup tahu diri dengan tidak memeluhara hewan karena aku ga suka hewan. Mungkin karena ga dibiasakan sejak kecil jadinya ga suka sampai gede. Apalagi kucing, takut banget. Suamiku suka ikan dan burung. Sejak lama pengen pelihara di rumah, tapi aku males soalnya pasti aku ntar ujungnya yang bersih2. Lha kan seringnya aku yg di rumah dibanding dia. Waktu ke TMII yg bagian burung, diajak pulang ga mau dong, nongkrong ngajak ngobrol burung2 disana sampai dilihatin pengunjung yg lain πŸ˜…πŸ˜…

    • Aduh Den, itu aku gak bisa nahan sama sekali. Beneran ngakak dan kesel jgua sih haha.
      kalau gak suka emang janganlah, ini kan komitment jangka panjang ya. Kita pun berani pelihara setelah pasti keluarga aku mau pelihara kucing ini kalau kita pergi. Kalau gak yah gak mau ambil juga. Kasian kalau ditelantarin

  14. Aaah aku ada temennya πŸ™ˆπŸ™ˆπŸ™ˆ
    Karena sering berduan sama Erwin, Erwin sering kuajakin ngobrol, nyanyi2.

    Kalau disana ada Bundo, disini Papinya Erwin. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Kadang aku sering bilang “Erwin, papimu nyebelin banget sih”. Yang ada malah Erwin melengos, ke Carlo dan Carlonya diciumin dijilat-jilat. πŸ˜“ nyebelin πŸ˜‚

  15. Beh aku n suamiku parah lg non bukan cuma ngajak anjing kami ngomong tp juga tupai di kebun burung2 di kebun dan kambing pulak di ajak ngomong ma suamiku wkt di lombok wkwkwk πŸ˜…

  16. Toooommm!!!! Peluuukkkk.. biasanya emang kalo punya piaraan pasti diajakin ngobrol yaa.. aku juga gitu sih.. sampe ke hamster juga diajak ngobrol Hahaha.. mereka mah sebodo amat tapi yaa..

  17. wkwkwkwkw, aduuh mbak, aku juga lgs ngakak pas bagian Matt bilang bundo ke kucing ;p kalo kita kebalikan nih, suamiku walo juga sayang ama kucing, tp ga sampe segitunya… dia cendrung mirip mbak… aku yg lbh kuatir ama Maxy kalo kita sekeluarga sedang keluar kota dan Maxy dititip ama penjaga rumah.. aku sampe wanti2 bangeeettt supaya maxy ga lpa diksh makan, supaya maxy jgn sampe dikurung trs dlm rumah… dan parahnya, si penjaga rumahku ini rada budeg mbak.. jadilah aku hrs teriak2 kalo ngomong -__- . suami udh ngakak aja kalo ngliat aku ngomong kenceng ttg Maxy, dan si bapak penjaga cuma srg, “Hahhh?” “Apaaa buu??” -__-

  18. Aihh samaan mba Noni,, Adekku lebih ngaco lagi, bawa 4 ekor kucing naik kapal laut dari Belawan Medan demi menghindari kawasan bebas rabies di bandara Batam. Mending yang dibawa kucing ras, nah ini kucing kampung biasa. Awalnya ayah dan ibu marah besar, sekarang jadi ikutan ngurusin dan ngajak Mika, Miko, Miki,dan Moo ngobrol setiap hari. Huahahahaa

  19. Hihi samaaan kita kak.
    Aq juga suka ngajak ngobrol kucing, suka nanya sm kucing2ku misalkan klo mereka baru masuk rumah “hey, abis darimana?” Atau kalo mereka tidur pagi2 krn malemnya abis keluyuran “makanya kalo malem jangan dugem mulu, jadinya ngantuk kan pagi2”. Sinting yah hahaha kucing kok dinasehatin, mana mereka peduli coba?! Huahaha.
    Tapi punya peliharaan itu emang gemesi sihh.

  20. Ternyata oh ternyata aku tak sendirian! hahaha. Duluuu pas punya kucing gini juga. Turunan kayaknya soalnya bokap sama anjing peliharaannya suka gitu juga. Diajak ngobrol, trus pas anjingnya jawab “auww auwww” bokap bilang” oh iya iya emang gitu” sambil ngangguk-ngangguk kayak yang ngerti aja. πŸ˜‚πŸ˜‚

  21. Aku nggak punya binatang peliharan Non, tapiii punya banget sahabat yang cat lady abis abisan, kalau lagi pergi sama dia kadang2 dia suka kepikiran kucingnya persis kayak ibu kepikiran anak bayinya hehehehe

  22. Punya kucing jadi berasa punya anak ya, harus ada yang diperhatiin. :)))

    Kucing-kucingku sekarang udah tua, umurnya udah 9 tahun. Yang satu udah disteril jadi di rumah kerjaannya cuma makan ama bobok. Yang satu lagi gak disteril jadi napsu birahinya tinggi dan bawaannya pengen keluar rumah mulu (untung masih inget pulang).

  23. hooho… suamiku juga punya kucing 4, tadinya keluar masuk rumah dengan bebas, tapi sekarang semuanya di taruh di luar. Tadinya aku gak suka banget karena pernah ngeliat kucing keguguran gitu, tapi tatapan mata para kucing penurut itu bikin aku luluh dan belajar menyukai mereka…..biasanya, kalo suamiku beli makanan kucing, aku udah kesel luar biasa, eh kemaren kata suamiku tumben banget masukin beli makanan hewan ke daftar list belanjaan kita… heheh, nggak mau ah terlalu jujur, malu bilang kalo mulai sayang sama si kucing, hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s