Scam di Jepang


dsc05559

Kalau ada satu negara yang kita santai banget  dan hampir-hampir menurunkan kadar kewaspadaan salah satunya Jepang. Saking santainya sampai kena scam haha.

Jadi ceritanya di hari kedua di Tokyo, kita beneran capek banget. Seharian jalan dibawah hujan dan angin. Kita juga pergi ke beberapa tempat wisata dari mulai pagi . Jadi beneran capek banget. Saya sudah melangkah sekitar 23.000 steps malam itu. Capek dan kaki rasanya sudah seperti digigit sepatu.

Matt kebetulan pengen banget makan ramen. Jadilah kita muter-muter nyari ramen yang terkenal di Shinjuku dan sayangnya pas nyampe didepan restoran, antriannya panjang banget. Sempet sih ngantri. Kata waiters- nya mesti nunggu 1 jam untuk makan ramen doang. Gila. Cuman saya pikir yah sudah sampai disini gpp deh ngantri. Trus kita disodorin buku menu. Cek and ricek semuanya babi. Langsung bubar antrian, haha.

Kehabisan ide dong. Bingung mesti makan apa lagi. Keluar masuk gak jelas gitu kita sampai akhirnya ada satu cowok yang ngomong kalau restorannya bagus banget dan makanannya enak. Restoran & bar dia bilang. Matt langsung kayak kesetrum denger bar. Bar nya dibawah tanah. Semangat dong kita. Pas turun kebawah ada banyak orang juga. Ramelah.  Jadi kita makin yakin.

Pas mau order saya lihat harga menunya lumayan lebih mahal daripada restoran sekitarnya. Karena gak punya ramen saya batal makan dan cuman pesen green tea. Matt pesen makanan dan 1 bir.

Disini nih akhirnya mulai aneh. Ada 4 orang cewek bule didekat kita pas bayaran mulai komplen. Mereka bingung banget kenapa tax and service hampir 100 % dari harga makanan dan minuman mereka. Si cowok Jepang (entah siapa diresto itu) jelasin kalau katanya ini resto dan bar jadi sudah pasti harga tax and service nya beda. Aneh banget kan ya.

Trus setelah si cewek-cewek bule ini, kejadian lagi ke 2 orang cewek Jepang. Asli ini lucu juga sebenarnya. Dan restoran ini jelek banget. Sebenarnya sebelum order, saya udah ngomong ke Matt, kayaknya kita keluar aja. Sofa tempat kami duduk jelek banget dan banyak bercak-bercak. Duh pokoknya jelek lah. Matt sungkan dong. Dia tuh suka gak enak’an orangnya.

O,ya balik lagi ke cewek-cewek Jepang yang complaint itu, akhirnya ada beberapa tamu di ruangan yang mulai mengendus ada yang mencurigakan di resto ini. Cuman kayaknya semua terlalu sopan buat kabur hauhaha. Termasuk kita.

Jadilah kita sesama tamu pandang-pandangan. Saya bahkan sempet liat-liatan sama satu keluarga bule dan mereka ngomong kalau menu yang mereka punya terlalu mahal untuk restoran sejelek itu. Serius beneran jelek. Cuman kayaknya semua itu ngerasa “terjebak” setelah duduk dan lihat menu terus gak enak buat pergi.

Nah karena kayaknya orang yang diatas itu asli jago banget ngomong karena sejak kita duduk gak berhenti orang masuk. Setelah bayaran baru deh cemberut atau pas liat kondisi dibawah langsung kayak mukanya berubah. Kayak KENA LO!

Akhirnya pas kita bayaran beneran deh, masa tax dan service hampir 100 % sendiri. Total makanan dan minuman yang Matt konsumsi itu sekitar 20 dollar dan kita harus bayar 40 dollar untuk satu orang,  karena saya gak makan. Kampret banget, kan. Pas saya ngomong gimana sih hitungannya, dia (cowok aneh itu) jelasin lagi sama persis kayak cewek-cewek bule yang ketipu sebelumnya.

Sejauh ini  saya dan Matt gak pernah ngalamin kejadian kayak gitu. Kita juga  pernah makan direstoran fine dining di Kyoto dan Tokyo gak pernah dapat tax & service hampir 100 persen. Jadi ini beneran pengalaman banget lah.

Pas keluar restoran kita berdua ngakak sambil bilang “bego banget sih kita, kalau tau kayak gitu mendingan kita makan steak kobe sekalian aja”

Pelajaran nih ya, jangan pernah masuk kerestoran dibawah tanah walau katanya hip, trendy atau apa sajalah tanpa tahu harga menu makanan/minuman dan sofa huhaha. Sofa jelek itu sudah pertanda buruklah.

Ada yang pernah kena scam juga? bentuknya seperti apa? share yuk….

 

Advertisements

89 comments

  1. Wah, ini baru sekali-kalinya aku baca tentang hal kaya gini dari Jepang mab non. Biasanya mereka totalitas banget yah kalo maslaah pelayanan sampai gak nerima tip. Wuaaa. Di balik ‘derita’ yang menimpa mba Non dan suami, ini adalah sharing peringatan yang pantas diucapkan makasih. Aseli kaget ada yang beginian…

  2. So far belum kena scam sih mbak, semoga enggak *amit2*
    Wah kalo tax & sevice-nya hampir 100% gt harusnya service-nya di luar ekspektasi ya, yang pake sepatu roda lah, nyanyi lah, apalah wkwkwk

  3. kalau di indonesia, biasanya di tempat2 mkn di daerah wisata pinggir jalan, bila di menu nggak ada harga wajib tanya…kecuali mau naik tensi liat bon…nasi putih semangkok bisa 15000..yg di jepang itu istilahnya tax ya haha..lbh kerenan tapi sama aja mba

  4. Aku selama di Jepang ngandelin yelp jadi aman. Susahnya klo restorannya ga ada sign English sm sekali, sukur2 klo ada yg foto penampakan luarnya.

    Scam di Jepang ga pernah, tp di Indonesia sering :/

  5. pernah kena di Bali, gara2nya kita percayain sama supir buat nyari tmpt makan, lah dibawain dong ke restoran yang makanannya buffet semua, dan gak tahunya bisa pesen ala carte. Trus pas ditanya, cuma dijawab, ” lah situ kna gak nanya bisa ala carte atau ngga ” pas kita makan, sama waiternya sibuk ditawarin suruh nambah terus karena udah bayar buffet.. halahh., kesel banget, plus pas keluar resto lsg dikerumunin sama pedagang jual baju yang maksa banget suruh beli,.. double kesel..

  6. sampai saat ini blom pernah, karena travelling rata rata pake travel, pas travelling sendiri udah banyak banyak baca hal hal yg bikin kita tertepu begini … jangan sampeee ahhh …..

  7. Itu tax and service macam apa masa sampe 100% gitu? Enak bener ya ngomong kalau resto and bar jadi tarifnya beda. Lha dia ngomong gitu ada dasarnya ato engga? Eh tapi kalo ditanya trus disodorin kitab hukumnya Jepang mah kita nggak ngerti juga sih ya Non, hahaha 😆 .

    Buset deh ya. Scam memang bisa terjadi dimana-mana!!

  8. Yawlaaaaa. Ternyata ada juga di sana. Aku pernah kena tapi di Philippines. Ya Philippines lah ya, yaudah. Namun ini Jepang!! Hihihi.

    Tapi bener si, ngadepin yang kayak gitu sesungguhnya memang paling enak dibikin ketawa aja ya Mbak. Hihi.

  9. Begitu denger bawah tanah udah langsung deg-degan karena pernah lihat di scam City. Yang aku lihat sih klub malam dan pakai diancam digebukin segala. Fiuh untunglah “cuma” 20 dollar ya Non. Kalau makan serombongan kan jebol juga.

  10. kalo nggak kena scam di jepang jd nggak bisa nulis ini, anggap aja beli pengalaman (menghibur dirimu kak),aku pernah kena scam di wat arun pas mau foto pakai baju kerajaan Thailand tarifnya kan dibilang 50 baht sudah aku konfirmasi iya 50 bath kata ibu penjualnya, eh pas mau bayar dimintai 50 ribu uang rupiah, gila bener si ibu tahu kalau aku orang indonesia aku ogah bayar pake rupiah jadinya kena 100 bath, masih lebih murah dibandingkan bayar 50 ribu

  11. Woh, pajak dan service charge sampai 100% dari harga makanannya. Gile. Terima kasih sudah sharing Mbak, jadi suatu hari nanti kalau saya ke Jepang (amin), akan lebih hati-hati dengan yang namanya resto dan bar underground. Memang di mana pun kita tidak boleh lengah ya. Bahkan di negara/daerah yang sudah terkenal aman. Tapi kalau seandainya kita sudah merasa ada yang aneh terus melenggang pergi begitu saja tidak kenapa-napa kan, Mbak?

  12. wow, Shinjuku emang rame banget sih ya mba,ada aja yang niat untung dgn cara begitu. Padahal aku pernah makan sushi di restoran cakep di Shibuya ber 7 cuma 700rb. Setelah itu, mungkin karena faktor ngirit kita makannya di family mart mulu hehehhe..

    Yang pernah kena sih scam di Thailand, modus nawarin pergi pake tuktuk dan dibawa ke tempat belanja yang harganya ampun2an..

    • Hahahhaa…….gpplah namanya jg traveling. SEsekali makan direstoran yang mahal, lainnya makan dari supermarket ya 🙂

      Thailan d ini emang terkenal tuk2nya tukang scam. Ngeselin

  13. Huwaaa, mbak Noon, kejadian kena scam yang model begitu ya >__<

    Smoga setelah ini terhindar dari segala jenis scam ya mbak 🙂

  14. Aku gak nyangka kalau di Jepang ada yang seperti itu juga, ini pola nya kaya scam-scam di Thailand atau India. Secara pribadi aku belum pernah kena scam macam ini, mudah-mudahan sih jangan sampailah. Tapi temanku pernah, rame2 pula ber 10 di Bangkok. Mereka mau cari makan trus dibawa sama supir tuk tuk gitu dan diarahkan ke satu resto yang sepi, tapi harganya mahal. Cuma karena udah pada kelaperan dan takut susah cari makan lagi, akhirnya mereka nyerah aja. Pas balik ke Indonesia, baru deh pada cerita 😀

  15. Buset 100%! Gilingan ih ga kira-kira.

    Kena scam beberapa kali waktu traveling. Di Monas, di Veracruz, di Patzcuaro (keduanya di Mexico) dan juga waktu tinggal di Caracas. Tapi untungnya aku tega’an orangnya, jadi ya akunya yang maju deh. Paling nyesek sebetulnya di Monas. Di tanah kelahiran sendiri bok! hihii…

  16. Ternyata gak semua orang Jepang itu jujur ya. Wkwkwk 😀

    Jadi dia khusus menjaring turis gitu ya, Mbak? Eh tapi bukannya Bang Matt ngerti bahasa Jepang ya ._.

  17. Eh ini si benji sama judy (itsjudyslife) jg pernah kena d.. ada di vlog mreka waktu ke jepang mgkn bulan lalu.. hahaha mreka ga blg persis si apa kejadian nya.. tp jd diajak ke resto di dalem alley jg.. trs benji kasi thumb down gt.. hahaha judul vlog nya ‘getting lured in japan’ 😅😅

  18. Akuuu pernah pas di bangkok..

    Padahal udah sering baca scam yang tuk tuk.. Tapi ini beda lagi, lagi duduk ditaman disamperin ibu2 dikasih jagung makanan merpati, kita tolak tapi dia maksa katanya itu buat gw. Awalnya baiik dan ramah, pas makanan burung yang dikasih ke gw abis dan kita mau pergi dia nyamperin dan ngetok minta 3000 bath sambil muka berubah garang ala preman. Setelah debat karena ga terima, suami tetep kasih tapi cuma 80bath aja sambil ngeloyor pergi.. hahahah klo dipikir2 lucu sihh, kita udah hati2 scam yang biasanya kejadian disitu eehh malah kena scam yang lain.. yang bikin shocked nya itu pas adu argumenya itu kya yang mau berantem :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s