How to Keep Healthy During Travelling


Sake and Shirakawago
Sake and Shirakawago

Traveling pas cuaca buruk, duh mungkin gak terpikir ya, apalagi kalau seperti saya yang emang lumayan gampang sakit hehe. Tapi terkadang cuaca buruk terpaksa diterjang karena tiket sudah ditangan.

Tau gak saya pernah nih ya,  pergi ke Vietnam ketika sakit tipus. Jadi sakitnya itu satu minggu sebelum berangkat. Sampai hari H pun sebenarnya badan saya masih cukup panas. Begitu nyampe di HCMC ehh panasnya hilang, haha.

Trus pernah juga dengan Matt ke US, baru-baru ini, loh. Jadi punggung saya sakit gak sembuh-sembuh. Rasanya hampir sebulan saya sakit punggung. Begitu nyampe di US, 2 hari doang sakitnya hilang. Gak tau masalahnya dimana deh. Entah emang saya rindu liburan atau gimana. Ini belon termasuk segala sakit kepala bahkan emosi pun menghilang begitu hambus dari Medan.

Tapi tentu saja saya gak bisa sesumbar kalau traveling itu bikin sembuh atau bikin gak sakit. Seringkali ketika traveling pun saya mengalami beberapa hal yang kurang menyenangkan dengan kesehatan. Gimana cara mengatasinya?

Kali ini tema #ceritajalanasik adalah gimana caranya kita menjaga kesehatan ketika traveling? ini tentu saja harus dipikirkan dengan serius. Semakin lama durasi liburan kita, semakin serius lah mikirnya. Sebenarnya bawaan saya untuk 2 hari – 1,5 bulan liburan sama aja haha. Ok apa saja yang saya bawa untuk menghindari penyakit ketika liburan?

01. Obat sakit Perut

Biasanya sih immodium. Saya lumayan gampang dapat diare. Matt juga. Bahkan ketika dinegara yang bersih banget pun masih ada kemungkinan saya dapat diare. US dan Jepang salah dua negara yang sukses bikin saya diare hehe. Untung klosetnya bersih.

Selain Immodium,  saya juga selalu bawa obat sakit maag. Ada beberapa jenis gitu. Mulai yang generic sampai yang lebih kuat lagi dosisnya. Alhamdullilah selama traveling saya hampir gak pernah sakit maag.

Untuk menghindari masalah dengan perut biasanya saya tidak makan terlalu banyak makanan bersantan, pedas, dan yang paling penting tidak terlambat makan.

02. Sakit Kepala, flu, demam dan Sakit perut Mens

Nah, kebetulan untuk penyakit yang ini kita pakai satu obat aja yaitu Advil ataupun Ibuprofen. Saya juga selalu punya pain killer dengan obat tidur. Gunanya sebenarnya untuk istirahat sih.

Setiap kali terbang ke US, Eropa, biasanya kita suka ngalamin jetlag dan gak tidur selama penerbangan. Obat ini salah satu andalan kita begitu masuk kamar hotel, supaya bisa istirahat. Kalau gak bisa kayak zombie.

Selain itu karena biasanya setiap kali mens saya mengalami sakit yang luar biasa, akhirnya pain killer lah sebagai penyelamatnya. Kalau gak punya pain killer bisa gak bangun dari tempat tidur. Liburan pun gagal.

Untuk menghindari sakit kepala dan flu, demam dan batuk,  biasanya saya minum banyak air putih, istirahat cukup setiap kali traveling dan tentu saja makan vitamin dan buah sebanyak-banyaknya.

Tips lainnya tentang bagaimana menjaga kesehatan ketika traveling, bisa juga lihat postingan Aggy di Keep Fit While Travelling: 5 Adventures You Can Do.

03. Vitamin

Kita selalu bawa turmeric tablet, biontin dan vitamin untuk wanita/pria. Lumayan banget deh kayaknya vitamin2 ini membantu tubuh gak cepet tumbang. Apalagi kalau kita setiap harinya jalan kaki lebih dari 20 ribu langkah, kena panas, hujan ataupun udara dingin pas musim dingin.

Perubahan cuaca juga harus dipikirin. Kayak misalnya dari kota yang penuh polusi ke kota/negara yang bersih banget. Ini sih gampang ya penyesuaiannya. Begitu balik lagi biasanya ada aja masalahnya. Mulai dari pusing-pusing biasa sampai kerongkongan pedih. Biasanya saya banyakin minum dan tidur.

04. Tolak Angin dan minyak-minyak’an

Saya gak tau ini ngaruh gak sih? tapi lucunya saya sering banget konsumsi tolak angin kalau di Medan dan ketika traveling malah hampir gak pernah padahal selalu bawa.

Selain itu saya selalu bawa minyak kayu putih, minyak urut, minyak sereh, minyak ini dan itu haha. Setiap kali abis jalan jauh, sebelum tidur (setelah mandi) seluruh badan biasanya saya balurin minyak kayu putih, ajaibnya besok paginya bagus beneran gak sakit loh badan semuanya. Jadi percaya atau gak percaya saya tetep bawa minyak angin.

Belakangan ini saya hampir gak pernah pakai minyak-minyak lagi untuk ngilangin sakit dikaki (pegel karena jalan jauh). Kemungkinan besar penyebabnya karena saya mulai ganti banyak sekali alas kaki untuk jalan.

Jangan lupa untuk baca juga pengalaman Febby @jalan2liburan Tips agar tetap sehat saat liburan.

05. Essential oil + aromatherapy

Jadi beberapa waktu lalu saya beli roll on untuk anti stress. Wangi-wangian gitu. Saya pakai selama dipesawat. Saya gak tau pengaruh atau enggak tapi saya sempet tidur selama 1 jam dari 12 jam penerbangan. Ajaib banget untuk saya yang hampir gak pernah tidur selama terbang secapek dan sejauh apapun.

06. Obat Sembelit

Huhahaa…percaya atau tidak, salah satu ciri-ciri jetlag adalah sembelit. Saya selalu mengalami sembelit ketika berpindah negara dengan waktu yang jauh berbeda. Contohnya Indonesia – US yang emang beda 12-13 jam. Lalu dari US ke Jepang yang beda 14 jam. Jam tubuh saya langsung berontak dan protes. Sembelit lah berhari-hari. Belon lagi kalau mens saya juga punya masalah dengan sembelit. Mau dimakanin banyak pepaya atau yogurt pun pasti gak mempan. Akhirnya sekarang setiap kali traveling saya bawa deh obat sembelit hehe.

Supaya gak sembelit, saran saya sih bawa vitamin fiber (saya pakai vitamin viber dari Amway) dan selalu makan banyak sayur dan buah yang punya banyak serat. Kalau kata Matt, minum banyak beer aja, dijamin gak sembelit hihihi.

07. Band aid, counterpain, bioplasenton dan terkadang bawa betadine

Saya terkadang selalu bawa bioplasenton gara-gara dulu pernah kecelakaan di Lombok. Muka saya menghantam aspal. Sakitnya luar biasa tapi lebih menyakitkan liat muka yang hancur babak belur. Dokternya cuman ngasih bioplasenton. Alhamdullilah sampai sekarang bekas lukanya gak ada sama sekali.

Kira-kira kayak gitu deh bawaan kita untuk obat-obatan dan vitamin. Selain itu kita selalu usahakan istirahat yang cukup. Kalau hari-hari dimana kita cukup aktif, kayak di pagi-setengah malam, biasanya jam 09.00 atau 10.00 malam saya sudah tidur karena jam 06.00 pagi pasti bangun. Trus kita juga (saya sih) tetep minum air lemon hangat dan sarapan buah dipagi trus lanjut kopi dan roti huhaha (parah ya…cari penyakit). Sebenarnya minum banyak juga bagus untuk menjaga kesehatan tubuh tapi biasanya kalau udah traveling saya males minum karena males nyari toilet haha.

 

#ceritajalanasik is a weekly travel theme where we share our travel stories based on a certain theme by jalan2liburan, nyonyasepatu dan dewtraveller. Check our posts every Wednesday!

This week’s theme : How to Keep Healthy During Travelling

Advertisements

52 comments

  1. tolak angin, minyak kayu putih dan konterpein is the must hahahaha 😀
    tapi sama lho mba, biasanya kalo sakit gitu dibawa traveling malah sembuh *ini sugesti ato gimana sik*

  2. Kalo saya harus ada air putih selama perjalanan Mbak. Karena seringnya sakit kok ya karena kurang minum. Tapi emang traveling sendiri bikin mood naik dan menyembuhkan Mbak Non.

  3. Gak enak bgt pas traveling sakit. Kalo aku kemaren sakit/gak enak bdn hampir 2 mingguang. Pas sampe US langsung sehat walafiat. Penyakit kurang piknik kayanya. Aku gak pernah bawa obat-obatan sama tolak angin kalo traveling, cuma minyak kayu putih doang

  4. Lengkap banget listnya Mba, emang pas travelling biasanya bikin stress ilang, tapi kalau ngga dipersiapkan dengan baik juga bakal bikin stress hahaha 😀

  5. Kalo aku sih yang penting air mineral, immodium, obat flu, minyak angin dan vicks!

    Entah kenapa kalo jalan-jalan sering banget diare dan mens disaat bersamaan, gemes! hahah

  6. Aku biasanya bawa Imodium, plester2an macam Band Aid, obat tetes mata (krn mata kering) dan semacam parasetamol / pain reliever buat klo sakit kepala etc. Sisanya bisa beli di tempat tujuan sih.

  7. Kalo aku yang wajib juga obat alergi sama bedak dan gel anti gatal. Kadang suka gak tau salah makan apa trus gatel dan alergi.
    Bytheway, baca yang mbak noni kecelakaan wajah kena aspal kok aku langsung berasa perih ya.

  8. Hahaha aku juga ada pengalaman serupa Non. Tiba-tiba sakit perut parah pas di perjalanan menuju Seoul. Eh secara ajaib tiba-tiba satu jam sebelum mendarat sembuh total dong, hahaha 😆 .

    Iyaa, aku juga biasanya selalu bawa vitamin C untuk mendukung stamina 😀 .

  9. Minyak kayu putih emang gk bisa ketinggalan klw lagi berpergian..obat maaq, walaupun amang bener jarang kepakai klw lagi traveliing,,mungkin karena bawaannya happy jd penyakit pun pergi..hahahaha..tp esensial oil + oromaterapy anti stress itu yg gimana ya non..boleh juga dicoba buat ngilangingi stress..:)

  10. Selama traveling belum pernah bawa obat apapun Non, cuma tetes mata karena mataku ini kalau kelamaan pakai kacamata jadi kering. Kalau pakai contact lens malah sebentar aja sudah perih. Makanya obat tetes mata andalan musti dibawa. Kalau minyak2 aromatik memang sejak dulu ga suka wanginya.

  11. aku pernah tuh dulu pas traveling pas tetiba mens dan sakit doong..ih mana gak bawa pain killer karena jadwalku dulu kan gak nentu dan belum ketauan ada kista. diminumin paracetamol gak mempan..seharian terkapar deh

  12. Saya kalau pergi-pergi jauh selalu bawa minyak angin, obat sembelit, inhaler, dan sabun antiseptik cair.
    Kadang kalau “kaget” dengan suasana/hawa di tempat baru, suka sakit mendadak. 😷

  13. iya mbak Non, suka sembelit jg kalo lg ngebolang, meski cuma ke bandung yg deket bgt itu jg perjuangan bgt deh hahaha, tapi ga minum obat sih, yawddalah ntar ditungguin aja smp pulang ke rumah lg *halah

  14. Mba, ga akan kebelet pipis kok kalo kita minum air putih banyak, asal diimbangi dengan aktivitas yg banyak sampe bikin keringetan. Kan cairan tubuhnya udah kluar lewat keringat. cmiiw

  15. Wehehe..mbak ini reviewnya.lengkap..bawaan saya untuk medical equipment saat traveling juga mirip2 yg mbak sebutkan.padahal saya baru ke negara2 asia tenggara dan paling cuma 3 hari. Bisa minta itin ke penang ga mbak? Rencana januari ini ke singapore. Maret pengen ke penang.nah blm punya bayangan di penangnya gimana.terima kasih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s