When You Get Sick in Your Travel


Sakit ketika traveling?

Duh, pasti gak enak banget ya. Kebetulan dari beberapa kali pergi traveling, seingat saya hampir setiap saya sakit perut haha. Maksutnya sakit karena mens. Entah kenapa juga tiap kali bepergian pasti deh masuk ke jadwal mens. Akhirnya seperti yang diduga, bakalan ketergantungan banget dengan pain killer.

Ceritajalanasik kali ini temanya tentang sakit ketika traveling. Ih….semoga gak ada yang ngalamin deh ya. Jauh-jauh deh dari penyakit. Tema minggu ini When You Get Sick in Your Travel.

Cerita dari Febby bisa dibaca disini dan Aggy bisa dibaca disini.

Minggu lalu saya harus pergi ke Bukit Lawang beberapa hari. Sebelum berangkat saya sakit perut alias diare. Duh, bayanginnya udah gak enak aja, apalagi perjalanan darat dari Medan ke Bukit Lawang itu bakalan susah nemuin toilet yang bersih. Duh…..mana di rumah obat diare kita habis. Matt pesan nanti beli aja di minimarket. Ok sip.

Bukit Lawang

Ternyata Alhamdullilah, gak tau apa saya kesenangan keluar dari Medan, ehh diarenya berhenti begitu saja hauaha.

Seingat saya yang saya beneran sakit itu ketika ke Myanmar. Entah salah gimana eh gigi saya sakit banget. Ternyata setelah di Bangkok ke dokter gigi, gigi saya retak. Mungkin makan sesuatu yang keras. Aspal maksutnya haha.

Jadilah selama di Myanmar itu saya harus menahankan gigi yang nyut-nyut’an. Saya hampir gak pernah sakit gigi selama ini  sampai di Myanmar. Ternyata bener kata Meggy Z, sakit gigi itu lebih gak enak daripada patah hati haha. Eh apa kebalik ya?

Untungnya saya itu kemanapun pergi gak pernah lepas dari pain killer, selalu bawa karena takut ada apa-apa. Tertolong deh sakitnya hilang tapi gak bisa makan apapun. Kalau makan bakalan sakit banget. Hampir 2 minggu lebih saya cuman makan bubur  atau sup. Huhuhu…sedih banget. Pulang liburan tapi seneng karena kurusan huhaha.

Sunset Bagan

Sakit ketika jalan-jalan menurut saya parah banget deh. Gak enak sama sekali. Oya, baru inget deh. Saya itu gampang banget keliyengan. Pokoknya gak bisa kepanasan, kecapek’an, kelaparan, pasti deh gampang pingsan.

Jadi ini ceritanya sewaktu mau ngejer sunrise di Dieng. Kita ngambil paket jalan kaki dari desa ke bukit untuk liat matahari terbit. Berangkat jam 4 pagi kalau saya gak salah inget. Separuh perjalanan dari pinggir-pinggir sawah dengan sukses saya pingsan huahha. Iya jatuh aja gitu kayak hitam dimana-mana. Soalnya bangun tidur buru-buru trus langsung jalan kayaknya. Belon siap dong anak mudanya beradaptasi dengan dinginnya udara gunung plus jalan kaki super cepet haha. Untung sama pacar, jadi ditungguin hehe.

Alhamdullilah, sekitar 10 menit kemudian saya sudah bangun lagi trus langsung jalan lagi. Eh apa naik motor sampai ke kaki bukit, trus dilanjutkan dengan jalan kaki ke atas bukit. Lumayanlah buat anak yang baru pingsan ternyata sampe juga ngejer matahari terbit haha.

Paling gak enak sih kalau lagi pergi-pergi gitu sakit karena kita kan gak tau mesti kemana ya. Rumah sakit mana yang bisa kita percaya, dokter yang mana harus kita pilih, dan masih banyak lagi. Makanya penting banget juga untuk punya travel insurance ketika bepergian. Untuk jaga-jaga sih dan mudah-mudahan kita sehat selalu ya. Makanya harus rajin-rajin menjaga kesehatan juga haha. Baca juga ya

How to Keep Healthy During Travelling

Nah, kamu pernah punya cerita sakit ketika traveling, share yuk.

 

Advertisements

19 comments

  1. Gak enak bgt sakit pas lg jln-jln, waktu itu pernah jln jln k suatu daerah awalnya gk nyangka klo bkal sedingin itu, nekat aja eh besooknya demam, msuk aangin kyaknya 😖

  2. aku pernah ngalamin kayak gini waktu famtrip ke magelang dengan beberapa travel blogger, sampai gak bisa foto-foto terpaksa beebrapa foto ijin comot dari mas Fahmi Anhar …sedih…untukng buat tidur esoknya udah fresh..

  3. Minggu laluuuu banget lagi biztrip ke Singapore aku sakit! Ada conference di MBS yang dingin + anginnya kayak freezer trus aku meler dan bersin-bersin dari sehari sebelumnya, bertepatan dengan PMS jadi bloated juga. Turun ke bawah pas break untuk beli Panadol cold & flu yang harganya $8 ewww.. trus jadi ngantuk (padahal non-drowsy).

    Tapi namanya sakit kalau udah kejadian bisa apa ya kita? Kalau aku ngatasinnya dengan mengatur dan memilih makanan sih.. Pilihan makanan bisa membantu kita feel better dan ngga memperparah keadaan 🙂

  4. Sakit ketika jalan-jalan itu memang sengsara banget ya Non. Kuadrat pula sengsaranya soalnya gak bisa tiduran di rumah sendiri kan, haha. Biasanya sih aku membawa vitamin C gitu kalau jalan-jalan yang agak lamaan untuk meningkatkan stamina dan menurunkan kemungkinan sakit… . Nah dulu pas di New York Vitamin C-ku habis jadilah aku beli di drug store di sana, mahalll, ahahahah 😆 .

  5. pernah sakit gigi pas biztrip akhir tahun lalu mbak non, tiap malem nelponin suami karena gabisa tidur. sampe jakarta lgsg ke dokter gigi dan ternyata giginya geser.. huhu. pernah juga kena flu berat pas umroh, trus ternyata obat flu mahal banget di arab sana. hahaha. selebihnya alhamdulillah selalu sehat…

  6. Tiap naik gunung atau pergi jauh sih aku selalu flu mbak noni, tapi yang paling parah pas ke Jogja kemarin. Udah flu, batuk, demam, padahal mah jalan2 penutupan sebelom puasa itu 😀

  7. aku sih biasanya kalo sakit dibawa liburan langsung sehat walafiat hihihi 😀
    tapi tetep harus bawa vitamin, obat flu, obat sakit tenggorokan, sama herbal penangkal masuk angin buat jaga-jaga *ga boleh sebut merk ya?!* hihihi

  8. Duh, ini baru kejadian di aku pas trip ke Chiang Mai kemaren, mana besokannya harus ke Bangkok dan mau nonton Coldplay. Amsyooong! Jadi, aku kepanasan pas di white temple, trus masuk angin karena kehujanan pas abis road trip dari Chiang Rai. Alhasil besokannya diare & muntah2 demam, lemes. Padahal, selama trip aku rajin minum suplemen & tolak angin kalo malem buat jaga stamina, tapi drop juga hahahahaha Alhasil, sebelum jalan ke bangkok, aku istirahat & tiduran di hotel demi besokannya bisa nonton Coldplay! Pas sakit, aku contact ttemenku yang dokter & dikasih resep general yang bisa ditebus di apotek di chiang mai. untungnya sih kondisi ku membaik dengan istirahat dan minum obat. Tetep kuat ajojing bersama coldplay berbekal tolak angin & minyak angin huahahahahahahha…yah intinya jaga2 itu penting, bawa minyak angin, tolak angin, tolak bala #eh obat2 an yang biasa kita gunakan, suplement dan sebagainya. Ini pengalaman pertama aku sakit pas traveling dan cukup bikin kuatir sih hehehe

  9. kalo travelingnya udah diplanning dari jauh hari pasti selalu maintain kesehatan dengan tidur cukup, makan agak pilih-pilih. biasanya sehat-sehat aja sih…tapi selalu bawa minyak andalan..just in case masuk angin, pegel-pegel.
    gak enak banget pastinya kalau sakit waktu traveling…

  10. DBD di Hong Kong, Udah kayak mau Mati rasanya. Begitu sampai Indonesia, masih transit pula dari Jakarta ke Bali. Saking gak kuatnya gue tidur-tiduran di kursi di bandara. Begitu sampai Bali, langsung ke UGD. Akhirnya 10 hari di ICU deh!

  11. Kalo sakit karena penyakit, untungnya belum pernah. Paling sakit ‘badan’. Biasanya kaki. Entah terkilir (selama di Vietnam jalan setengah pincang, jadi bahan tontonan orang sana. Hahaha).

    Terakhir kali ngalamin, naik Gunung Lembu, sendirian. Lalu kaki cedera. Mau ujan pula. Akhirnya maksain jalan 😂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s