Anak Cabe


indoagraris.wordpress.com
indoagraris.wordpress.com

Sejak kapan saya mulai makan cabe/sambal? kalau gak salah ingat mungkin SD kelas 1. Saya ingetnya waktu itu ibu masak ikan teri sambal dan beliau lupa misahin yang tanpa sambal untuk anak-anaknya. Jadilah kita nyobain makan sambal untuk pertama kalinya. Rasanya hari itu lidah saya terbakar tapi juga enak banget. Gak pake kapok, setelahnya saya menobatkan diri saya sendiri sebagai anak cabe. Makin gila dengan sambal pedas mungkin mengakibatkan saya gak bisa makan/minum yang asem-asem. Begitu kena asem dikit aja langsung meringis. Makanya minum lemon setiap pagi sebenarnya siksaan karena asem hehe.

Kegilaan saya makan cabe makin mengila-gila dong. Di Medan apapun dicabein. Makan buah aja pake cabe saos pedas. Belon gorengan dan semua makanan lainnya. Sambal belacan (read terasi) juga menggunakan cabe yang banyak. Sangking gilanya dengan sambal, sewaktu mau pindah ke Surabaya, ibu saya sempet khawatir saya kesulitan menemukan makanan yang pas. Jawa kan identik dengan makanan yang manis. Ternyata salah besar dong, di Surabaya sambal itu macem-macem walau sampai hari ini saya tetep gak suka sambel pencit karena asem. Cuman dibilang gak suka ya boong juga secara kalau pas ke Madura makan ayam yah dimakan juga itu sambel pencit hehehe.

Sesuka-sukanya saya dengan rasa pedas ternyata ada beberapa kali saya dikalahkannya. Ini list yang saya inget πŸ™‚

01. Keripik yang pake level2 itu loh, takut ngasih tau nama haha. Saya nyoba Β level 10. Sewaktu ngirimin keripik ini temen saya udah wanti-wanti supaya jangan dimakan sambil kalap soalnya pedes banget. Saya mah cuek, langsung dimakan aja tapi emang pedes banget. Selama makan saya berurai air mata kayak disiksa. Sangking pedesnya saya gak bisa ngabisin 1 bungkus. Pedes banget dan bikin sakit tenggorokan. Temen saya yang juga sama makan si keripik level 10 berakhir di rumah sakit 4 hari hahaha. Nah untuk level 1-9 saya belon ada masalah tapi emang udah lama juga sih gak makan keripiknyaΒ lagi.

02. Cabe rawit kecil di Flores. Ini ceritanya kan saya takabur banget. Beli gorengan beberapa biji trus minta cabenya banyak. Yang jual bilang cabenya walo kecil-kecil tapi pedes banget. Manalah saya percaya hahaa. Ternyata emang beneran, haduh itu cabe cuma segigit aja langsung membakar lidah. Kapok πŸ™‚

03. Rumah Makan India deket rumah ortunya Matt. Ini ceritanya kita sakaw makanan pedes setelah 1 bulanan di US. Semua-semua yang pedes dikasih bapaknya Matt kan gak nampol disaya hahaha. Kita order dong makanan, kalau gak salah ayam yang dimasak dengan bumbu pedes. gak inget namanya apa. Pas ditanyain kita masalah gak ama pedes, berdua sok bilang gak masalah hahaha. Setelah pulang kita makan, emang enaknya luar biasa. Pedesnya pas walau pas makan saya nangis hahahha. Ehhh besok paginya langsung murus-murus kesakitan πŸ™‚

04. Rendangnya nyokap. Udah lama banget gak pulang ke Medan, level kepedasan saya agak berkurang dong. Suatu hari di Medan (pas mudik) nyokap masakin rendang kerang. Luar biasa enaknya dan luar binasa pedesnya. Matt sakit perut walau dia bilang setimpal dengan enaknya dan saya dong lemes gak bangun-bangun karena diare hahaha. Sekarang karena ada Matt, udah jarang nyokap ngundang kita makan pedes-pedes lagi, kasian si Matt soalnya.

05. Sambal tuk-tuk di Samosir/Tongging. Ini sebenarnya dibuat dengan menggunakan Andaliman atau merica Batak. Saya kan ngerasa semua-semua yang pedes bisa saya hadapi (kecuali mulut yang pedes) ehhh begitu dimakan emang enaknya gila banget. Asli…..pedesgasme namanya tapi gak usah nunggu besok pagi, 3 jam setelah makan langsung murus-murus. Sekarang kalau makan sambal ini saya udah santai-santai sih mungkin karena udah pernah dibuatnya sakit kali ya.

SEbenarnya level lidah kita menghadapi rasa pedes ini bisa di set ya kalau saya pikir-pikir. Contohnya aja sejak saya food combining kan sebenarnya jarang makan pedes-pedes dan terutama ada Matt juga sih. Begitu saya main ke rumah nyokap buat makan ehhh langsung dong saya kepedesan padahal sebelum-sebelumnya yah gpp. Begitu juga kalau tiap hari saya jajan yang pedes-pedes trus levelnya bakalan naik terus. Makanya sekarang saya udah jarang nyari yang pedes-pedes banget hehehe.

Bicara soal sambel, kalau ngomongin pedes sama anak Medan, duh….kita pasti jumawa banget haha. Jarang banget anak Medan yang gak bisa makan pedes. Kalau gak bisa makan pedes suka dikomenin “bukan anak Medan, kau!” di kantor saya ada beberapa orang yang gak bisa makan pedes dan kalau ada yang nanya pasti langsung keluar deh itu komen hahaha. Seolah-olah pedes adalah identitas penghuni kota Medan.

Temen saya setiap kali pulang ke negara suaminya sampe bela-belain bawa sambal botol, cabe rawit dan Indomie untuk jaga-jaga. Beberapa temen juga selalu bawa rendang pedes kalau pergi jalan-jalan. Sukurnya walau saya gilaaaa setengah mati dengan semua-semua yang pedes tapi terlalu males bawa cabe-cabean hahaha. Soalnya begini, segila-gilanya saya dengan cabe tapi ada beberapa tempat yang cabe/sambal itu gak segitu populernya sehingga tanpa cabe pun saya sebenarnya Β tetep bisa makan enak πŸ™‚

Nah ngomongin pedes, ada 2 sambal yang sampai hari ini jadi favorite saya. 1 sambal belacan (terasi) yang dibuat ibu saya karena rasanya pas banget. Nyokap kalau nyambal gak pernah pake gula, makanya saya suka ngerasa sambal yang digulain rasaanya jadi kurang enak. Kedua adalah sambal yang dibikin kakek di Klaten. Kakek ini adalah seoarang tua yang saya pernah inapin rumahnya dalam rangka liburan-liburan singkat gitu. Doi ngebuat sambal dari beberapa rawit segar, bawang dan minyak yang dia ulek begitu aja. Disajikan mentah tapi pedes dan rasanya, Β alamak…………gak bisa lupa ampe sekarang hahaha.

Kamu punya sambal favorite? cerita dong

Advertisements

144 comments

  1. Sambel yang di buat si kakek itu kalo di tempat aku namanya sambel jelantah mbak non, itu makan pake nasi anget bisa nambah2 πŸ˜€
    eh di surabaya bukannya terkenal tu sambel ibu rudi, macem2 variasi dan rasa pedes, enak itu mbak sambelnya, temen2 di jakarta suka pada nitip kalo ada yg ke surabaya

  2. hahaha toss mbak sebagai sesama anak cabe garis keras πŸ˜€
    sambel bu rudi, sambel roa, sambel koreknya bebek pak slamet hoaaaa pedesgasm is a must! *ngemil cabe rawit* *trus nangis*

    • nangis2 tapi puas ya DIt. Kata si Matt, makan aja aku mesti drama banget. pake nangis2 maksutnya ahhahaa.
      Pak Slamet sambelnya emang juara ya, sayang yang di Medan beda rasa sambelnya.

  3. Sebagai “arek Suroboyo” jelas sambel favorit saya adalah sambel terasi, apalagi sambel warungnya bu Kris. Mak nyusss rasanya. Tapi sudah berkali2 ini pulang selalu mengangkut berbotol2 sambal bu Rudy.

    Sama kaya kamu non, aku dari kecil “dibesarkan” dengan sambal, tapi berhubung akhir2 ini jarang masak, akhirnya jarang “nyambel” juga. Jangan2 toleransi kepedesan ku sudah menurun nih 😦

    • Ev, gegara banyak yang ngomongin bu rudi, akupun jadi kangen bu Rudi. Harus cari sambalnya nih. Ngerepotin orang Surabaya lagi deh hahahah.

      kayaknya kalau kita jarang2 makan pedes pasti deh berkurang kan tolerasi lidah kita, entar kalau udah dilatih lagi (dilatih hahahaha) pasti jago lagi deh

  4. Wohooooo, kapan2 ajak aku berpedas ria dong mba πŸ˜€ Sambel bawang bu rudy, sambel buatan sendiri (jumawa), sambel ayam mercon, sambel bebek slamet. Sambel ayam mercon tuh jadi disini ada RM.Betawi salah satu menunya ayam mercon, ayam mercon sebenernya ayam diulek pake sambel yang isi sambelnya cabe rawit merah, daun salam, belimbing wuluh, daun bawang. Pedesnya maknyuus πŸ˜€

  5. Aduh cabe aku padamu, hihi. Kalo kerupuk cabe yang pake level itu aku nyerah deh mbak, level 10 makan sedikit aja rasanya telinga ikut keluar asap haha

  6. Karena orang jawa senengnya sambel kecap dan buatan ibuk paling top. Manis pedesnya pas. Hahaha. Makicih level 2 aja saya keok. Hahaha. Tapi sambel burudi suka juga dan tahantahan aja.

  7. ahh saya juga anak cabe mba..hahaha kalo makan gorengan, gorengannya satu cabenya bisa lima saking tiap gigitan ya satu cabe.hihii
    sambel yg di surabaya yang terkenal pedesnya sambel bu rudy kan?yg kalo makan rasanya pengen jambak-jambak rambut saking pedesnya.
    kalo keripiki pedes yg pake level ga gitu suka, pedesnya lebay yg ada nyiksa lidah.hihihi
    pedes enak itu ya yg rasanya pedes slow gitu di lidah, jadi awalnya pedes biasa, nanti kalo udh ketelen baru pedes banget..itu yang enak.menurutku sih ya..hihihi

    • mba rasa nih ya, beberapa cabe diluar Jawa itu kayak di Sulawesi dan Flores pedesnya luar biasa Syera. Kamu udah nyobain belon ya?
      soalnya keripik itu selain cabe pake mecin sih, yang ada bikin sakit tenggorokan

      • Iya beneer banget!! Soal cabe diluar jawa emang pedes banget
        Aq pernah makan cabe toraja namanya lada katokon.
        Satu cabe toraja sama dengan 5 cabe rawit merah. Asli pedes parah itu sih cabe toraja.

  8. Nggak punya sambal favorit Non secara aku nggak bisa makan pedas, hahaha πŸ˜† . Makan pedas dikit langsung berkeringat banyak banget, huahaha πŸ˜† .

    Wah, gila itu makan keripik pedas aja bisa sampai masuk rumah sakit 😐 .

  9. aku juga suka banget makan pedes dulu mba, sebelom maag aku parah dan ga kuat pedes lg skrg.. baik lidah maupun perutku ga kuat pedes padahal aku doyan n suka ngiler liat mknan pedess πŸ˜›
    sambel favorit tetep sambel terasi buatan mamaku, dan sambel bu rudy kali yah.. enak itu pedesnya nagihh πŸ˜€ hehehe

  10. Apalagi Manado, Non πŸ˜€ Hahaha.. Segala2 dicabein :p Paling enak sambel Roa.. Slrppp.. Makanya pake pisang goreng.. Sllrpp. Ngences..haha

  11. aku dulu gak suka pedes, tapi kayaknya mulai kuliah deh, mulai doyan yang pedes2. Terutama pas tau bisa boosting metabolisme nih, tambah niat. Kalau cabe utuh sih belum bisa ya, paling sambel ama bubuk cabe aja :P.

    Btw, sekilas info, soal keripik berlevel itu, banyak yang bilang keripik Karuhun level super pedas (ada di supermarket2), lebih enak dari Maic*h, tapi karena aku sendiri gak pernah nyobain Maic*h kurang tahu kebenarannya ya :)).
    Yang jelas, karuhun tuh satu2nya snack yang ga bisa dan ga boleh aku abisin sekali duduk, makannya mesti dicicil dikit2 ampe seminggu. Waktu itu soalnya pernah nyoba makan agak banyak (baru 1/3 bungkus) tau2 mimisan =)) hahahahaaaa *panas dalam*.

  12. Aku suka makanan pedes, nyah! Prinsipku adalah: who needs vegeta/laxing when you have sambel bu rudy, hahaha. Maksudnya: klo lg sembelit mah mending makan yg pedes2. Dizamin besok subuh lgsg lancarrrr, qiqiqiqi.

    *maap jorok*

  13. Akuu juga anak cabe. Semua sambrl bu rudi doyaaan. Sambel jelantah itu akuu suka bikin suamiku doyan banget. Tp aku suka sambel yg pake gula. Krn orang sidoarjo sambel petis jugaaa enak bingit. Sampe makan pisang goreng juga pake sambel petis. Tp ada lagi sambel buatan mamahku yg uuuuuuueeeenaaaaak tp gak sehat jadi sambel santen itu kayak sambel terasi tp dimasak pake santen. Uuueendeees

  14. Waduh Non…baca postingan ini gw kok jadi ngeces ya….hihi…ngebayangin makan sambel2x tadi…. baru nyadar kalo belum lunch..pantesss…. *langsung meluncur ke kulkas cari makanan :D*

  15. Wah…Mbak Noni saya suka banget sama sambal bajak, biasa beli disini di oriental store di jar dari Indonesia. Jangan takut kalo pindah kesini, Mbak Noni, semua makanan pedas masih tersedia disini terutama di Mexican, Asian atau Indian restaurants atau markets… πŸ™‚

      • Wah… Siracha ya… saya suka makan ramen noodles pake siracha… memang nggak pedas.. Disini banyak sambal2 dari Indonesia juga Mbak Noni, cari aja di efooddepot.com πŸ™‚

  16. aku orang jawa mbak Non, tapi gila banget sama pedes. sampe sering banget dimarahin banyak orang krn tetep nekat makan pedes walaupun udah kena maag akut *peace*
    ada kejadian lucu. dulu pernah beberapa hari aku gak makan pedes, pas lagi pergi jalan-jalan sekeluarga tiba-tiba aku pengen bgt makan pedes, jadilah aku makanin cabe rawit yang ada digorengan tanpa apa-apa. gila banget kan :p
    Ian juga pas pertama dateng ke Indonesia bilangnya dia bisa makan pedes, tapi ternyata setelah nyobain sambel-sambel disini dia gak kuat. dan yang paling dia benci adalah makan cabe rawit yang ada di gorengan, kata dia rasanya nyiksa bgt. aku sampe diwanti-wanti gak boleh makan cabe jenis itu lagi seumur hidup (lebay dia. hahaha)

    • aku sih gak nyampe kayak gitu. Ngemil cabe hahahaha. top deh kamu.
      kalau dia lama di Indo dan selalu makan pedes lama2 bisa juga tapi yah gak sampe kayak kita kayaknya ya. Si matt bisa makan pedes tapi begitu makan makanan aku dia bilang semua rasa pahit haha

      • tapi Ian malah bilang kebalikannya mba Non. Makin lama di Indonesia, kok rasanya dia makin gak kuat makan pedes katanya. hahaha
        Ini perutku kalo dibelek dalemnya udah luka semua kali ya 😦

  17. Medan sama Manado mah beti ya mbak, alias beda2 tipis hahahah orang Manado gak suka pedas, bukan orang Manado *tsaaaah*
    Nah, suami saya nih lahir dan besar di Medan. Jadi, kalo masak pastiiiii ada sambalnya. Pindah ke Solo, cabe merah gedenya itu mah gak nampol biar udah pake 25 bijii, jadi tak tambahin cabe rawit, bagi saya udah pedas, ealah suami anteng2 sajaa.
    Sejak sering sakit perut dan buntutnya *maaf* feses ada darah, saya kurangin makanan ber-sambal >.< tapi teteup ajaa masih bandel hahahah

    BTw, baru kali ini ke blog @nyonyasepatu πŸ˜€ seringnya di IG saja hihihih
    IG saya @rannyrainy *halaaaah*

    • Ranny……aku koq serem sih kamu sampe berdarah gitu. jangan makan sambel lagi deh. Ibuku dulu kan kayak gitu tuh, trus sekarang jadi
      punya ambeian dia. Sejak sakit itu kita disuruh ngurangin cabe sama nyokap hehehe.
      makasih ya udah follow IGnya πŸ™‚

  18. *ngulang lagi* hikz

    Medan sama Manado beda2 tipis ya mbak πŸ˜€ saya juga fans berat cabe. Ketemu suami saya yang lahir dan besar di Medan, pas lah! Jadi, kalau masak selalu ber-sambal. Pindah ke Solo, cabenya gak nampol. Pake cabe merah gede 25 biji gak pedas, jadi tambah cabe rawit. Bagi saya udah pedas, eh suami kagak. deuh
    Sejak beberapa tahun lalu, saya udah kurangi pedas karena *maaf* feses saya berdarah. Tapi, teteup aja bandel, teteup makan cabe tapi levelnya di kurangi.

    Baru kali ini kunjungi blog @nyonyasepatu πŸ˜€ biasanya nangkring di IG saja heheheh

  19. <<<< Penyuka yang pedes2 juga & memfavoritkan semua jenis sambal, apalagi sambal buatan sendiri yang dimakan pake tempe goreng dan nasi yg mengepul pas perut kelaparan malam2. Enaaaakkkkk

  20. Aku suka mbak semua yg pedes2 kripik level2an dulu sehari bisa 2 bungkus yg level 10 aja ya hahaha sambal pencit wktu saya ke malang bisa sampai 2 porsi. Klo pulang ke makassar makan apa aja pasti nyari rawit sama jeruk nipis hehehee tp ya gtu kebanyakan sambal bisa memicu jerawat jg lho mbak dan katanya penuaan dini uuuhhh 😦

  21. sambel tempenya bokap hehe,,,enak bangett…dan kalo bikin sendiri tetep ada yg beda haha
    eh keluargaku meski di solo kecuali nyokap dan aku, harus pake cabe makannya..parah dah ampe nyokap nanam cabe rawit di rumah dipanenin muluk buat bikin sambel ato temen makan gorengan…lah gorengan 1 caben rawitnya 5 biji :p

      • yg ijo belum matang itu..yg pedes itu yg rawit merah, kalo yg kuning bolehlah πŸ˜€
        bokap bisanya masak nasi ama mie ekeke, ama bikin sambel πŸ˜›

  22. Wah aku ada di kubu yang berseberangan banget. Aku masih punya darah Manado tapi gak sanggup dan gak suka makan pedas. Sudah pernah nyoba pedas, tapi gak enjoy haha.. Jadilah Manado jadi-jadian doang πŸ˜›

  23. suami prnh bilang, nyari makanan enak utk aku itu gampang… asal pedes, mw hambarpun pasti aku bilang enak πŸ˜€

    Sambel favoritku skr ini, ttp sambel terasi bikinan mama yg pedesnya nampar ! πŸ˜€

    dulu aku smpet jg tergila2 ama richeese factory chicken wingsnya yg level paling pedes, level 5 mba… puedeessnya bikin maag ku kumat…tp ttp ga kapok..cuma skr mrk udh berubah 😦 ga sepedes dulu lagi…sebell

  24. keripik yg level2 an itu, aku cuma level 5 dan berakhir dengan tenggorokan panas dan diare. Abis dr toilet, ehhhh pengen lagi, ya makan lagi, ya diare lagi, makan lagi…muter2 gitu soalnya di lidah bikin nagih hahahahaha.
    Kerang rendang susah bgt ditemuin disini kak, makanya kl pulang ke sibolga mama suka nyariin yg jualan ini (biasanya di pantai kalangan/pandan) biar afdol pulang kampungnya hahah.

    Aq gak suka sambal yg dikasih gula, sukanya cabe iris2 + kecap + bawang iris (mirip dabu2) …slurpppppppp, sambal cabe rawit + andaliman juga sih walau makannya pake merem melek saking pedasnya (bergetar lidah iniiiiii)

    • ya ampun Jo, itu sih antara enak sama nyiksa ya hahaha.
      kerang rendang itu kayaknya emang adanya di Sumut aja deh. aku juga gak pernah nyobain diluar tapi gak tau kalau ada di Sibolga (secara deket laut pasti ada ya)

      akuuuu mauuu makan sambal sekarang πŸ™‚

  25. Makan sambel pake apa aja (eh kebalik yaa?), bikin lahap! Dulu kecil jg punya tuh pohon cabe rawit, tiap mau makan aku pasti metikin dulu tuh cabenya kacauu. Sampe skrg paling suka sambel kupang, cuma seujung sendok aja pedesnya pake bgt! Duh jadi ngeces deh ngomongin sambel πŸ˜›

  26. Aaah aku sangat2 suka pedas. Dari mulai keripik level2an, ramen level2an, sampai abon cabe yang level 15 suka aku gadoin kak Non. Efeknya yaa mules2 sampai perut periiih banget. Tapi kok yaa gak kapok2. Apalagi setelah operasi usus buntu, semakin gila makan pedasnya.

  27. Kalo aku paling suka sambel terasinya buatan Mama mbak non… Huaaaa jadi ngidam nih!! Tapi sejak aku tinggal di jerman berasa sih keahlianku makan pedes tuh berkurang jauh… Hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s