Gak Tau Diri!


Foto was taken by Epik
Foto was taken by Epik

Astaga judulnya hehe…

Jadi begini, kemaren siang saya ngobrol dengan beberapa cewek-cewek di kantor. Biasalah ngobrol-ngobrol gak jelas sampai salah seorang dari mereka menyingung soal keluarga yang numpang tinggal dirumahnya. Sebenarnya gak ada masalah yang berarti sih sampai akhirnya beberapa orang dari mereka mulai curhat hal yang sama.

Masalahnya cuman begini. Ada anak perempuan dari keluarga mereka yang numpang dirumah. Numpangnya gak masalah sih. Mereka juga seneng ada keluarga yang tinggal bareng tapi anak-anak cewek yang numpang ini males banget. Sangking malesnya sampai nyetrika baju sendiri aja mereka gak mau. Naik darah gak sih hehe. Β Ini numpang loh bukan ngekos. Saya masih inget banget dulu sewaktu ngekos aja saya mesti nambah duit kalau emang baju mau disetrika dan dicuciin ama pembantu dirumah. Kalau makan pun harus nambah lagi. Lah ini udahlah numpang trus gak mau siapin makanan, gak mau bantuin cuci piring trus baju kotor maunya dicuciin dan disetrikain. Bah…..

Dari beberapa orang yang Β makan dengan saya kebetulan pada punya pengalaman yang sama. Biasalah orang kita kan biasanya suka dititipin saudara dari kampung gitu. Anak-anak cewek ini statusnya pada sekolah/kuliah, jadi biasanya dititipin keluarga tinggal dengan saudara yang tinggal di kota. Niat awalnya baik, buat membantu.

Ada satu temen yang cerita dulu dia juga numpang dirumah saudaranya. Dia bilang udah kayak pembokat aja. Semua-semuanya harus dikerjain sendiri plus bantuin yang punya rumah. Ini kayak tanggung jawab aja sih, udahlah numpang tinggal gratis masa gak mau bantuin. Ibu saya juga pernah cerita yang sama karena sewaktu kecil sampai menikah beliau tinggal dengan kakaknya. Gak ada yang namanya manja-manja. Kalau mau makan yah masak atau bantuin masak. Kerjaan rumah juga harus dikerjain. Makanya pas remaja dulu saya gak mau banget dititipin tinggal dirumah saudara hahaha. Takut disuruh kerja, kan pemalas. Dan karena itu juga ibu saya itu paling cerewet banget, kalau kita kerumah orang lain harus bantuin cuci piring, harus nawarin bersih-bersih rumah dll.

Ada juga yang lucu, namanya pun yang numpang kebanyakan remaja. Udahlah pasti terkadang mereka punya pacar. Kadang-kadang mereka pacaran sampai malem banget. Ini yang punya rumah jadi sebel banget mesti nungguin atau rumah jadi berisik karena mereka masih telp-telp sampai malem banget. Orang yang punya rumah pengen istirahat akhirnya terganggu.

Belon lagi kebiasaan yang numpang itu terkadang beda banget sama kebiasaan yang punya rumah. Akhirnya malah jadi berantem. Makanya banyak yang sekarang ogah nerima orang numpang-numpang dikarenakan males kalau akhirnya berantem dan makan hati. Niatnya baik pengen nolong tapi jatohnya malah misuh-misuh. Mending disuruh ngekos aja πŸ™‚

Saya sampai hari ini belon ada pengalaman ditumpangin sih. Rumah kita kecil soalnya dan gak ada kamar kosong hehe.

Ada yang punya pengalaman sama?

 

190 comments

  1. di keluargaku dari dulu ampe sekarang masih ada yg numpang ato ditumpangin saudara…
    mungkin karena masih jawa tulen yak..jadi kalo ada saudara yg butuh ya kalo bisa dibantu…
    kayak ini kakak sekarang tinggal di rumah om, jadinya ya ikut bantu2…
    dulu ortu jg dari smp tinggal di rumah saudara,, bagusnya jadi mandiri…
    enaknya kalo lagi liburan dan ada saudara tinggal di tempat itu ga perlu bayar hotel bisa nginep gratis, tapi jadinya rumah kita jg harus siap ditumpangin hihi
    ga enaknya kalo pergi2 ke tempat yg ada saudara ga ngasih tau suka diomelin haha

  2. kl aku sih bukan numpang kak non, tapi sering bgt sabtu-Minggu ‘melarikan diri’ dari kehidupan asrama, pergi ke rumah tante. Bukannya istirahat malah capek banget. Mulai pagi udah bantuin tante&uda di tokonya, beresin rumah, belanja, disuruh ini itu, plus lagi jagain anak2nya yang masih batita..kl hari minggu baru deh leha-leha. tapi itu kemauanku sendiri kok, senang soalnya bisa bantuin tante, ngerasa jadi berguna gitu hidup ini hahahaha. makanya tante dan udaku senang bgt kalau aku datang, ada ‘tambahan’ tenaga katanya, tante jg jadi bisa pergi kondangan dan belanja mingguan di hari sabtu, urusan rumah dan anaknya udah ada yg gantiin πŸ˜€

    kl anak cewek, udah numpang, pemalas, hoby pacaran, usir ajalahhhh wkwkkww *ngakak setan.

      • dulu kampusnya di Laguboti kak, dan semua mahasiswa tinggalnya di asrama, tp sabtu minggu selalu libur jadi bisa kabur ke rumah keluarga

  3. Pernah sih saya pengalaman ketumpangan. saya dan kedua ortu saya sampai kayak numpang dan dia kayak tuan rumah. Butuh nyuci tinggal masukin ke mesin cuci sekalian kami cuciin. begitu selesai (tinggal jemur) dia masih suruh saya untuk jemur. sekali dia mau jemur, hanya bajunya sendiri, sementara baju kami sang tuang rumah ditinggal di mesin cuci. Belum lagi masalah lainnya. Bukannya kami nggak ikhlas atau gimana, tapi sakit juga karena dirumah sendiri jadi kayak numpang. yang numpang malah seenaknya.

    • Lagi ngerasain nih, sebel
      + dia berani banget minum susu d rumah, padahal kan dia uda gendut mau segede gimana lagi tuh badan
      Kasian orgtua saya makan hati terus, ga bagus buat kesehatan
      Mau bilang k orgtuanya gimana ya biar dia ngekos aja:(
      Takut sakit hati ntar jd berantem:(

  4. Drmhq skg ni jg da yg numpang, sepupunya suami, cwek, kuliah smbil krja. Dulux ngkos, tb2 ja bapakx nyuruh dia ikut sm qta. Sebel jg sm anak ini, bagunx siang2, jam 9 baru bgun, mndi trus krja. Pdhl rmhq kn bkn kos2an. Kdg pagi bgun, k kmr mndi trus balik tdur lg. Pdhl dia liat aq lg sbuk ddapur. Kdg2 bgun tdur lngsung nongkrong depan tv smbil maen hp. Pdhl jg dia tau lantai blm dsapu, hlman blm dsapu, aq nya lg sbuk ddpur. Emg sih klo dulu qta prnah numpang sm org, suatu saat qta jg akan ketumpangan jg sm org. Tp kykx dlu wktu nmpang sm org qta ga males2 amat kyk gtu. Bgunx jg subuh2. Suami kbetulan jg rajin bgun subuh. Jd empet jg dia sm sepupux itu, udh dtegur 2x mlh bgunx makin siang. Dh gtu cucian kotorx smpe nmpuk dkmr mndi ga dcuci sndri smpe bau2. Kykx mw q suruh ngekos lg aja tu anak. Biar sadar diri.

    • Ngomongnya ke bapaknya tuh anak aja mbak….
      Jangan ke anaknya… Lagian anaknya juga gak mau kok tinggal sama situ makanya dia gak mau bantu situ… Biar dia bisa kos lagi…..

  5. kbetulan bgt aq jg lgi py pglman ada yg numpang dirumah skrg, anaknya eyang q, jadi dia mondok dijwa timur trs pas bln ramdhan ini pgn main krmh mbah kesini, eh nginepy dirumah q, ya sma aja, pa lgi tau sndri klw ada tamu ga ckup mkan ala kadarnya, jdi psti byk pngeluaran trus khususy makan, mkn jdi ga enak, di bawa temennya satu, jdi ada dua anak yg nginep dirumah q, jhaan…pa lagi kluarga q pas2an ekonomiy, jhaan pusing

  6. Kalau aku posisinya yang numpang nih mbak. Sebenarnya pengen banget bantuin yang punya rumah. Tapi tiap nyentuh kerjaan gak dibolehin πŸ˜“ gak tau orangnya cuma basa-basi atau apa.
    Pernah sekali waktu sore habis buka puasa langsung cuci piring eh mbaknya langsung nyuruh saya cuci tangan trus mbaknya yang lanjutin padahal aku udah bilang biar aku aja. Aku juga gak ngerti bahasa di sini sedangkan orang rumah selain ngomong sama aku, mereka pakai bahasa daerah. Rasanya kan 😒
    Diam di kamar seharian jatuhnya gak tau diri kalau ngumpul gak tau mau ngomong apa. Sampai kalau mau ke kamar mandi terus ada orang rumah lagi kerja di dapur, mending saya tahan deh. Orangnya terlalu baik sampai gak betah rasanya. Padahal mesti di sini kurang lebih 20 harian lagi 😒😒😒

    • Saya juga lg ngrasain gitu. Saya udah hanpir setahun ikut sodara. Tp gitu kalo mau bantuin ga di bolehin, tp jatuhnya di diemin seharian. Nyesek ati

  7. Kalau aku posisinya yang numpang nih mbak. Sebenarnya pengen banget bantuin yang punya rumah. Tapi tiap nyentuh kerjaan gak dibolehin πŸ˜“ gak tau orangnya cuma basa-basi atau apa.
    Pernah sekali waktu sore habis buka puasa langsung cuci piring eh mbaknya langsung nyuruh saya cuci tangan trus mbaknya yang lanjutin padahal aku udah bilang biar aku aja. Aku juga gak ngerti bahasa di sini sedangkan orang rumah selain ngomong sama aku, mereka pakai bahasa daerah. Rasanya kan 😒
    Diam di kamar seharian jatuhnya gak tau diri kalau ngumpul gak tau mau ngomong apa. Sampai kalau mau ke kamar mandi terus ada orang rumah lagi kerja di dapur, mending saya tahan deh. Orangnya terlalu baik sampai gak betah rasanya. Padahal mesti di sini kurang lebih 20 harian lagi 😒😒😒
    Aku kudu gimana…

    • Mending kamu keluar aja dri rumah itu. Daripada banyak orang2 bertopeng yang pada akhirnya mereka mencelamu dibelakang. Aku yakin sebenarnya mereka juga males kalau kamu gak bantuin.

  8. sayaaa……. sedih banget 😦 yang numpang gak mau bantuin masak n beberes 😦 sayaa pun yg seolah2 jd pembokat 😦

    • lebih baik mbak ngomong ke yang bersangkutan secara baik2, saran aja. Daripada makan ati? Lagian kan dia juga saudara, masak sama orang lain akur sedangkan sama saudara enggak?

  9. iye emng gtu kalo sodara tinggal di rumah kita,kadang yang paling aku benci kalo,dia ngomong sok imut,sok baik di depan orang tua gtu,jadi aku kayak cemburu gitu,apa lagi kalo kakak aku suka banget main sama die di banding sama aku,kaka aku sering banget marah2 in aku,tapi kalo sama dia engk,aku ga bisa hidup kaya gini,rasanya gada kehidupan dan kadang aku cuman di kamar,kadang juga nangis dan berfikir kapan sih dia pergi dari rumah aku?kalo kayak gini hidup aku bisa hancur btw ini aku ngetik sambil nangis

  10. Kalau aku kak posisi nya numpang kak. Umur ku kisaran 22 tahun kak. Aku udah 2 tahun lebih tinggal sama tante ku dikota kak. Tapi dalam kurun waktu 2 tahun itu aku masih pulang kampung kalau liburan semester. Sebenarnya, kalau boleh jujur kak. Aku memang pemalas awal awal tinggal sama tante kak. Karena aku udah terbiasa hidup berdua dengan adek dikampung kak. Tapi, waktu itu tante ku masih baik lo kak sama aku.
    Tapi yang aneh nya kak, setelah aku menyadari kesalahan yang dulu, malas jarang bantuin masak, tapi aku suka bersih bersih sih kak. Malah di cuekin sama tante sekarang kak. Kayak di bedakan gitu kak.
    Gimana solusi nya ya kak, padahal pengen banget bantu bantu masak tapi nggak di bolehkah. Aku juga mau berubah kak…

  11. Gua udah pernah ngerasain tinggal di rumah tante gua, itu kakak dri ibu gua, wktu itu bpak gua meninggal pas gua klas 3 SMA, critanya sih sedih banget
    Gua tinggal d rmah tante gua udh 1,5 tahun, gua rasanya terbeban banget,istirahat aja dak boleh,di ejek pemalas, tante gua kebetulan punya usaha di rumahnya
    Gua aja d sruh bantu juga, ada kakak sepupu gua itu mertua dari tante gua, semenjak gua sekeluarga tinggal di situ, dia itu berubah drastis banget, kayak muka dak seneng gitu
    Gua aja pernah ngerasain ketiduran pas hbis bantu2, eh gua di marahin sma tante gua
    Klo mnurut gua sih,klo numpang di rumah orang itu hrus bisa tau diri, bisa ambil hati tuan rumah supaya mereka senang
    Tpi gua sih ad sneng jga, tpi dk enak bnget, dk bsa bebas
    Skian pengalaman gua tinggal di rumah orang

  12. Dulu adik-adik dari ibu dari kampung di sumatera numpang tinggal di rumah kami di jakarta pusat. Ada yang numpang tinggal 5 tahun setelah itu menikah dan ngontrak rumah sendiri, ada yang 7 tahun setelah itu nikah dan tinggal bersama istrinya di rumah kontrakan, ada yang tinggal 8 tahun setelah itu berkeluarga dan tinggal mandiri.
    Setelah tahun-tahun berlalu, adik-adik ibuku yang dulu numpang tinggal gratis dirumah kami sudah menjadi orang-orang sukses diperusahaan tempat mereka bekerja. Bapak kami mulai tua dan memasuki usia pensiun. Karena bapak bekerja di perusahaan swasta maka hanya menerima pesangon saja. Tidak lama ibu mulai sakit ginjal yang membutuhkan biaya tidak sedikit untuk cuci darah seminggu dua kali.
    Adik-adik ibu ku itu tidak perduli dan sangat terlihat sekali menghindari kami yang sudah jatuh miskin. Jangankan membantu biaya ibu kami berobat, menengok pun sudah sangaaaaatt jaraaang sekali. Akhirnya setelah 5 tahun cuci darah, ibu pun meninggal. Harta tabungan bapak terkuras habis untuk biaya berobat. Kami anak-anaknya menyadari bahwa masa manfaat bapak dan ibu kami sudah habis, sehingga keluarga yang dulu numpang makan tidur gratis bertahun-tahun, jangankan membantu kami bahkan mengunjungi kami pun sudah segan.
    Kapok sekapok kapokk nya ya tuhan, melihara keluarga yang cuma numpang hidup dan manfaatin kebaikan bapak dan ibu, betul-betul benalu.
    Akhirnya sekarang jika kalo ada keluarga dari kampung datang dan numpang nginap di rumah kami lebih dari 3 (tiga) hari, kami arahkan untuk tinggal di kontrakan tetangga dekat rumah. Apalagi ada keluarga dari kampung kuliah di jakarta dan numpang tingga dirumah kami, pasti kami langsung sampaikan jika tidak mampu ngekos di jakarta, mendingan kuliah di kampung saja.
    Pengalaman orang tua kami menjadi pelajaran berharga, bahwa jadi orang baik cuma dimanfaatin saja untuk kepentingannya. Setelah sudah tidak bisa dimanfaatkan lagi, ya ditinggalkan begitu saja.
    Kapok kapok kapok.. ngga lagi-lagi ngebiarin orang lain biarpun keluarga sendiri untuk numpang tinggal serumah makan tidur gratis. Pengalaman kami, tidak ada satupun yang dulu numpang hidup gratis dirumah kami ngebalas budi baik orang tua kami.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s