Review Matras Yoga Lulu Lemon vs Manduka


pixabay

Mau review matras yoga 🙂

Ok ini bukan review dari yogis yang emang jago ya. Saya review matras yang emang saya pakai yoga selama 1,5 tahun ini. Jadi cuman cerita pengalaman saja dan mungkin ada yang perlu untuk referensi beli matras.

Pertama kali join yoga kelas, saya sama sekali belum kepikiran untuk memiliki matras sendiri. Jadi masih pinjam matras studio. Hari kedua yoga saya mikir jijik amat nih matrasnya karena kan sudah dipergunakan oleh banyak orang. Artinya banyak keringet. Jadilah saya mulai nyari-nyari informasi untuk beli matras.

Cerita tentang pencarian matras yoga ada disini ya.

Nah, akhirnya pada saat itu saya memutuskan untuk membeli Manduka sebagai matras yoga perdana. Harganya cukup mahal sih, terutama karena saya sebenarnya belon tau bakalan suka yoga atau tidak. Tetapi…..karena saya lihat di kelas banyak matras dan sempat nyoba-nyoba hampir kebanyakan licin. Saya termasuk orang yang keringetan parah. Netes-netes gitu walaupun bukan melakukan yoga yang berat.

Bagaimana dengan Manduka

Yoganeka

Saya menggunakan matras ini cukup lama dan awal-awal penggunaan suka banget. Kayak kaki dan tangan lengket jadi hampir tidak pernah kepeleset. Saking sukanya saya dengan matras ini ternyata Tom (kucing di rumah) juga suka. Alhasil si matras dapat baret-baret dari kuku Tom secara dia juga suka yoga disana sambil nancepin kukunya.

Nah, punya saya Manduka Eco yang diatas ini 🙂 yang saya gak suka cuman berat aja sih haha. Jadi sebenarnya kalau mau yang ringan juga ada, biasanya untuk traveling. Masalahnya lutut saya kan suka sakit kalau terlalu tipis matrasnya, jadi belinya yang agak tebal yaitu 5 mm. Yang paling istimewa juga adalah matras ini terbuat dari closed cell, artinya keringat tidak bisa masuk ke bagian dalam materi, sehingga bebas bakteri dan gak bau. Terbukti sih.

Matras yoga kedua adalah Lulu Lemon

Sebelum membeli Lulu Lemon ini sebenarnya saya bulan Maret tahun lalu pas ke Prague dan Febby ada rencananya nyusul sudah gatel banget pengen nitip Liforme Matras.

Liforme.com

Saya kepengen si Liforme itu karena ada gambar untuk meletakan tangan/kaki ketika pose supaya gak lari dari jalur. Alesan haha. Pokoknya kepengen. Trus masih ragu-ragu dong pengen beli karena mahal. Secara saya kan yoganya juga main-main bukanlah serius banget. Batal deh.

Agustus tahun lalu pas ke US, keinginan semakin menggebu-gebu harus mengadopsi si Liforme ini. Cuman……mengingat harganya mahal hahaha akhirnya saya mikirnya berjuta-juta kali.

Suatu hari pas kita jalan-jalan ke Chicago, ehh ketemu outlet Lulu Lemon haha. Saya masuk tokonya mau nyari celana yoga lagi (kebetulan saya sudah pakai celana yoganya dan emang enak banget) yang sale. Trus, yang jaga toko nanya, gimana kalau saya nyobain matrasnya sekalian.  Ya udah saya cobainlah, kan iseng aja. Jadi disini itu kalau mau belanja, terserah mau nyobain matrasnya kayak mana.

Ternyata……suka banget. Pokoknya suka walaupun berat haha. Trus harganya separoh sendiri dari si Liforme. Yaudah saya beli ajalah.

Daripada Manduka, sekarang saya paling suka pakai si Lulu Lemon ini karena mau keringetan kayak apapun saya gak pernah ngerasa tangan licin. Trus kalau pose yang kepala kebalik-balik pun masih ngerasa gak sakit di kepala. Pokoknya saya suka deh. Yang saya gak suka cuman matrasnya itu kayak gampang banget kegores. Karena hampir selalu dipakai, matras yoganya udah keliatan gak mulus haha. Beberapa temen saya yang beli matras dengan motif-motif malah motif-motifnya berhilangan haha.

Yah itu dia perjalanan saya dengan matras yoga. Sejauh ini masih 2 matras sih, tapi saya masih penasaran banget dengan liforme haha. Matras aja pengen ganti-ganti padahal pose yoga yah segitu-gitu aja huhaha.

Semoga review ehh cerita pengalaman dengan matras yoga ini bisa membantu yang lagi nyari-nyari info untuk belanja matras baru yaaa 🙂

Happy yoga

 

Advertisements

21 comments

  1. wah bagusan Lulu Lemon ternyata ya Mba, ngincer yang Manduka tapi mahal , eh sekarang liat ada Liforme lebih kece lagi ya xixi, sempet tuh dulu aku kepikiran ngegarisin matras sendiri biar bener2 di tengah kalau berdiri tadasan 😀

  2. Mahal harganya mbak non,jadi aku cuma beli merk Kettler yg 6cm aja dan lumayan juga sih soalnya aku juga sama basah semua tapi ya masih agak licin sih cuma disiasatinya aku pakein alas handuk khusus aja deh klo yoga,hahahaha

    • Beda Zi hahaha. Biasanya yg utk ngegym itu lebih licin dan kalau kena keringat gak langsung nyerap. Eh kecuali di Gym nya nyedian matras khusus yoga ya hahaha

  3. Awal2 si mama juga pake matra gym tapi lama2 juga jijik aahahaha manalagi pada ngelupas2 gitu kan. Karena kita yoga2an aja (apaa deh itu hahaha), kami beli di ACE Hardware, ternyata banyak macamnya, kami beli yang tengah2 dan lumayan sih menurut gw. Mau beli yang mahalan masih mikir hahaha tapi emang kalau pas keringatan yang ga licin itu penting banget yaa

  4. Waaaksss pada mahil2 ya yoga mat-nya Non. Yoga mat aku merknya CORE dari Powertube, 5 mm, belinya 3 tahun lalu di tempat aku yoga juga. So far it’s been pretty good. Ga licin krn ada kyk paternnya gitu. Kalo aku bikram aku alasin dengan yoga mat towel dari Lululemon and it’s been ok too. Aku lebih spend $$ buat yoga bra dan pants sik. Mungkin ntar kl uda bisa yoga yg kelipet lipet gitu I might buy the Liforme heheeee….

    • Bisa yoga yang kelipet hehehe, aku juga masih amatir banget, krn sekarang lututku sakit klo kebanyakan lari, jadi lari dikurangi, ditambah yoga dirumah selain pilates 3x seminggu di studio. So far masalahnya ya itu, licin. Skrg jadi mau beli baru.

      • Hahaaa iya Va maksud gw yoga pose yg badan kita bisa dilipet kesana dan sini kepala jungkirb alik no problemo😜😜
        Sepertinya kalo pelari itu pasti masalahnya di lutut ya Va. Suami gw juga thu, sering banget lututnya bermasalah tapi tetap lari🙄 Emang kl mat-nya lucin paling sebel Va, berasa bisa kepleset gitu😛

      • Eh sori Non jadi membajak kolom reply. Iya Ria, lutut mah emang susah. Aku dulu lari 3x seminggu, skrg 2x aja, daripada besok2 nanti malah kena injury / ga bisa lari sama sekali…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s