Packing Tips and Tricks


Saya yakin walaupun begitu banyak yang menyukai berjalan-jalan tapi gak semuanya suka packing. Packing itu buat saya ngeselin tapi lebih males lagi adalah unpacking karena artinya pulang dari liburan 🙂

Baca disini tentang 10 must bring travel items

Cerita jalan asik kali ini topiknya adalah tentang Packing tips and tricks. Sebenarnya saya sudah menuliskan beberapa kali bagaimana saya packing di blog ini. Apa saja yang harus saya bawa dan apa saja yang dengan berat hati harus saya tinggalkan 🙂

Jangan lupa baca juga trik dan tips milik

Aggy : Packing Untuk Musim Panas di Eropa 

Saya termasuk orang yang males ribet. Packing pun biasanya baru saya lakukan beberapa jam sebelum berangkat. Semisalnya pesawat kita pagi-pagi, biasanya kita packing malam hari sebelum tidur. Kalau siang atau sore yah packing-nya sebelum berangkat hehe. Apakah pernah ketinggalan sesuatu? saya lupa sebenarnya apakah pernah ketinggalan sesuatu atau gak, tapi kalau Matt sering hehe. Dia soalnya 11-12 sama saya (lebih ekstrim lagi malahan) dan terkadang suka kelupaan kabel charger hape. Trus hape kami beda pula. Rempong deh.

Untuk mengurangi kerepotan dan ketinggalan barang-barang penting ketika traveling, ada beberapa barang yang saya tidak pernah keluarkan dari tas koper ukuran kabin milik saya. Apa sajakah itu :

Charger serbaguna : Sebenarnya ini charger untuk semua negara. Charger ini kan tidak saya pakai di Medan, jadi biasanya saya tetap tarok di koper. Gak dikeluarin karena takut lupa.

Mukena : Sama seperti charger, saya punya mukena foldable yang ukurannya kecil banget. Pas untuk traveling. Mukena ini juga hampir tidak pernah saya keluarin dari koper kecuali mau dicuci.

Plastik zip, peralatan toilet colongan dari hotel (hahhaa), sandal lipat untuk dipesawat, vacuum plastic, nah semua itu juga gak pernah keluar dari koper. Selalu ada jadi saya gak pernah lupa. Apalagi emang barang-barang kecil ini biasanya saya butuhkan pas lagi di pesawat atau pas lagi nunggu transit jadi yah mending tetap aja di koper kecil. Saya juga selalu membawa jarum dan benang untuk menjahit.

Nah….untuk packing barang-barang yang saya butuhkan ketika traveling :

Pakaian : Saya kebetulan bukan cewek yang setiap traveling harus difoto dengan pakaian, sepatu, jaket berbeda. Saya lumayan cuek urusan begituan. Jadi kalau kita nginep di airbnb dan mereka memiliki mesin cuci, yah bawaan saya tambah dikit karena bisa di cuci hehe. Biasanya kalau saya traveling 2 minggu, bawaan saya kurangi beberapa hari. Yah sekitar 10 atasan, 3 bawahan, 2 sepatu (alas kaki), 1 tas tangan dan berlebihan pakaian dalam haha. Untuk pakaian dalam karena kecil (trus saya suka lipatnya kecil banget) jadi gak ngabisin tempat juga kan ya 🙂

Cuaca : Pakaian yang dibawa itu tergantung banget sama cuaca dari tempat yang kita kunjungi. Kalau musim dingin saya biasanya hanya bawa sepatu 1 pasang dan itupun sudah dipakai. Jaket pun biasanya 1 aja karena kan berat ya. Lainnya sweater yang bisa saya cuci. Pokoknya sebisa mungkin saya bawa dikit aja. Supaya keliatan lebih beda kalau difoto biasanya saya bawa banyak pashmina aja sih.

Biasanya nih ya, belakangan saya males bawa jeans kalau traveling karena berat atau saya langsung pakai aja. Semua yang paling berat biasanya sudah langsung saya pakai haha. Kalau pergi pas winter gitu, jaket sudah ditarok di koper kabin, jadi begitu keluar airport tinggal langsung tarik.

Baca disini untuk lebih detailnya

Kalau ketempat yang panas, wah ini mah santai bangetlah. Cuman kaos sama celana/rok/summer dress yang biasanya semuanya tipis. 1 koper kabin pun cukup.

Makeup dan skincare : Nah ini wajib dibawa gak boleh ketinggalan tapi saya biasanya sudah pilih-pilih banget yang mau saya bawa. Semuanya dimasukkan ke botol-botol kecil jadi gak perlu ngabisin tempat di koper. Saya juga selalu memastikan tempat saya nginep memiliki hair dryer yang bener haha. Itu nyawa soalnya.

Gadget : Gadget ini jadi tanggung jawab saya ketika traveling. Biasanya saya membawa 2 kamera, 3 lensa, laptop dan Ipad. Kalau lagi kerajinan dan belakangan kita sadari kalau Go Pro hampir gak pernah kepake jadi selalu saya tinggal. Semua barang-barang ini masuk kedalam backpack saya karena barang elektronik sih ya, trus biar gampang aja pas pemeriksaan di airport. Karena gadget jadi tanggung jawab saya otomatis segala charger, kabel, baterai,dll itu saya masukin ke dalam pouch trus masuk ke koper kabin juga bersama dengan novel yang saya bawa. Kalau terlalu berat bawa buku sebelum berangkat saya download buku (belanja novel baru) di Scoop supaya bisa dibaca di Ipad.

Barang-barang kecil lainnya yang sungguh penting kayak dompet, lipstik, segala hal yang harus saya cium ketika terbang, minyak-minyak mini haha, ibuprofen, pokoknya semua yang emang kecil tapi mempengaruhi hidup saya masuk ke dalam backpack.

Yah kira-kira begitu deh tips and trick saya mengatur isi koper dan tas untuk bepergian. Gak ada yang special sih hehe.

Kamu punya tips yang lebih jitu?

Advertisements

38 comments

  1. Biasanya saya selalu punya list barang-barang yang akan dibawa ketika travelling. Jadi ketika packing, walaupun last minute, (seharusnya) ga ada yang ketinggalan. Hehehe

  2. Aku selalu ada check list di hape, jadi tiap kali traveling tinggal di centang aja tuh cek list, jadi ga pernah ketinggalan. Klo ketinggalan baju masih bisa beli, tp kalo charger hape suka ga rela.

    Soal baju, klopun ga ada mesin cuci klo pas jalan2 pake backpack di Indonesia aku biasa bawa macem Rinso gitu, jadi bs cuci sendiri, klo sampe seminggu terus harus backpack kan males bawa baju banyak2…. apalagi di Indonesia gampang banget kering klo dijemur jadi ga repot.

  3. Aku pernah ada cara melipat baju supaya memaksimalkan space di backpack gitu Non. Tapi nggak pernah aku terapin, hahahahahaha 😆

  4. Aku pas mo ke sini malah baru mulai packing jam 10 pagi. Padahal berangkat ke bandara jam 2 siang. Ada untungnya juga punya barang sedikit. Pas packing ga pusing!

  5. Saya nggak pernah bawa jeans kalo bepergian lama dan kalo nggak pake mobil Mbak. Biasanya bawa stocking aja beberapa biar lebih ringan, disamping kaki saya rasanya stress kalo pake jeans seharian. belum lagi bang Steph suka kasi kejutan. ambil libur 3 hari ya, gitu doang kata kuncinya. Jadi udah terbiasa packing minim. Makanya nggak ada foto kece nya kalo liburan. Kadang nyesal, tapi diulang juga terus karna males bawa-bawa.

    • Maksudnya, biar bawaan nggak nyiksa, biasanya dikurangin dengan skala prioritas contohnya jeans diganti dengan stocking. Sepatu yang bisa diakalin dengan kaos kaki banyak saat dingin, dan sekaligus bisa terlihat sedikit minimalis juga kalo kebetulan matahari bersinar. Jaket hujan, yang ringan dan bisa kelipat itu wajib ada karena selalu bawa kamera dan males bawa payung. Itu aja kalo saya mbak.

  6. Kalau aku jarang jalan mbak Non… jadi jarang packing. Ingetnya packing pas kerja di luar negeri. yang ada bawa semua ke sana… hahaha. eh pas balik gak bawa semuanya.

    Go Pro itu jadi wajib ya mbak selain mirrorles?

    • Aku gak suka Go Pro Ryan, jadi udah jarang bgt kita bawa karena gak kepake. Mungkin kalau kami travelingnya rada ekstrim kayak diving, hiking, dll mungkin baru dibawa

  7. wah klo aku seneng banget packing. malah h-1minggu biasanya shoping dadakan. h-3coba2 baju yg mau dibawa sambil bayangin ni bagus buat ke tmpt ini ini dan ini. trs cuci, masuk koper wkwkwk ribet emang wkwkwkk pdhl jarang banget foto ootd lol

  8. Paling males emang unpacking. Packing males sih tp masih ada senengnga kali ya. Jd hepi. Kalo aku suka bawa jilbab yg motif dan warnanya bolak balik beda. Jadi dipacking tipis, tp di foto kaya gonta ganti jilbab. Pd cuma dibalik doank. Hahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s