Medan’s Rules of the Road


pixabay

Saya tuh ya kalau emang ada pilihan lain rasa-rasanya sudah gak pengen lagi nyetir di Medan sini, apalagi belakangan ini. Ngerasa was-was trus haha. Kita beberapa kali spion ditabrak sampai akhirnya hancur berkeping-keping. Diteriakin yang nabrak malah lebih galak. Yaelah…….ngerih banget haha. Belon lagi persoalan lain-lainnya, jadi emang bawa mobil itu bawaan saya stress mulu. Makanya sekarang kalau janjian ama temen atau pergi yang agak jauhan dari rumah, biasanya kita naik taxi aja atau Grab hehe. Lebih nyaman plus gak stress. Stress bayarnya aja.

Jadi kemaren itu kita iseng berdua sama Matt ngobrol kalau nyetir di Medan itu harus melakukan apa aja, cek list “ngaco” kita berdua ya. Jangan dibawa serius tentunya karena sebagian bercanda (baca sarcasm) haha.

01. Jangan bingung liat lampu lalu lintas

Jalur kantornya Matt itu adalah jalur galau. Lampu lalu lintasnya sering kali nyala semua warna atau 2 warna. Kebayang gak bingungnya mesti mutusin ngikut yang mana. Sampe akhirnya kita bisa ngeliat apa perbedaannya loh saking udah jagonya haha.

Pokoknya kalau lagi dapat situasi kayak gini, supaya gak nambah chaos, perhatikan lampu yang paling lama, ikutin deh. Kalau emang dasarnya gak suka ikut aturan yah bergabunglah dengan kebanyakan pengendara alias bikin rusuh dan macet.

02. Parkir sembarangan

Ngeselin ya soal parkir, paling bikin mau ngamuk adalah ada beberapa sekolahan yang entahlah punya parkir atau enggak tapi di jam-jam nganter/jemput anak sekolahan mereka parkir di badan jalan. Gak tanggung-tanggung sampai 2 line. Mau buka jendela pake toa teriak rasanya haha.

Maksutnya begini, kalau bikin bisnis (bisnis kan ya sekolahan itu haha) yah tolong dipikirkan jalur kendaraaannya juga dong. Ribet kan setiap hari dan beberapa sekolahan pula. Duh………nambah deh uban!

03. U Turn dan semua rambu-rambu hanya pajangan

Mungkin saya juga termasuk orang yang terkadang gak ikutin rambu-rambu. Mungkin loh ya haha. Jadi ya, kan U turn itu fungsinya ada ya, terkadang ada U turn yang gak boleh untuk yang jalurnya disini atau disitu. Pokoknya melanggar aturan lah. Nah, saya perhatikan ternyata banyak aja orang yang gak perduli. Yang gak boleh U turn malah berbelok. Jadinya kan bikin antrian juga. Gemes.

Belon lagi soal rambu-rambu. Jelas-jelas rambunya ngomong apa ehh tetep di langgar!

04. Gak perlu pake helm

Saya itu pernah kecelakaan ya trus muka baret-baret karena gak pakai helm ketika ke Lombok. Dari kecilpun sebenarnya ayah saya itu sudah ngasih kita helm. Pokoknya harus pake helm kalau lagi naik motor.

Nah, di Medan ini sebenarnya helm itu kayaknya gak wajib deh. Terlalu banyak yang wara wiri tanpa helm sehingga saya pikir emang helm gak wajib pakai atau emang kepala orang-orang disini lebih kuat kayak baja ๐Ÿ™‚ .

05. Kalau Nabrak lari aja

Iya, karena kalau berhenti kan harus tanggunga jawab, minimal bayarin uang asuransi mendingan lari. Kalau ketangkep, marahin aja korbannya. Kalau cewek kayak Noni palingan dia nangis haha.

06. Kalau kamu yang nabrak balik ke point 5 !

07. Takut cuman kalau ada polisi aja

Kalau gak ada polisi nyetir sesuka hati aja. Mau nyetir sambil tebalik, nari, disko, yoga, atau apapun yang disuka haha. Kalau ada polisi baruuu deh takut, atau kalau emang berani banget alias sinting polisinya ditabrak. Pada nonton gak video CCTV yang polwannya ditabrak angkot di Medan (kalau gak salah)??

08. Belajar maki

Kata si Matt, favorite dia adalah BODAT dan KAMPRET soalnya pas ngeluarin kata itu bisa kayak cepet banget meluncur dan pas banget kayak kentut haha.

09. No mercy

Idih….semakin kita sopan dijalanan semakin ditindas. Saya sudah capek banget baik-baik sebenarnya di jalan tapi rasanya koq ngeselin. Kata temen si Matt, kalau lagi di Medan yah nyetir ala orang Medan ๐Ÿ™‚

10. NGOTOT

Karena semuanya hampir-hampir gak mau sabar, jadilah kita juga harus belajar ngotot dan grasak grusuk. Maksutnya biar gak kalah aja sih haha.

 

Nah, itu dia 10 aturan main nyetir di Medan yang SALAH! huahhahaa. Kalau nyetir mau dimanapun yah harus bener lah. Ikutin aturan mainnya tapi…….kalau terpaksa mungkin bisa tuh dipikirkan…

 

Gimana aturan main nyetir di kota kamu? share yuk

Advertisements

40 comments

  1. Di Surabaya tahun 2006an pas aku masi berani nyetir motor, ada gerakan namanya safety riding. Itu bikin pengendara motor tertib & jalannya di lajur kiri semua. Nggak kayak sekarang yg lajurnya suka2 beta. Alhasil sejak 2010 aku udah nggak berani nyetir motor sendiri. Lama-kelamaan udah gak berani juga dibonceng Abi naik motor. Akhirnya sejak 2015, di rumah udah nggak ada motor lg deh.

  2. Di sini aku jugak sukak bodat-bodatin orang, Mbak. Wkwkwk. Abisnya mau maki yg laen keknya terlalu kasar. Kalok bodat kan enggak. Bahahak! ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    Eh iya aku benciiii kali sekolahan yg deket kampus aku arah mau ke rumah Mbak itu. Macetnyaaaaa gak tahan kalok uda jam pulang sekolah. Paok kali pun orang-orangnya, markir enak aja sampek 2 mobil di badan jalan ๐Ÿ˜‘๐Ÿ˜‘๐Ÿ˜‘

  3. Aku yang dibonceng tiap naik motor aja suka misuhin orang mbak. Hahah. Kapan hari itu lututku ditabrak orang dari depan karena dia nyerobot lalin yg pas lagi macet. Langsung kuteriakin dan kumaki-maki. Orangnya badannya gede + serem. Skrg brusaha nahan diri buat ga maki maki orang di jalan. Tapi susaaahh karena jalan raya skrg bak hutan belantara, pengendaranya ganas ganas bookkk

  4. Medan emang macetnya udah parah ya mba non.. Waktu itu pernah nonton berita katanya d medan kotanya mau d buat jalan layang gtu.. Haha klo macet dan amburadul rasanya malas buat keluar bawa kendaraan. Panas juga kan yak medan haha

  5. sama satu lagi mba, klo nyetir di belakang angkot atau becak, kita juga harus liat potential customernya๐Ÿ˜€. Soalnya kalau tiba2 ada penumpang, suka tiba2 berhenti dan belok gak perduli dia lagi di posisi mana hahaha…

  6. Boro-boro nyetir mba, jalan di trotoar aja aku deg2an waktu ke Medan.
    Btw, “Diteriakin yang nabrak malah lebih galak” –> macam-macam utang piutang juga yah bagian giliran nagih. kekekeke
    Terus baru tau loh ada jalur galau. ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ baperan juga yaks.

    • Yah gak sekejab juga haha. Malesnya kalau naik Grab ini karena kan aku seharian itu muter2. Mulai dari olahraga, nganterin Matt, belanja, trus nanti disuruh ke rumah ortu, ketemu temenku, dll. Jadi kurang ok juga haha

  7. hampir semuanya kayak gitu sekarang mba, tp gatau kenapa medan emang terkenal (katanya) paling ugal ugalan di jalan. oiya mba, ngga dimasukin sekalian gerombolam pengendara motor ibu ibu yang nyalain sen ke kanan tapi belok kiri? :)) aku pikir itu becandaan doang, tp pas sering ngalamin ternyata benar

  8. Rasanya dimana-mana juga sama tuh kaya di situ, Mbak. Aku pernah sekali lewat jalan sempit, pas papasan akunya sopan minggir dengan tujuan kasih mobil yang mau papasan itu jalan, eh akhirnya malah salah satu roda mobilku masuk got. Orang setempat sebelum nolong ngomelnya sama, “Mas sih terlalu sopan jadinya masuk got, lain kali sodok aja”, ๐Ÿ˜†

  9. kayaknya lebih parah dari jakarta ya non… suamiku yang orang jawa kalem aja, kalo uda nyetir, segala makian bisa keluar… apalagi sama motor, suka pada ga tau aturan hahahaha…

  10. sangar banget ya Mba haha, kocak deh. Makanya dibilang kalau survive nyetir di Jakarta atau Medan pasti bisa survive dimana aja

    sekarang ini aku kalau pulang ke Bandung stress, itu kenapa motor pada nyelap nyelip yah, atau orang pada ngambil jalur seenaknya, padahal ini Bandung doang ๐Ÿ˜€

    • Katanya gitu, tapi aku belon liat India, kan katanya lebhi kacaw daripada Medan hahaha…..

      Di bandung juga masalahnya sama ya? mana disana jalannya kecil2 gitu kan ya

      • Iya Mba, jalannya kecil dah gitu banyak angkot, stress berat deh haha, jadinya kita selalu naik motor kemana-mana

        India atau Cina tuh ya, ga kebayang kayanya memang super ruwet

  11. vietnam terkenal sama keruwetan motornya, haha.. smape dikaish tahu sama temen aku, kalau nyebrang, cuek bebek aja ga mungkin ditabrak, yg penting jangan brenti tengah jalan dan ngasih tangan buat stop, bakal ketabrak sama mereka.. haha

  12. Di medan ini helm cuma kaya asesoris aja ya mbak. Pernah pas otw bandara malam minggu, spion kita ditabrak keras banget sama helm yang ditenteng ditangan sama mbak-mbaknya. Mau diteriakin udah kabur duluan.

  13. di Madiun kota tertib mak, tapi di daerah saya yang jalur luar kota, tertibnya cuman pas ada razia aja. hahaha…

    yang sbebl itu kalau di sini mau nyebrang, bukannya dikasih kesempatan malah diklaksonin.lah kalo gitu kapan bisa nyebrang??

  14. Mau gak mau ya tensiku naik karena tiap nyetir bikin emosi jiwa. Makanya berangkat pagi2 banget biar gak emosian ngejar absen, dan pulang setelah maghrib karena lebih tenang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s