Ngomongin Pelayanan di Restauran


Tulisan ini bakalan bandingin beberapa pengalaman kita yang sebenarnya gak bisa disamaratakan sih hehe, jadi yah cuman pengalaman dan pengamatan singkat abal-abal.

Saya nulis ini ketika kami transit di KL selama 5 hari (transit koq 5 hari haha). Jadi Matt mesti ke KBRI, sehingga kita mesti beberapa hari di KL setelah dari Australia.

Selama beberapa hari disini kita dapat pengalaman macem-macem ketika pergi makan ataupun ngopi. Sejak hari pertama datang entah kenapa kita dapat beberapa kesan kurang enak pas masuk ke rumah makan kandar dan kedai kopi. Jadi begitu kita duduk gak dilayani sampai sekitar 15 menit. Kalau di rumah makan Kandar karena ini kan modelnya buffet ya, biasanya ada satu orang bapak yang bantuin kita dan jaga antrian. Nah, beberapa kali selalu aja kacaw banget. Enggak di pagi hari (pas beli teh tarik) atau di malam hari. Sama aja. Aneh banget, sejauh ini baru kali ini saya ngalamin seperti ini disini.

Kadang-kadang mereka udah catat apa minuman pesanan kita tapi lupa. Idih, koq bisa sih.

Trus minum kopi di Pasar Seni, kita pernah minum disini nih, jadi kemaren nyoba lagi. Lamaaaa pake banget. Di panggil-panggil juga gak datang. Mungkin gak denger. Setelah kopinya datang pun ternyata gak enak. Bukan karena pelayannya tapi ini beneran kopi yang paling gak enak yang pernah saya minum.

Setelah pengalaman beberapa kali barulah kita ngobrol sama si Matt. Terkadang emang ya bukannya mau bandingin tapi di negara-negara lain yang kita kunjungi seperti US, Eropa ataupun Australia walaupun mereka ngelayaninnya gak pake super ramah tapi cepet banget. Semacam tek tok langsung kelar. Kayak yang kita datang mereka say hi, kasih menu, kasih tau menu spesial, trus kasih waktu untuk kita mikir mau apaan, datang lagi tanya kita sudah siap untuk pesan atau butuh bantuan, trus kasih makanan barengan sehingga gak pake acara tunggu-tungguan, trus pas minta bayaran biasanya selalu cepat.

Oya, restoran-restoran Arab di KL juga biasanya cukup ok. Kalau kita datang, urutannya mirip kayak diatas. Setiap kali mereka kasih menu dan kasih tau menu special, trus kita ditinggal buat mikir. Jadi bukan kayak yang ditungguin padahal kita lagi mikir. Terkadang banyak orang yang jadi gak enak dan sembarangan pesan karena males ditungguin loh. Semacam mau liat-liat belanjaan tapi ditungguin sama mba-mba penjaga toko.

Kalau di Medan saya paling seneng sama sistemnya si rumah makan Garuda. Begitu datang kalau beli bungkus mereka kasih no antrian trus udah deh ngikutin antrian aja. Kalau ada yang nyelak langsung diomelin sama Uda nya haha. Top lah. Sementara semua cafe emmm…..yah hampir mirip. Begitu ngasih menu ditungguin. Kalau gak disuruh pergi, mereka bakalan berdiri aja trus. Ganggu juga setelah dipikir-pikir. Saya dan Matt sudah ngerasa biasa aja sih sebenarnya. Kayak yang kalau mereka hilang malah bingung. Manggilnya susah soalnya huhaha.

Tapi tentu saja ini gak semuanya koq kayak gitu πŸ™‚ banyakan yang bagus hahaha.

Update : padahal tulisannya belon tayang πŸ™‚

Nah, beberapa hari kemudian setelah saya nulis tulisan diatas, kita akhirnya mulai masuk cafe-cafe yang di Mall ternyata pelayaannya beda banget. Yah mirip yang kita harapkan deh haha. Lalu, beberapa restoran yang kita emang sudah kenal plus beberapa restoran buffet Arab/India yang kita selalu datangi juga tetap sebagus biasanya.

Advertisements

26 comments

  1. paling mantap tuh pelayan di restoran bakwan kapasari di surabaya.dari dulu mereka selalu isa hafal pesenan masing2 orang. padahal setiap orang kan pesennya beda2. misalnya gua mau 1 baso urat, 2 baso polos, 1 somay. temen gua mau 3 baso urat, 2 somay, dll. mereka gak pernah nyatet tapi selalu inget dan keluarnya selalu bener! hebat ya… gua gak tau gimana latiannya tuh bisa inget gitu. hahaha.

    • Setuju!! Aku juga amazed!! Padahal kan rame ya jadi gak cuma 1-2 pesenan doang yang dilayani! Mana gak pake dicatet pula! Hahaha πŸ˜† .

    • Man, ini mirip2 kayak kalau pergi clubbing, terus tempatnya ga terang alias remang2, waiternya bisa balik lagi ke kita dengan pesanan, padahal kita bukan regular guest plus kita pindah area.. nemu aja lho si waiternya, hahaha..

  2. Mba, di belakangnya KBRI KL ada toko roti enak, namanya Levain Boulangerie, di Jalan Delima, ini di belakang jalan Tun Razak

    kok baca ini aku malah pengen garuda ya haha, kemarin pengen mat yoga, sekarang pengen rendang, ga konsisten kan haha

      • Dulu aku pernah culture shock di restoran, mikir “Nih server kok kasar banget sih!” Eh pas ngalamin kerja di kafe, ternyata itu namanya efisiensi :p

  3. hehe… pas tempo hari saya 2 bulan di selangor, 2 kali makan di resto india juga gak oke servicenya. padahal resto rame, order chicken tandoor…lamaaaa banget alesannnya nunggu tandoornya (oven) panas dulu.
    di resto lain, minumnya nggak kunjung datang, pdhl restonya gak terlalu rame.

  4. Iya Non aku juga kurang suka kalau ditungguin. Jadi pressure soalnya, haha πŸ˜† . Akibatnya malah jadi ngasal deh mesennya padahal lagi galau mau pesen apa, haha πŸ˜†

  5. Hahahha bener bgt mbak Noni,, kemarin kita coba salah satu Resto India di dekat twin tower.. buset dah Bapaknya jutek abis & minuman yg di anterin jg salah.. hadehhh –‘

  6. Tinggal di KL 5 tahun… emang musti sabar sama pelayanan mereka lamaaaaaa buuuueeenneeerrrrr. Ampe kalo antre beli KFC aja lama, ke mamak mau minum teh tarik trs nanti orangnya lupa sama pesanannya, kudu diingatkan

  7. Hahaha, Garuda itu sistem antriannya praktis banget untuk yang take-away dan untuk yang dine-in juga gak kalah ligatnya. Semua pelayannya kayak udah memahamu product knowledge. Gak bingung kalau ditanya menu ini apaan aja isinya. Suka sebel kalo nanya menu A itu apa…eh dianya gak tau juga. Sapa lagi yg bisa diharapkan?

  8. Akhir akhir ini lebih sering pas bawain menu sekalian nanya mau langsung pesan atau nanti. Kalo langsung pesan ya ditunggu. Kalo bilang nanti, ditinggal dulu.
    Tapi kalo coffeeshop yang baru baru di sini skrg sistemnya kaya KFC mcD gitu yang pesen sekalian bayar di kasir. Tar duduk baru dianterin

  9. Iya juga sih mba non kalau ditungguin malah jd nggak nyaman. Nggak efisien juga. Tapi di Indo yg knp bnyk yg suka nungguin ya. Masuk toko saja diikutin. Hahaha..ah kalau di luar mgk keliatan jutek tapi efisien. Tapi kalau kasih garam atau kecap di resto ttt bisa2 chefnya marah2 hahaha

    • Chef-nya biasanya ngerasa ada yg salah kalau kt sampe minta garam apaalgi saus botolan haha. Aku pernah didatangi chef pas makan steak dan minta saus πŸ˜„. Setelah itu jd belajar gak lagi makan pake saos hahaa. Trus pas dulu kerja di hotel jg suka liat chef yg sebel kalau ada tamu yg kayak kelakuan aku dulu hahaha

  10. Emang paling mantab makan dengan pelayanan yang baik, apalagi jika orangnya senyum dengan ramah dan juga ikhlas.
    Walaupun makanan biasa saja, tapi bisa jadi ingin kesana lagi klo pelayanannya baik.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s