Cerita Review


www.bloomberg.com
http://www.bloomberg.com

Setiap orang pasti pernah mengalami kejadian-kejadian yang menyenangkan atau tidak menyenangkan terkait dengan service. Sebagai orang yang bekerja di bidang service saya kenyang banget menghadapi cust yang rewel, complain dan membuat review yang mengada-ngada. Nah, tulisan ini bakalan cerita mengenai review-review yang agak “ngarang”.

Sewaktu kerja di Bank, saya sempet menjadi cust service. Setiap hari ketemu cust yang berbeda-beda. Maunya pun macem-macem. Paling mengesalkan kalau cust complain tapi sebenarnya dia complain karena kesalahannya sendiri atau ketidaktahuannya. Contohnya kalau di Bank dulu sering gak tau produk yang dia pakai. Sepele sih,  cuman karena gak mau baca syarat dan ketentuan penggunaan kartu. Paling banyak kejadian di Kartu Kredit. Udahlah salah trus ngamuk-ngamuk bahkan ada yang sampe ngancem-ngancem mau bawa polisi. Konyol kan. O,ya cust service gak boleh dong marah atau kesel, tetep aja kasih muka manis walau dalam hati pengen nampol pake softek bekas. Yes…. Softek bekas!

CS juga manusia jadi terkadang saya kelepasan juga. Semisal saya sakit perut karena mens hari pertama, belon sempet pain killer saya bekerja ehhh masuk satu cust yang marah-marah. Saya diem aja sambil usaha senyum (senyum dipaksain) tapi sebenarnya pengen banget bales marahin hehe. Makanya CS-CS yang kalau didatangin sore-sore biasanya udah busuk aja karena kecapekan kena marah haha. Eh…. Tapi tetep aja sih sebenarnya emang gak boleh nunjukin kalau kesel atau apapun karena cust adalah raja tapi….. raja yang baik adalah raja yang bijaksana. Setuju 🙂

Sekarang pun saya masih bekerja di bidang service. Bedanya saat ini salah satu kerjaan saya adalah memonitor review dari cust-cust tempat saya kerja. Apa aja yang kurang, apa yang harus dibenerin, apa yang mesti dikoreksi. Dari semua review itu tentu saja ada  review yang menyebalkan. Terkadang pas kita investigasi ternyata kejadiannya tidak seperti yang ditulis. O,ya ini memang sering terjadi,  cust “sering” memutarbalikkan fakta demi menyelamatkan muka mereka atau emang demi terlihat sedemikian “berkuasanya” atau supaya terlihat “keren” dan “mendapatkan simpati” atau pengen dapet “gratisan”. Soal negative review ini sampai-sampai Tripadvisor sendiri mengirimkan email untuk menginvestigasi sebelum kita mereply. Takutnya emang ada orang-orang tertentu yang pengen dapet sesuatu dari review jelek tersebut.

Saya gak ngomongin cust yang emang bener-bener dapet service yang jelek, ya. Makanya dari semua review yang kurang bagus biasanya kalau perusahaan-perusahaan yang bagus bakalan menginvestigasi kejadiannya. Semua CCTV bakalan di cek kalau perlu direka ulang kejadiannya.  Segitu seriusnya sebuah review saat ini sampai harus diinvestigasi segala.

Review zaman sekarang emang luar biasa pentingnya. Siapa sih sekarang yang gak memerlukan review. Mau beli sepatu aja mesti ngechek review, mau makan  aja mesti juga dicek reviewnya kayak apa. Segitu pentingnya review ini sampai akhirnya Tripadvisor bisa berkembang dengan pesat. Blogger-blogger atau pengguna socmed yang nulis tentang si A, B, C, dll juga punya andil yang cukup besar. Besar banget malahan, karena kita cuman tinggal google….. langsung bermunculan deh review ini dan itu. Kalaupun gak review paling tidak komen.

Biasanya kalau dikantor tempat saya kerja kita bakalan nyari-nyari tuh hestek kita atau googling2 nama hotel kita supaya ketauan apa aja yang udah ditulis orang-orang diluar sana. Kalau ada yang nulis review jelek, siap-siap aja 🙂

Tapi….. pernah gak kepikiran nih sama kita yang suka nulis review, kalau review kita yang bernada negative bakalan membuat seseorang kehilangan pekerjaan , dimutasi, atau perusahaan (resto, hotel, dll) ditutup karena gak ada orang lagi datang ketempat mereka?

Saya tahu bakalan ada yang bilang yah itu salah mereka dong kalau gak ngasih service atau kualitas yang tidak baik. Kan kita udah bayar jadi kita harus dapetin yang terbaik. Ih.. saya ngerti banget. Masa kita udah bayar jutaan untuk nginep satu malam trus misalnya dapet service yang jelek, sarapan yang gak enak atau keganggu. Saya tahu banget keselnya. Makanya saya ngerti kalau ada yang nulis jelek tentang tempat tersebut.

Yang saya gak ngerti itu adalah contohnya nih ya, ada yang nulis sarapan di hotel A kurang bervariasi padahal yang disajikan lebih dari 12 variasi sarapan. Kurang bervariasi kayak apa lagi? Berapa kuat sih perut kita makan kalau pagi-pagi?

Beberapa waktu lalu saya sempet ketemu dengan beberapa cowok-cowok muda pengusaha restoran dan café di Medan. Kita ngobrol-ngobrol lah. Secara saya blogger, mereka nanya-nanya dan ngundang saya makan di café mereka.  Saya ok-ok aja. Trus mereka cerita ke saya, di Medan ada beberapa food blogger. Ada satu yang mereka agak kurang suka karena suka banget menuliskan review “apa adanya” . Sebenarnya bagus karena kan reviewnya jujur, ya. Masalahnya gara-gara review itu ada beberapa resto akhirnya kehilangan pelanggan atau akhirnya malah tutup. Sedih kan 😦

Beberapa waktu lalu saya sempet nulis juga soal review setelah selesai nonton film Chef (agak males nyari tulisannya lagi) . Si Chef itu marah besar dengan kritikus restoran yang menurut dia gak mengerti apa-apa. Cuman datang, makan, trus bla…. bla…. Di blog dan twitternya. Walaupun restoran mereka tetep jalan tapi si Chef keselnya setengah mati. Dia bilang si kritikus itu gak ngerti kalau chocolate lava yang disajikan emang seharusnya isi dalemnya meleleh, bukan seperti yang dia tulis kalau yang dia makan gak mateng hehe. Disinilah seorang review harus menjadi seorang yang “ahli” atau paling enggak tau persis produk yang direviewnya. Jangan asal sembarangan review padahal diluar sana orang ngetawain karena ketidaktahuan kita. Serem kan.

Salah seorang temen saya yang food blogger di Medan, setiap kali dia review makanan pasti dia bakalan browsing banyak banget, cari tau apa yang dia makan bahkan sampai nanyain ke chef-nya supaya gak salah nulis. Saya sih gak sampai segitunya hehe. Biasanya saya cuman nulis berdasarkan pengalaman aja.

Saya beberapa kali nulis review tentang restoran dan hotel. Kadangkala saya ngerasa gak puas juga sih. Inget memuaskan setiap orang itu mustahil. Matt selalu ngingetin saya untuk nulis review yang baik-baik aja (kalau bisa).  Kalaupun misalnya ke restoran trus makanannya kurang enak, saya bakalan nulis tentang dekorasi restoran dsb, sementara keluhan saya,  biasanya saya bakalan sampaikan ke owner ataupun management hotel/resto tersebut untuk diperbaiki. Untuk saya ini paling fair. Mereka bisa memperbaiki kualitas service-nya atau produknya, saya nulis yang memang saya sukai dari tempat tersebut. Apakah jadinya saya kurang jujur? Entahlah.  Menurut saya sih jujur-jujur aja hehe. Memang sih ada beberapa review saya yang mungkin agak-agak kurang puas tapi biasanya tetep saya gak nulis jelek banget atau ditulis dengan nada yang sopan walaupun isinya adalah kritik. Kecuali yang bener-bener kurang ajar kayak pesawat yang membatalkan penerbangan tanpa pemberitahuan trus ngebiarin penumpangnya terlunta-lunta. Nah, yang kayak gitu saya pasti nulis dong plus mention ke perusahaan tersebut.

Saya nulis lagi soal review ini karena minggu lalu sempet ngobrol dengan Febby dan Mba Yo soal membuat review. 2 hari lalu saya ngobrol dengan bos saya soal hasil review yang setiap hari saya baca dan laporkan ke mereka. Kadang-kadang kita sampai bingung banget gimana caranya menyenangkan semua orang yang udah pasti itu mustahil 🙂

Terlepas dari ini semua, setiap orang tentu saja punya pengalaman dan berhak menuliskan pengalaman mereka. Tinggal gimana kita sebagai pihak yang direview atau yang mereview menerimanya.

Advertisements

118 comments

  1. Memang sekarang review harus disikapi dengan baik Mbak. Hal yg sama pernah didiskusikan dengan klien. Menurut dia seorang blogger juga harus paham atas apa yg ditulisnya dan efeknya nanti.
    Soal yg jelek, lebih baik memang disampaikan langsung ke manajemennya. Jangan di blog. Saya juga agak nyesal pas nulis yg agak negative. Now try to write the good one. Negative dalam tulisan positif untuk masukan.

    • atau tulis aja kali ya diakhir tulisan tentang kekurangan yang bisa diperbaiki hehe. Kayaknya gitu sih. Trus skr aku kalau bikin review walau gak bayar, sebisa mungkin aku email ke managementnya hehee. Supaya mereka bisa baca.

    • Iya biar mereka tahu, lagian bagus juga kalau mereka tahu hehe. Ada temennya si Matt di US yang setiap dia bikin review trus dikirim ke managementnya trus dikunjungan berikutnya dia suka dikasih voucher gitu atau diundang lagi buat datang hehe.

  2. Kadang-kadang kita sampai bingung banget gimana caranya menyenangkan semua orang yang udah pasti itu mustahil – Ini setuju banget mba 🙂 Kejadian tiap tahun kalau aku evaluasi, selalu ada komplen (dari 15 org di tim 1-2 yg komplen) tapi ngga pernah ngasih tau gimana cara memperbaiki diri.
    Mungkin kalau kita review juga harus adil, sisi negatif – positif ditulis & masukan buat memperbaiki si negatif itu

  3. aku hampir 4 taunan juga jd PR. duuuh..ampun deh, apalagi aku kerja di institusi pendidikan. ortu lah, calon mahasiswa yg gamau tes tp pgn masuk jurusan favorit lah, sampe hrsnya udah jam pumping masih nemenin ortu calon mahasiswa. ampe tetikadi senut2, hahaha. ya tapi seru sih mbak pengalaman kayak gini. bs belajar nahan emosi juga, hihihi

  4. gua berapa waktu lalu juga baru nonton chef. itu sih selain chef nya gak suka dikritik juga karena dia gaptek. tadinya kirain private message ternyata malah ngetwit. hahaha.

    • Iya memang dia gaptek dan siapa sih yang suka dikritik, terutama karena dia ngerasa makanannya gak ada yang salah. Inget dia ngamuk2 soal chocolate lava itu. Sampe skr tiap ke restoran dan pesan chocolate lava aku sampai ngechek ini meleleh atau enggak hahaha.

  5. aku juga pernah nonton film Chef, btw Mba Non aku baru tau kalo tripadvisor kirim email dulu ke hotelnya kalo hotel tersebut dapat bad review. Bagus juga ya 😀

  6. Benar tuh Mbak, review itu udah jadi seperti sajian atau hidangan pembuka sebelum ke hidangan utama. Udah jadi menu wajib dan udah jamannya begitu sekarang ini jadi tren. barometer review juga menjadi daya dorong peningkatan jumlah konsumen yang datang. Tentunya ada beberapa review yang mengada-ada dan memutar balikkan keadaan pelayanan, review ini istilahnya nyempil diantara semua review yang bagus bagus. Nah untuk review ini tidak begitu mempengaruhi dan menjadi nilai plus untuk mengundang rasa keingintahuan pelanggan akan servis yang diberikan. Dan review juga dapat digunakan untuk memberikan sinyal kepada konsumen, semisalnya seperti permintaan sedia sarapan early morning jam 3 pagi, dan tidak mendapatkan sarapannya. Nah mereka akan review mengenai ketidaktersediaan sarapan early morning. Dan semakin baik review suatu usaha juga mendatangkan tantangan semakin besar dari konsumen.

    • Yang perlu kita inget juga kalau setiap orang itu berbeda2 ekspektasinya dan seleranya. BIsa jadi si A puas, ehhh si B kurang puas. Review bagus kita baca untuk jaga2 aja, ya kan.

  7. Selama kita nulis kritiknya dengan bahasa yg sopan dan tidak kasar, dan mengerti benar2 dengan produk/jasa uang sedang di-review aku rasa penting untuk menulis review dengan jujur dan apa adanya. Karena, aku sering baca review yg isinya oke2 aza , terus jadi tertarik dong untuk mencoba/membeli. Eh ternyata service/barang/makanan tidak sama dengan hasil review…..rasanya gondok banget sama sipenulis review. Dan biasanya aku ga bakalan percaya lagi dengan penulis review tersebut. Sorry ya kalo comment-nya anti mainstream. xx

    • Gak anti mainstream koq Ria 🙂
      Yang kamu tulis bener koq dan sebenarnya emang pengalaman setiap orang beda2. Yang gak asik itu adalah nulis review produk yang mereka gak tau persis trus dijelek2in padahal kemungkinan kenyataannya berbeda. Lagian selera/ekspektasi setiap orang beda2 juga sih, makanya susah kalau cuman berpatokan ke review aja.

  8. Kalau bikin food review itu susah mbak, kan aku taunya makanan enak sama lumayan doang 😀
    Tapi kalo ada 12 hidangan buat breakfast terus direviewnya kurang, aku jadi bingung mbak

    • Sama, aku juga haha. Kalau gak enak udah pasti gagal tapi tau gak si Matt itu ya kalau baca review misalnya burger di Medan trus ada yang bilang gak enak dia malah penasaran, Dia bilang susah percaya lidah orang Indonesia untuk makanan western haha.

      Lebih dari 12 variasi breakfast aja masih dicomplain loh 🙂

  9. Mustinya pake disclaimer “you get what you pay”
    Misal :Kalo hotel melati masak iya minta pelayanan bintang 5 :))
    Selama kamar bersih, petugas ramah, ya dahlah yaaaaaaaas

    • Bener mba Ky, aku setuju itu. Kita mesti menyesuaikanlah dengan yang bisa kita bayar hehe. Tapi nih ya sejak aku kerja di tempat skr, emang orang2 itu beda2 banget. Untuk kita cukup bagus belon tentu buat orang lain sama bagus. Makanya tetep ada complain

  10. kalo review kayaknyaharus seimbang antara kelebihan dan kekurangan mba..saat nulis kekurangan bahasanya bisa diperhalus..cara penyampaian sepertinya musti hati2..:D

    • iya bisa juga, makanya aku juga tulis kadang2 kalau emang mengecewakan aku tulis dengan bahasa yang sopan walaupun isinya kritik. Karena kan gak bisa juga 100 % bagus. Apalagi ekspektasi orang beda2.

      • iyah..apalagi masalah pelayanan..setiap orang punya standard masing2..bener juga kalo kekurangan ditulis sekalian dengan perbaikan ke depannya..pasti mereka akan lebih menghargai kritiknya, dibandingkan dengan kritik pedas..kecuali emang parah dan merugikan, kritik sedikit pedas mungkin perlu..:D

      • liat2 kasusnya juga sih. Aku pernah nulis bad review tentang satu airlines karena batal terbang tanpa pemberitahuan. Mana pagi2 pula. Udah di mention ke account socmednya sampai skr juga gak ada reply hehe

      • iyah..liat kasus..kayak yang ditulis diatas..customer itu raja, tapi lebih baik raja itu bijaksana..:D kalo merugikan kayak pembatalan terbang tanpa pemberitahuan kan udah ngerugiin banget..itu sih itu gpp mba ditulis sedikit ngehe..kita kan udah beli tiket..dia aja kalo kita yang telat ditinggalin..:D kalo mereka yang salah kudunya lebih fair..:)

      • Mungkin juga pas kita nulis review itu kan kadang2 pas masih emosi juga kali ya. Makanya nulisnya kadang2 berapi2. Aku pernah dapat kasus yang dia nulis hanya 2 jam dari kejadian, padahal setelah ditelusuri kejadiannya berbeda ama yang ditulis. Itu antara kitanya sendiri kesel setengah mati dan dianya malu dengan tulisannya.

      • emang kalo nulis apa2 jangan sambil emosi..tapi biasanya gatel juga kalo dapet pelayanan yang kurang bagus..ditambah kemudahaan ngasih review bisa kapan aja dan dimana aja..jadi kalo mau ngasih review emang kudu pake jeda stlh emosinya dikit turun..daripada malu..sukanya gitu emosi bikin kita bego..nulis aja semau-mau sendiri terkadang..abis itu jadi malu..

      • hahaha..kalo itu bingung bener..12 macem masih kurang mungkin dia biasa makan 24 macem..mungkin variasi tiap hari kudu ganti-ganti maksudnya..:D tapi ga paham, hubungi secara personal aja mba.

        Kalo di site misalnya yah variasi si makanan tuh banyak, tapi rasanya suka sama walaupun nama makanan dibeda-bedain, contoh aya, goreng Jakarta, ayam goreng bogor tapi bentuknya tetep sama ayam goreng..:)))

    • Kalau yang long stay guest yang complain masih masuk akal ya, ini yang komen yang baru nginep sehari 2 hari hehe. Tapi bisa jadi juga di beberapa hotel besar kayak di Dubai, sarapannya bisa lebih dari 20an variasi kata bosku. Es cream aja mereka bisa punya sampe 15 rasa. Gila ya… udah berasa jalan2 ke toko es cream hehe

      • itulah mba..factor kebiasaan si pengunjung juga..jangan dia biasa nginep di yang variasi lebih dari 12..kalo tamunya penting, bisa didekati secara personal tanya masalah detilnya knapa dia kasih review gt..kalo ga ya cukup buat masukan aja..hehe duhh pengen ke Dubai..*lho* mungkin juga ga nginep di hotel begitu juga..hahaha

  11. Di kantor jg ada CCTV dan sebulan sekali di-review bosku mbak, baik dari segi kami karyawan maupun handling tamu 🙂 di trip advisor jg so far blm pernah ada review jelek sih, puji Tuhan *lega dengernya*

    Kalo aku di posisi konsumen, sebisa mungkin aku menurunkan ekspektasi terhadap setiap review bagus agar, kalo tidak sesuai kenyataan, ga kesel2 banget 😆

  12. Review itu emang berpengaruh bgt thdp seseorang kak,
    Aq juga klo mau booking hotel pasti yg aq baca itu reviewnya,baru liat aspek lain kya foto interior kamarnya.
    Soalnya hotel yg keliatan kece blm tntu bagus pelayanannya.
    Trs aq jg liat review olshop yg akan aq beli,klo reviewnya jelek malah ga jd beli haahha
    Secara ga langsung review emg bisa merubah pola pikir seseorang terhadap suatu produk/jasa.

  13. kl menurut saya, pembaca review jg harus hati2 mba. Review itu kan tidak terlepas dari experience yang tentu saja sangat subjektif. Saya paling demen cari review ttg beauty product kan mba, nggak jarang review2 yg saya dapetin jg abal2, baru pakai satu kali udh lgsg nulis review,lucunya byk yg gk bs kasi kesimpulan produknya bagus atau nggak, yg penting posting. Makanya pembaca review hrs rajin cari review sana sini,spya dapet jawaban yg memuaskan (kesimpulan yg lengkap).

    • Makanya gak bisa ditelan mentah2 itu review, selera orang kan juga beda2 ya. Belon tentu kamu suka, aku juga suka. Apalagi kalau makanan. Si Matt sama aku aja suka beda kalau kasih komen makanan kecuali rendangnya rumah makan Padang huhahaha.

  14. Kalau aku ya Non, klo review makanan ya… yang aku suka, aku tulis di blog. Kalau kurang oke menurutku ya… mending nggak kutulis. Bukan karena berasa ndak mau nutup rejeki orang sih, cuma aku ngerasa, sapa gue? Punya kemampuan apa gue kok bisa-bisanya bilang ini enak – ini nggak. Percayalah, semua orang pengen masak enak, kalau nggak enak yaa…kecelakaan deh…
    Tapi kalau soal komplen, aku sering banget komplen. Suatu ketika, aku komplen service hotel di Jakarta, gara2 barang tamu-ku dicuri. Service tu hotel emang buruk abis, bukannya minta maaf duluan, dia malah jawab komplen aku dengan: itu adalah kesalahan staff kami, dan yang bersangkutan sudah dipecat. WTF?! Urusan staff elo mah ya urusan elo… sebagai manajemen, lo minta maaf dong kenapa bisa gitu.
    Bener deh, masalah akan selalu ada, tapi kan selalu ada jalan keluar, yang penting jangan ditambahin aja marahnya.

    • Kamu kayak temen aku Ruth, makanya isi blog dia bagus2 aja padahal ada juga yang dia kecewa tapi males nulisnya hehehe. Aku juga setuju sih, ada beberapa resto yang bikin aku kecewa banget gak aku tulis reviewnya. Lagian belon tentu juga lidah aku sama kayak lidah orang lain kan.

      Kalau kayak gitu kayaknya gpp sih komplen terutana kalau udah diomongin ke management tapi gak ada perubahan.

  15. Review ini ngaruh banget sama calon pelanggan berikutnya, kalo abis baca review (ho(s)tel ato kamar/apartemen di airbnb) nggak bagus, aku mikir lagi buat pake tempatnya hihi

  16. pernah nulis review jelek ttg hotel gara2 sepeda motor di parkiran pecah beberapa bagian, dan investigasi lama sampe tengah malam, ujung2nya gak ada hasil. nulisnya rada emosi sih, setelah beberapa lama, ku hapus deh. rada merasa bersalah ternyata lumayan dibaca orang.

  17. Biasanya, sebelum nulis kekurangan dalam review, konsultasi dulu sama pemilik, boleh enggak ditulis tapi bahasanya diperhalus. Sekalian nanyain mereka ada komitmen buat memperbaiki apa enggak 🙂

  18. Aku ikutan komunitas yelp yang populer di Amerika, baru mulai di Eropa dan mungkin belum ada kabarnya di Asia. Ini komunitas reviewer, mulai dari restoran, hotel, salon dst, bedanya sama jenis tripadvisor dst, yang ngereview lokal.

    Kita sih being honest aja dengan yang kita review, klo makanannya ga enak, ya bilang ga enak, klo servisnya jelek bilang servisnya jelek. Perkara kebelakangnya gimana ya itu bukan urusan kita sih sebagai reviewer – yang penting ya tadi, jujur dan reasonable, jangan bilang klo mba waitressnya ramah trus ditulis ngga ramah, makanan enak ditulis ga enak dst.

    Aku disini penting banget itu nulis terutama soal servis secara servis disini kebanyakan poor ya dibanding di Indonesia. Entahlah non, mungkin aku kelamaan disini, jadi nggak mikirin merekanya gimana or ga enak sama yang punya usaha dst, ya aku tulis jujur pengalaman aku aja gimana sih, klo yang empunya usaha mau reply dan bilang minta maaf atas review jelek biasanya juga bakal di apresiasi sama yang lain kok

    • Gak ada yang salah juga sih Ev, kan terserah si reviewer’nya ya mau nulis apa sesuai ama pengalamannya. Untuk resto aku agak2 takut bilang gak enak karena biasanya selera orang kan beda2 ya. Trus mungkin juga karena aku selama ini kerjanya di bidang service trus sih, jadi kalau mau nulis review aku kebayang2 trus ama kerjaan aku hahaha.
      Soal pengalaman yang gak enak aku suka nulis juga sih tapi tentu aja pas nulis usaha setengah mati nyari kata yang sopan dan gak menyakitkan untuk kritik. Susah sih, biasanya kalau udah gitu aku jadi males bikin review. Mbulet aeeee……..

      • Hahaha, iya non, but remember nggak bisa memuaskan semua pihak, jadi yang penting kita jujur aja. Masalah reviewer kayaknya sih emang personal banget, tentunya yang punya business harus ngerti itu juga.

        Soal makanan ngerti banget, aku ada temen yang aga2 nyebelin. Dia berhubung kurang info traveling, jadi klo mau pergi ke suatu kota terus tanya recommended restaurants ke aku, nah ujung2nya setelah dikasi tau ngomel2 dong klo itu tempat ga enak dst dst, yaelah. Malesin deh. Lama2 males jadinya ngasi tau dia hahaha.

  19. Pas banget Non aku mau nulis review tentang beberapa restoran Indonesia di Den Haag. Ada yang bikin keseeelll banget. Sudah ku draft dari sebulan lalu. Tapi masih kubaca-baca cari kalimat yang pas. Sebagai customer aku juga pengen mereka tahu pendapat jujur tentang restoran mereka. Bagus ya bilang bagus, ga puas ya disampaikan dimana ga puasnya. Sampaikan apa adanya, dengan kalimat yang baik dan tepat juga.

    • Gpp ditulis aja Den, aku kalau kepikiran mau bikin review jelek gitu biasnya kirim ke management’nya. Kalau mereka bagus dan profesional biasanya dibales dan minta maaf plus diminta datang lagi. Kalau gak ditanggapin yah tulis ajalah.

  20. Omong2 soal review, jadi inget beberapa bulan lalu yang pernah nulis soal komplain pelayanan instansi Nganu dan berujung akan di-UU ITE-kan. Dan di saat yg lain, nulis review berisi kritikan acara ke instansi Ngano dan mendapat sambutan baik, bahkan mereka membuka diri menerima kritik untuk setiap pelaksanaan kegiatannya.

    Ga heran, instansi acara instansi Ngano ini makin ke sini makin seru & oke. Selain semakin meningkatkan kinerja, mereka juga kreatif bikin acara2.

  21. kebetulan kemarin nulis review produk kamera. Tetapi saya berusaha mengembalikan opini ke publik malah. Tetapi jujur review para blogger emang ngeri2 sedap kak. tapi justru disitulah keterbukaan media sekarang. tinggal bagaimana kita melihat dari sisi mana..

  22. Seperti yg pernah kutulis di blogku mbak, ulasan itu kan relatif ya. Bagus buat si B, belum tentu bagus buat si C. Karena selera kan beda2. Jadi kalo bisa jangan ditelan mentah2.

    Btw, kalimat tentang sarapan 12 macam: “Kurang bervariasi kayak apa lagi? Berapa kuat sih perut kita makan kalau pagi-pagi?” Kali aja emang buat dia, sarapan 12 macam itu masih kurang mbak 😀 soale malamnya diet gak makan, jadi ya pagi kan kalap jadinya 😀

    • Nah itulah yang masih menjadi mistery buat kita dan komen kayak gitu beberapa kali muncul jadi bukan cuman 1-2 orang. Breakfast station kita itu gede banget loh, lebih dari 12 jenis bahkan sampe punya jajanan pasar kayak cenil dan jamu tapi yah tetep aja komennya muncul juga. Heran

  23. Menurut saya sebagai blogger, dalam menerima job review jg jgn asal. Lebih baik sih kalo emang kita pemakai juga ato tertarik jg dgn barang/jasa yg mereka tawarkan. Kalo enggak gt, kemungkinan ada yg dirugikan itu pasti ada 🙂

  24. Jadi inget film Hijab yang dicerca dimana-mana karena seorang influencer deh Mba Non. Emg kita juga jadi blogger harus bijak ya saat nulis review. Kalo aku biasanya nulis review berusaha jujur aja dgn pengalaman yang dirasain. Kalau harus bilang produknya kurang bagus biasanya kusebut dengan rada dihalusin aja hehe. Tapi lebih sering nulis sesuatu yang aku sukain aja sih lebih enak.

  25. Memang nggak mungkin ya bisa menyenangkan semua pihak Non. Dan khusus untuk kasus review ini, memang dalam me-review harus berhati-hati juga. Kan lucu tuh chocolate lava dibilang nggak matang padahal kan chocolate lava harusnya begitu, hahaha

    Ah, jadi pengen nonton film Chef nih 😀

  26. Kayaknya yang bikinreview dan baca harus sama2 hati2. cuma untuk fair memang susah ya, ga semua orang bisa fair sama kejdian aslinya, karena rata2 suka juga menempatkan diri jadi korban, jadi kadang bumbu bum u ceritanya banyak bener 😀😀

  27. Ngebayangin softex bekas 😂😂😂😂😂 btw sebagai org yg baru aja mulai nge blog. Baru berani nulis review yg manis manis 😄😄 yg pahit asem biar dinikmatin sendiri.

  28. Soal tulisan, saya suka tulisan yang jujur dan apa adanya. Yang tidak window dressing. Tapi tetap, penulisnya harus bertanggung jawab, tidak asal bicara, tapi menyertakan bukti, misalnya foto atau kesaksian yang bisa di-cross check. Dan, di setiap tulisan harus ditegaskan (secara implisit) kalau tulisan itu cuma pendapat pribadi, sangat subjektif. Sila mencoba sendiri apabila ingin tahu bagaimana kebenarannya :hehe.
    (kayaknya saya kebanyakan ngendon di ruang sidang :huhu).

    • Kamu lawyer ya Gara?

      Bukti2 emang penting sih kalau isi review kita rada2 gak enak tapi kalau makan diresto susah dong buktiinnya gak enak kecuali makananya kotor atau ada binatang gitu.

      • Calon, Mbak :hihi.
        Kalau difoto, lumayan membuktikan sih, ditambah kalau ada saksi 2 orang, komplit deh Mbak :hehe.

  29. Wah mesti lebih berhati-hati lagi nih kalo nulis apapun. Apalagi yg menyangkul review, khalayak, kepentingan orang, bahkan usaha orang. Kalo sampek gara-gara tulisan bisa ngerugiin orang lain kan ya, dimana perasaan kita gitu lho?

  30. Memang harus hati-hati ya kalau ngereview itu. Kadang bahasa di tulisan juga bisa beda arti di berbagai orang. Sedih juga sih kalau sampai berpengaruh sama bisnis itu sendiri (bisa sampai tutup/dipecat/dll).

    • SETUJU. Pegang kalimat : Pujian disampaikan di depan umum, kritik/teguran disampaikan secara privat. Itu etika deh menurutku. Apalagi yang soal selera ya, karena relatif. Nah kalo soal sampe batalin janji, delay penerbangan, baru bisa kita omongin ya itupun harus sopan

  31. setuju banget, non

    ambil sis positif dari produk/tempat yang kita review, sementara negatif nya disampaikan langsung ke owner atau manajemen nya

  32. We can’t please everyone!
    Suka cape menanggapi mereka-mereka yang bersikap nyinyir tapi tak pernah ngasih solusi. Walaupun kata yang kita pilih udah bener-bener halus bener, tapi tetep aja. Emang harus hati-hati sik kalo nge-review gitu :3

  33. cerita review emapng pengaruh…kayak kalo mo beli barang apalagi yg rada mahalan atau mo milih hotel, tempat nginep dkkk….
    tp biasanya jg liat yg ngereview jg sih dia kompeten ga dibidangnya itu..kan emang subyektif abisss 😀

    • iya sih tapi kan sebenarnya yang bikin review banyak banget yang gak kompeten palingan yang paling pas itu sebanrnya adalah bikin review berdasarkan pengalaman aja ya. Yang mana pengalaman setiap orang pun beda2

  34. Memang sih kalau kita mo beli apa2, either product ataupun service, kita selalu baca reviews nya dulu. Kadang kalau kita gga setujua ama yg kita baca (ngototdotcom) kita suka try to justify by thinking, oh well, those yg nyempet2in diri untuk nulis2 review umumnya org yg gga ada kerjaan, or those yg gga satisfy pasti deh ada udang dibalik batu. He he he Nyokap gw orangnya gga tegaan dan selalu mikir panjang ke depan, Kmrn ini waktu kita nginap di Montreal, aduh servicenya jauh banget ama service hotel2 di Amrik. Gw udah gatel aja pengen nulis di TripAdvisor tp diomat2 nyokap not to do so. Nyokap blg nanti orang2 di hotel pada keilangan kerja, dsb dsb nya. Jadi gga jadi deh gw tulis review

    • nulis2 review umumnya org yg gga ada kerjaan….

      Hua… jangan galak2 dong Syl hahaa. DI tempat aku kerja rata2 tamu nulis review loh walau mereka sibuk. Yang pilot2 itu bahkan rajin2 bikin review sampai posting di IG dan socmed mereka. Gara2 sering posting beberapa dari mereka sampai kenal baik sama aku hehe.

  35. Makanya aku dari pihak brand yg memang suka kerjasama blogger – influencer – reviewer, kudu selektif tif tif dalam memilih. Gak kepengen juga mereka yg melebaykan dengan harapan2 tertentu atau malah menjatuhkan.
    Kalau memang sekedar tips-saran yg membangun gapapa ya, tapi kalau sampe bikin resto tutup gitu mah.. Ah speechless deh.

  36. kalau bicara soal pelayanan, dari dulu aku berhubungan ma klien atau cust nyampe kerjaan yg sekarang, kenyang aku mba diomelin or diomong haha…tapi mau gimana lagi paling cuma iya, maaf, senyum…soalnya kalau di jelasin panjang lebar kadang ada yang ngerti kadang juga ada cust yg sok berkuasa membalikan fakta *halah* haha…
    jadi ya iya iya aja dah ma senyumin, lama2 juga capek sendiri trus pergi kwkwkwk…

  37. Ga cuma bagian cust juga kali ya mba. Kalo kita punya jualan online juga siap2 diprotes aneh2. Udah gitu, ga enaknya kalo yg dia sebarin ke org lain itu versinya dia. Kan nyebelin banget, antara mau ketawa miris ama keki sih. Heu.
    Intinya mah segala kerjaan yg mau ga mau mesti ngadepin orang, mesti siap ya ma komen negatif. Nulis buku juga kalo ternyata ada yg ga suka, ya siap juga ma yg review nya suka nyelekit. Heu..

  38. Ngebaca review memang kadanf geleng2 kepala. Ada yg nulis review jelek hanya karena keasinan. Atau di resort OK banget dua kamar untuk 4 org tapi tuh org nginap sampe 6 org 😃 Gak diperbolehkan, ngasi review jelek sejeleknya. Aku beberapa kali sih ngasi review jelek karena udah kebangetan.

  39. aku juga gt mba.. kalo ga terlalu suka yah ga di post.. haha.. hebat tau kalian yg bs kerja jadi CS.. aku sih kalo bisa mah ga mauu deh.. hahaha..

  40. Sekarang aku males ngereview kalok ngga berkali-kali dulu ke situ, Mbak.. Bisa jadi kan kita lagi apes trus dapet kesan negatif, padahal sebenarnya ngga..

  41. Non, guwe termasuk yang pedes kalau urusan review. Kalau bener-bener bagus bisa guwe puja setinggi langit, tapi kalau jelek ya guwe bilang apa adanya. Yang lagi guwe usahakan adalah mencoba menyeimbangkan baik dan buruknya. Terus guwe selalu pakai harga sebagai parameter. Contoh paling gampar nih ya, Mongolian Camp yang di Bogor yang harganya sekelas sama Westin Nusa Dua, tapi kualitasnya juaaaaauh banget. Itu menurut guwe gak fair banget.

  42. Aku pernah makan steak di restoran yg dagingnya ga bisa dimakan saking alotnya. OMG udah mahal ga bisa dimakan pulak. Akhirnya aku datengin dapur restoran nya nanya siapa yg masak ini? Aku minta ganti! Wakakak

    Tapi kalau separah itu aku ga mau sik tulis di blog, yah biarlah yg penting mereka udah dapet masukan behind the scene, hehe.

    Aku ngereview di blog yg enak enak aja 😄

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s