Medan Itu….


Pic source : http://martunassinaga.wordpress.com/tag/graha-bunda-maria-annai-velangkanni/
Pic source : http://martunassinaga.wordpress.com/tag/graha-bunda-maria-annai-velangkanni/

Saya lumayan sering dapat email dari calon-calon traveller yang akan ke Medan. Rata-rata nanya kulinernya apa, ya di Medan, nginep di mana?, aman gak?, kalau mau kesini atau kesitu naik angkutan no berapa, ya? atau kalau jalan malam-malam aman gak?

Sebenarnya kalau boleh jujur ada beberapa pertanyaan yang saya gak bisa jawab. Contohnya rute angkot, karena saya gak naik angkot, jadi kurang tau juga. Mau kasih link rute angkot di Medan juga gak ada hehehe. So daripada berkali-kali di tanyain yang terkadang saya sebenarnya kurang tau jawabannya, saya tulis aja disini ya. Untuk hotel dan kuliner, bisa di cek di tulisan saya dengan tag Medan. Pasti ketemu koq πŸ™‚

01. Medan aman gak?

Kalau mau jujur saya akan bilang kurang aman. Kurang aman dalam artian kalau jalan kaki kita suka diteriakin karena trotoar aja jadi jalan sepeda motor, belon lagi banyak kasus jambret dan trotoar yang bolong-bolong sementara sering mati lampu, koq bikin serem ya, pas jalan kecebur kedalam got.

Ada 3 temen saya yang kena jambret sewaktu naik becak mesin. Rata-rata tukang becak juga suka kasih kita peringatan “bu, tasnya dipegang atau ditarok disisi dalam, ya, takut dijambret”

3 orang temen saya yang kena jambret itu rata-rata emang baru datang ke Medan. Temen si Matt lagi motret didepan kantornya ehhh kameranya disamber orang. Pokoknya dimana-mana emang kita harus waspada, sih, ya πŸ™‚ gak bisa juga bilang Medan gak aman. Terkadang tindakan kriminal terjadi karena ada kesempatan. So hati-hati, aja. Dimana-manapun di muka bumi ini kalau kita gak hati-hati, yah, bisa aja apes, kan.

Selain cerita-cerita seperti itu Medan ok-ok aja koq. Gak semua orang dapet cerita gak bagus hehe. Yang paling penting waspada, jangan lengah. Ini Medan Bung !

02. Jalur Angkot / transportasi di Medan

Untuk yang ini saya minta maaf karena memang gak tau, jadi gak bisa bantu. Di Medan transportasi yang bisa dipilih antara lain sudaco (angkot), becak mesin atau taxi. Penyewaan sepeda motor ada sih, tapi agak susah dapetinnya karenaΒ Medan mungkinΒ bukan kota wisata. Selain itu sewa mobil juga bisa jadi alternatif πŸ™‚ hub pak IWan di no 061 8215408 untuk penyewaan mobil di Medan. Untuk rental sepeda motor, dulu temen saya kasih tau ada, tapi sampai hari ini saya belon pernah denger lagi.

Kalau taxi saya biasa pilih Blue Bird atau Express. Selain itu kata temen saya sekarang ada Nice Taxi yang lumayan bagus juga.

03. Kalau malam-malam jalan kaki, aman gak?

Emmm sejak kejadian di Surabaya sewaktu saya jalan kaki trus dipegang orang, koq, yah, saya rada-rada takut jalan sendirian. Jadi selalu di setiap email, saya ingetin sebaiknya gak usah deh, kecuali emang terang banget dan banyak orang. Kita gak pernah tau, orang “gila” ada dimana, kan, ya? ataupun kalau mau tetep jalan usahakan gak sendirian. Minimal 3 oranglah dan bawa pentungan/payung.

04. Tempat Dugem Paling Asik

Ceileh dugem, anak taon berapa mba hahaha. Dugem, ya……..emmm sebenarnya saya gak up date lagi tapi dari beberapa temen-temen media yang saya suka temuin (anak-anak mudanya) mereka kasih informasi Retro, Entrance sekarang lagi happening banget di Medan. Posisinya di dekat Lapangan Merdeka dan hotel JW Marriott. Kalau pengen lebih santai bisa ke PRIME BAR aja di JW Marriott. Selain itu saya kurang tau tapi ada beberapa, sih, club-club kecil yang ada di Medan πŸ™‚

05. Sering Mati Listrik, gak?

Huhahaha…….sebenarnya sejak saya ngantor lagi, kita masih ngalamin mati listrik di rumah beberapa kali tetepi gak sesering dulu. Mati listrik tetep ada koq, don’t worry πŸ™‚

06. Lalu Lintas

Lalu lintas di Medan itu menurut saya paling menarik dan menyebalkan. Kadang-kadang sewaktu pulang kantor, saya dan Matt menemukan lampu merah di jalur sibuk nyala aja lampunya semua. So merah, kuning, hijau……..artinya “are you drunk, Medan?” ini kejadian beberapa kali haha. Sayang gak kefoto karena kita sibuk ketawa-ketawa. Selain itu karena ada mati listrik, lampu lalu lintas juga kebagian dong. Paling ngeselin kalau mati listrik dan lampu lalu lintas juga kena, 3 hari lalu saya nyetir hampir 2,5 jam dari kantor ke rumah gara-gara lampu mati. Arghhhhhh……

Di Medan jangan lupa nyobain naik becak mesin. Saya sarankan siang hari aja karena kalau malam, rata2 bentor gak ada yang punya lampu. Untuk keamanan aja, sih πŸ™‚ Kalau naik angkutan umum di Medan, siapkan jantung dan please naiklah dengan gembira. Kalau lagi bete, entar tambah bete liat cara mereka nyetir. Itung-itung latihan ikutan rally πŸ™‚

Kalaupun mau naik bentor dimalam hari, pilih yang punya lampu di motornya, soalnya di Medan itu banyak jalanan yang lampu jalanan yang mati, kebayang kan

07. Makanan dan Oleh-Oleh

Kuliner di Medan jagoan. Semua orang udah tau ini ya. Tempat yang wajib, emmm agak susah nih. Banyak soalnya. Silahkan liat aja tulisan-tulisan saya dengan tag Medan, ok πŸ™‚

Oleh-oleh juga banyak banget dari Medan. Mulai dari durian sampai keripik.

08. Tempat Wisata di Medan

Gak terlalu banyak tempat wisata di kota Medan tapi dari yang sedikitpun masih lumayan koq πŸ™‚ contohnya kota lama yang didalamnya termasuk istana Maimun, mesjid raya, kolam Deli, Mansion Tjong A Fie, Daerah Kesawan, Kolam Buaya di Asam Kumbang, danΒ gereja velangkani Medan.

Kalau pengen dapet informasi lebih banyak tentang tempat wisata di Medan, bisa cek link diatas (tempat wisata di Medan)

09. Ada Mall gak di Medan?

Waduh……hahhaaa. Mall di Medan banyak koq. Jangan khawatir. Ini yang nanya dari daerah mana sih tinggalnya? selain itu ada beberapa tempat-tempat belanja di pasar traditional yang asik walau becek. Pasar ikan untuk beli kain, pusat pasar untuk beli segala macam oleh-oleh model-model ikan teri Medan. Tempatnya jauh (dari rumah saya) tapi lumayanlah. Kekep dompet kalau ke pasar karena banyak jambret hehe.

10. Gak semua orang Medan itu suku Batak.

Dari dulu setiap kali saya keluar kota Medan sering ditanyain “orang Batak, ya?” atau “marganya apa?”

Di Medan ada banyak sekali suku. Mulai dari Batak, Melayu, Jawa, India, Arab, Cina dan masih banyak lagi. Sebenarnya kalau saya gak salah orang asli dari kota Medan adalah Melayu Deli, makanya kerajaan yang ada di Medan ini adalah kerajaan Maimun yang rajanya adalah orang Melayu.

Eh….tapi di Medan sekalipun saya suka ditanyain “marganya apa? atau borunya apa?” ya udahlah saya suka jawab suka-suka dulunya. Tergantung situasi dan kondisi hehehe. Kata temen saya kalau ditanyain kayak gitu, jawab aja Tobing. Soalnya marga Tobing itu kebanyakan ceweknya cakep-cakep hehehe.

Kira-kira seperti itulah bayangan kota Medan yang bisa saya share πŸ™‚ tentu aja masih banyak yang lain ataupun berbeda dari cara saya memandang kota tempat saya tinggal ini. Walaupun mungkin gak terlalu banyak tempat wisata tapi untuk orang-orang yang gemar wisata kuliner, Medan bisa dimasukkan kedalam list.

Happy Traveling

Advertisements

50 comments

  1. kalo naek becak mesin suka serem karna uda pengalaman dijambret 3 kali. hehehe..
    sebisa mungkin hindari naek becak mesin deh. tapi kalo lagi kepepet memang becak mesin juga penyelamatnya. hahaha..

  2. g suka duren medan, g suka makanan medan yg ga pedes, g suka tempat rekeasi di meda, cuma g serem disuruh tinggal dimedan, dan menurut g mati listriknya sekarang lebih parah lagi wakakaka πŸ˜€
    yang pasti klo ke medan dan bisa bahasa medan jangan suka ngomongin orang, disana orang batak dan indianya bisa lho bahasa hokkian bahkan pribuminya (soalnya dulu temen dari palembang pku yg bisa bahasa medan, ngomongin orang, trus dimarahin ama orangnya wakakaka)

      • iya.. tapikan orang yang menguasai bahasa lain, suka berasa ga ada yang ngerti bahasa dia wakaka… cici g di dufan aja pernah kok, ada orang medan mau nyelak ngomong bahasa hokkian, trus langsung dibawah ama cici g GA BOLEH dengan bahasa hokkian diem tuh orang2 wakakakak πŸ˜€

  3. Kalo lagi tugas ke Medan, aku pasti ke Pajak Sentral. Kulakan trasi, teri, segala jenis ikan asin. Murah kemana2 dibanding Jkt :D. Dan benar adanya kendaraan umum di Medan itu juara kebut2annya. Ke Pematang Siantar dan Balige sepanjang jalan naik Paradep bener2 tes kesehatan jantung dan uji nyali. Overall, Medan ngangenin sih kulinernya. Juara buat Bolu Meranti πŸ˜€

  4. hahahaha….betul x tuch non.., mdn memang kurang aman, jgnkan jln kaki, di becak atw didlm angkot pun bnyk copet..ini asli kejadian didpn mata..pokoknya klw dimedan harus lebih hatii2 aja.

  5. Iyaa..waktu ke Medan temenku bilang bahwa di Medan justru etnis asli dan yang (mungkin) paling banyak saat ini adalah Melayu. Kalau batak malah banyak di kota2 lain ya, Mbak. Berdasarkan pengamatanku orang Batak itu punya bentuk dan garis wajah yg khas. Aku punya banyak temen dan tetangga yg orang Batak kalau dilihat2 ada persamaannya hehehe..
    Aku blm sempet berkunjung ke Tjong A Fie.. smg kapan2 kesampaian ke sana lg.

  6. Hahaha, yang lampu merah itu berarti lampunya bilang: “Terserah deh mau dianggap merah, kuning, ato ijo”. Trus semua orang menanggap warnanya ijo ya Non, huahahaha πŸ˜† .

    Naik bentor di Medan berarti kayak naik tuk-tuk di Bangkok ya Non? Disarankan untuk dicoba paling engga sekali aja, hahaha πŸ˜› .

  7. Mbak Noniii posting ini jadi kangen Opung yang meninggal di Medan. Selain itu aku juga kangen sama danau toba-nya, bika ambon, dan bolu meranti… yum! :9
    Btw mbak kalo roti2a kya bika ambon dan bolu meranti itu bisa dikirim ga sih? Keluar pulau sumatra gt

  8. tadinya tahun depan aku mau ke Medan, pas kebetulan ada promo airasia, jkt -kl – medan – kl – jkt cuma 600 rebu hihihihi,eh ga jadi soalnya mau family trip, duh aku belum beruntung

    padahal dari dulu pengen banget ke Aceh sama Medan, semoga nanti ada waktunya lagi ;3

    aku mauu ke temple yg mirip lumphini itu

  9. Medan kagak punya tempat dugem, sorry to say, tapi gue nyoba dugem di Medan kecewa berat. Ga ingat nama tempatnya. Anyway, kalau soal lalu lintas juara deh kacaunya, tapi ini yang bikin Medan menarik.

    Hotel favoriteku di Medan tetep Jw marriot, kamar mandinya aquarium πŸ™‚

  10. Mau dong ama duren, teri, dan kue apa tuh kok lupa namanya. Kadang kalau kita gga tau sikon tempat yg kita datangi, kita anggapnya aman2 aja ya. Kayak dulu tuh gw ama bbrp temen Indo jalan2 malam2 ke Planet Hollywood apa HRC, lupa deh, either di D.C. atau di Philly, eh, ternyata kita diikutin orang lho. Untung ada taxi lewat kita cepet2 megat taxi and taxinya brenti. gemetaran deh.

  11. Aku jugak sering ditanyak marganya apa, Mbak. Hahah.. Mungkin dari logat ku yang memang Batak kali ini. πŸ˜›

    Setuju. Jangan jalan kaki sendirian malem-malem di Medan deh. Terlalu bahayaaaaa..

  12. Meski secara total cuma 20 jam di Medan waktu itu, tapi pengalaman yg gw dapat asik2 sih Non..hehe πŸ˜€ Mungkin kudu lamaan kali yah biar ngerasain naik Sudaco sama Bentornya trus ke pasar nya juga πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s