Berburu Geisha, Gion – Kyoto


Salah satu alasan saya mau diajak ke Jepang adalah Geisha dan Ninja. Saya lumayan tertarik dengan cerita-cerita mengenai Geisha. Matt apalagi. Kita berdua lumayan penasaran. Begitu beli tiket ke Jepang, kita mulai nonton kembali Memoirs of a GeishaΒ dan membaca ulang novelnya. Saya juga terkadang mulai baca-baca sedikit mengenai Geisha. Pokoknya saya kepengen liat. Udah janjian juga dengan Matt, kalau emang budget kita mencukupi kita berdua kepengen banget nonton performance mereka.

Hari pertama saya di Kyoto yang merupakan kampungnya para Geisha ini kami berdua jalan-jalan di sekitar daerah Gion. Mulai dari makan malam sampai nongkrong duduk-duduk minum sake tapi yang namanya Geisha gak keliatan sama sekali. Hari kedua juga sama aja. Sewaktu kita ke gedung pertunjukan ehh telat 1/2 jam. Cuman kalaupuan gak telat, kayaknya saya dan Matt juga mikir 2 kali lipat buat masuk karena harga tiketnya muahal banget hahaha. Di gedung yang kita lihat di Gion itu, per orangnya sekitar Rp 2.5 juta (gak tau kita salah atau gimana ya). Selain itu dari yang kita baca-baca di Gion Corner bisa juga nonton pertunjukan dengan biaya sekitar 3.150 yen, lumayan murah sih dan kita udah niat banget kalo mau nonton pertunjukan ini. Mungkin selain yang itu masih ada yang lain tapi Kita berdua belon sempet browsing cek-cek yang lainnya.

Hari ketiga seharian kita muter-muter di Gion buat ngeliat temple. Saya sebenarnya seharian itu udah santai banget karena ngerasa kalaupun gak ngeliat Geisha, saya tetep bisa liat malam harinya. Sewaktu lagi jalan saya ngeliat ada becak yang dikelilingi bacak orang. Saya baru beli ice cream waktu itu. Kepo dong karena rame-rame. Ternyata yang diliatin sama mereka Geisha. Huaa…..Geisha. Saya antara kebingungan megang ice cream dan nyari kamera. Matt dalam kondisi sama aja megang Gopro dan ice Cream. Masih saya kebingungan ehhh dia mulai jalan dan serius saya teriak dong “wait….wait……” huahhahaha.

Kata si Matt waktu itu saya bingung banget dan gak perduli ice cream saya mulai berceceran dan langsung panik motret sambil mohon-mohon supaya dia gak pergi haha. Untung kita punya lensa tele dan untung juga saat itu lensanya belon diganti πŸ™‚ .

Setelah ketemu satu geisha saya jadi super santai dan gak perduli trip kami lagi. Kalaupun mau pergi ke tempat lain ok, gak kemana-manapun ok.

Karena seharian di daerah Gion, keluar masuk gang kecil, nongkrong di warung teh, ngobrol-ngobrol dengan sesama turis atau anak sekolahan di Kyoto. Kaki saya rasanya udah gempor setengah mati. Kita sempet kesasar, masuk-masuk gang-gang yang rumahnya cantik-cantik dan bersih-bersih. Duduk, jalan, masuk temple, masuk ke taman, masuk kesana dan sini. Capek banget hahaha.

Sewaktu saya lagi merengek ke Matt (capek banget, deh, gimana kalau kita duduk aja minum kopi, Matt) huaaaaaaa ada Geisha lagi 2 orang. Saya kayak punya kekuatan balik, langsung nyamperin mereka sambil lari-lari (lupa kalau kakinya sakit), minta ijin motret mereka dan foto bareng. Iyaa foto bareng huhahahha dan mereka baik banget. Pas saya nyerocos sangking kesenengannya, mereka ketawa-ketawa aja. Fotonya gak bakalan saya posting karena koq jadinya saya item banget sih hahahaha.

Setelah itu ada beberapa kali lagi saya liat mereka tapi udah santai-santai aja. Ada yang melengos begitu ngeliat saya ngambil kamera dan saya langsung nyimpen kamera lagi, ada yang sebel banget kayaknya kalau di foto dan banyak lagi. Pokoknya mereka gak selalu keliatan seneng kalau difoto.

Malam harinya seperti biasa kita makan malam di Gion. Saya dan Matt lagi ngantri restoran steak. Di depan restoran rameeee banget orang berdiri-berdiri. Beberapa orang dengan tripod. Saya dan Matt nonton doang trus keluar satu cewek ke arah taxi item dan balik lagi kerumah, trus tiba-tiba (cepet banget) keluar satu Geisha. Cepatnya luar biasa. Saya dan Matt cuman bengong sambil ngeliatin hahaha. Setelah itu ada beberapa kali lagi saya ngeliat mereka keluar rumah sambil lari terbirit-birit takut di foto. Karena udah dapet foto lumayan banyak, saya udah gak terlalu penasaran lagi tapi tetep seneng ngeliat mereka jalan keluar rumah. Kece dan misterius πŸ™‚

Pengen tau cerita-cerita Geisha, salah satu blog yang saya baca dan nonton youtubenya berkali-kali bisa di klik di SINIΒ .

Dari pengalaman saya kemaren itu, kalau emang pengen liat Geisha, coba luangkan waktu seharian untuk main didaerah GION. Jangan cuman di daerah-daerah yang ramai aja tapi juga harus kegang-gang kecilnya. Kita gak pernah tau mereka muncul dari mana soalnya. Bisa juga coba masuk ke daerah Ninenzaka Kyoto yang katanya Geisha-Geisha itu sering jalan-jalan di jalan-jalannya yang emang cakep-cakep banget πŸ™‚

Info lainnya bisa di klik di bawah ini ya :

http://www.japantravelinfo.com/blog/how-to-meet-with-a-geisha-in-kyoto/

http://www.japan-guide.com/e/e3902.html

http://www.mytokyoguide.com/kyoto-geisha-experience

http://www.kyoto-gioncorner.com/global/en.html

Terakhir good luck πŸ™‚

Buat dandan seperti ini membutuhkan waktu kira-kira 2 jam
Buat dandan seperti ini membutuhkan waktu kira-kira 2 jam
Semua gerakan mereka halus banget
Semua gerakan mereka halus banget
Cantik banget
Cantik banget
Tanda V di leher itu menurut yang saya baca artinya semakin panjang bentuk V-nya kebawah berarti sang Geisha semakin provokatif.
Tanda V di leher itu menurut yang saya baca artinya semakin panjang bentuk V-nya kebawah berarti sang Geisha semakin provokatif.
Soal Rambut yang tersanggul rapi sampai membuat saya penasaran gimana caranya mereka tidur, Geisha kadang memakai wig atau  rambutnya di bentuk dengan cara me-wax agar lebih mengembang. dan yang perlu dihindari adalah terlalu sering mencuci rambut ataupun menyisir rambutnya yg bisa mengakibatkan kerontokan rambut ataupun rambut tidak dapat mengembang. Mereka cuman keramas 2 kali dalam sebulan, huaa.....
Soal Rambut yang tersanggul rapi sampai membuat saya penasaran gimana caranya mereka tidur, Geisha kadang memakai wig atau rambutnya di bentuk dengan cara me-wax agar lebih mengembang. dan yang perlu dihindari adalah terlalu sering mencuci rambut ataupun menyisir rambutnya yg bisa mengakibatkan kerontokan rambut ataupun rambut tidak dapat mengembang. Mereka cuman keramas 2 kali dalam sebulan, huaa…..
Salah satu geisha yang ketemu di jalan dan cukup ramah
Salah satu geisha yang ketemu di jalan dan cukup ramah
Yang ini juga ramah banget dan ketawa-ketawa trus
Yang ini juga ramah banget dan ketawa-ketawa trus
Pakaian mereka ketutup gitu tapi koq bisa tetep keliatan sexy , ya
Pakaian mereka ketutup gitu tapi koq bisa tetep keliatan sexy , ya
Cek tanda V di leher :)
Cek tanda V di leher πŸ™‚
Angkat payung ogah di foto :)
Angkat payung ogah di foto πŸ™‚
:)
πŸ™‚
Lari terbirit-birit ditungguin banyak photographer. Kefoto sama saya karena kita lagi duduk nongkrongin antrian restoran.
Lari terbirit-birit ditungguin banyak photographer. Kefoto sama saya karena kita lagi duduk nongkrongin antrian restoran.

G14 G16

Advertisements

78 comments

  1. Saya juga sempet foto bareng 2 geisha (maiko? soalnya masih muda). Tapi setelah moto, saya curiga, jangan2 mereka itu turis yg dandan sebagai geisha, soalnya baek banget mau diajak foto bareng :p Padahal yg saya baca dari blog orang, mereka biasanya menghindar difoto

    Btw, keramasnya cuma 2x sebulan? Gimana caranya supaya rambut tetep bersih yah? Saya aja yg tiap hari iket rambut, kerja + tidur pake AC, berasanya mesti keramas minimal 2 hari sekali..

    • Gak tau kalau soal itu hehehe. Yang aku kemaren awalnya mereka gak mau tapi begitu aku mohon2 dikasih juga hehehe. Cuman yang ketemu di sore-malam semuanya jutek. Mungkin karena kerja juga kali ya.

      pengen deh bisa keramas 2 kali sebulan tapi rambutnya tetep bersih

  2. Kimono-nya itu loh yg edyan cantik ribet dan mahal luwarbiasa πŸ˜… aku yg anak sastra jepang blom ksampean euy ksana Non, smoga ya suatu hri nanti…

  3. aku dah lupa cerita ttg geisha deh, dulu sih baca memoar of geisha itu, tp bener2 lupa ceritanya gimana, masih ada sampe jaman skrg ya? kayak artis ya, ga mau dipoto

  4. Huaaaa, geisha. Berarti itu kalau mau lihat Gion-nya mesti ditongkrongin dan dikelilingin seharian Non? Hahahaha πŸ˜€ .

    Btw, yg rambut itu bener nggak sih yang di novel Memoirs of A Geisha itu yang kayanya mereka kalau tidur gak pake bantal tapi pake senderan buat leher sehingga tidurnya kepalanya mengambang gitu sehingga rambutnya gak “rusak”

  5. Ternyata dirimu ke Jepang mau berburu Geisha buat di foto ya.. mereka ukurannya sama setinggi wanita wanita Indonesia aja kan… kelihatan tuh dari yang di foto di jalan pakai sendal kayu…………

  6. itu pake make up gitu apa utk sengaja menyembunyikan identitas aslinya ya mbak..
    btw tanda V di leher itu yg mana..? yg ga dipoles make up putih maksudnya…cethek banget sih pengetahuanku baca beginian..hahaha

  7. Kak, kenapa mereka bedaknya harus putih banget gt? Kan seremmm >_<
    trus mereka ini segitu susahnya ya ditemuin di Jepang sana? Khusus buat kalangan atas kah?

  8. sepertinya satu-satunya sumber info saya tentang geisha cuma dari fiksi memoars of a geisha dan satu yang masih saya ingat adalah tentang kerah belakang kimononya yang lebih rendah daripada kimono biasa. betul nggak mbak Non?

  9. wwaaaaa baru kemaren aku ke gion, makan siang di resto shabu shabu yg ada di situ, tour guide sempet kasih tau ttg geisha tp aku gak terlalu mudeng, sayang telaatt baca postingan ini krn skrg kita lg on the way ke tokyo …. hikss

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s