5 Tips Memilih Yoga Mat yang Tepat bagi Pemula


VGPLL83YGR

Uhuy… baru juga Yoga 8 kali udah berani-beraninya kasih tips gimana cara membeli matras yoga yang bagus haha. Jadi begini, setelah 1-2 kali yoga saya mulai ngerasa minjem matras yoga studio itu agak-agak gimana gitu karena kan hampir setiap orang keringetan. Saya aja keringetan kayak mandi setiap latihan. Jadilah diputuskan untuk membeli aja matras yoga dengan harapan saya gak bakalan bosen sama latihan yoga ini.

Masalahnya matras yoga ini ternyata bermacam-macam. Mulai dari yang Rp 180.000 sampai jutaan. Mulai dong saya pusing banget. Kalau mau ngikutin kata hati pengennya beli yang paling mahal haha cuman kan harus sadar diri ya. Trus saya tanya-tanyain sama temen-temen yoga di studio semuanya menggunakan matras yang bermacam-macam. Harganya mulai dari Rp 350.000 – Rp 600.000. Rata-rata beli di Ace Hardware sih. Saya mulai bingung ini mesti yang mana lagi nih. Udah gitu rata2 pada komen matrasnya agak licin.

Trus kalau pakai matras yang di studio saya suka terpeleset gitu karena agak licin apalagi produksi keringat saya sendiri buanyak. Karena bingung 3 minggu sebelum beli saya udah browsing, baca banyak sekali artikel, cek-cek website dan tanya Adel di IG-nya. Guru saya juga bilang kalau mau coba cari aja brand Manduka. Saya waktu itu kepikirannya kalau emang harus beli mahal sekalian ajalah beli Lulu Lemon. Masalahnya Matt bilang matras semahal itu pake emas apa haha.

Jadilah sebelum membeli saya email Manduka Indonesia haha. Ada di websitenya. Saya kasih tau budget saya berapa, saya baru mau nyobain yoga, keringet saya banyak dan bla…bla… dibales dong. Dikasih tau mending pakai brand ini aja. Saya attc email jawabannya ya 🙂

EKo superlite atau traveling mat mempunyai ketebalan 1mm, sehingga lbh tepat utk dibawa traveling dan kurang tepat utk digunakan oleh pemula.

Untuk pemula bisa memilih eKO 4mm, terbuat dri 100 pct rubber dan mempunyai pilihan warna beragam. Yoga mat ini cukup awet dan ringan utk dibawa – https://mandukaindonesia.com/shop/eko-lite-mat-4mm/

Live On 5mm yg terbuat dri plus foam bisa dijadikan alternatif pilihan. Meskipun tebal 5mm tapi lebih ringan dri eKo 4mm. Utk awetnya lebih awet Eko series.

Apabila anda sangat concern dengan budget, kami ada Nadi Vines dari Easyoga. Yoga mat ini sangat cocok bagi pemula dan cukup awet. Anda dpt membelinya di http://yoganeka.com/product/nadi-vines-yoga-mat/

Nah berdasarkan email dan blog Manduka yang saya baca, ini saya attc disini aja atau bisa langsung klik di websitenya ya

1. Pilih bahan dasar yang cocok bagi pribadi Anda

Ada 3 bahan yoga mat yang dibuat di pasaran. Diantaranya adalah TPE (physical mix of polymers, usually a plastic and a rubber), Rubber ( 100 % karet) dan Polyvinyl (PVC).  Dari ketiga bahan dasar tersebut, jangan memilih TPE apabila anda menginginkan pemakaian jangka panjang. Karena mat yang terbuat dari TPE cenderung sangat empuk (kurang cocok untuk posisi inversion) dan mudah terkelupas.

Apabila Anda mempunyai alergi, pakailah yoga mat yang terbuat dari 100% bahan rubber (ekO Matatau ekO Lite), dan tidak mengandung PVC atau toxic plasticizer.

Yoga mat yang dibuat dari PVC juga mempunyai kualitas yang sangat beragam.  Maka itu hati-hatilah dan cerdik ketika memilih.  Pro Series dari Manduka (Pro Lite dan Manduka PRO) dibuat dari bahan Polyvinyl dan dibuat oleh teknologi Jerman, dan salah satu produk yang sangat diminati.  Karena dibuat dengan teknologi yang sangat tinggi dan percaya pembeli puas, Manduka berani memberikan “life-time warranty” bagi pembeli yoga mat ini.

2. Closed Cell atau Open Cell ?

Yoga Mat yang baik biasanya mempunyai sifat “closed cell” pada permukaan mat dimana fitur ini keringat tidak dapat masuk kedalam pori-pori mat. Dengan demikian, bagian tengah mat (biasanya berbentuk busa) akan tetapkering oleh keringat dan hal ini membuat yoga mat tidak bau (bau dipicu oleh bakteri).  Sehingga membersihkan yoga mat juga mudah, karena hanya dibilas oleh kain basah (atau kanebo) dan dapat langsung disimpan.

Open cell yoga mat mempunyai ciri-ciri pori yang lebih besar dan terbuka, sehingga pada saat pertama dipakai terasa lebih anti-slip, dibandingkan dengan yoga mat yang closed cell.  Tapi dengan pemakaian yang teratur dan sering, yoga mat dengan fitur closed cell akan mempunyai performa yang melebihi yang open cell.

Semua Manduka yoga mat dibuat dengan fitur “closed cell” (untuk eKO 71” dan eKO Lite, anda dapat membalik mat dan menggunakan fitur “open cell” apabila menginginkan anti-slip yang lebih).

3. Pilih tebal yoga mat yang sesuai dengan tujuan berlatih.

Tebal yoga mat bermacam-macam, sehingga membuat pilihan menjadi lebih kompleks. Bagi pemula yang belum pernah berlatih yoga, hal ini tentunya membuat bimbang dan terjebak memilih yoga mat yang salah.

Untuk memilih yoga mat yang tepat, coba asumsikan hal ini :

  • Apabila anda berlatih Bikram Yoga (Hot yoga), jangan membeli yoga mat yang terbuat dari rubber (karet).  Anda harus membeli yoga mat yang terbuat dari PVC. Hal ini disebabkan karet akan menjadi keras dan tidak fleksibel apabila terkena panas suhu ruangan sampai dengan 40 derajat Celcius pada kurun waktu tertentu. PRO Lite dan Manduka PRO adalah yoga mat yang terbuat dari PVC dan dengan Lifetime Warranty.
  • Apabila Anda membeli yoga mat untuk sering dibawa ke studio yoga/gym, maka pilihlah yoga mat yang tidak terlalu berat.  Pilihan dari Manduka adalah eKO Lite atau PRO Lite.
  • Apabila anda ingin mempunyai yoga mat yang dapat dibawa kemana-mana dalam tas dan dapat dilipat, maka sangat tepat apabila anda membeli traveling mat yang mempunyai ketebalan hanya 1 mm. Untuk itu, Anda dapat mencoba eKO Super Lite.
  • Apabila Anda ingin mempunyai sering latihan di rumah, atau seorang yoga praktisi yang cukup berpengalaman, tentunya ingin membeli yoga mat yang paling baik. Untuk itu, Anda dapat mencoba Manduka PRO atau Black Mat PRO.

Sejauh ini saya cukup puas dengan matras yang saya beli dari Manduka Indonesia. Klik aja langsung websitenya kalau emang pengen liat-liat ya. Mereka juga cepet banget responnya dan gak keberatan menjawab pertanyaan-pertanyaan saya. Untuk orang yang baru kenal Yoga kayaknya saya beneran suka deh hehe. Udah gitu yang paling penting lagi matras ini ramah lingkungan hihi. Penting banget itu buat saya 🙂

Selain dari tips diatas ada juga beberapa tambahan seperti yang ditulis Adel disini  kayak misalnya matras yoga itu gak boleh terlalu tipis karena nanti malah gak bisa ngerasain lantai tapi juga gak boleh terlalu tebal karena kalau terlalu tebal itu matras untuk tidur haha. Cuman kalau terlalu tipis juga gak baik karena bisa bikin lutut kita nyeri.

Semoga info ini berguna deh buat yang lagi nyari matras yoga hehee. Ada yang punya tips lainnya 🙂

Advertisements

47 comments

  1. Aku lebih suka yang agak tebal. Untuk masalah sanitasi, di kelas yoga aku ada semprotan pembersih yang organic. Aku ngak pernah mikir loh banyak gitu pilihannya. Hanya lihat, suka warnanya dan beli. Di sini murah harganya hanya sekitaran $20-$30-an. I hope you stick to yoga Non. I love it.

  2. Seneng banget baca artikel ini, soalnya aku jg lagi nyari yoga mat mbak Noni. Orang-orang memang pada ngasi ide untuk beli di ace, terus kmrn sempet liat di carefour jg, tapi adanya yang tipis. Aku mau nyoba liat-liat di Maduka ini mbak, siapa tahu ada yg pas sesuai budget 😀

  3. Pengenya beli maduka tapi eman2 secara yoga aja jaraang banget. Aku pake reebok Non, dah satu set sama baloknya 2 biji plus dapat tasnya. Harganya gak sampe 500rb. Nyaman juga gak tipis ataupun tebel..

  4. Non, aku kan baru mulai yoga juga. Baru sebulan ini. Dan sama kayak kamu, pas abis kelas yoga yang pertama aku ngerasa jijay pake yoga mat-nya studio. Nggak hygienis haha… Jadi aku beli yoga mat sendiri. Tapi gak pake research2 kayak kamu. Pengen beli online kok mahal2, harganya sejutaan. Nggak rela ngeluarin uang segitu haha… Akhirnya cus ke planet sport nemu yoga mat reebok 350rb, akhirnya bungkus yang itu. Licin sih. Triknya kalo udah mulai licin gitu aku alasin handuk. Sekarang kalo abis yoga aku jemur angin-anginin biar kering banget.

    • Hhihihi aku soalnya gara2 dibilangin anak2 dikelas licin padahal mereka belinya kan lumayan juga tuh Angel, makanya pake research lah. ya ampun beli mat aja haha.

      Eh gimana yoga kamu? suka gak?
      Aku lumayan suka banget nih dan moga2 gak bosen

  5. Wah mbak non, jadi pengen yoga lagi nih *dan pengen beli yoga mat tentunya wkwk*. Udah 3 bulan vakum… Selama ini karena belum punya matras sendiri, kalau yoga selalu bawa handuk geday buat ngelapisin yoga mat di studio karena ya itu tadi, rada gimanaaa gitu karena dipake barengan wkwk… Makasih lho untuk tipsnya & tetep semangat yoganya mbak non! 😀

  6. Pantesan liat komenmu di IG yoga shop yg d lampung hahahaha..
    Aku udh ikutan PO lululemooonn 😭😭 blom pernah nyoba manduka sih

  7. Aku pass Dulu kalo ttg yoga. Soale ga pernah yoga jg. Boro2 yoga, sholat aja deg2an bocah diem lagi ngapain huahaha.
    Olahragaku ya bolak balik angkat beban aja mbak *alias gendong anak kesana kemari #ehgagnanyaya?!

  8. Aseekk udah pake yoga mat baru ya. aq selama 5 bulan ini masih bertahan pake yoga mat punya studio :D. meski tampilannya udah butek dan bau semriwing. Diakalin pake lapisan handuk sendiri Non. Dari bulan lalu udah search yoga mat,, tp blm nemu yang pas dikantong hahaha. Yang kualitas bagus kok mihil semua yak..huhuuuu. Jadi bingung.
    Trus kamu jadinya beli yang tipe apa? *kepo

  9. Baru mau coba yoga….eh….ada tambahan alat juga ternyata.terimakasih infonya….jadi bisa persiapan budget buat olahraga….#terimakasih boleh jalan jalan k sini mba…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s