Live In Belawan (Belanja Keramik Murah di Medan)


Mud Crab - Belawan
Mud Crab – Belawan

Belawan ini sebenarnya gak jauh banget dari rumah tapi entah kenapa rasanya males banget ke kota ini. Selain gak ada tujuan wisata yang saya pengen datangin cuacanya pun panas gak nangung-nanggung, maklumlah kota pelabuhan.

Minggu lalu saya masuk rumah sakit 2 hari karena radang lambung dan usus. 2 hari dirumah sakit plus batal pergi ke Takengon Gayo asli bikin kecewa. Saya cuman diem-diem dirumah sendirian dan untungnya Beby berbaik hati datang dan nginep dirumah. Matt masih di hutan soalnya. Karena gak tau mau ngapain akhirnya saya nekat ditemenin Beby nyetir ke Belawan. Gak jauh plus saya bawa obat dan sebenarnya gak lemes juga karena abis kena 3 botol infus haha.

Di Belawan seperti yang saya duga gak ngapa-ngapain. Kita cuman ke pasar keramik. Pasar keramik ini rasanya udah ada sejak bertahun-tahun lalu. Biasanya dipasar ini banyak dijual keramik-keramik import (katanya dari Cina), parfum, sepatu, tas dan makanan atau minuman dari negara tetangga. Kalau beli milo disini udah bisa dipastikan dari Malaysia, rasanya lebih enak hehe. Eh… tapi kalau sekedar milo atau teh tarik sachet di beberapa supermarket di Medan juga ada koq.

Saya dan Beby gak lama disini, cuman 20an menit kali ya. Selain panas yang saya cari-cari gak ada. Saya lagi nyari piring makan ceper dengan motif biru. Kita nemu 1 biji doang hehe. Ya masa saya makan pake piring yang beda gitu ama si Matt. Karena gak nemu apapun akhirnya kita pulang deh. Untuk harga keramiknya sendiri bervariasi dari mulai Rp 30.000 sampai jutaan.

Untuk menuju pasar keramik yang berada di Jl. Veteran dan Jl. Simalungun begitu keluar dari pintu tol terus aja, belok kiri dan belok kanan setelah melewati rel kereta api. Gak jauh dari mulut tol dan gampang banget nyarinya. Kalau saya aja dapat pasti kalian juga bisa.

Sewaktu jalan pulang kita sempet liat desa Nelayan dari pinggir jalan jadinya berhenti sebentar untuk foto-foto. Seperti biasanya desa nelayan itu entah kenapa koq selalu kotor ya? kotornya pake banget-banget. Sampah-sampah dimana-mana. Anak-anak makan-makan aja gitu deket tumpukan sampah. Air-air dibawah rumah mereka berwarna coklat dan bau. Astaga… saya langsung inget usus dan lambung saya yang infeksi. Itu gimana perut mereka bisa sekuat baja gak kenapa-kenapa.

Begitu memasuki pintu tol ehhhh banyak anak-anak yang jualan kepiting. Berhenti dong buat fotoooo hahah. Apalagi kalau bukan foto. Saya belon bisa makan aneh-aneh trus kalau dibeli kepitingnya siapa juga yang mau masak hehe. Akhirnya saya foto doang ๐Ÿ™‚ dan si Beby langsung kasian dan ngasih duit. Ugh…. besok-besok kalau ada orang mau motret mereka pasti mereka bakalan minta duit juga hahaha.

Sebenarnya di Belawan masih ada beberapa bangunan-bangunan tua peninggalan Belanda dan kerajaan Melayu (kalau gak salah) tapi karena hape saya udah low bat gak bisa pake waze lagi plus rasanya udah capek juga akhirnya kami langsung pulang aja. Untuk yang penasaran pengen main ke Belawan boleh tuh dicobain untuk mencari bangunan-bangunan tuanya plus jangan lupa makan seafood ๐Ÿ™‚

Milo import di pasar keramik
Milo import di pasar keramik
Susu cap junjung yang mirip susu cap Nona
Susu cap junjung yang mirip susu cap Nona
Keramik-keramik yang dijual di pasar
Keramik-keramik yang dijual di pasar
Keramik-keramik yang dijual di pasar
Keramik-keramik yang dijual di pasar
Keramik-keramik yang dijual di pasar
Keramik-keramik yang dijual di pasar
Ini harganya Rp 120.000 dan bisa dipakai untuk hiasan dinding
Ini harganya Rp 120.000 dan bisa dipakai untuk hiasan dinding
Berbagai macam vas bunga dan kendi?
Berbagai macam vas bunga dan kendi?
Keramik-keramik yang dijual di pasar
Keramik-keramik yang dijual di pasar
Keramik-keramik yang dijual di pasar
Keramik-keramik yang dijual di pasar
Bangunan tua di dekat pasar
Bangunan tua di dekat pasar
Keramik-keramik yang dijual di pasar
Keramik-keramik yang dijual di pasar
Sungai/muara didesa nelayang
Sungai/muara didesa nelayang
Sungai/muara didesa nelayang
Sungai/muara didesa nelayang
Sungai/muara didesa nelayang
Sungai/muara didesa nelayang
Sungai/muara didesa nelayang
Sungai/muara didesa nelayang
Sungai/muara didesa nelayang
Sungai/muara didesa nelayang
Namanya Febri dan dia lagi makan kolak :)
Namanya Febri dan dia lagi makan kolak ๐Ÿ™‚
Sungai/muara didesa nelayang
Sungai/muara didesa nelayang
Sungai/muara didesa nelayang
Sungai/muara didesa nelayang
Sungai/muara didesa nelayang
Sungai/muara didesa nelayang
Sungai/muara didesa nelayang
Sungai/muara didesa nelayang
mud crab
mud crab

 

Advertisements

82 comments

  1. Itu kenapa ya mbak Milo Malaysia lebih enaaak? Misteri Illahi kayaknyaa yaa.. Aku familiar sama Belawan, soalnya salah refinery raybrother *terjemahin yak ๐Ÿ˜› * ada di sana ๐Ÿ˜€

  2. Cepat sembuh ya Non! Jgn bandel2 dl. Milo Oz jg beda lg rasanya. Di sini lebih legit dan gak manis which aku suka krn dasarnya suka rasa coklat asli.

  3. Pantas blognya kmarin diintip-intip ga da yg baru, dah enakan mbak non? Sehat2 ya
    Itu fotonya cakep2, liat kepiting ngebayangin kepiting saus padang atau asam manis

  4. Kepitingnyaaaa…menggoda banget buat dimasak itu mbak ๐Ÿ˜€

    Memang yah, anak-anak itu perutnya sekuat baja, makan sembarangan di tempat kotor tapi gak kenapa2…coba aja anak ku kyk gitu kalo gak langsung diare

    • Buat yang suka masak emang menggoda ya ๐Ÿ™‚
      Anak2 itu mungkin karena udah biasa kali ya, jadi perutnya tahan banting. Aku yang gede aja gak makan disana kena infeksi lambung, Al ๐Ÿ˜ฆ

  5. Abis mukaknya melas kali sih.. Aku kan ngga tegaan ๐Ÿ˜› Untung yang difoto cumak satu ya Mbak, kalo sepuluh orang keknya bakalan tekor jugak tuh. Huahahah.. ๐Ÿ˜€

    Cepet sembuh ya, Mbak Nooon.. Jangan sakit-sakit lagi :*

  6. kepitingnya mau….. minuman importnya juga mauuu…
    mungkin karena dari kecil mereka dilingkungan kayak gitu, dari ortu nggak ada pantangan makan ini itu, nggak perhatikan kondisi lingkungan, jadinya daya tahan tubuh mereka lebih kuat.

  7. mau dong keramiknya mbak non, cantik2 banget itu…buat tatakan gelas ma buat difotoin hahaa…

    mbak non sakit apakah? kok dr kmaren aku baca komennya bnyak yg bilang sakit…cepet sembuh ya mbak non, biar aku bisa lihat foto2 kece lagi hihi…

  8. Pantesan dari hr kamis kok gk ada blog noni…kirain noni lagi liburan, trus fakir wifi, sempet kekipikiran jg apa noni sakit ya.., eeeeh rupanya beneran sakit., tapi syukurlh noni udh sehat kan..

  9. Waduuuh keramik nya lucu lucu ya..tp baca panas ndak tanggung, langsung mundur. Dua hal yg selalu bikin aku balik punggung adalah ..panas dan antre. Semoga cepat pulih dan jalan jalan…. terus diposting๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

  10. Mau dong keramik2nya…….. palagi pot2 nya. Kemaren soalnya aku baru beli macem2 herbs, n lagi cari keramik2 pot yg cantik untuk menghias our porch and patio. Get well soon ya Non, take care.

  11. Waduh, cepat sembuh ya Mbak. Maaf saya baru sempat baca yang ini sekarang :)). Sekarang semoga Mbak sudah jauh lebih baik ya kondisinya :)).
    Kota pelabuhan memang selalu seperti itu: kumuh, kotor, dan kemiskinan membayangi. Entah kapan kota pelabuhan kita bisa sama dengan yang di luar negeri ya :huhu.
    Hih, keramiknya lucu-lucu! Klasik-klasik begitu, seperti harta karun yang ditemukan di dasar laut ya Mbak :hehe. Kira-kira ada terselip tidak, ya? Jadi penasaran, kepingin ke sana :hoho.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s