Kucing-Kucingan Yang Bikin Copot Jantung


pic from medantalk.com
pic from medantalk.com

Holaaaaaaa……gilaaaaa 3 hari tanpa sambungan internet, Hp mati itu berasa “hilang” banget haha. Yah gak nyampe 3 hari sih, tapi kalau dimulai dari selasa siang sampe kamis malem kan berasa banget ya 3 hari 🙂

Ini gegara adek saya itu salah milih hotel 🙂 pengennya gabung ama temen-temennya tapi….milih hotel yang murah 100 ribu dari hotel kita biasa tinggal. Ehh si hotel gak punya wifi tapi ada hairdryer Philips hehe ( pentinggggg banget loh ini ). 3 hari gak ngobrol sama Matt, pulang-pulang dia masuk hutan 😦 sungguh sebel.

Jadi ceritanya hari minggu kemaren, adek saya nelp ngajakin ke Bangkok lagi. Padahal baru seminggu sebelumnya saya pulang dari sono. Males sih sebenarnya, tapi kasian juga kalo dia berangkat sendirian. Saya itu paling males kucing-kucingan pas di Medan-nya soalnya hehe.

Selama ini setiap kali saya traveling ke LN, hampir gak pernah bersinggungan dengan custom. Yah gimana mau bersinggungan kalo saya selalu jalan dengan backpack isi kamera/ semua barang berharga kayak dompet, paspor, hp, gadget lain dan koper kecil seukuran kabin. Koper kecil saya itu cukup ajaib karena mau pergi kemanapun (paling lama 2 minggu) tetep loh cukup hehe. Sehingga biasanya customs juga udah males mau ngecheck2 saya hehe, secara bawaannya dikit gitu. Selain itu saya juga jarang banget belanja kalo pergi-pergi, palingan saya beli aksesoris perak atau tas etnik jadi emang gak pernah banyak 🙂

3 kali saya pulang dari Bangkok dalam rangka nemenin adek saya belanja untuk tokonya, bener-bener bikin saya ngerasa konyol harus kucing-kucingan dengan petugas customs bandara. Kalo diceritain ulang lumayan lucu sih, apalagi pas pergi kemaren saya barengan dengan banyak pedagang temen si adek 🙂

Trip perdana itu bulan May lalu. Kita rada lama sih di Bangkok 🙂 gak ngapa2in juga karena saya emang udah 3 kali kesana untuk jalan-jalan, sehingga kemaren 5 hari di Bangkok kita puas-puasin belanja sama main mall to mall hehe. Nah…..1 hari sebelum pulang adek saya mulai briefing saya dong. Ini itu, mulai dari cara berkelit kalo ditangkap customs sampe cara menghindar. Ngik….ngok….saya udah males nih mikirnya tapi yah tetep masuk ditelinga namanya juga udah di briefing ya hehe.

Begitu turun dari pesawat, cap imigrasi, ngambil koper super gede, saya udah mulai deg-deg’an. Pokoknya jadi takut ketangkep, padahal kan gak bawa apa2 huaha. Hanya bawa belanjaan yang menurut saya gak banyak sih. Bos saya pas pulang dari Bangkok yg cuman jalan2 aja bawaanya juga segini, Kopernya juga sama besar. Begitu lolos dari customs, saya kayak yang legaaaaaaaaa banget hhahaha. Udah mikir kalo diajak lagi untuk belanja aku malesssss hahaha.

Sama juga pas kemaren pulang dari KUala Lumpur dengan Matt. Kita berdua kemaren bawa koper ukuran medium sebiji dan masing2 bawa hand bag ehh matt bawa tas laptop maksutnya. Begitu koper lewat di coret dong. Cuman saya sih cuek aja, hanya males kalo disuruh bongkar-bongkar tas karena isinya banyak piring sama kayu tempat narok bumbu hehe. Jadi pas di suruh bongkar tas-nya, kita buka deh sambil sebel, lah nanti yang beresin lagi itu males haha. Begitu dia liat isinya cuman begituan doang akhirnya di bebasin. Kebetulan didalam koper emang ada 3 pasang sepatu cowok dan 3 pasang sepatu cewek. Pas ke KL kemaren kita emang nonton orkestra dan harus pakai pakaian rapih jadilah bawa sepatu banyak hehe.

Trip kedua ke Bangkok kemaren pertengahan juli. Entah kenapa saya koq yah feeling nih bakalan ketangkep haha. Kebanyakan nonton series di NG Adventure sih 🙂 . Kita sih masih kayak biasa bawa 4 koper besar untuk 2 orang. Pertama adek saya dong ketangkep dan saya nyusul haha. Saya sih orangnya males debat ya, dia ngitungin itu belanjaan kita. Saya bilang gak banyak karena emang barang bangkok itu murah2 banget. Si petugas yah ngitungnya asal sih, kita kayak udah tau sama tau ajalah ya. Kita harus kasih dia berapa supaya cepet beres haha.

Abis kena customs itu saya rada tobat cabe 🙂 udah males pergi ehhhhhhh belon 10 hari adek saya telp lagi dan yep saya pergi lagi dong. emang susah kannnnn bikin tobat banci jalan-jalan.

Karena airport baru diMedan berita gak enak juga banyak banget. Mulai dari customs galak dan mata duitan, mulai dari susah banget lewatnya bla….bla….sutrislah.

Yang bikin saya lucu adalah ulang pedangan-pedagang ini. Mereka stress berat. Gak bisa makan, gak bisa tidur nyenyak pokoknya sutris tapi belanjanya kenceng banget. Saya liat ada co/ce dari Jakarta berdua yang belanja sampe 9 koper. Ya ampun bayanginnya aja saya mules hhahhaha. Dia sih cerita-cerita ke kita sambil stress-stress gitu tapi barangnya koq yah nambah trus. Dia juga cerita pernah belanja ber3 sampe 16 koper. Kebayang gak sih? buat saya yang biasanya cuman bawa backpack sama koper kabin aja udah males, ehhh ini ada yang bawa 16 koper dan masih bisa belanja-belanja lagi……….emang saya gak bakat jadi pedagang nih huhuhu.

Itu belum lagi ulah mereka yang bawa keluarga/temen banyak banget untuk bisa dapet bagasi. Semuanya dibawa, dari mulai ibu bapak sampai tante2 hehe. Yang ada mereka kayak ngetrip group tapi bawaan sampe ratusan kilo. Yah kaliin aja kalo 1 orang bawa 40 KG 🙂 plus tentengan yang banyak juga. Saya paling males kalo adek saya mulai ngomongin tentengan. Arghhh hahaha.

Trus biasanya nih ada juga yang dandanan dan gayanya mirip ibu-ibu pejabat. Jadi pas keluar hotel cuman bawa handbag dan dandanan super rapih jali, ehhh begitu lewat imigrasi di Medan, penampilan jadi super duper kuat kayak kuli haha. Ngangkat tas-tas super berat sendirian dan mondar mandir sambil ngetrik supaya gak ketangkap Customs. Duh kalo aja tulisan ini gak bakalan dimaki2 adek saya, mungkin saya bakalan nulis yang kocak-kocak sesuai dengan observasi dalam 3 kali perjalanan hahaha.

Sayangnya emang beberapa penerbangan luar negri ke Medan ini identik dengan pedagang. Bangkok dan Malaysia terutama. Untuk Malaysia biasanya sepatu, itu kenapa koper saya dan Matt kemaren diperiksa. Untuk Bangkok biasanya baju. Kalo dipikir-pikir sih ya, kalopun kita gak dagang dan hanya liburan yang pengen belanja belanji pasti deh bawaanya juga sama kayak saya kemaren. Sering kan kita denger orang-orang yang traveling kopernya beranak?? makanya pas saya posting tulisan belanja2 di Bangkok, ada beberapa orang yang email nanyain gimana cara lolos dari custom hehe.

Untuk kebijakan perhitungan pajak juga emmm dikit banget sih 😦 cuman USD 250 kan ya per orang? mau beli apaaaa itu . Untuk oleh-oleh + sepatu sebiji aja udah abis. Buat cewek-cewek yang suka beli2 sepatu mahal + tas branded segitu mah ga ada apa-apanya ya kan? contohnya kayak sepatu VNC yang premium, sebijinya aja udah sekitar 1 jutaan, jadi kalo beli 3 pasang harusnya udah kena pajak kan ya?

Saya mungkin dulu cuek dan selalu ngetawain bos saya yang tiap kali keluar negri stress sendiri. Lah dia tukang belanja, satu tas yang dia beli aja harusnya udah kena pajak berkali2 tuh hehe. Secara pergi sendirian, belanjaan udah over 🙂 Sekarang juga sebenarnya saya masih gak ngeh juga soal pajak tsb karena emang saya pribadi jarang belanja2 pas traveling tapi….gegara ngetrip 3 kali ke BKK ini, ehh jadi perhatian deh hehe.

Yang saya suka pas ngetrip kayak beginian ini sih sebenarnya liat pedagang2 itu stress. Lucu soalnya 🙂 emang saya jadi ikut-ikutan stress tapi gak parah.

Kalau kamu? pernah punya cerita/pengalaman menegangkan dengan petugas Customs Bandara??

PS : Karena saat ini saya hampir tidak pernah ikut berbelanja lagi, jadi mohon tidak mengirimkan email untuk bertanya tentang biaya custom, koper yang bisa dibawa, dll.

Advertisements

109 comments

  1. Urghh….sering banget di erpot koperku kena coret, soalnya di keluargaku kopernya segede ikan paus semua, kakaka. Padahal bukan dagang tapi emang demen beli printilan kayak souvenir dll buat oleh-oleh :p
    Non, kamu masih koleksi kartu pos? Mau nitip kartu pos negara2 balkan ?

    • tuh kan Deb, yang gak untuk dagang aja belanjanya banyak ya kan hehe. makanya aku agak2 lucu juga sih ama perhitungan customs ini.
      btw…soal kartu pos, mauuuuu dong. makasih yaaa Deb 🙂

  2. suatu saat klo jadi ke Bangkok, aku tanya2 sama Noni ya… Ya soal penginapan, tempat belanja, transportasi dll.

    Tapi nanti. Aku ngumpulin modal dulu. Soalnya ogah ke bangkok dengan modal cekak. Kan ga seru klo napsu belanja terbelenggu dompet yang tipis…. 🙂

  3. biasa kan kopernya ditandain ya, dicoret2 gitu… sebelum keluar biasanya aku bersihin dulu itu coretan pake tissue basah hehehe… selama ini sih belom pernah kena, dan jangan ampe deh hehehehe…

    • kemaren2 dulu gitu Mel, dibersiin dulu hahaha. ehh tapi tetp dong ketangkep, karena ada petugas yang keliling2 jadi mereka udah tandain gitu. Trus sistem yang skr di medan karna bandara baru, scannernya didepan, gimana mauuuuuuu di hapus2in hahaha. gak ada lagi yg dicoret2 kemaren. btw….gak dicoretpun bisa loh di stop, pernah soalnya

  4. Ga kebayang bawa koper bejibun gitu. Dulu teman pernah ngasi info klo setelah ambil bagasi, liatin apakah kopernya dicoret kapur atau ga. Kalo kopernya dicoret, mending ke toilet dulu sebelum keluar dari customs dan tuh bekas coretan diapus pake air…huahaha:-) Untungnya sih selama ini belum pernah ditandai sih. Kalo kebetulan naik pesawat yg lewat Abu Dhabi atau Qatar, sering banget tuh ngeliat para TKW yang tasnya dibongkar.
    Daku paling malas klo lewat customs singapore, soalnya passportku sering ga bisa di scan, tauk kenapa dan biasanya mereka suka kasar, sampe diteriakin segala padahal cuma mau nanya gw harus ngelapor ke counter yang mana. Dulu waktu masih jaman kuliah, daku tiap pulang selalu cuma pake celana jogging, kaos belel dan sandal. Akhirnya ama teman disaranin klo pulang ke Asia harus dandan dan pake baju bagus, pasti pelayanannya ramah, karena kecenderungan orang Asia itu kan liat penampilan dulu 😦
    Kok jadi curcol yak… hihihi ;-))

    • biasanya emang gitu mba, tapi kemaren di airport medan yang baru gak ada lg tuh coret2 kapur karena scannernya di depan pintu keluar. Persis didepan petugas customs. yah otomatis ketangkeplah hahaha.
      aku sih selama ini cuek karena emang jarang ngetrip ampe bawa koper2 gede gitu. biasanya sih kecil2 aja dan santai2 kayak backpack pada umumnya. trus karena aku juga selalu bawa kamera2 besar dulu, biasanya lewat2 aja juga hehe. mungkin mereka mikir, kayak aku gitu gak mungkin belanja banyak 🙂

      emang mba kalo ke asia itu gak boleh gaya gembel, entar dikirain TKI dan dipanggil NUR hahaa. adek aku paling sering karena dia kurus, item trus pake jilbab. Benciiii banget dia dipanggil Nur huhahaha. Makanya tiap turun dari pesawat dia dandan deh 🙂 aku sih males, lagian selalu pake celana pendek kemana2 dan gak mau pake sandal

      • Penumpang pintar, customsnya lebih pintar lagi yak… hihihi 😉
        Iya nih, masa tiap pulang harus dandan dan pake baju bagus biar dihargai. Mana udah naik pesawat lebih dari 12 jam, eh harus dandan dan ganti baju dulu sebelum lewat customs:-(

  5. Masih banyak untungnya di Indonesia loh, petugasnya bisa dikasih “salam tempel”, lah coba klo mauk eropa, ya contohnya aja Jerman. Gak boleh bawa rokok banyak2, minimum 1 pak (isi 12 bungkus klo ga salah), di Indonesia rokok kan murah banget, di sini 1 bungkus amit-amit mahal Rp.60.000 makanya klo ada yg bawa lebih dari 1 pak ketauan dendanya gilaaa. *disini ga bisa nyogok petugas. Ga oleh juga bawa barang KW klo ketauan dendan gilee juga, barang elektronik juga gakkk bolehh..

    Klo ke Indo mau bawa banyak parfum buangin dusnya atau pisah koper, baju-baju, sepatu lepasin harganya, klo ketangkep bilang oleh-oleh 😆 . Btw klo nyampe malam ketat ga sih Non pemeriksaan di bandara? 😀 .

  6. Apa ya…mmm temenku waktu kita di bandara Philippines ketauan bawa parfum terus disuruh buang. Sayang kan? Akhirnya disemprot sana-sini dech itu parfum 😀

  7. uda rahasia umum si ya kalo medan ama surabaya emang lebih rese… yang lebih gampang masuk tu jakarta ama denpasar, karena flightnya banyak kali ya… kalo surabaya ama medan kan jarang2… tapi rollz ga pernah si bawa segitu banyak, pernah sekali yang sampe diperiksa tu pas for good dari singapore… pas dibuka isinya buku semua… hahahaha… sukuriin… :p

    • bener…sukurin hahha. aku paling sebel sama yang keliatan banget rakus gitu loh Rollz 😦 kayaknya mata duitan banget. ihh maleslah pokoknya.
      bener ya kalo jkt itu emang lebih mudah, kalo dps mungkin banyak bule sama orang liburan juga kali ya, sementara kalo medan dan surabaya udah di cap pedagang semuanya

  8. 16 koper? serius? Bawa 2 koper aja kayaknya udah susah banget yaa apalagi segitu ck ck ck.. Kalo aku pernah kena custom sekali pas di JFK New York, tapi itu kayaknya gara2 aku pake jilbab sih T__T dikira teroris kali ya, capek deh. Tapi karena gak bawa apa2 ya akhirnya gak kenapa2, cuma nungguinnya itu lho yang bikin males, sambil diliatin banyak orang huhuhu..

    • serius wie 16 koper 😦 kemaren temen adek aku ada yg sendirian bawa 7 koper. cobaaaaa bayangkan. emang gak semua besar sih. koper gajahnya 2, ukuran max 2, trus tas2 yg kayak guling gitu sisanya. ketangkap sih di customs dan gak tau bayar berapa hehe.

      duhh males banget yaa kalo kayak gtu

  9. eh non yang biasanya tukang belanja gitu ga punya “orang dalam”? tetanggaku tuh kebeneran sepupunya orang custom di bandara.. jadi kalu dia belanja ya lolos aja.. dia tuh yang cerita.. temen ku juga ada yang begitu.. ku sih ga pernah punya masalah sama custom, wong ga suka belanja.. kalu jalan ya jalan aja bawa koper sebiji yang ga sampe 25kilo malah.. dan kalu lihat adik juga sepupu apalagi temen yang kopernya beranak, suka bingung sendiri, mereka ngapain ya kopernya sampe beranak, wong kalu mo belanja dimari juga ada..

    • adek aku gak ada kenalan mba 😦 ada kenal juga yah gara2 ketangkep hahaha. cuman sama aja sih, kan emang sering ya, jadinya kadang2 kena, kadang2 lolos. aku sih malesnya pas ditanya2in sama tawar2an itu.

      selama ini aku juga kayak mba tin, karena gak ada belanjaan yah lewat2 aja hehehe

      belanja di bangkok itu emang bikin kalap sih mba 😦 ak upas ke ikea juga sukaaa kalap hahaha

      • kalu ke ikea daku sih lihatlihat aja apa yang butuh beli.. ga ya udah ga beli.. ga pernah beli oleholeh, palingpaling cuma ku kirimin kartupos dowang..
        kayanya kadar kalap udah lewat deh, ada prosesnya kali ya..

  10. udah keliling belanja2 trus bawa koper pula capek ya mbak.. tapi buat yang dagang puas pastinya hehe..
    belum pernah ngalamin sih :mrgreen:

    • cobain dong Fit 🙂 gpp takut sebentar hehehe. naik pesawat yg gedeeee aja, langsung ke hongkong gitu 🙂

      ya itu 16 koper fit, aku yg denger aja mangap haha. pas dia bawa tasnya yg 9 biji berdua gitu, aku langsung ngomong ke adek aku, gak mauuuu kalo aku kayak gitu. ogah. apalagi pas aku cerita matt dia langsung ngomong ” kalo kamu ditangkap polisi gara2 belanja, aku gak mau ambil kamu dari penjara hahahaha”

      • Hahaha.. Matt tega, ih!
        Yg model kayak Noni udh nggak diproduksi lagi loh, mister! Last edition, ituuu! 😆
        Aduh, Noni! Ke bali aja belon berani, pegimane ke hongkooongg? Bisa pengsan di airport, akuuhh..

      • Fittttttt……….i know 🙂 tapi kalo rame2 mungkin berani hehe. coba deh, pilih penerbangan pagi aja dan pesawat yg terpercaya. jkt – bali kan ga terlalu jauh tuh hehe.
        kalo emang sutris banget, pas mau berangkat minum xanax aja biar tenang hehehe. GImana coba kalo A3 minta ke bali???? ditinggal dong kamu hahaha

      • haha, xanax ini andalan sekali ya, Nonnn…! oke, xanax ya. noted! 🙂
        A3 kan cinta mati sm ibunya, mana mau mereka pergi jalan2 bareng bpknya doang… kalo bapaknya.. err… jangan2 mauuuuu…. *lirik curiga mas Myko* 😆

  11. Duuuh 16 koper.. kebayang mules udah bukan kesekian deh tuh. Bawa 1 koper segede gabang buat sekeluarga aja aku liatnya udah enegh non.. gak demen blanja, jadi gak punya pengalaman sama customs gitu..:)

  12. Hahaha, sewaktu terbang dari Madrid ke Barcelona, di Barcelona dipanggil petugasnya (mungkin mau dicek custom acak gitu). Tapi terus aku tunjukin tiket kalo aku baru mendarat dari Madrid (jadi kan penerbangan domestik) trus gak jadi dicek dah, huahahaha 😆 .

    Btw, itu gila bener kopernya sampai 16 biji gitu! 😯 Itu berapa kg ya naik pesawatnya? Hahahaha.

    Ngomongin customs di Indonesia, dulu pas di Soekarno-Hatta pernah liat ada orang yang kopernya dibuka dan dicek. Eh, petugasnya galak bener loh, ngebentak-bentak gitu.

    • yang naik pesawat kayaknya kalo AA sih 1 org kan 40 kG max, jadi kalo 3 orang yah 120 KG hehehe. trus mungkin mereka nenteng2 juga ke kabin 🙂
      petugas custom ini emang kadang2 nyebelin sih, mereka mau nyari duit tapi yah gitu 😦 gertak2 huhu. paling sebel kalo kita emang hanya pergi traveling
      trus pas pulang dicek2 dan dibongkar2 tasnya, padahal isinya cuman baju kotor + sepatu. kalo pedagang sih…ya wis, emang mereka mau bisnis, jadi ketemu
      ama customs sih menurut aku ok2 aja asal gak dikerjain hehehe

  13. Hahahah,saya pegawai customs mba Noni 😀
    Tapi saya ga pernah ditaruh di bandara sik,hihihi…sering denger cerita dari temen2 di bandara soal penumpang2 yg bandel,suka ngeyel,pinter nyari2 alesan buat bawa barang dari LN.suka dengernya,kadang2 ada yg lucuk2 juga

    • hallo Dian 🙂 salam kenal yaaa….kamu petugas costoms dimana hehehe.
      yah petugas customs sama penumpangnya sama2 pinter ngeles sih menurut aku 🙂 ada banyak cerita gak enak dan konyol kalo ditanyain kedua belah pihak haha.
      aku gak suka kalo mereka ngecheck2 kita yang pergi traveling trus bawaannya gak banyak gitu hanya gara2 ngetrip ke negara2 yang biasa jadi tujuan belanja.
      masalahnya medan kan direct flight nya hanya penang, KL, Bangkok dan SIng dan semua itu tempat belanja hahaha. sementara kalo ke negara lainpun tetep harus
      transit di sana.

  14. hahahah Non, kebayang yang gaya gaya Ibu pejabat mendadak pasang tampang kucel di depan petugas huahahaha harus pinter sandiwara banget yaaak. Kalo iparku yang dari Belanda sih selama ini oke oke aja, Non, soalnya emang keliatan pulang kampung ya. Bawain oleh olehpun biasa aja, dan biasanya baju/sepatu yg dibawain buat oleh-oleh ya udah dilepas tagnya dan no kardus.

    • iya Ndang, aku ketawa2 ngakak kemaren liat temen adek aku. gayanya pas keluar hotel ibu2 pejabat banget hahaha pake tas bonia ( gak tau asli apa kw) trus begitu
      nyampe medan yah udin, gayanya langsung jadi preman hahaha.

      kemaren aku ama matt dari KL dicek2 juga loh, padahal koper kita hanya 1 😦 mungkin gara2 isinya 6 sepatu ya hehehe sama ada kayu

    • banget Man, ihhh aku sampe bengong gitu, nyampe hotel cuman baca2 buku aja huhuhu. cuman ada sih beberapa kali aku gak punya akses inet/telp, biasanya pas ngetrip ke
      daerah2 remote area gitu. bisa survive sih bebrapa hari tapi begitu nyampe tempat peradapan , langsung gak bisa diganggu hahaha. melototin hp/tab trussss

  15. heboh banget ya ngeliat segitu banyak kopernya beranak,
    tapi kalau untuk dagang ya maklum deh
    yg hern kl k pake sendiri..
    aku sering ketemu ibu2 yg pulang belanja dari Tanah Abang, bawaannya berkarung2, naik bis pulak

    • dan belanjanya itu deh yg lucu,
      plastik belanjaan itu diikat sama tali rafia, terus diseret aja bawanya
      ntar kl udah kelar tinggal panggil kuli panggil buat bawa ke bis

    • aku belon pernah ke tanah abang kak tapi kata adek aku kalo di tanah abang malah lbh gampang karena ada porter dan kalo belanja si porter itu yg ngutip2 trus packing dan kirim ke tempat tujuan 🙂 lebih gampang tapi sayangnya model baju2nya agak ketinggalan dari BKK

  16. Hai,hai… mampir perdana dimari. Blog walking Dari blognya dea.
    Ternyata pedagang2 yg belanja dari bangkok kasian juga ya, mau nyari duit tapi dibikin stress duluan sama custom..he he he.
    G ga pernah ada pengalaman aneh sih sama custom, wong belanja aja jarang, klo belanja pun jumlahnya masih manusiawi banget. Klo di erpot juga tampilan ndeso n kucel gitu, petugas custom udah males duluan kali liatnya, ketauan bukan orang yg bisa dipalak..hahahaha..

    • Hi Aina…salam kenal yaaa
      yah pas deg2annya itu kasian hehe, mereka kan kucing2an gitu. sebenarnya kalo ketangkap ya pasrah sih tapiiiiii mereka itu males ditanya2 sama digertak2
      gak sepadan hahaha.
      aku juga selama ini kayak kamu, gak pernah kena custom, kalo ditanya2in pernah tp gak pernah sampe disuruh2 bayar

  17. Kena coret tuh dicoret pake kapur gitu kah mbak?
    Dulu sering koperku digituin, tapi belakangan ini kuperhatiin jarang ada koper digituin @.@

  18. custom indo nggak pernah sih, dan mudah2an nggak akan pernah. custom aus pernah tas kerajinan dari bali yg aku bawa disita, ya wis lah. emang custom-nya aus terkenal strict. tapi paling nggak mereka gak mata duitan, dan jelas mana yang boleh mana yang nggak.

  19. Pergi bawa koper besar sudah jadi pengalaman nostalgia buat aku, terakhir pas anak-anak masih balita. Sekarang sih masing-masing bawa tas masing-masing yang ukurannya kecil 🙂
    Pernah dulu juga disuruh bongkar koper dan suruh buka plastik yang isinya baju kotor bekas ompol anak-anak yang belum sempat dicuci. Petugas customnya ngomel sendiri cium bau “parfum”, dan karena kesel disuruh bongkar tas aku balas nyolot sampai agak rame dan ditengahin atasannya.

  20. sama, aku juga kemaren diberentiin sama petugas custom di bandara brisbane, tas kabinku kudu dibongkar gara2 benda mencurigakan, aku jg liat dilayarnya pas tasku lewat, ada kerangka besi tajam yang ternyata adalah payung lipet, sampe kudu diperiksa ulang lewatin x-ray. Bikin panik aja itu..

  21. Aku tiap kali balik ke aussie selalu kucing-kucingan bawa makanan hahaha soalnya quarantine aussie ga boleh bawa daging or makanan yg mengandung telor gitu, jadi kalo mupeng banget bawa abon ato mpekmpek harus bener-bener diplanning mau sandiwara gimana hahah tapi kalo nyokap yang bawa selalu lewat mau bawa apapun, mau bandeng presto mau mpek-mpek, sambel bu rudy berbotolbotol gitu. Nyokap pernah loh saking niatnya sampe nyelundupin biji-biji pala di dalem tas kosmetiknya biar ga ketauan kalo itu bumbu dapur hahaha.

  22. Beuh sebel banget kalo inget custom di Ostrali, pas kena random cek, petugas nemuin 1 buah jeruk dan dipermasalahkan gegara gak masuk dalam list barang yg di declare …. dan itu jeruk gw juga ga tau knapa bisa ada dikoper, pasti gegara ponakan kecil yang pas lagi packing ikutan ribet … daaaan ampunnnnn panjang dan runyamnya itu urusan jerus, kudu dengerin omelan petugas imigrasi cewe yang galaknya bak titisan macan kumbang …….

  23. Eh, emang batas belanjaan seberapa banyak yg bakal dicurigai custom sebagai barang dagangan? Kalau personal use dan oleh-oleh mestinya gak apa2 dong ya?

  24. aku juga bingung, kok bisa ya yg dagang tas2 branded dari eropa sekali balik jakarta bisa bawa 10 tas 12 tas, gimana lolosinnya yah? haiz..

  25. mba, mau tanya, adeknya yang dagang dan beli di bangkok, gimana cara ngadepin customnya? aku baru mau beli barang perdana ke bkk,baca postingan mbak langsung deg2an, hehehe.. boleh sharing tips nya? makasiy sebelumnya..

  26. Hai mbak aku baru ngebaca postingan nya mbak ini juga rencana mau ke kuala lumpur
    Mau beli banyak vincci, jadi takut kena custom,
    Hari itu mbak kena bayar berapa akhir nya mbak pas kena custom ?

  27. Ka noni salam kenal kaa, aku nova…

    Ka aku baca diatas bahas tentang ka noni sering belanjA dibangkok ya, hehe

    Begini kA
    Aku baru mau cobaa belanjaa dibangkok tp grosiran kaa insha Allah mau buka usaha baju kecil2an

    Kaa boleh mintaa info gakk
    Caraa bawa baraang dr bangkok ke jakartaa gmn yahh??dan kira2 kena biaya berapa ya ka?
    Aku blm ada pngalaman sma skali kaa bner2 msh buta
    Smogaa kaka berbaik hati mau ksh pengalam ke aku

    Makasih 😀

    • hi Nova…
      aku udah gak pernah ikutan belanja lagi, jadi gak pernah tau lagi hehe.
      Biaya itu biasanya dulu sih jalur belakang, jadi tergantung kamu negonya. kalau sekarang kan zaman Jokowi, gak tau masih bisa apa gak/
      mending kamu kirim aja barangnya dari Bangkok ke Jakarta

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s