Tentang Menstrual Pad


Cloth Diaper Outlet

Akhirnya sampai juga cerita-cerita tentang menstrual pad atau biasa disebut cloth atau duk kalau orang zaman dulu menyebutnya.

Sebenarnya pembalut kain seperti di foto itu gak asing buat saya. Awal-awal tau menstruasi itu saya lihat ibu, nenek, sepupu-sepupu saya yang lebih tua menggunakan pembalut dari kain yang dibuat sendiri. Bahannya macem-macem. Biasanya sih handuk kalau saya gak salah. Cuma sejak pembalut sekali pakai gampang dijumpai dan harganya pun terjangkau yah, hampir semua orang menggunakannya, termasuk saya pas baru-baru dapat mens.

Sebenarnya dari 2 tahun lalu saya pengen ganti ke menstrual cup tapi setiap kali mau beli Matt gak kasih ijin. Dia serem liat cara makenya dan takut gak bersih sementara saya sendiri punya masalah dengan rasa sakit ketika mens. So, gagal trus beli menstrual cup ini.

Beberapa bulan belakangan ini saya kepikiran ganti dengan menstrual cup atau saya sebut pembalut kain. Saya beli 6 biji secara online.

Reviewnya :

Ok, sebenarnya saya cukup suka dengan pembalut kain tapi karena ukurannya lebih tebal dari yang pembalut sekali pakai, koq akhirnya saya sering lecet-lecet haha. Selain itu gampang banget penuhnya. Kebetulan saya itu kalau lagi mens kayak orang lagi pendarahan. Beneran banyak banget. Bisa dalam 2 jam sekali harus ganti (hari kedua biasanya) makanya butuh banyak pembalut. Sementara dengan pembalut kain agak ribet karena harus dicuci dan jemur di matahari panas. Seperti minggu ini (pas nulis blog ini 2 minggu sebelum tayang) saya mens luar biasa banyaknya. Dalam 2 jam (saya yoga) sudah penuh sampai tembus ngalir ke kaki saking banyaknya. Makanya pembalut kain sepertinya gak bisa saya pakai kalau lagi keluar rumah karena ribet nyari kamar mandi buat bersiin.

Tapi saya seneng karena sebenarnya gak terlalu banyak sampah yang saya hasilkan cuma setelah dipikir-pikir saya buang air lebih banyak haha. Duh….

Makanya nih, kayaknya kalau kita trip ke US mungkin saya bakalan coba aja deh beli yang cup karena katanya seperti gak pake pembalut dan tentunya bisa dibersihkan.

Ada yang punya saran lain untuk #reducewaste tapi juga lebih nyaman untuk saya?

 

Advertisements

18 comments

  1. mbak noni, akhir akhir ini banyak yg pake MC ya (setidaknya beberapa orang / influencer yg kufollow di IG pernah nyebutin kalau mereka lagi nyoba dan beralih ke menstrual cup )

    aku ngebayanginnya apa nggak sakit makenya itu mbak? serius nanya nih. mgkn ntar kalo mbak noni udah pakai menstrual cup, boleh direview lagi yak 😀

  2. Saya baru tahu nih, kaya cone ice! Haha jadi mbayangin sendiri itu corong es krim yang terus diisi tanpa henti.
    BTW, pakenya itu bagaimana? apa tidak bikin sulit buat yang kaga bisa diem alias banyak gerak?

  3. Non, kayaknya kalo dari tulisan bisa diartikan kamu kalo lagi mens terus banyak -banyak sekali darahnya itu mungkin juga sudah tanda awal menopause. Tanda menopause itu bisa terjadi buat beberapa orang sejak umur 35 tahunan sementara untuk yg lain baru dimulai pas usia 45 tahunan. Proses menopause itu sendiri bisa terjadi hingga 15 tahunan. Tanda awalnya ya darah mens nya banyak banget dan kadang disertai gumpalan-gumpalan darah dan bisa jadi juga disertai rasa sakit serta juga kadang tidak teratur jadwal mens nya. Saya sendiri baru aja sekali pake yg cup itu. Emang baru pertama kali rada aneh begitu tapi stl itu oke-oke aja. Cara pake nya, cupnya yg besar itu dilipat dua dulu biar muat begitu.Saya pake cup krn kesel krn hampir tiap 2 jam harus ganti tampon. Ribet. Kalo pake cup bisa sampe 12 jam an iya sampe 12 jam nggak perlu ganti-ganti. Terus bisa dicuci lagi utk dipake lagi. Pokoknya pake yg cup oke lho. Tapi utk yg masih gadis jangan pake tampon atau cup krn bisa merusak selaput dara nya. Pake cup atau tampon buat yg sudah menikah saja.

  4. Kalo dari tulisan yang saya tangkap  “dengan menstrual cup atau saya sebut pembalut kain” ada perbedaan antara menstrual cup dengan pembalut kain. Saya tau ada mestrual cup karena Jenny Jusuf yg post di IG, merk Diva Cup. Untk IG yg menjual produknya: @higea_id. Coba cek buat yg penasaran produknya

  5. aku ada beli menstrual cup, tapi salah ukuran. kebesaran, dan pakainya susah beberapa kali coba, gak pernah berhasil. jadi skrg cuma ditaro di lemari aja, padahal sayang juga belinya lumayan mahal hiks

  6. aku ada beli mc,tapi salah ukuran. kebesaran, dan pakainya susah beberapa kali coba, gak pernah berhasil. jadi skrg cuma ditaro di lemari aja, padahal sayang juga belinya lumayan mahal hiks

  7. Hai mba.. saya pakai menspad/pembalut kain sdh mau 9tahunan barengan sama anak saya pakai clothdiaper. Waktu dulu udah ada juga menscup,tp takut nyoba nya. Utk menspad sdh pakai beberapa merk, smp sekarang puas.menspad ini ada beberapa ukuran, yg reguler,yg panjang, dan yg spt pantyliner. Jadi suka saya sesuaikan pemakaiannya. Oia kalau di tempat umum ketika mengganti menspad, setelah dibersihkan, bisa dimasukkan ke wetbagnya. Nanti sampai rumah baru lebih tuntas dibersihkannya. 😁

  8. gara gara jennyyusuf posting di İg nya saya jg baru tau menstrual cup dan msh penasaran gmn rasanya make heheh, saya agak trauma waktu lahiran dipasang kateter, posisinya beda kan ya saluran kencing dgn saluran darah mens? duh ngebayangin duluan gitu, tp penasaran sih pgn nyoba, mikir jg kl pake pembalut yg beli dipasaran nyampahnya itu loh-.-‘ pembalut kain punya tapi bener repot nyuci2nya belum benerin posisinya:D

  9. Ga tau gimana ceritanya, aku kalau pake pembalut biasa mens nya langsung ga mau keluar sama sekali. Aku biasa bawa celana dalam banyak kalau mau keluar, jadi ganti celana dalam aja tiap beberapa jam. Takut pake yg kaya tampon atau menstrual cup, konon pake pembalut aja ga bisaa XD

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s