Review Menggunakan Mooncup – Menstrual Cup


Akhirnya perjalanan panjang mikir pengen menggunakan menstrual cup beberapa bulan lalu tercapai juga.

Menstrual cup (seperti pada gambar) ini pertama kali saya lihat dan tahu dari blog ceritabendi.wordpress.com kalau gak salah. Saat itu sebenarnya sudah kepikiran pengen nyoba secara kalau mens saya beneran tersiksa banget. Heavy flow, sering bocor (jangan ditanya soal bocor), boros karena di hari-hari pertama saya bisa sampai 10 kali ganti pembalut, gak nyaman, bau, dan nyampah. Sebenarnya tahun lalu saya sudah ganti ke mens pad yang kain. Ceritanya di Sini. Masalahnya ternyata saya kurang suka karena tebal dan bikin ruam-ruam plus 2 jam sekali juga harus ganti karena penuh banget.

Setelah beberapa kali berencana membeli mens cup di US dan setiap kali ke drug store selalu mundur teratur karena Matt gak setuju akhirnya saya memutuskan membeli setelah seorang teman datang dari Swiss dan membawakan mens cup merk Mooncup. Bukan Diva seperti yang beberapa kali ingin saya beli di US.

Sesudah dibeli pun saya bukannya langsung make karena emang agak takut-takut juga. Bentuknya mengintimidasi banget haha. Saya yang sudah nonton banyak video, membaca review dari berbagai blog ternyata tetep keder juga ketika barangnya di tangan. Mana lagi saya takut kalau kenapa-kenapa Matt udah kasih ultimatum gak mau bantuin haha. Haduh 🙂

Sebenarnya salah satu alasan saya pengen ganti adalah karena bolak balik mengalami kebocoran mens. Haduh kalau kalian tau, saya itu bisa 2 jam aja sudah bocor. Sampai sering kali lagi yoga, nanti sudah meleleh aja dikaki. Beneran sebanyak itu di hari-hari 1-2. Makanya lelah banget. Pengen punya sesuatu yang beneran bisa tahan lama dan gak bocor. Nah, apakah menscup bisa mengatasinya?

Sebenarnya menscup ini punya 2 size. Temen saya membelikan ukuran B untuk wanita di bawah 30 yang belum pernah melahirkan. Mungkin dia beli karena saya belum pernah melahirkan jadi dikasih yang ini. Saya pikir ok aja cuma untuk kalian yang pernah melahirkan, kayaknya size beneran ngaruh walau bedanya hanya sekitar 1 inci kalau gak salah.

Kalian bisa klik link di atas juga kalau mau liat video saya di Instagram mengenai pengalaman menggunakan menscup.

Ok, jadi saya cerita nih pengalaman pertama menggunakan menscup ya. Saya nyoba malam hari sebelum tidur. Jadi biar agak santai maksut hati malam hari aja. Setelah bersih-bersih, saya coba masukin dengan cara berdiri angkat kaki satu. Gak mudah. Ternyata untuk saya harus jongkok. Masuknya sih gampang ya. Saya ngerasa setelah masuk sama sekali gak berasa apapun tapi dalam hati dag dig dug takut besok pagi hilang haha.

Besok paginya saya jalan kaki sekitar 1,5 jam trus balik ke rumah. Saya makai sekitar 9 jam tapi itu sudah hari ke3 dan saya baru balik traveling jadi emang biasanya siklus dan volume mens masih kacaw balau. Nah, pas mau dilepasin nih, ehh saya cari koq buntutnya gak langsung nemu. Udah mulai keringat dingin haha. Begitu berasa buntutnya langsung saya tarik (karena panik), lupa nafas dan sungguh berasa banget sakitnya. Hampir mau berhenti gak lagi deh make ini tapi saya ngerasa sudah beli mahal-mahal masa iya gak dipake.

Trus saya itu orangnya gak tahan sama darah. Kebayang dong darah ditampung dicup trus ditarik dan karena masih amatir yang ada tumpah ditangan. Ingin rasanya nangis terisak-isak karena takut haha.

Pemakaian awal-awal selain rasa nyaman sebenarnya yang saya rasa cuma takut pas ngeluarin aja sih. Selebihnya saya biasa aja dan suka. Masukinnya pun gak sesusah yang saya pikirkan. Ngeluarinnya walau sudah pakai segala trik ternyata masih berasa untuk saya makanya agak gimana gitu. Pokoknya rada drama kalau mau ngeluarin haha.

Lalu 2 minggu kemudian saya mens lagi. Iyaa, saya itu mens bisa seminggu sekali, 2 minggu sekali, pokoknya sesuka hati si endometriosis ini. Jadilah saya pakai lagi. Ehhh, ternyata kali ini jauh lebih nyaman. Mungkin karena sudah ngerti dan santai. Malahan pakai dan ngeluarin saya cukup duduk aja di kloset. Pas ngeluarin juga sudah gak sesakit sebelumnya. Ilmunya harus kegel dan pijat ujungnya trus ditarik pelan-pelan. Penasaran? liat deh, video saya di Instagram.

Setelah lumayan bisa, saya pun sekarang gak lagi berdarah-darah. Begitu ditarik keluar, darah dibuang ke closet, trus cuci dan masukin lagi. Masalahnya emang darah mens saya buanyak banget jadi hari 1-3 kemaren saya harus bersihkan setiap 2-3 jam sekali. Lelah juga yaaa haha. Cuma, entah kenapa saya kayak puas banget karena gak perlu nyampah lagi, gak perlu cuci menspad kain lagi (kecuali hari yang hanya mulai tinggal flek-flek aja) dan sekarang penasaran kalau keluar rumah bakalan serepot apa karena harus ke kamar mandi umum. Btw, saya benci banget ke kamar mandi umum soalnya.

Untuk saya pribadi menscup ini beneran enak banget karena bikin kita berasa kering, jadi gak berasa mens kecuali kan saya emang punya sakit jadi harus minum pain killer jadi yah tau mens haha. Gak nyampah, lebih hemat walau pas beli emang berasa ya, tapi kan bisa dipakai sampai 10-15 tahun katanya. Cara merawatnya gampang dan cuma perlu satu biji aja. Selain itu untuk yang aktif bakalan enak banget. Saya pakai untuk yoga, jumpalitan, jalan kaki, tidur, dll gak tumpah haha. Cuma karena emang heavy flow yah, untuk kasus saya harus bolak balik kamar mandi buat bersihkan.

Apakah menscup ini ada dijual di Indonesia? sebelum beli Mooncup sebenarnya saya sempet mempertimbangkan menggunakan Organicup atau Lena karena kebetulan ada yang jual di website toko organic gitu. Malahan kemaren sempet ada discount 20 % karena ada beberapa orang yang nonton video saya sempet nanya trus akhirnya beli 🙂

Jadi, emang saya agak nyesel deh baru mulai sekarang. Seharusnya dari kapan-kapan tau ya, supaya gak sebanyak itu sampah yang saya hasilkan tiap kali mens.

Ada yang juga menggunakan menscup, share yuk.

26 comments

  1. Aku juga ngilu sendiri pas nonton vidio IG ditambah baca postingan ini, Mba. Tapi aku dukung, Mba, penggunaan menscup-nya, apalagi dengan jumlah yang segitu banyakkk. Moga nggak ilang lagi buntutnya ya!

  2. Meskipun siklus mensku nggak sederas dan sesering mbak, tapi suka mikir alangkah borosnya menggunakan pembalut yang cuma sekali pakai lalu sehabis itu cuma jadi sampah doang. Pengen banget pake menstrual cup tapi dicegah mama karena dibilang aku belum menikah jadi jangan dulu XD

  3. aku looooh udah beli tapi masih takut kalau drama pas ngeluarinnya, ini krn pernah pake tampon trus benangnya ngga ketemu (pas make semaleman, tidurnya pasti ga karuan posisinya sampai benang ketarik masuk 😦 hiks), trus sama Non – aku jadi nangis dan panik waktu berusaha ngeluarin tamponnya..

    harusnya segera kucoba yaa secara toilet di rumah nyaman banget – wc + sink di ruangan yg sama – dan tap waternya kan pasti bersih (minum-able gitu kan)..

  4. Aku masih euphoria pake tampon, haha… Baru nyoba tampon dua taun lalu, ketika liburan ke pantai terus mens, kan sebel. Tapi ternyata nyaman banget pake tampon, bisa berenang segala 🙂 Menstrual cup is on my list, tapi kapan-kapan deh.. Mau riset dulu. Aku anaknya tukang baca review di toko online, haha.

  5. Saya baru siklus kedua pakai menscup. ENAK BANGET!
    Awalnya emang ragu, karena lumayan mahal dan butuh tekad yang kuat. Hahaha tapi semua terbantahkan ya.

    Kalau ke WC umum sih yang paling repot kalau enggak ada washerjetnya Mbak … susah buat nyucinya. Harus sedia air di botol.

  6. pengennn nyobain tapiii iya masih ngeri deh sama cara make sama ngeluarinnya, liat videonya belum ada bayangan gitu mbak non, hihihihi

  7. bacanya geli2 ngilu sendiri, bayangin makenya mba non, pernah baca2 sih dr akun ig nya si jennyjusuf itu, kalo saluran kencing itu beda kan ya sama saluran mens?? jadi kalo tiba2 pengen buang air kecil apa sekalian di buka juga menscup nya? atau tetap dipasang, itu nyaman ga posisinya

  8. Aku juga pake mooncup hehe. Dan sooo thankful pake mooncup pas ke SG karena di sana kan toilet umumnya ga ada semprotan air kayak di sini, jadinya kalo mens berasa lebih jorok dan belepotan. Berkat mooncup jadi lebih nyaman karena ya semacam ga mens aja gitu hahaha.
    Pengalaman aku sih lebih gampang duduk di toilet gitu daripada jongkok mba non, kayaknya kalo jongkok malah lebih ketekan gitu kali ya, jadi agak lebih susah masukin/keluarinnya.

    I wrote my review here, kalo ada yang mau baca memantapkan hati beli mooncup:
    https://tazolip.wordpress.com/2017/07/10/tampon-vs-menstrual-cup/

    Btw pake menstrual cup itu salah satu best decision in my life hahahah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s