Cuci Baju Dengan Lerak


Pernah dengar Lerak?

Saya rasa sebagian besar orang Indonesia tau lerak ya, eh tapi pas saya tanya-tanya temen di Medan rata-rata gak tau. Nanya ke ibu pun beliau gak tau. Pas saya kasih tau untuk cuci baju, menurut beliau pas masih kecil mereka cuci baju pakai daun nilam dan wanginya enak banget. Masalahnya daun nilam zaman sekarang di mana ya nyarinya?

Jadi masih dalam rencana hidup mengurangi sampah dan lebih ramah lingkungan saya (Matt gak ikutan karena kalau tau dia bisa serem haha) memutuskan untuk mencuci baju dengan menggunakan lerak atau biasa juga disebut soap nuts.

Saya beli lerak online karena sempet mau pesan di Medan (kebetulan ada 1 yang jual online) tapi barangnya gak datang-datang. Lerak biasanya dijual antara Rp 25-50 ribu per kg nya. Yang jadi masalah sebenarnya ongkos kirim + packaging yang kebanyakan masih menggunakan plastik. Dipesanin jangan pake plastik, entah kenapa tetep datang pakai plastik haha. Saran aja nih, kalau mau beli coba di beberapa toko-toko zerowaste karena biasanya mereka kirim pake box + sabut kelapa.

Gimana pengalaman menggunakan lerak untuk cuci baju/laundry?

OK, lerak ini kan sebenarnya mengandung saponin (busa) yang sebenarnya bisa digunakan untuk sabun alami. Makanya fungsi lerak ini pun macem-macem. Mulai dari cuci baju, shampoo, sampai pembersih rumah. Beneran sebagus itu loh. Lerak pun dari zaman dulu kita tau dipakai untuk mencuci batik supaya warnanya gak ilang. Jadi emang bisa digunakan untuk mencuci.

Kebetulan saya dan Matt kan bukan orang yang kerjanya di luar ruangan ya, jadi baju kita kebanyakan cuma kotor karena keringat. Lerak mampu membersihkan keringat. Tapi….kalau ada noda sebaiknya dibersihkan dulu dengan cuka, castile soap, cuka atau rendam dengan air panas + penyedap makanan haha. Ribet amat ya.

Kalau saya biasanya menggunakan lerak dengan cara ambil 5-6 buah lerak kering lalu rendam air panas sekitar 2 jam trus pencet-pencet deh sampai keluar busanya. Kalau males saya rendam aja, masukin ke dalam kantongan cuci kecil trus masukin ke mesin cuci. Biasanya 5-6 buah saya pakai sampai 5-6 kali load cucian. Tergantung banyaknya juga sih. Air bekas cucian kalau rajin saya tampung buat nyuci kloset, garasi, siram halaman kalau lagi kering dan bersihkan balkon (ini jarang terjadi karena capek haha)

Apakah bersih? Hmmm saya rasa sih sama-sama aja ya haha. Matt juga gak komplen malahan dia gak tau. Untuk yang ada noda seperti yang saya sebut di atas emang saya sudah bersihkan lebih dulu.

Apakah ribet? hmm gak sih haha. Saya emang punya waktu juga sih ya, dan entah kenapa di akhir cucian karena gak nyampah + gak ngerusak lingkungan saya sih ngerasa seneng banget 🙂

Nah, apakah ada yang juga punya resep menggunakan lerak atau pengalaman menggunakan lerak? share yuk

25 comments

  1. Aku nyuci popok kotor (pengecualian bekas pup yg udah di prewash sblm masuk mesin cuci) juga cuma pake aer ama ecoball doang. Yg mana kata Abi, ecoball itu HOAX so I basically just wash my kids’ clothes and clothing diapers by using WATER ONLY, wakakakakak…. alhamdulillah ga ada bekas pesing.

  2. tahunya lerak buat nyuci batik aja, baru tahu juga kalau lebih banyak lagi manfaatnya selain mencuci baju kalau di taruh di mesin cuci gitu, digiling bersama bajunya nanti leraknya akan hancur sendiri yah mbak non ?

  3. Lerak biasanya dipake untuk nyuci perhiasan emas dan perak. Dijamin kinclong…cobain deh 🙂. Kalo di Bali alas sesajen berupa bokor yg terbuat dr perak biasanya juga dicuci pake lerak..jadi bersih dan seperti baru lagi.

  4. Aku tau lerak waktu aku masih kecil, ibuku suka cuci baju batik pake lerak, katanya biar ga luntur, direndem aja. Liat video itu jadi tertarik buat nyoba cara begitu, tinggal masukin ke mesin cuci

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s