Tripophobia :)


https://www.instagram.com/malesmandicom/?hl=en

Gara-gara baca caption Dita jadi iseng ngecek macem-macem phobia haha. Salah satunya yang di atas itu.

Nah, ini jadinya menarik banget karena sebenarnya (mungkin loh) banyak orang yang mengalami hal ini. Saya salah satunya tapi dulu haha.

Jadi sebelum menikah, biasanya jauh-jauh hari saya dan beberapa teman sudah memiliki jadwal liburan bahkan membeli tiket. Jangan ditanya pas promo tiket murah, pasti kita semua begadang untuk beli tiket walaupun gak pernah dapat Rp 0 haha. Tiket Lebaran aja biasanya saya sudah punya sekitar 6 bulan sebelum Lebaran. BEgitu Lebaran ehh…gak dikasih cuti, baru pusing tujuh keliling haha. Ehh gak deng.

Kebetulan juga kantor saya yang lama begitu akhir tahun sudah harus masukin jadwal cuti. Pokoknya cuti setahun itu harus habis dan harus diambil. Gak boleh enggak. Makanya punya jadwal cuti setahun sebelumnya itu memang diharuskan. Jadilah biasanya kita sebelum bikin jadwal cuti sudah memiliki tiket atau rencana pergi kemana. Tentu saja lama-lama ini jadi kebiasaan dan emang saya suka aja dengan kebiasaan itu.

Belon lagi hampir setiap minggu saya dan temen0temen juga pergi. Pokoknya tiada liburan atau long wiken tanpa keluyuran.

Bagitu menikah……sempet kaget. Matt gak bisa dan gak pernah mau bikin rencana liburan. Beli tiket mudik ke US aja terkadang 2 minggu sebelum berangkat. Saya yang terbiasa bikin rencana kayak panik dan kaget banget. Awal-awal kami sering kali berantem apalagi kalau denger ada tiket promo, saya yang terbiasa nungguin tiket promo akhirnya gigit jari. Percuma ditungguin karena gak bakalan dibeli. Makanya sekarang hampir gak pernah lagi beli atau dapat tiket promo karena semua serba mendadak. Udah bagus banget kalau 2 bulan sebelum liburan kita sudah tau mau kemana dan ngapain atau punya tiket.

Jadi tentu saja saya sering ngamuk karena gak punya rencana apapun. Rencana banyak tapi begitu doang. Harus ada tiket baru menurut saya beneran pergi. Punya tiket pun terkadang gak berangkat karena,…..salahkan Matt haha.

Trus….2 tahun terakhir saya mulai kayak bisa menerima kenyataan haha terutama karena saya takut banget terbang. Pokoknya denger rencana terbang apalagi jauh itu saya antara girang dan takut luar biasa. Lebih mengerikan lagi, tahun ini ada 2 kali kami batalin trip “besar” karena Matt ngurus KITAB. Kalau 2 tahun lalu mungkin saya bakalan tendang semua barang di rumah tapi kemaren saya kayak lega aja gak jadi terbang berjam-jam haha. Walau sedih juga sih, gak pergi.

Jadi…….ada punya Tripophobia di sini?

Advertisements

16 comments

  1. Saya phobia sama org yg sdh dikenal. Misal tetangga, temen-temennya suami berikut pasangan-pasangannya.
    Kalo sama org yg belum kenal malah saya seneng ngobrolnya.

  2. Hmm, menarik nih. Aku penasaran Google kata “tripophobia” itu beneran ada atau nggak karena gak pernah denger kata itu sebelumnya. Ternyata yang ada secara saintifik itu “trypophobia” alias ketakutan sama bolong bolong gitu lho… sementara itu kata “tripophobia” adanya di Urban Dictionary, semacam kamus buat bahasa urban gitu deh, jadi gak diakui sebagai phobia beneran. Jadi sebenernya mungkin phobianya nggak ada, tapi mungkin rasa kosong yang dulu sering beli tiket promo dan sekarang udah ga pernah lagi kali ya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s