Airbnb Idaman


Air bnb Idaman

Setelah sudah beberapa kali liburan dengan menggunakan Air bnb kita berdua akhirnya sepakat kalau ada beberapa air bnb yang kurang seperti yang kita harapkan untuk beberapa hal basic, ada yang berlebihan, atau ada juga yang emang pas sesuai dengan kebutuhan.

Sejauh ini hanya 1 kali kita kecewa dengan rumah yang disewakan via website Airbnb. Rumah tersebut berada di Sydney. Jadi ya, kita itu baru booking tempat tinggal di Australia sebagian 2 hari sebelum berangkat dan sebagian lagi 1 hari sebelum berangkat.

Rumah yang di Sydney kita baru pesan 1 hari sebelum berangkat setelah mutusin emang kita jadi road trip daripada terbang dengan pesawat/naik kereta. Karena kita bawa mobil hal paling penting yang harus kita perhatikan adalah parkir. Masalahnya parkir di kota besar terutama di Negara-negara maju ini susahnya minta ampun. Kalau pun ada mahal. Belon lagi ada parkir dijalan tapi pakai aturan seperti max 4 jam. Setelah 4 jam mesti dipindahin atau mobil diderek. Duh repot kan.

Dengan alasan parkir mobil lah kita akhirnya memilih satu rumah (kita sewa private room) di daerah Summerhill. Kalau dari review sih so far so good. Kita lihat kamar dan rumah di foto juga ok. Paling penting kita bebas parkir tanpa ada charge dan aturan maximum.

Sewaktu kita tiba di rumah tersebut juga hampir gak ada masalah. Masuk ke kamar kayaknya so far so good lah walaupun kamar kecil banget. Masalah mulai timbul dari wifi yang gak bisa menjangkau hape si Matt haha. Di Hape saya hilang timbul. Duh mau ngamuk karena Matt itu fakir wifi kalau jalan-jalan haha. Dia selalu perlu wifi di penginapan untuk kerja.

Lalu rasa-rasanya tempat tidurnya gak diganti deh sprei nya haha. Matt ketemu koin ringgit di kasur. Hadew jijik banget kan ya. Malam kedua saya gak bisa tidur karena ngerasa badan gatal-gatal. Kayaknya sugesti doang tapi tetep aja ganggu karena ngebayangin kamar gak dibersihkan.

Lalu pemilik rumah sepertinya kurang memperhatikan rumahnya. Rumah ini adalah rumah tua (ini alasan kenapa saya juga memilih tinggal di rumah tua di Sydney) jadi emang perlu perhatian. Lah emang tiap rumah harus diperhatikan yah aha. Nah, dia ini kayaknya males bersiin rumahnya. Pagar dibelakang rumah gak dipotongin daun-daunnya. Sampah daun-daun kering gak dibersihkan, trus ada banyak jemuran aja gitu diruangan belakang (huekkkkk ditarok di meja makan pula), trus dapurnya itu banyak piring kotor sampai saya gemes nyuci piring hahaha, botol-botol obat sampai debuan. Haduh….kacaw bangetlah.

Lalu si wanita pemilik rumah yang herannya selalu tampil chic ini hampir setiap malam nonton show sampai ngakak-ngakak. Haduh, ganggu banget karena pengen tidur tapi denger orang ketawa kenceng banget.

Suatu malam, ketika semua orang masuk kamar (iya saya masih denger mereka masuk kamar) sekitar jam 2 pagi. Ehh….gak lama saya denger suara music klasik hahaha. Asli ini antara mikir rumahnya berhantu atau ada yang iseng dengerin music, soalnya si Matt gak denger 🙂

Tapi……..ex suaminya wanita cantik pemilik rumah ini baik banget. Dia kasih tau kita mesti ngapain aja di Sydney, nganterin kita dengan mobilnya ke stasiun kereta karena hujan di pagi hari, ngajakin kita ngobrol juga. Si perempuan pemilik rumah juga baik hati sih. Dia emang jarang kelihatan tapi pas kelihatan pasti selalu ramah banget dan ngasih tau tempat-tempat makan yang agak murah (karena kita ngobrol kalau makanan di Sydney mahal banget. Seporsi 30-40 dollar).

Karena orangnya baik jadi bingung deh mesti review apaan coba hahaha…..

Nah, karena kita sudah pernah dapat rumah dengan fasilitas biasa, luar biasa sampai yang yah gitu deh, akhirnya kepikiran kalau kita sampai punya air bnb sendiri, mestinya gimana yaaa 🙂

Colokan listrik paling penting

Tamu air bnb ataupun hotel itu kan dari segala penjuru dunia. Punya colokan yang banyak lubang-lubangnya plus colokan multicountry itu penting banget.

Selain itu punya colokan listrik di sebelah tempat tidur juga penting karena biasanya orang yang traveling lebih seneng atau punya waktu untuk kerja (mindahin foto, bikin video, kerja, dll) sambil duduk di tempat tidur.

Selain colokan listrik akan sangat membantu juga kalau bisa menyediakan kepala charger hahaha. Pas di Melbourne kita gak ngeluarin charger kita sendiri karena pemilik rumah punya banyak kepala charger dari brand Samsung dan Apple. Happy……..

Wifi

Hidup zaman sekarang kalau tanpa wifi alamat bahaya besar. Ayolah jangan munafik, siapa yang sanggup berhari-hari tanpa wifi atau data? Kalau saya kayaknya gak bisa. Kalaupun bisa pasti saya gak bahagia hahaa. Jadi kalau mau bahagia salah satunya adalah punya wifi yang kenceng.

Wifi yang kencang dan gampang koneknya salah satu hal yang saya sangat-sangat perhatikan ketika nginep.

Sprei bersih

Salah satu kebagiaan kecil saya adalah pas ganti sprei haha. Di rumah aja senengnya minta ampun kalau ganti sprei. Setiap kali mau berangkat traveling biasanya saya ganti sprei, bed cover dan nutup tempat tidur pake selimut besar. Jadi begitu pulang bisa langsung tidur di tempat tidur yang bersih, keriuk-kriuk dan wangi. Penting!

Kamar mandi didalam dan bersih

Idealnya sih kalau bisa kamar mandi harus didalam kamar sehingga bisa lebih terasa pribadi. Harus bersih juga karena ini syarat penting untuk kamar mandi. Sedikit luas tanpa takut terantuk atau terpeleset. Lalu peralatan mandi juga harus diperhatikan.

Kita pernah nginep di Michigan US, pemilik rumah punya kamar mandi yang senantiasa selalu bersih, wangi dengan peralatan mandi super lengkap. Sampai-sampai dia menyediakan jepitan rambut, karet rambut dan bobby pin baru untuk yang menggunaakn kamar mandi. Selain itu ada tampon juga loh dia kasih haha. Keren ah. Kalau di Jepang malahan ada yang kasih radio/cd player dan tv di kamar mandinya. Astaga.

Oya jangan lupa dong hair dryer.

Air minum teh, kopi dan snacks

Percaya gak kita baru kali ini nih ketemu kamar (kita sewa kamar juga di Melbourne) yang ngasih semua itu di dalam kamar. Lengkap dengan pemanas air dan filter air. Ya ampun pake ada snacks juga hahaa. Pilihan teh dan kopinya juga lumayan banget. Ih jempol lah.

Selain itu gelas kayaknya wajib deh ditarok di kamar terutama kalau nginepnya itu yang pilihannya private room.

Sarapan

Sebenarnya ini bukan keharusan sih ya, tapi sarapan sederhana dan ringan kayaknya jadi satu sentuhan yang bikin hati hangat haha. Di Nowra kita dibikinin sarapan sama ibu pemilik rumah. Bangun tidur, masih nguap-nguap ehh dia bikinin roti panggang, ada yogurt, sereal, granola/moesli, buah dan tentu saja the/kopi. Gimana gak jadi pengen meluk haha

Gak mesti harus sampai dimasakin sarapan sih sebenarnya. Disediakan sarapan aja di dapur rasanya sudah happy koq. Sejauh ini kita selalu dapat sarapan sih, kecuali yang di Sydney. Duh ini jelek banget lah haha

Rumah bersih, teratur dan rapi

Namanya pun kita ngundang orang datang ke rumah jadi kayaknya ini jadi persyaratan dasar ya. Gak akan ada orang mau datang ke tempat kita kalau jorok, gak teratur dan rapih.

Terlihat instagramble adalah sesuatu nilai jual tinggi juga. Soalnya kita milih tempat berdasarkan mata, review dan instink sih haha. Sama kayak milih pacar. Salah pilih tempat nginep…….kelar hidup lo beberapa hari!

Akses yang gampang

Lokasi yang strategis, akses yang gampang akan menjadi pilihan juga. Hanya 2 kali kami salah pilih tempat karena kurang hati-hati lihat lokasi. Prague dan Sydney haha. Selebihnya kayak yang luar biasalah. Bagus banget, deket kemana-mana, café berserakan, ada minimarket dan supermarket.

Paling penting sebenarnya dekat stasiun kereta. Paling top banget pas nginep di Budapest, Vienna, Tokyo, dan Melbourne. Cuman selemparan kolor doang udah nyampe di stasiun haha. Di Budapest dan Melbourne malah cuman nyebrang jalan. Jeleknya saya selalu denger kereta lewat haha.

Peta, Lonely Planet, Petujuk kereta, dll

Hal-hal kecil yang penting banget. Di Prague kita nginep di satu penginapan yang sebenarnya agak jauh dari stasiun kereta tapi persis didepan apartemen itu tempat stop bus haha.

Nah, pemilik rumah menyediakan peta super gede di dinding rumah. Ditandai gitu hal-hal penting. Lalu ada peta kereta/bis juga di dinding. Selain itu ada buku tentang Prague, brosure gratisan, print out tempat makan yang dia rekomendasi.

Rata-rata sebenarnya kita hampir dapat semua ini di rumah-rumah yang kita inapai kecuali di Chicago deh.

Kalau di Vienna pemilik rumah malahan sempat-sempetin ketemu kita trus ngasih print out tempat-tempat kesukaan dia.

Binatang peliharaan

Lagi-lagi binatang peliharaan entah kenapa selalu bikin saya dan Matt seneng. Di Michingan kita dapat anjing yang nemenin kita di rumah. Pemilik rumah traveling selama kami nginep. Anjingnya di rumah sendirian dijaga sama dog sitter yang datang 2 kali sehari.

Di Nowra pemilik rumah punya kucing yang baiknya gak ketulungan. Punya binatang di air bnb itu berasa benaran kayak tinggal di rumah padahal traveling. Semacam satu sentuhan manusia gitulah hahaha.

Nah, kira-kira 10 hal itu yang kayaknya saya bakalan perhatikan kalau sampai punya air bnb sendiri atau pas nginep menggunkan air bnb. Ada list lainnya tapi baisanya mengikuti kebutuhan.

Eh iya laundry juga penting sih. Jadi punya mesin cuci itu penting karena bisa nyuci baju kotor haha. SElain itu dapur yang bisa dipakai untuk masak juga asik walau kita gak pernah juga masak selama traveling. Lah di Meedan aja males masak haha.

Gimana dengan kamu, apa persyaratan penting untuk menginap di Airbnb?

Advertisements

20 comments

  1. Yang tentang binatang peliharaan, kita bertolak belakang Non. Mau sebagus apapun tempat, review, strategis dll nya tapi kalo ada binatang peliharaan langsung aku tutup dan cari yang lain haha. Maklumlah aku ini takut sama kucing dan anjing. Jadi daripada drama teriak2 ketakutan, mending dihindari saja. Selain yg kamu sebutkan di atas, akses ke supermarket dan restauran gampang atau minimal ga terlalu jauh. Buat kami jadi pertimbangan karena pasti kami beli camilan, yoghurt, atau buah. Yg di Prague, persis sebelah Airbnb supermarket Asia, walhasil setiap pulang jalan2 selalu mampir jajan haha. Tapi kalo pas dapat yg jauh kayak waktu di San Gimignano, karena lokasi Airbnb nya ditengah2 kebun anggur, sebelum pulang ke penginapan ya kami belanja kebutuhan dulu karena letak supermarketnya jauh.

  2. Lokasi sama harga nomor 1, hahaha. Lokasi pastinya pengen yg dekat transportasi umum ya. Kedua kamar mandi, kalau liat foto fotonya pasti yg diperhatiin detail kamar mandi/toilet. Baca review jelek tentang itu udah langsung blacklist

  3. Blm pernah nginep di airbnb sih nyah. Tp udah liat2 ada yg dapet review bagus di pinggir Coogee Beach (Sydney). Iseng doaaaank liat2nya, hehehe. Skrg jg aplikasi airbnb udah dihapus dr HP. Kayaknya aku tipikal yg seneng nginep di hotel atau serviced apartment ya klo bepergian. Spy nyampe penginepan, kamar udah bersih cling lagi— tinggal tidur aja deh 🙂

  4. pengen banget punya pengalaman asik di aribnb sayang belum berhasil nginap pake airbnb. pernah sekali book apartmen mewah harga murah banget di london. si host baru bergabung dengan airbnb. gak berapa lama dia batalin dengan alasan salah kasih harga. udah gitu duit kembali kena selisih kurs minus 350ribu. coba book yang lain, malah nyuruh bayarnya diluar aturan airbnb. jadi batal deh.

  5. Aku nggak pernah nginep airbnb yang ada hostnya (alias sewa kamar doang), selalu sewa satu rumah / apartemen. Memang baru dua kali sih sewa airbnb tapi so far sukses2 aja dan bersih2 aja. Yang paling bagus waktu kita sewa di Reykjavik, waktu itu karena rombongan besar: aku, pacar, sama kakak dua orang. Kalau aku sama pacar doang biasanya kita nginep hotel aja karena lebih praktis.

  6. Aku tambahin ya Non; setrika, papan setrika, mesin cuci (kalau ada mesin pengering pakaian lebih ok lagi 😀), handuk yang bersih, peralatan dapur yang basic dengan jumlah sesuai jumlah tamu. Aku karena alergi kalau bisa AirBnBnya ngga ada hewan peliharaan. Nanti bisa bersin-bersin terus 😀

  7. Gak pernah pake air bnb. Tapi rumah apapun kalo ada pet nya, buat aku bisa dipastikan enggak deh. Selain bukan pet lover, kalo anjing gak bisa banget. Khawatir najis mugholadoh. Bukan sok tapi kalau bisa menghindari ya lebih bagus.

  8. Aku tahun kemaren sempat pake airbnb setelah baca postinganmu non 😉 tapi setelah banding harga dg agoda mending pake agoda haha 😅di airbnb kena extra 50ribu – 100ribu rupiah. Di agoda malah sering dapet diskon 20 – 50 % . Pas di solo harga hotel 800 rupiah / malam kita cuma kena 400ribu 😍 asyik kan 😍

  9. baru sekali nginap di apartemen non airbnb. itu pun sebelumnya konsultasi dulu dengan mbak noni ;-). Alhamdulillah..baik2 saja. Semua disediakan, bahkan fasilitas dapurnya ngelebihin rumah sendiri. Tapi kalau baca sprei tidak diganti…..wah itu mesti dikomplain dong, mbak.

  10. Ngomong2 soal colokan, kemarin baru habis nginap di Praha dan pastinya booking apartment di Airbnb. Ini colokannya se-ujung2 sudut ruangan juga ada… Kalo dihitung2 mungkin bisa 25an total colokan 😀 pas banget lah buat yang gadget freak dan harus sering ngecharge 🙂

  11. Belum pernah nginep di AirBnB tapi kemarin sempet baca berita ada yg pasang hidden kamera di kamar yg rumahnya disewakan ke AirBnB, serem juga kalo kyk gitu 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s