Pengalaman Menginap di Desa Kuno nan Cantik Shirakawa-go


Shirakawa-go Jepang
Shirakawa-go Jepang

Shirakawa-go adalah satu tempat yang menjadi top list saya untuk didatangi. Akhirnya September 2016 kemaren sudah berhasil kami berdua kunjungi dan bahkan berkesempatan untuk tinggal di salah satu rumah tua disana.

Sebenarnya saya dan Matt pengen banget datang itu pas musim dingin sehingga pemandangannya beneran seperti yang selalu kita browsing atau google. Apa daya, kita memutuskan untuk transit di Jepang sepulang dari USA hehe. Jadinya musim panas dan kita emang lagi luar biasa “beruntung” karena selama di Jepang setiap hari *catet yaa, setiap hari* hujan badai. Errrr……

Vlog Shirakawago, jangan lupa nonton ya ๐Ÿ™‚

Karena kita tinggal di Tokyo dan bawa banyak koper, akhirnya kita memutuskan untuk meninggalkan tas di air Bnb yang kita sewa dan melanjutkan perjalanan ke Shirakawa go dengan daily backpack.ย Lebih ringkes dan santai.

Sayangnya ke Shirakawa go ini dari Tokyo lumayan mahal, terutama karena kita emang tidak membeli tiket terusan Shinkansen. Kenapa kita tidak beli? karena kita cuman pakai Shinkansen untuk ke tempat ini doang, sementara hari-hari lain kita tidak pakai. Harga Shinkansen ini lumayan banget mahal huhu. Alternatif lain, kalau emang gak terburu-buru bisa naik bis ke Takayama dan dilanjutkan dengan bis ke Shirakawa go. Untuk biayanya, bisa nonton Vlog dibawah ya ๐Ÿ™‚

Untuk tempat tinggal atau penginapan, sebenarnya ada banyak turis yang tinggal di Takayama dengan banyak pilihan hotel/penginapan tapi kita memutuskan untuk tinggal di Shirakawa go. Tepatnya menginap di rumah-rumah tua itu haha. Emang sih, harganya sedikit lebih mahal karena hitungannya perorang ๐Ÿ™‚ tapi……..senengnya bisa ngerasain tinggal di rumah tua plus dimasakin. Asli walau mahal, kita berdua gak bakalan nyesel sama pilihan tersebut. Lagian setelah kita hitung-hitung masuk akal koq harganya dengan makanan yang dimasakin.

http://www.shirakawa-go.gr.jp/search/?m=1

Untuk tipe-tipe rumah/kamar yang ingin kita sewa bisa cek di link tersebut.

Satu-satunya cara untuk reservasi di Shirakawa go setahu saya hanya lewatย Shirakawago information office. Kita bisa email mereka dan nanti semua komunikasi hanya lewat email. Gilanya kita gak perlu transfer uang atau apapun, jadi modal kepercayaan aja dengan catatan 1 minggu sebelum berangkat kita harus email kembali ke mereka untuk konfirmasi.

Untuk kita yang muslim, bisa beritahu pemilik rumah untuk tidak masak yang haram atau yang tidak kita inginkan. Saya dan Matt, beritahu kalau kita tidak bisa makan babi dan pilih ikan/seafood, ayam dan daging sapi.

Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan

Ternyata ya sewaktu kita datang, pemilik rumah langsung nanya ulang apa-apa saja yang kita gak boleh makan atau alergi. Pas kita bilang gak bisa makan babi, dia bilang bakalan ganti dengan sapi dan ikan koq untuk semua tamu yang nginep hari itu. Menunya gilaa banget. Luar biasa banyak dan enak banget. Semua tamu (ada 4 kamar yang disewakan dan semuanya full) sampai gak keluar-keluar dari ruang makan.

Gimana dengan rumahnya? seperti yang saya bayangkan dan kita pengenin. Ini rumah petani-petani Jepang zaman dulu. Rumah yang kita tinggalin sudah berumur lebih dari 250 tahun. Cantik dan bersih banget. BERSIH ๐Ÿ™‚ jadi walaupun sederhana kayaknya demen bangetlah disini. Disetiap kamar disediakan meja kecil yang diatasnya tersedia teh dan kopi dengan poci air hanget. Kamar kita juga sederhana tapi sekali lagi BERSIH.

Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan

Keluar kamar, langsung ketemu ruang santai kecil dengan kursi malas dan pemandangan parit kecil yang airnya luar biasa bersih dan jernih. Karena hujan kita kebanyakan nongkrong disini baca buku, dengerin musik, main internet. Oya, diseluruh desa tersedia wifi gratis haha. Sinting yaa Jepang ini. Desa tua tapi seluruhnya tersedia internet cepat haha. Jadi walaupun gak ada tv, saya dan Matt malah bisa nonton film haha. Film The Last Samurai dong ๐Ÿ™‚

Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan

Yang paling bikin saya beneran betah banget disini sebenarnya toilet dan kamar mandinya haha. Jadi kita mandi pake gayung gitu (sudah lama banget saya gak mandi pake gayung) dan airnya hangat banget dari gunung. Huaa……sumpah gak pengen keluar-keluar rasanya.

Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan

Walaupun hujan dan badai sehingga membuat desa berkabut dan basah sebenarnya pemandangannya juga cantik. Saya jadi mikir cuaca jelek aja bisa secantik ini, gimana pas cuaca bagus ya hehe. Di desa kita gak bisa merokok sembarangan karena semua rumah terbuat dari kayu dan jerami. Trus sampah harus dikembalikan ke tempat dimana kita mendapatkannya. Jadi kalau misalnya beli es crem di toko A, yah setelah makan balikin lagi ke toko A hehe. Desa ini bersih banget, kayak dijilatin gitu. Rumah-rumah penduduknya juga.

Rumah yang kita tinggalin ditempatin oleh sepasang pasutri setengah tua. Mereka baik banget. Si bapak dengan bahasa Inggris terbata-bata ngajak kita ngobrol sambil jelasin tentang rumah dan desa mereka. Trus berkali-kali mastiin ke saya kalau makanan yang mereka masak kita bisa makan, padahal pstt……setelah lihat saya mah cuek haha. Toyor.

Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan

Di toilet juga disediakan peralatan mandi sederhana (masih baru). Aduh….seneng deh. Asli kita yang tadinya mikir agak mahal juga yaa tinggal disini malah mikirnya yah, masuk akal deh harganya hehe.

Rata-rata penduduk desa disini sebenarnya petani tetapi sekarang beberapa dari mereka mulai membuka usaha di rumah-rumahnya seperti toko, restaurant, penginapan dan juga sake bar. Uniknya setiap pukul 5 atau 6 sore semua toko tutup dan kota langsung sepiiiiii. Seluruh turis yang ramai banget itu kebanyakan kembali ke Takayama atau kota lainnya.

Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan
Shirakawa go Japan

Untuk yang ingin berkunjung ke desa yang cantiknya luar biasa ini, saya sarankan selama ada budget, tinggallah di rumah-rumah penduduk. Serius, beneran menyenangkan banget. Saya nyesel juga hanya 1 malam tinggal disini. Pengennya 1 minggu hehe. Mudah-mudahan ada rejeki ya, untuk berkunjung kembali setiap musimnya (kan ada 4 musim haha). Iyaa…maruk ๐Ÿ™‚

Untuk yang ingin berkunjung dan perlu info tentang penginapan disini, bisa email ke :

Alamat: Shirakawa, Ono District, Gifu Prefecture 501-5600, Jepang

info-e@shirakawa-go.gr.jp

Advertisements

43 comments

  1. makananya keliatan sehat bener ya ๐Ÿ˜€ terus itu yg jaga juga sopan pener tanya alergi dan nga bisa makan apa. rumah papan begitu kalau kayunya bagus semakin lama semakin bagus yang capek ngepelnya haha

  2. Orang jepang memang hebat. Bahkan desa-desa kecil pun terawat dengan baik dan masih indah. Eh ada juga rumah yg usah usia ratusan tahun. Luar biasa.

  3. Makanannya menggoda selera banget! Kayaknya enak-enak!!

    Keren banget ya, rumahnya dan desanya bener-bener Jepang banget! Plus ada wifi satu desa pula! Kereeen! Hahaha ๐Ÿ˜€

  4. Mbak Noni, ini tipe tempat yang selalu aku cari kalo traveling. Dekat dengan alam dan ga rame, ditambah lagi penginapannya tradisional gitu dan punya penduduk (bukan hotel chain atau penginapan modern). Jadi pengen ke sini deh ๐Ÿ˜€

  5. Waaa, malah jadi berasa mistis2 gitu ya mbak ada kabutnyaa!
    Semoga bisa diulang ke Shirakawa-go nya pas musim dingin ya mbaak, ada lightup juga bulan Februari

    *sendirinya lagi menghibur diri hari ini mau ke Okinawa tapi ramalan cuaca mendung padahal mau main ke pantai nungguin sunset, hiks..

      • Huuu iya ya mbak, mahalnya bikin sakit hati *lebay ๐Ÿ˜€

        Udah mendarat tadi sore mbak, ini lagi terjebak mendung, hiks.. tapi masih untung sih gak ujan, walopun ya itu, gagal dapet sunset *sob

      • walah, dipikir lokasi syutingnya disitu, abisnya liat rumah2nya emang mirip ya mba, btw foto mba non pake baju ala jepang yang lagi duduk itu kece banget lho

  6. Next time ke Japan mesti kudu harus ke sini. Kemarin ini udah mau ke Shirakawa, tapi karena cuma seminggu dan udah ke Osaka & Tokyo mepet banget kalo ke Shirakawa juga.

  7. wih ini tempat masuk list aku kalo ke Jepang. ternyata emang cakep banget. Tbh, Jepang memang banyak tempat yang cakep buat didatengin sih. Coba cek Biei Cho & Tsurui di Hokkaido deh Mba Non =) cakep2 juga.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s