Shirakawago, UNESCO World Heritage Historic Villages


UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago

Sebenarnya ketika kita ke Jepang ada banyak sekali desa-desa cantik yang dapat kita kunjungi. Alasannya tentu bermacam-macam. Mulai dari desanya yang cantik ataupun cerita dari desa tersebut. Salah satu yang ingin sekali saya kunjungi adalah Shirakawago.

Desa ini awalnya ingin kita kunjungi di bulan Desember atau Januari ketika salju menutupi desa sehingga warna putih akan terlihat dimana-mana. Foto desa ini di bulan Desember memang membius, terutama untuk anak tropis seperti saya. Padahal kalau kedinginan, yah, gak bisa menikmati juga.

Tulisan saya tentang penginapan di Shirakawago bisa dibaca disini.

Terletak di Gifu Prefecture (Gifu-ken), inilah desa yang sangat terkenal dan sudah masuk dalam daftar Unesco. Wajar kalau desa ini ramai sekali dikunjungi turis baik lokal ataupun mancanegara. Hampir setiap harinya desa ini dipenuhi oleh turis-turis yang ingin melihat kecantikan desa kecil yang dikelilingi oleh hutan-hutan kecil.

UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago
UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago
UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago
UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago
UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago
UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago

Kami tiba di Shirakawago sekitar pukul 4 sore. Hari itu masih badai di Jepang. Sedikit sedih karena tidak bisa maksimal menikmati desa diakibatkan badai yang melanda Jepang hampir 8 hari penuh.

Dari pusat informasi, kami diarahkan ke satu rumah penduduk yang akan menjadi tempat kami bermalam. Rumah tersebut tidak terlalu jauh dari pusat informasi. Rumah petani yang berubah fungsi menjadi homestay untuk para pengunjung yang penasaran rasanya tinggal di rumah-rumah petani di Shirakawago ini.

Rumahnya cantik dan sangat-sangat bersih. Pasangan tua yang memiliki rumah menyambut saya dan Matt dengan sangat ramah. Bicara ini itu tentang rumahnya, menanyakan makanan yang tidak bisa kami makan karena istrinya sedang menyiapkan makan malam. Oya, untuk yang ingin menginap di Shirakawago, biasanya makam malam sekitar pukul 05 – 06 sore.

Karena kita sampainya sudah menjelang malam dan hujan, jadilah saya dan Matt hanya sedikit keliling melihat desa. Pukul 06.00 sore rata-rata pengunjung yang tidak tinggal di Shirakawago meninggalkan desa. Jadilah desa ini sepi banget. Krik…krik…bunyi jangkrik dan hujan haha. Suasana desa juga langsung seperti mati. Sepi banget. Toko-toko tutup semuanya. Makanya kalau nginep di desa ada baiknya sedia cemilan atau minuman. Di rumah homestay sih selalu ada minuman tapi gak ada cemilan. Cuma karena kita sudah kenyang banget dengan hidangan makan malam, yang ada begitu di rumah yah nonton film aja trus tidur.

UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago
UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago
UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago
UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago
UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago
UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago
UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago
UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago

Pagi harinya saya dan Matt sebenarnya sudah niat banget nih mau keliling desa pagi-pagi sebelum semua turis datang, ehh ternyata hujan memang awet. Gak pernah berhenti selama kami disana. KEJAM!

Jadilah ya kita kemana-mana jalan kaki dengan payung hihihi. Pemandangannya pun jadi berubah banget dari yang selalu saya lihat. Agak sedih juga sih tapi tetep aja cakep sih ya desa ini. Beneran kayak didongeng gitu atau khayalan anak-anak ketika disuruh menggambar pergi ke rumah kakek nenek.

UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago
UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago
UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago
UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago
UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago
UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago
UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago
UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago

Untuk yang suka desa-desa kecil atau kepengen merasakan pengalaman salju di Jepang, rasa-rasanya desa Shirakawago bisa dijadikan tujuan wisata deh. Beneran desa ini cakep banget. Saya dan Matt paling suka juga keluar masuk toko-toko atau restoran kecilnya. Nyobain es cream, sake testing, nyicipin snacks yang terkadang aneh tapi ajaibnya enak. Beneran kayak di negeri dongeng.

Shirakawago juga istimewa banget karena didesa ini kita tidak boleh sembarangan membuang sampah (sebenarnya dimanapun ya haha). Jadi kalau semisalnya kamu jajan sate disalah satu warung sate (seperti yang kita lakukan) si penjual pesanin kita agar tusuk satenya sebaiknya dibuang ditempat sampah yang ada didekat warungnya. Saya perhatikan juga hampir semua orang melakukan hal yang sama. Jadi abis beli sate, mereka jalan-jalan sambil makan sate, trus balik lagi buat tusuknya haha. Di desa ini juga dilarang merokok (pokoknya sehat banget lah desanya) karena khawatir puntung rokok membuat rumah-rumah yang terbuat dari kayu dan jerami itu akan terbakar.

UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago
UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago
UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago
UNESCO World Heritage historic villages of Shirakawago

 

 

Advertisements

32 comments

  1. September aja cakep ya mba, gimana di musim lain, pengen juga ih main ke shirakawa go, tp maunya one day trip aja, haha. Cuma sayang di ongkos ya kalau ga nginep πŸ˜…

  2. Kalo ke tempat unesco heritage gini emang seru ya, selain nikmatin suasananya, jadi tahu cerita sejarahnya juga πŸ™‚

    Senengnya kalo di Jepang itu bersiiiiiiih dan aman. Betah jadinya πŸ™‚

    Cheers,
    Dee – heydeerahma.com

  3. Shirakawa go ! salah satu tempat yang gak pernah bisa saya lupakan indahnya. Saya termasuk beruntung datang di bulan Maret lalu dan dapet hujan salju disini. Mungkin lebih indah kalo ada salju nya … tapi pas liat semua foto ini, lagi gak salju juga tetep cantik ya desa ini. Tempat indah ini yang bikin saya bermimpi ingin mendatangi ‘world of heritage’ lainnya di dunia πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s