Semua Lebih WAH!


Foto was taken from Menara KH
Foto was taken from Menara KH

Ini postingan sirik ๐Ÿ™‚

Saya jarang banget kalau pas lagi ke negara tetangga meratiin tempat-tempat wisatanya. Pergi tapi gak meratiin detail. Beda kan. Nah, gara-gara kemaren ngantuk di hop on on bus sambil dengerin pemandu wisatanya ngomong lama-lama saya ngambil keputusan (sepihak) ย kalau si negara tetangga itu selalu menjual (ilmu marketingnya jago banget) tempat-tempat wisatanya dengan kata-kata semacam “paling tinggi, paling besar, paling ini dan paling itu.

Apakah salah? menurut saya gak salah sama sekali malah jago banget. Contohnya nih sewaktu kita ke KL Bird Park. Pas masuk ke arealnya kita dikasih tau kalau KL Bird Park ini terbesar se Asia Tenggara hehe. Matt langsung penasaran. Beneran gak ya? saya yang kebetulan pernah ke Bali Bird Park ngerasa kayaknya enggak deh. Ini sayanya doang yang sotoy aja sih. Ok mari kita browsing setelah dapetย internet ya, ย hehe. Eh tapi setelah di cek (wiki) emang lebih besar. Entar kalau ada waktu saya mau cek-cek bird park yang ada di Asia deh.

Kayaknya Jurong Bird Park deh yang paling gede (sedunia lagi). CMIIW

Trus pas kita ngelewatin Petronas. Dia bilang Petronas adalah icon Malaysia (gak salah) dan mungkin akan menjadi icon-nya Asia. Hua….saya dan Matt langsung pandang-pandangan. Koq bisa? ilmuuuuuuuu marketingnya jagooo banget! Malamnya pas kita lagi di bar ketemu beberapa orang Jerman yang tinggal di KL, ngobrol-lah saya soal ini. Koq Malaysia suka banget ya kasih tau apa-apa mereka punya itu paling hebat. Mereka langsung mengiyakannnnnn! Ih….berarti gak cuman saya doang dong yang mikir kayak gitu hehehe. Salah? ย enggak banget kalau menurut saya. Namanya pun orang jualan sah-sah aja dong ngomong kayak gitu. Kalau saya denger pertama kali pasti jadinya penasaran. Dan entah kenapa juga saya ngerasa mereka bangga dengan yang mereka punya.

Oya….saya gak mau ngomongin soal curi-curian ya, tulisan ini murni cuman karena saya ngerasa sirik doang.

Ngomongin soal menara Petronas, ya. ย Saya sebenarnya punya beberapa foto disana haha. 2 kali kayaknya. Pertama rame-rame dengan temen saya dan kedua kalinya sewaktu kami pulang nonton symphony dengan Matt trus ngeliat petronas malem-malam dan jadinya kepengen foto. Iyaaa……mungkin norak. Ngapain juga foto-foto dengan menara itu. O,ya saya doang yang foto, ย si Matt gak lah. Ini memalukan karena kalau lagi jalan-jalan di Indonesia mana ada saya foto-foto dengan tugu A, tugu b, icon kota Malang, icon kota inilah itulah. Trus kenapa foto pula di Petronas. Gak tauuuu mungkin karena lampunya bersinar terang benderang, ย secara saya kayak laron yang liat lampu langsung terpesona, ย yah udah pasti foto haha.

Soal lebih wah kemana-mana ini kayaknya berpengaruh ke jumlah wisatawan yang main ke Malaysia. Di KL setiap kali kita cari informasi kayaknya gampang banget. Peta berserakan dimana-mana bahkan di Starbucks aja ada loh peta-peta wisata dan gratisan. Rasanya semuanya jadi lebih gampang. Di Medan kalau berwisata semuanya jadi lebih menantang adrenalin hehe. Gak salah juga sih, buat yang adrenalin jungkies pasti lebih seneng di Medan. Ya kaleee….

Ada yang ngerasa sama kayak saya gak?

 

 

 

 

Advertisements

114 comments

  1. betul banget mbak. stelah tinggal di KL aku ngerasa belajar banget soal mereka yg napsu jualan pariwisatanya. Terbukti dengan wisatawan yang dateng bejubel deh! tapi ya itu jg didukung dengan kebersihan, keamanan, kenyamanan kota itu sendiri. pengen banget minimal Jakarta lebih maju lagi pariwisatanya kayak di KL ya mbak

    • Nah tuh kan, mereka emang nafsu banget jualan pariwisatanya dan emang terbukti laku. Siapa coba yang rasanya gak tau KL hehe. Apalagi ada Air Asia. DOh….makin menjadi2llah. Cuman mereka nafsu jualan tapi didukung sama semua2nya. Tempat2 lebih bersih, keamanan dan kenyamanannya juga ok. Gimana orang gak seneng2 aja kesana, yak. Termasuk mba huhaha

      • iya akupun kangen KL juga ๐Ÿ˜ฆ apa2 lebih ramah ๐Ÿ˜ฆ transportasi umum sih yg paling aku kangenin, nyaman banget. Trus kemana2 gampang, ada connecting kayak Pavi-KLCC. GI sama PI aja gak ada gituan -_-

  2. IStri juga bilang hal yang sama Mbak. Ilmu marketingnya mereka jagoooooo. Trus di sana diniatin untuk bisa kasih service terbaik untuk pengunjung. Gemessss sama Indonesia deh kalo gini.. Semoga bisa segera berubah lebih baik ya Mbak..

    • Amin….semoga ya Dan. Mau ke sini bawaanya udah serem aja, abis kita yang disini aja ketakutan. Belakangan kita ketakutan karena B3ngal itu. Ada temennya temen aku yang batalin pergi ke Medan gara2 berita B3ngal itu. Serem dianya. Aku juga kalau si Matt masuk hutan bawaanya kedut2 trus takut kenapa2. berasa gak aman aja.
      Malaysia sih gak sempurna juga tapi kalau dibandingkan ama kita emang service, keamanan dan kenyamanan untuk turis itu kayaknya jauh banget bedanya.

  3. Ngga salah kok. Apalagi dalam bidang marketing kan segala cara halal buat dilakuin. Yang penting targetnya tercapai. Huahahah.. ๐Ÿ˜€ *sotoy*

  4. Iyaaa Non.. Gw jg merasa begitu.. Coba yah marketing sini jago2 jg.. Pasti deh kita ga kalah ok sm malaysia.. Smoga aja kedepan nya kita bs lbh keren ๐Ÿ˜€

  5. jadi inget waktu ke genting. bayangan saya mah udah kayak di las vegas yg di tv tv itu ya casinonya.. ternyata biasa sajahhhhhh sodarahhhhh
    malah viewnya saya bilang bagusan kebun teh di puncak kemana2

  6. Iyaaa bener banget mbak Non! Marketingnya gila2an ya. Di kantor ada expat Malaysia pun hampir di tiap kesempatan ngepromosiin negaranya. Di Malaysia gini, gitu, ini, itu pokoknya gitu lah ๐Ÿ˜€

  7. Semoga mal2 di Jakarta bukan jadi ajang shoping doang ya. tapi jd sarana terminal public transportation. Itu yg saya liat di KL. Apalagi KLCC bisa dgn mudah ke ke tempat2 lain dengan berbagai saran transportasi. Ke KLIA2 aja bisa naik kereta sekitar 100rban tapi nyaman. Jakarta pasti bisa tuh.

  8. Kita kalah di semua karena cuma mengandalkan kekuatan sumber daya alamnya. Padahal kalau mau dikemas sedikit, dirapiin sedikit, diamanin sedikit..eh kok jd banyak ya..Indonesia ngga kalah kok ๐Ÿ™‚

    • PRnya masih banyak sih ๐Ÿ™‚ marketing itu perlu banget juga ditunjang ini itu, kayak kemananan, kenyamanan dan bla….bla…… soal bersih aja kita masih kalah padahal itukan harusnya gak pake modal besar ya kalau semuanya bisa sadar buang sampah pada tempatnya (bukan di sungai hehe)

  9. Jujur neh negeri itu the least favorite, bahkan dibanding Bangladesh yang ampun2 jeleknya mendhing BL deh. Why? Nggak betah sama sengak orangnya…. Marketing-nya terlalu kenceeeeeng; ya itu tadi paling ini, paling ono. Pengen nampol! #esmosi hahahaha

  10. Setuju sama orang Malaysia yang menurut saya sama sekali gak humble dan bisa dibilang sering kepedean kali yah. Satu lagi, sering banding2in Siti Nurhaliza sama KD (pengalaman ketika naik taksi di KL) Pernah waktu lg nunggu di waiting room di airport mana lupa, sebelah saya orang Malaysia trus saya disuruh jalan2 dong ke negaranya, dipromosiin tempat2 yg sering dikunjungin turis2, trus saya bilang iya, iya dan ngacir pindah tempat lain
    Oiya Mba Non, mau tanya waktu Mba sama suami ke Bali Bird Park tarif lokal dan asing beda dua kali lipat khan yah? Worth it gak sih setelah melihat isi di dalamnya?

    • Aku perginya gak sama si Matt hehe. Dulu lebih sering traveling sendiri, sama temen atau ama keluarga. Baru setelah nikah pergi2nya sama si Matt. Kalau lagi ama Matt pergi2 biasanya kita dapat harga tiket yang sama karena Matt punya kitas.

      Baru tau kalau orang Malaysia suka banding2in Siti Nurhaliza dengan KD hehe. Lucu juga ya.

  11. Memang begitu Non. Negara tetangga memang jago banget promosi dirinya sehingga akibatnya banyak wisatawan yang mau datang kesana. Indonesia masih ketinggalan nih. Yaaa, mudah-mudahan Indonesia segera mengejar ketertinggalan dan gak cuma bergantung sama Bali aja ya, hahaha

  12. Indonesia belum banyak yang punya semangat marketing pariwisata kayak gitu. Paling di Bali aja yang udah lumayan. Sayang bgt sih padahal Indonesia ga cuma Bali doang yang indah-indah. Karena kurang promo jd kurang wisatawan..

  13. Sebenernya nggak ada salahnya sih, itu kan tandanya bangga sama negara sendiri. tapi alangkah bagusnya kalo sesuai kenyataan. malu donk kalo bilangnya terbesar tapi ternyata nggak. itu menurut saya sih…

    ngomong2 itu pemandangan malamnya keren abis. di bali nggak ada yang begituan soalnya (dan mungkin tidak akan pernah_

  14. Wow, the lights are so intense. Apa polusi cahaya tidak menjadi isu ya, di sana?
    Perdagangan memang begitu ya, Mbak. Ibarat kata, tidak ada yang mau mengaku jadi kecap nomor 2, semua selalu mengaku jadi kecap no. 1 :hehe.
    Yep, masih banyak yang perlu dibenahi dari pariwisata kita, tapi buat saya, dengan jalan-jalan terus cerita di blog, sedikit banyak saya bisa membantu dalam promosi, meski itu cuma sedikit :yosh.

    • Hahahaha….gak tau deh ๐Ÿ™‚ tapi emang langitnya jadi berasa terang banget kalau malam.
      Marketing emang kayak gitu ya, dimana2 sama ajalah. SEmuanya bilang paling ok dan sebenarnya kita bisa koq buat kayak gitu asal ada budget dan niat

  15. bener banget mba, ngerasain juga terkahir kesana pas urusan kerjaan disangkain mau pelesiran alhasil sepanjang jalan dari KLIA ke KL diceramahin tempat tempat wisata di KL sama supir taksiongnya huhu ampuun dah 1,5 jam kudu dengerin celotehan rada gimana gitu juga haha. ya cuma satu yang bisa kita elajarin dr mereka adalah mereka bener2 dalam promosiin negaranya dan itu agak jarang sih ya aku liat di orang indonesia yang justru malah cenderung vakansi nya ke negara2 lain, mungkin karena fasilitas pariwisata di sini masih minim banget ya mba ๐Ÿ˜ฆ

    • Iya supir taxi-nya pun udah terlatih buat jualan ya. Kemaren kita lagi duduk2 nunggu bis, ada satu bapak nyamperin trus kasih tau kita berdua buat kemana2 aja. Abis ngasih tau dia ngeloyor aja pergi. Entah siapa bapak itu haha. Kalau kita di Medan alasannya karena deket, semua2nya ada dan suamiku juga kalau butuh keluar negeri bisa cepet ke KL.

  16. emang bikin sirik non. soalnya indonesia punya lebih dari itu.

    tapi ya itu infra struktur kita harus dibenahi dulu.

    salam
    /kayka

  17. Disini aku sering banget dikira orang Malaysia, karena ternyata mereka memang lebih populer dimna2 atau mungkin banyak WNnya yang udh menyebar ke LN juga kli ya.
    Dan, memang harus diakui, Indonesia adl negara yg menyedihkan, potensinya besar tapi blm maksimal pengolahannya..gemezzz

  18. Cara mereka memasarkan memang lebih bagus dari kita dan didukung fasilitas transportasi yang bagus. Indonesia kalau mau bisa kok dan nawarinnya: The real adventure in Asia; karena beneran adventure kan.

    Bow, beberapa waktu lalu guwe sempet tweet budget kementerian dan pariwisata itu budgetnya kecil banget. Jadi gak bisa ngarepin mereka harus masyarakat yang bergerak menjual. Para bloggers contohnya.

  19. Pas pertama kali jalan ke Malaysia sendirian dan browsing kesana-sini ttg KL, rasanya mupeng. Pas udah menginjakkan kaki disana… Malah biasa2 aja mbak hehe. Yah begitulah mulut mereka manis, semanis madu ya (jd kya lagu dangdut), promosinya bagus bener ๐Ÿ™‚

  20. Aku juga mikir gitu Non. Malaysia ini memang jago urusan marketingnya. Sampai2 sering bilang gini kalau nemu tempat wisata yang terbengkalau di Indonesia “tempat ini kalau diurus Malaysia pasti bakal banyak yang datang.”

  21. Bener Mbak Noni. Saya ngiri banget sama sahabat saya yg asanya dari KL Malaysia (bekas temen kuliah disini) karena Malaysia jauh lebih teratur, lawful, pinter bahasa Inggris dan sangat beragama, terutama dibanding sama Indonesia ๐Ÿ™‚ Tempat wisatanya juga teratur banget di Malaysia… Temen saya malah punya pembantu yg asalnya dari Indo di KL ….

    • Iya mba ๐Ÿ˜ฆ kemaren terakhir aku kesana supir taxi yang biasa bawa kita kemana2 ternyata orang Padang dan udah ganti warga negara plus bawa keluarganya. Katanya semua lebih enak disana plus anak2nya bisa sekolah huhuhu

  22. Hihihi….kalau kita suka bilang mereka adalah negara yang selalu merasa “ter”, tapi wajar aja seh dan masyarakatnya juga bangga untuk promosiin negaranya. Walaupun ga sesuai kenyataan (seperti apa yg dipromosiin), orang2 tetap aja suka ke KL dan wilayah Malayasia lainnya krn akses kemana2 enak dan lumayan aman. Untuk belanja juga asyik apalagi udah masuk musim disc (disc. Lebaran, disc. hari kemerdekaan, disc. 1 Malaysia, disc. Deepavali, disc. Akhir tahun dan disc. Imlek ๐Ÿ‘ป), disc.nya pakai murah benaran ๐Ÿ˜

  23. Emang negara tetangga kita itu lebih hebat soal kaya begitu. Bahkan slogannya aja “Malaysia trully Asia” cuma malaysia yang beneran asia, yang lainnya cuma pengikut. Bener gak?

  24. Asyik banget deh yg jalan2 melulu. Mungkin Indo sih kurang gentar marketing parawisatanya , maybe? Bingung deh pas ke tempat2 wisata di Indo yg ngecharge beda untuk local dan turis. Emang sih kalau kita di Indo sbg orang Indo ngerti cuman bagi orang luar, kok beda2in banget. Nah kalau gw jadinya gimana dong, pakai harga tengah, LOL.

  25. ya. Aku setuju kalau mereka sangat jago memasarkan ‘kekayaan’ negaranya. Sebagian memang ada yang benar benar bagus dan lebih bagus dari yang kita punya, tapi justru itulah pintarnya dia..dia fokus mengkomunikasikan apa yang mereka memang bagus…

  26. Kmaren pagi aku n Abi satu bus sama cewek2 Malaysia. Aku berasumsi mereka orang Malaysia dr model jilbAbnya sih, hehehe. Trs kata Abi: knapa ya di Malaysia kok bahasa Inggrisnya lebih bagus dan lebih religius?

  27. Ngerasa sama mbak. Malaysia mah jagonya marketing. Coba aja liat iklan malaysia di TV kabel di AFC,AXN,FX,FOX,STARWORLD dsb. MALAYSIA TRULY ASIA? hehehe…!!! But, kita harus mengakui bahwa mereka jago marketing. Hehehehe…!!! Kitanya aja yang harus lebih berjuang

  28. Ga cuma marketing nya aja, Mba. Manajemen pengelolaan wisata di Indonesia belum dikelola dengan baik dan maksimal, jadi gak seniat Malaysia. Begitupun tiket ke area Indonesia justru lebih mahal dibanding ke Negara2 ASEAN.

  29. Duh dengar bule dari … bikin deg degan hahaha.

    Wah soal peta mah kurasa di yogya juga bertebaran mungkin kita kota wisata kurang tahu ma kota yang lain.

  30. Diiklan tv juga gitu kan, the most apa lah..haha :p Err.. Gw termasuk org yg demen foto sama tugu, Non haha :p Jadi klo ke KL juga kemungkinan besar bakal foto sama Petronas..xixixi

  31. Salam orang2 Indonesia di sini, aku orang KL ada sikit promosi jangan lupa berkunjung ke Malaysia ya Mbah dan Mas sekalian hihihi ๐Ÿ™‚

  32. Salam semua teman serumpun, maksud darin”Malaysia Truely Asia” tu bermaksud ada berbagai ragam ras dan budaya asia di Malaysia sesuai jolokan multi-racial country. Disini masyarakat cina, india, mamak, sikh, siam, baba nyonya (cina peranakan) dan chettiar (india peranakan) plus sebilangan kecil org2 arab, jepun, korea, dan lain2 masih lagi berbudaya asal mereka secara bebas… Selamat dtg lagi ke Malaysia ya, bukan hanya KL ya, singgah la di Terengganu, Kelantan, Penang, atau mana2 ya.

  33. Saya dari Malaysia juga, yeah betul negara Malaysia memakai slogan “Malaysia Truly Asia” kerana kita rakyat dari berbilang kaum dari melayu, cina, dan india jadi memang kami sangat tekankan slogan begitu mbak. Dan kalau orang malaysia memanggil kamu dengan perkataan “Indon” itu adalah singkatan untuk “Indonesia” dan kami bukan mengejek kalian “Indon” sama sekali tidak mbak. Yang komen buruk mengenai Malaysia anda harus mengenal Malaysia terlebih dahulu, don’t judge by the cover. Marketing kalian jugak bagus tapi harus ditingkatkan lagi supaya tourist dari negara lain boleh tau kelebihan yang ada pada Indonesia. Ya memanglah kita pergi negara mana sekali pun mesti kita akan banggakan negara kelahiran kita sendiri dan kami warga malaysia take pernah nak bandingkan negara Indonesia atau negara lain. Buktinya ramai saja orang Malaysia pergi bercuti di Indonesia. Kalau slogan “Wonderful Indonesia” gak bagus kerana Indonesia negara yang besar cuma kalian marketing gak kena bagus. Di Malaysia gak byk tempat menarik di Terengganu, Langkawi, Sabah dan etc. Jadi kalau datang ke Malaysia jgn cuma KL saja ya mbak. Rugi kalau datang Malaysia cuma KL saja jadi lawatlah tempatยฒ yang lgi selain KL

  34. Saya dari Malaysia juga, yeah betul negara Malaysia memakai slogan “Malaysia Truly Asia” kerana kita rakyat dari berbilang kaum dari melayu, cina, dan india jadi memang kami sangat tekankan slogan begitu mbak. Dan kalau orang malaysia memanggil kamu dengan perkataan “Indon” itu adalah singkatan untuk “Indonesia” dan kami bukan mengejek kalian “Indon” sama sekali tidak mbak. Yang komen buruk mengenai Malaysia anda harus mengenal Malaysia terlebih dahulu, don’t judge by the cover. Marketing kalian jugak bagus tapi harus ditingkatkan lagi supaya tourist dari negara lain boleh tau kelebihan yang ada pada Indonesia. Ya memanglah kita pergi negara mana sekali pun mesti kita akan banggakan negara kelahiran kita sendiri dan kami warga malaysia take pernah nak bandingkan negara Indonesia atau negara lain. Buktinya ramai saja orang Malaysia pergi bercuti di Indonesia. Kalau slogan “Wonderful Indonesia” gak bagus kerana Indonesia negara yang besar cuma kalian marketing gak kena bagus. Di Malaysia gak byk tempat menarik di Terengganu, Langkawi, Sabah dan etc. Jadi kalau datang ke Malaysia jgn cuma KL saja ya mbak. Rugi kalau datang Malaysia cuma KL saja jadi lawatlah tempatยฒ yang lgi selain KL..

  35. Datanglah ke Malaysia.
    1) Saya setuju sangat bahawa perkataan “Indon” adalah bermaksud “Indonesia”. Ia bukan bermaksud buruk. Indon bukanlah perkataan buruk, bukan perkataan mengejek.
    Ia hanya perkataan singkatan.

    2) Selain KL anda harus pergi ke kota lain seperti Putrajaya, Shah Alam, Melaka, Seremban, Ipoh, Georgetown, Johor Bahru, Kota Bharu, Kota Kinabalu, Kuching, Alor Setar, Kuantan, Kangar, Langkawi.

  36. indonesia juga bagus banget. Makin ramai orng malaysia yang ke Lombok selain Bali dan ber shopping di Bandung! Kami juga suka ke indonesia. Senang mencari makanan halal dan bahasa /budaya juga hampir sama…ibarat melawat saudara sulung.
    Sebenarnya ramai orang Malaysia tidak berniat menghina dengan panggilan Indon. Di malaysia memang suka memendekkan perkataan yg panjang contoh kuala lumpur dibilang KL aja dan Thailand dibilang “Thai” dan tiada org memanggil “pulau pinang”dlm kata sehari-harian …ia dibilang “penang” aja…..bangladesh jadi “bangla”. Dan sekiranya kami tahu anda tidak senang dipanggil “Indon” pasti kami coba elakkan. CUma tidak ramai disini yang sedar bahwa Orang Indonesia tidak suka disebut “Indon”. Oleh itu saya memohon maaf bagi pihak mereka.

    “malaysia truly asia” juga tidak bermaksud bahawa hanya malaysia yang benar2 asia atau negara lain asia nya kurang dari malaysia. Sebenarnya ia merujuk kepada malaysia yang berbilang kaum, ada melayu, cina,, india, sikh, peribumi sabah sarawak…semuanya punya budaya unik tersendiri… berkumpul disatu tempat dan hidup bersama…dalam bahasa ingeris “diversity”. oleh itu sekiranya org eropah ingin melihat budaya ASIA yang merentasi dari cina ke india …maka hanya perlu ke malaysia saja dapat melihat budaya org cina…atau india dan melayu yang masih terpelihara….itu lah maksud truly asia yang sebenar. Bukan bermaksud negara lain “kurang” asia.

    Maaf jika orang malaysia seakan2 bangga menceritakan tempat2 wisata nya kepada pelancong. Saya juga mungkin pernah melakukannya. JIka bercerita dgn orang asing..secara tidak sengaja akan terasa ingin membantu mereka memberi maklumat tempat2 menarik di kl/malaysia. Bukan bermaksud menunjuk-nunjuk tau gah,,,,,tetapi niat sebenarnya ingin membantu tetamu. Di fikiran saya kasihan sekiranya turis yang melawati “rumah” atau negara kami terlepas tempat2 yang menarik yang mereka mungkin tidak tahu. Contohnya jika ada kawan yg datang melawat kampung kita, pasti lah kita akan cuba membantu supaya masa nya di kampung kita tidak kerugian. Begitu lah maksud dihati saya. Saya fikir orang malaysia yg kamu jumpa di airport dan train stat/bus station yang seakan2 bangga menceritakan tempat2 wisata malaysia juga bermaksud sedemikian,

    Indonesia lebih banyak tempat wisata yang menarik..cuma ianya amat berjauhan antara satu sama lain. untuk ke pulau komodo sahaja ada rakan saya yang terpaksa Chater satu bot dan berkongsi dengan sekumpulan orang eropah. tetapi berbaloi banget walaupun susah…kerana tempatnya bagus cantik banget!
    itu satu contoh. Maka kerajaan indonesia harus perbaiki supaya senang turis bergerak dari satu tempat wisata ke tempat lain nya dan bina tempat2 peranginan internasional yang bersih dan selesa di tempat2 wisata ini. Promosi sahaja tidak mencukupi sekiranya turis susah untuk bergerak /menginap/ beriadah. Indonesia punyai banyak bentuk mukabumi dan budaya yang banyak dan sangat berpotensi bagi turis. Kami juga ingin ke tempat2 ini…gunung2…kampung2…pantai2 dan melihat budaya masyarakat disana.
    Salamdari malaysia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s