Gak Tau Diri!


Foto was taken by Epik
Foto was taken by Epik

Astaga judulnya hehe…

Jadi begini, kemaren siang saya ngobrol dengan beberapa cewek-cewek di kantor. Biasalah ngobrol-ngobrol gak jelas sampai salah seorang dari mereka menyingung soal keluarga yang numpang tinggal dirumahnya. Sebenarnya gak ada masalah yang berarti sih sampai akhirnya beberapa orang dari mereka mulai curhat hal yang sama.

Masalahnya cuman begini. Ada anak perempuan dari keluarga mereka yang numpang dirumah. Numpangnya gak masalah sih. Mereka juga seneng ada keluarga yang tinggal bareng tapi anak-anak cewek yang numpang ini males banget. Sangking malesnya sampai nyetrika baju sendiri aja mereka gak mau. Naik darah gak sih hehe. Β Ini numpang loh bukan ngekos. Saya masih inget banget dulu sewaktu ngekos aja saya mesti nambah duit kalau emang baju mau disetrika dan dicuciin ama pembantu dirumah. Kalau makan pun harus nambah lagi. Lah ini udahlah numpang trus gak mau siapin makanan, gak mau bantuin cuci piring trus baju kotor maunya dicuciin dan disetrikain. Bah…..

Dari beberapa orang yang Β makan dengan saya kebetulan pada punya pengalaman yang sama. Biasalah orang kita kan biasanya suka dititipin saudara dari kampung gitu. Anak-anak cewek ini statusnya pada sekolah/kuliah, jadi biasanya dititipin keluarga tinggal dengan saudara yang tinggal di kota. Niat awalnya baik, buat membantu.

Ada satu temen yang cerita dulu dia juga numpang dirumah saudaranya. Dia bilang udah kayak pembokat aja. Semua-semuanya harus dikerjain sendiri plus bantuin yang punya rumah. Ini kayak tanggung jawab aja sih, udahlah numpang tinggal gratis masa gak mau bantuin. Ibu saya juga pernah cerita yang sama karena sewaktu kecil sampai menikah beliau tinggal dengan kakaknya. Gak ada yang namanya manja-manja. Kalau mau makan yah masak atau bantuin masak. Kerjaan rumah juga harus dikerjain. Makanya pas remaja dulu saya gak mau banget dititipin tinggal dirumah saudara hahaha. Takut disuruh kerja, kan pemalas. Dan karena itu juga ibu saya itu paling cerewet banget, kalau kita kerumah orang lain harus bantuin cuci piring, harus nawarin bersih-bersih rumah dll.

Ada juga yang lucu, namanya pun yang numpang kebanyakan remaja. Udahlah pasti terkadang mereka punya pacar. Kadang-kadang mereka pacaran sampai malem banget. Ini yang punya rumah jadi sebel banget mesti nungguin atau rumah jadi berisik karena mereka masih telp-telp sampai malem banget. Orang yang punya rumah pengen istirahat akhirnya terganggu.

Belon lagi kebiasaan yang numpang itu terkadang beda banget sama kebiasaan yang punya rumah. Akhirnya malah jadi berantem. Makanya banyak yang sekarang ogah nerima orang numpang-numpang dikarenakan males kalau akhirnya berantem dan makan hati. Niatnya baik pengen nolong tapi jatohnya malah misuh-misuh. Mending disuruh ngekos aja πŸ™‚

Saya sampai hari ini belon ada pengalaman ditumpangin sih. Rumah kita kecil soalnya dan gak ada kamar kosong hehe.

Ada yang punya pengalaman sama?

 

190 comments

  1. Kalo aq pnh numpang seminggu di rmh uwak,tp malah ga boleh bantu2 huaaa
    Mau nyapu ngepel dilarang2.
    Mau makan ditanyain mau makan apa?!nanti dibeliin sm uwak.
    Aq malah jd ga enak.

    Nah waktu giliran nginep di rmh tantenya si brewok,aq bangun pagi,masak dan tantenya malah seneng krn aq nginep dsna.
    Katanya enak klo ada syera,si tante bisa santai2
    Hihihi

    Soal ga tau diri gt,mnurut aq ya mending tegur aja ya
    Sebodo amet tersinggung juga,kan yg numpang hrsnya punya empati dong thdp si pemilik rumah

      • Hehe…
        Lha ditegur sudah, masih dableg.. ancam saja gitu… 😁😁

        Atau bicara sama ortunya, kalau tu anak masih dableg aja, mau ngga mau cari tumpangan lain aja deh.. Iihh ikut gemes deeh…

      • Saya belum pernah menumpang atau ditumpangi. Mending ngekos. Drama-drama yang terjadi dalam situasi itu tuh kadang bisa dahsyat banget sampai makan hati. Kadang orang yang numpang mungkin dianggap tidak banyak membantu pekerjaan rumah tangga padahal hidupnya numpang. Kadang lagi, orang yang numpang itu merasa dirinya sudah cukup banyak membantu, tapi masih saja dinyinyirin dianggap pemalas. Serbasalah
        Ketimbang hal itu terjadi, mending ngekos deh… lebih mandiri. Datang ke rumah saudara hanya sesekali dua kali, menginap pun hanya satu malam :hehe :peace.

      • Ya kalau orangnya kaya Gara mah, ndak masalah ya hehee

        Dari awal harusnya ditegaskan, tugas/kewajiban dia itu apa saja.. Jd bisa mengurangi kesalahpahaman di kedua belah pihak.

        Ya selama ini sih, anak2 mahasiswi yg datang, ngga pernah lama-lama, mereka memang butuh bantuan buat menginap bbrp hari… dan mereka rajin-rajiin…meski berasal dr keluarga berada di Indonesianya… πŸ™‚

  2. Kalok dalam keluarga ku dilarang banget Mbaaaak, numpang di rumah sodara gitu. Apalagi yang uda menikah. Sebagai anak cewek, kata orang Jawa sih pantang banget tinggal sama ipar karena takut kejadian yang enggak-enggak.

    Lagian kalok numpang kan ngga enak sih, Mbak. Aku malah banyak segannya. Mau leyeh-leyeh salah, mau bantuin jugak sadar diri karena terlalu slebor. Huahahah πŸ˜€

    • Aku belum pernah numpang dalam rangka kuliah atau kerja (dalam jangka waktu tertentu/ lama) mending ngekos dah….
      Paling lama ya 2 hari…itupun dalam rangka berkunjung. Dua hari aja aku ga enak kalo ga bantu2 masak atau cuci piring.

      Aku juga belum pernah punya pengalaman ditumpangin. Sama,,,,rumahku kecilll banget….kasian yang mau numpang tidur dimana cobak hahahah πŸ˜‰

      • toss dulu kita Pungky πŸ™‚
        Aku sih takutnya pas numpang itu kebawa2 perasaan kalau aku agak2 males hahaha. daripada berantem atau gak enakkan mending gak numpang sama sekali

  3. Di sini, teteh dikenal sebagai “teteh kost” bukan ibu kost , sering anak-anak mahasiswi nginep di rumah kalau memang lg kepepet dan butuh tempat nginep, ada yg sebulan lebih malahan, senang2 saja kalau teteh mah, jd ada teman ngobrol, trs mereka pada rajin-rajiin soalnya hehe ya tambah bahagia deh πŸ˜πŸ˜„

  4. sampe saat ini masih numpang sama mertua, krn semata-mata sekalian jagain sih…mertua tinggal satu-satunya. thanks god, beda lantai. tapi teuteup, bantu nyariin art (klo lagi gak ada art), bayar art plus bonusnya, bayar listrik dsb. alhamdulillah dapur juga punya sendiri, jd gak ribet kalo laper alias gak musti ke bawah nengok ada makanan apaan. hahaha,..beli makanan pun pasti hrs dobel. yaaah gitu deh mbak… :’)

  5. Pas baru datang jakarta numpang budhe, meski ada asisten rumah tetep dong bantuin bersih2 rumah baju cuci-setrika sendiri, dan slama numpang ikut aturan bude saya ga da masalah alm. Bude saya rasa juga ga masalah hehe πŸ™‚

  6. AKu pernah ditumpangi sepupu ku, anaknya rajin, sih.. tapi bau badan.. Aaaahaha.. tapi beneran sampe dibeliin tawas sam nyaokap biar berkurang bau badannya, disuruh scrubbing pake tawas itu, tapi gak berkurang juga. Trus lama-lama setelah dia masuk tahun kedua kuliah (iya, kita2 nahan sampe setaun.. πŸ˜₯ ) akhirnya dia lebih suka ngekos biar deket sama kampus dan lebih bebas kalo harus pulang malem.. Untunglah… eh, jahat banget :p Ahahahhaa….

    • Huhahaha….tapi emang lebih bebas ngekos sih ya. Sebenarnya mungkin yang numpang udah ngerasa berbuat baik tapi yang punya rumah mungkin ngerasa kurang atau sebaliknya. Pokoknya ada ajalah kalau udah tinggal bareng gitu

  7. Waktu aku kecil pernah kejadian bbrp sepupu numpang tinggal di rumah keluargaku krn alasan sekolah mbak, yg satu cwe, yg satu cwo. Keduanya dlm waktu yg berbeda. Ada sih bbrp kejadian ga enak, tp banyakan enaknya πŸ˜€ dan pada tau diri jg. Antar-jemput sekolah, masak, nyapu-ngepel gt2 hehehe

    • Kalau kayak gitu kayaknya sih enak2 aja. Itulah ya, kalau deket kan yang jelek2 jadi keliatan hehee. Makanya khawatirnya jadi ribut. aku gak pernah punya pengalaman di tumpangin sih jadi nulisnya cuman cerita orng

      • Sebisa mgkn jangan deh mbak, kecuali kalo terpaksa bgt.. misalnya pertimbangan jarak atau keadaan keuangan keluarganya.
        Waktu itu sih keluargaku ksi batas waktu 6 bln aja, persiapan mandiri dll. Pas aku ngkost pun banyak bljr dr mereka πŸ˜€

  8. Aku gak pernah mao numpang di rumah keluarga. alasannya aku pemalas & rada cuek.
    Takut ntar jadi gak enakan & dianggap gak tau diri. jadi ngekos aja biar “aman”. hehehe

    • Samaaa banget. Daripada jatoh2nya berantem dan ribut mending gak usah bareng. Dulu aku ngekos dikamar yang kecil banget, ada tikus mondar mandir dan kamar mandinya mesti berbagi.

      • bener kak. kakak sulungku numpang di rumah sodara selama 3 tahun dan “berujung” gak enak. sampe sekarang jadi gak enakan gitu hubungan persodaraan. btw aku juga pernah membunuh tikus bareng temen sekos rame-rame krn suka gigitin piring & sepatu kita. jijik’in bngt ya kan. ;D

    • Nah itu dia yang maunya dihindarin. Di rumah adek ipar aku ada anak cowok sodara dari keluarga juga yang lagi tinggal ama mereka. Mungkin karena cowok jadi santai dan terutama dia lumayan rajin bantu2 hehehe.

      Hua…itu kalau inget tikus, duh….males banget 😦 aku juga, kalau udah liat dia di piring, piringnya mending buang ajalah. Untungnya anak kos, piringnya kalau gak hadiah kan piring murahan hahaha

  9. Hai Noni, berbagi pengalaman ya. Saya waktu kuliah dulu sempat numpang di rumah tante, praktis tentunya kudu bantu-bantu ya. Terkadang kita pikir kita udh cukup membantu cuma ternyata ekspektasinya tuan rumah lebih dari yang kita lakukan ;). Tapi saya belajar banyak soal kebersihan rumah selama tinggal dengan tante, malah waktu akhirnya ngekos pun demi kelancaran bikin skripsi, saya malah yang menetapkan jadwal piket bersih-bersih rumah dan toilet di kos-an itu πŸ˜‰

    • Hi Qq…….

      Iya aku juga denger cerita ibuku dulu jadi sedih ,tapi kata nyokap, karena dia numpang dulu jadinya dia tau kerja. Bisa masak, bersiin rumah, dll. Aku sih belon pernah numpang dan ditumpangin juga sih tapi dulu Dibela2in ngekos walau susah2.
      Cuman cerita teemn2 aku itu katanya anak2 cewek itu emang gak mau bantu sama sekali. Kalau mau makan yah minta makan, baju dicuci setrikain juga hiks.

  10. Saya pribadi belum pernah menumpang dan ditumpangi hehe Tapi denger cerita beberapa orang sih emang rata2 ngeluhnya sama, cuma kebanyakan soal pacarannya itu πŸ˜€
    Mungkin lbh baik klo kayak gini si tuan rumah ngasih beberapa rules dan kebiasaan mreka ya biar sama-sama ngerti.

  11. Kalo kek gitu kudu bisa teges sih. Jadi inget jaman dulu ada yang nunpang di rumah padahal dulu bapak ibuk cuma sanggup nyewa rumah petak kecil satu kamar. Eh yang numpang ya gak ada perasaaan sampe akhirnya dikasih tahu kalo gak sanggup lagi dengan gaya si penumpang yang gak ada sumbangan apa-apa. Orangnya ngerti sih. Bukan mau pelit cuma kok ya yang nunpang bisa gak ngerasa gitu loh.

    • Sengaja gak mau liat Dan πŸ™‚
      Kata temen2 aku juga gitu, mereka gak mau bantu sama sekali, gak ngasih uang untuk makan dll. Jadinya semua2 ditanggung yang punya rumah sampe sabun2 mandi gitu hehe

  12. Aku termasuk yg suka nyerewetin adek buat ringan tangan bantu2 klo pas nginep di luar. Trus kubilang ke mereka, kalau ringan tangan rajin bantu2, ga cuma orang tuanya aja yg seneng. Yang diinapi juga seneng klo mereka di sana.

  13. wah ini pengalaman sodara aku nih. dia di titipin anak sodara yang baru masuk kuliah di Bandung. Krn dia dulunya di balik papan, jadilah di titipin sama sodara aku yang di bandung. eh taunya suka ngabisin makanan dirumah hahahaha. Sodara aku sampe kesel banget krn makanan dan minuman di rumah abis bis bis dalam kurun waktu yang gak wajar trus gak di ganti pula. jadi brantem trus anak itu pindah ngekos dan sampe skrg gak mau kerumah lagi … waduuu

  14. Ada bangeeeeet, mbak. Keluarga sendiri padahal. Ga mau bantuin sama sekali. Ya masak nyuci tempat makannya sendiri ga mau lho. Nunggu aku pulang kantor yg mana udah capek banget. Ato nunggu pembantu. Malesnya ampun2an. Mau negur ga enak, ga ditegur makan ati. Simalakama deh. Untungnya nginepnya ga lama πŸ˜€

  15. Punya pengalaman nihbdulu ada yg numpang kerabat jauh , cuma bertahan sebulan karena nyokap jadi emosian dan hampir kena stroke krn ditahan. Anaknya suka bohong n nyokap ngga tahan dibohongin terus, dia bilang susahnemndidik anak orang. Anak sendiri kalo diomelin gpp

  16. saya mau aja disuruh2 tapi kalo bisa makan boleh banyak juga. Eh teteh wie boleh numpang dong ya. hahaha

  17. Status numpang ini agak sensitif, yang numpang musti tahu diri lah…. Aku pernah ditumpangin malah aku yang nggak enak sendiri sangking penumpangnya ruajin minta ampun hihihi…..

  18. Punya pengalaman mirip kayak di atas mbak Noni…
    terus kapok πŸ˜†
    kalau aku numpang nginep di rumah sodara jg tahu diri sih, bantuin bebersih atau ga pulang terlalu malem, ga enak soalnya sama yang punya rumah

  19. home sweet home deh kak noni… numpang dan ditumpangin itu gak enak banget.. aku pernah ngerasain 2-2nya.. klo ingat2 masa itu suka gondok sendiri..

  20. Aduh, untungnya ngga pernah Non. Adanya inep2an, itupun cuman short stay. Jadi inget dulu ada temennya temen (aku sendiri nggak kenal) yang nginep di apartemenku. Eh doi ga tau dong pulangnya kapan ketika ku tanya, dan klo jalan2 pulangnya malem melulu (diatas jam 10) sementara itu kan hari biasa dan kita udah pada mau bobo doi baru pulang begitu.

    Kayaknya tumpang menumpang ini emang selalu nggak enak ya, tapi di Indonesia entah kenapa banyak sekali kejadian anak yang numpang ke rumah siapa gitu. Mending kos deh daripada ntar ujung2nya ribut antar keluarga.

    • Mungkin karena kepikiran soal biaya juga dan supaya ada yang ngeliatin. Soalnya ortu kan lebih tenang kalau ada yang diititpin gitu. Ngekos juga skr kan mahal juga makanya praktek numpang ini tetep ada hehe. Kalau emang ada rejeki mendingan emang ngekos ajalah, daripada jadi berantem karena numpang2. Apalagi kalau yang numpang gak ngerti ya, maunya santai2 kayak dirumahnya sendiri.

  21. Saya beberapa kali ditumpangi oleh ponakan tapi untuk 2 orang ponakan yg sampai saat ini masih tinggal dg saya saat ini ga ada masalah. Sejauh sama2 saling menghargai dan saling pengertian sih no problem πŸ™‚

  22. Belum pernah numpang dan belum pernah ditumpangi. Gak kebayang juga betenya kalo sampai punya penumpang kayak di ceritamu itu. Mungkin bikin mukaku setelannya jutek to the max tiap hari…

  23. aku pun ga pernah mau numpang tinggal di sodara takut d babuin.. hahaha.. termasuk tinggal di mertua, makanya syarat utama pas nikah adalah ga mau serumah sama mertua.. πŸ˜€

      • huahahaha.. kyknya aku juga akan mengatakan hal yg sama kyk gitu kalo sampe kejadian.. doaku semoga nanti kalo punya menantu cewe bisa klop dan yg pasti aku ga akan ngbabuin.. :p

      • Kata temen aku pas dia ngomong gitu ke mertuanya itu, mertuanya kaget setengah mati dan ngadu ke anaknya. Berantem deh jadinya hahahha.
        Amin….semoga kesampean ya

      • tuh kan gara2 numpang jadi begituuu.. aduh kasian.. semoga cepet baikan temennya ya mba, trus bilangin cepet2 pisah rumah deh biar aman damai sentosa hubungan mertua dan menantu.. hihihi

      • duh semoga sabar selalu yaaa temennya mba noni, walaupun aku yakin pasti makan ati tiap harii.. hahaha.. aku ko kyknya menantu kurang ajar banget ya, pdhal hubunganku sama mertua baik2 aja dan mertuaku juga baik banget.. cuma suka gregetan sama hubungan mertua cewe dan menantu cewe ini yg kyknya udah dari kapan dan ntah sampai kapan ga akan berakhir.. hahahaha

      • Tapi kan ada juga yang baik2 aja ama mertuanya ya, kayak temen gitu. Ibuku ama menantunya malah deket banget. Lebih deket daripada sama aku walau tetep aja ada gak enak2nya hahaha. Susah emang ya πŸ™‚ 2 kepala soalnya

      • iya mba ada sih yg sampe kyk sahabatan gitu.. iya susah mbaa, 2 kepala 2 hati 2 jiwa..

  24. Paling sih inap-inapan aja Non, jadi cuma short stay gitu gak sampe numpang yang lama, haha. Pernah sih ada kejadian nyebelin dimana kenalannya housemate-ku numpang seminggu eh dianya nggak higienis dong. Jadi kotoran makanan gitu dibuangnya di saluran wastafel (kan bisa bikin buntu ini). Hahaha πŸ˜† .

    Itu nggak tahu diri banget ya kalo begitu. Menurutku lebih baik diomongin aja masalahnya. Dan kalo dia nggak suka dan nggak mau bantu ya silakan cari tempat lain, ato bayar, haha πŸ˜†

  25. Kalo sepupu2ku pernah pada tinggal dirumah dan kebetulan cowo2, jadi mama cuek aja mereka mau makan tidur maen tebalik bodo amat, dan baru “ngeh kalo rumah mama dulu malahan ga pernah ditinggalin sama sepupu atau sodara cw haha.. Iya cowo semua yang pernah tinggal dirumah kita, padahal anaknya cw semua, hahahaha…. Lucu juga πŸ˜€

  26. Ada mbaa. Sodara mamaku dulu sempet tinggal di rumah, sekolahnya deketan sama sekolahku jadi enaknya bisa nebeng deh tiap hari. XD gak enaknya dia suka futsal yang jadwalnya semena-mena (pulangnya tengah malem) jadi suka bete nungguin dia pulang.

  27. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini http://www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Oh ya, di sana anda bisa dengan bebas mendowload music, foto-foto, video dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis πŸ™‚

  28. Mamaku juga pesan yg sama, klo bertamu atau nginep harus tahu diri, bantu2 yg punya rumah jangan jd tamu malah sibuk maen gadget melulu haha. Dulu pernah ada temanku nginep, aku sibuk masak n nyuci piring, tamunya sibuk update status πŸ˜† .

    • Itu pengen ditampol gak sih? aku sebenarnya kalau tamu yang kita undang makan2 gitu sih gpp ya, kan namanya ngundang beda kasus kalau numpang. Mungkin bakalan nyolot hehe

  29. Numpang di rumah ortu setelah punya keluarga sendiri aja gk enak, apalagi numpang di rumah orang lain, hiiyy, serem..
    Ntar balik Indonesia aku kayanya juga galau nih, pinginnya tinggal di rumah sendiri, kayanya udah gak mau numpang2 lagi..

  30. Bener, mending ngekos deh. Dulu waktu kuliah juga ditawarin utk numpang di tempat pakde, tapi ga mau lah. Malah beban bagi yang ditumpangin juga beban bagi saya, beban moral…

  31. Mungkin karena aku tipe yg ga suka sharing, aku berpendapat kalo 2 keluarga itu ga bisa tinggal di bawah 1 atap – otherwise jadi saling ga enakan atau malah berantem. Dulu ada tanteku yg numpang di rumah ortu, itu yg numpang tante plus suaminya plus anak 1. Orangnya peliiiiitttt bgt, di rumahku ga pernah ikut pay for the food tapi makannya ngabis2in, ngga pernah ikut bayar listrik tapi di rumah ngabisin listrik paling banyak dg masang ac on 24 jam. Hanya bisa enak dg ditumpangi org yg saling pengertian. Masalahnya kok org yg pengertian ini jarang bener ya existensinya hahahaha.

    • Aku juga sama Nov, makanya abis nikah kemaren kita ngotot banget mesti keluar dari rumah. Kan kalau tinggal ama ortu namanya numpang juga ya hehehe. Ih….kalau denger cerita kamu itu ya bikin gemes itu yang numpang. Berasa tinggal di hotel kali ya dia

  32. Lebih baik bayar hotel yang paling murah tanpa fasilitas deh Non. Gak enak numpang2 gitu. Bahkan temen gw smp marah gara2 gw malah nginep di hotel. Abisnya gak enak aja rasanya.

  33. makanya kadang bersyukur juga punya rumah imut ya orang mau nebeng kagak ada kamar kosong …sesuatu yang patut di syukri juga Non.. dari pada dapat drama kayak tanteku yang rumahnya besar tiap hari ngomel karena kerabat kayak tamu hotel silih berganti datang dan pergi…

  34. Pernah sih kita ditumpangi ama ponakan cewe, Sbtulnya dia mau sih bantu2, cuman yg jadi beban tuh tanggung jawab kita sbg orang dewasa secara sejak dia punya cowo, dia pulang malem then masih telpon2an sampe dini hari. Terusnya dia bangun tuh siang banget, I mean, yg namanya sekolah di Amrik sini, hy ada 2 pilihan mau bener sekolah atau mau main2 doang. Manalagi dia gga bakalan bisa balik then kuliah di Indo sebab dr kecil dia udah sekolah di luar negeri. Kdg yg buat kesel tuh dia udah kita tunggu2 makan malam eh gga muncul2. Pas ditegur bilangnya dia udah mentioned kok mau makan di luar.

  35. di rumah mama ku banya yang sering nitipin anaknya dari kampung buat numpang,ada yg kuliah ada yg masih sekolah,biasanya sih mereka bantu2 nyapu atau cuci piring, *kalo baik* ada beberapa yg nakal malah sering keluar malam udah dilarang beberapa kali tetep aja bandel eh tetiba malah hamil, mama saya jadi gak enak sama ortu mereka dikampung *serba salah*

      • itu beneran loh,orng tuaku jadi nolak kalo keluarga2 dari kampung masih aja nitipin anak gadis mereka,kalo seandainya diterima pun biasanya dgn syarat,kalo anaknya kenapa2 tanggung sendiri,kami cuma mengingatkan aja,gak mungkin kan kita larang terus mereka gak mau dengerin juga kali,bukan ortu kandungnya

      • apalagi yang dari kampung baru pernah tinggal dikota,awal datang aja mereka baik2 begitu udah mulai kenal cowo,,wassalam,tiap hari keluar malam,mamaku udah kenyang sama tabiat mereka,,ini bukan cuman satu dua orng ya yg pernah tinggal dirmh trus kayak gitu,udah berulang kalo,walaupun ditolak ortunya tetap maksa minta tolong nitipin anak mereka

      • Soalnya kan mereka mikirnya kalau ada keluarga ada yang jagain dan lebih tenang plus lebih hemat juga. Masalahnya yang numpang suka gak menjaga dirinya dengan baik.

  36. hahha jadi inget mamahku tuh sering ketumpangin ama sepupu2 di akmpung ya gitu dehh sama kasusnya tapi bener mending ngekos aja lah daripada piomongeun kalo kata urang sunda mah hihihi

  37. Aku pernah nih mbak noni di rumah budhe aku di jogja. Ceritanya habis resign dari kerjaan, trus ada tenggang waktu 3 bulan sebelum berangkat ke Jakarta, numpanglah aku.. kalo urusan kerjaan domestik memang gak handle.. tapi “tahu diri” untuk bantu2 macam, beliin sembako lah.. setiap jalan keluar selalu bawa oleh2 minimal martabak hihihi… bahkan anterin Budhe aku kalo mau pergi2. Alhamdulillah gak pernah berantem krn emang dasarnya aku deket sama Budhe dan anak2nya (kalo gak deket juga ogah mending ngekost :p)

  38. Eh iya juga ya mbak ._. ditumpangin, tapi nggak tau diri itu agak gimana gitu. dulu pernah sih rumahku ditumpangin sama saudara, eh, temen-temennya banyak banget yang dateng sampai larut malem. akhirnya ditegur dan disuruh nempatin kost-an dibelakang rumah, eh tetep aja rame dan melebihi jam malem. sampai akhirnya ditegur tentang waktu kunjung temen, saudaraku jadi jarang pulang ke rumah ._. serbaaas salaaaah ._.

  39. waktu saya kecil, kakak2 sepupu yang dari kampung numpang di rumah sampe lulus kuliah. Alhamdulillah sih mereka pada rajin bantu. Sekarang giliran saya yang numpang di rumah sodara pas kuliah.

    Sayanya sih gak bermasalah, soalnya saya nurut apa kata ibu, usahain (maksain diri) buat bantuin masak, nyuci piring ama ngepel. Tapi gak enaknya masalah-masalah internal keluarganya (bisa dibilang semacam aib) jadi ketauan sama saya, itu sumpah rasanya gak enak banget, rasanya pengen pindah nyari kos2an aja

  40. Gw juga males numpang dirumah sodara. Padahal di Medan juga ada sodara sih. Karna males juga harus sok bantu nawarin bersih2 padahal aslinya malesss. Wakkakaka…. Mending ngekost, lebih bebas mau jungkir balik. πŸ˜€

  41. Aku pernah numpang tinggal di rumah bude pakde setahunan gitu awal2 mulai kerja. di rumah selain bude pakde, ada mas sepupuku juga dan istrinya. rasanya emang beda dibandingkan numpang buat liburan sebentar. aku gak masalah soal bantu2 kerjaan rumah, yg jadi masalah adalah aku jadi terlibat drama2 keluarga antara ibu mertua dan menantu perempuan. nggak enak banget. makanya pas akhirnya ngekos lagi rasanya kayak beban emosional terangkat semua. hahaha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s