3 Best Burgers in Northwest Indiana


Pic source : Schoop’s = Groupon
Pic source : Schoop’s = Groupon

Katanya Schoop’s adalah Burger terbaik di Chicago, bener gak?

Pertama kalinya saya ke US tahun 2013, juga menjadi pertama kalinya Matt mudik setelah hampir 4 tahun di Indonesia. Lama bangetlah. Beberapa bulan sebelum kami pulang, dia terus bahas ke saya apa saja yang harus dia makan. Mulai dari masakan Italia, Greek sampai tentu saja Burger. Makanya kalau kita mudik ke US, makan dirumah itu bisa dihitung dengan jari karena ada yang sibuk jajan, mesti makan ini dan itu.

Kalau ditanyain ke Matt, makanan terakhir yang dia pengen makan sebelum meninggal apaan? jawabannya sudah pasti burger. Lebih spesifik lagi adalah burger dari restoran cepat saji bernama Schoop’s.

Gimana dengan saya? emmm saya tidak keberatan makan burger tapi bukan fans berat. Pertama  susah banget buka mulut dengan roti dan daging segendut itu. Ribet. Belon lagi setiap kali selesai makan saya suka kayak kepenuhan. Bisa gak bergerak dan langsung jadi “bodoh” gak sanggup ngapa-ngapain karena ngantuk dan kecapek’an. Makan aja capek.

Tapi kalau semisalnya ada kesempatan ke US, maka makan burger ini semacam kewajiban. Orang Amerika itu suka sekali burger. Porsinya pun gak nanggung-nanggung. Terlalu besar. Saya gak pernah berhasil menghabiskan porsi makanan di US, apalagi kalau yang dari restoran cepat saji. Aduh…..bisa gak nafas. Makanya biasanya saya suka minta sebagian dari Matt, dan biasanya dia sebel. Kami punya aturan tidak berbagi makanan. Kalau gak saya dipesankan yang porsi anak.

Pokoknya kalau lagi di US, jangan pernah nyobain restoran cepat saji yang kalian bisa temuin di Asia Tenggara,  semacam yang biasa kita temuin di Mall atau Airport. Pokoknya jangan deh. Sekedar saran saja,  karena terlalu banyak restoran cepat saji lainnya yang makanannya jauuuuuuuuh….lebih enak.

Dulu, saya pikir Hamburger itu adalah makanan yang berasal dari ham atau daging asap. Ternyata saya salah besar. Hamburger berasal dari nama satu kota di Jerman yaitu Hamburg. Penduduk kota ini kebetulan banyak yang bermigrasi ke Amerika, sehingga akhirnya makanan ini pun sangat populer di USA.

Sebenarnya sebelum nyampe di Hamburg, daging burger ini sudah lamaaa banget menjadi makanan traditional bangsa Tartar di Asia Tengah. Jadi dulu bentuknya itu cuman daging cincang trus dimakan mentah-mentah dengan perasan jeruk. Pas dibawa ke Eropa, persisnya ke Hamburg, masyarakat disana gak mau makan. Pokoknya harus dimasak dulu haha. Jadilah dimodifikasi dengan cara dibakar atau digoreng.

Makanan ini menjadi sangat-sangat populer di US yah karena ulah imigran itu. Sekarang kalau ke USA, gampang bangetlah ketemu Hamburger atau restoran Hamburger. Mirip restoran Minang kalau di Indonesia. Bertabur. Ngesot dikit sudah ketemu haha. Tapi walaupun banyak dan ada dimana-mana ternyata Matt hanya cinta satu tempat saja.

Schoop’s ini menjadi sedemikian berartinya buat Matt karena sewaktu mereka masih kecil dan suka dititipin ke kakek neneknya pas ortunya pergi pesta-pesta di Chicago, maka si kakek nenek suka bawa cucunya cheating makanan ke restoran ini. Jadilah si resto kayak punya nilai sejarah untuk Matt. Setelah itu tentu saja sejak neneknya tidak ada lagi, salah satu cara dia mengenang neneknya adalah ngajak istrinya makan burger disini. Bukan berarti istrinya seperti nenek-nenek loh haha. Itupun sekarang hanya satu restoran Shoop’s yang mesti kita datangi (biasanya minimal 1 kali per visit).

Burger disini gendut banget. Saking gendutnya sampai tumpah-tumpah gitu. Berminyak banget juga. Saya beneran gak sanggup makan tapi Matt bilang ini salah satu burger terenak didunia. Burger ini juga pernah masuk sebagai burger terenak di Chicago land. Pokoknya wajib cobalah.

Blue Top

Blue Top sebenarnya jarang disebut-sebut Matt tapi……kalau kepengen makan burger dengan gaya old style maka harus banget nyobain ini. Caranya begini, jadi kita parkir didepan restoran, nanti ada waiters yang datang. Terkadang mereka pakai sepatu roda. beneran old school deh. Trus nanti makanan dianter ke mobil juga. Matt kalau kesini sebenarnya lebih banyak karena nilai kenangannya aja sih. Yang paling bikin saya nganga adalah porsi burgernya yang luar biasa besar. Beneran besar banget. Mungkin kalau orang Indonesia bisa order sebiji untuk 4 orang haha.

ZZZippy.com
ZZZippy.com

Minner Dunn

Hampir seperti kisah Shoop’s. Restaurant ini penuh nostalgia untuk Matt. Ibunya dulu sewaktu masih 18 tahun kerja disalah satu resturant yang dimiliki oleh pemilik Minner Dunn. Jadilah ini restaurant penuh cerita. Pertama kali saya kesana, kita mesti ya nunggu sampai dapat spot dimana mereka dulu selalu duduk dengan kakek neneknya pas cheating day . Trus ibunya Matt keliling restaurant kasih lihat saya apa aja yang dari dulu mereka punya dan gak berubah. Mulai dari mesin pemutar lagu (juke box) dan tentu saja kita pilih lagu yang dulu mereka selalu dengar ketika makan disana.

Lalu bagaimana dengan burgernya? emm saya sih biasa aja ya, haha. Sebenarnya kalau di US saya selalu suka makan kentang goreng  aja 🙂

Source Flickr
Source Flickr

Selain dari 3 tempat ini sebenarnya ada beberapa yang lain, karena Matt emang makanan favoritenya burgers. Cuman karena yang 3 ini paling deket rumah jadinya emang pasti dikunjungi balik.

Kalau di Medan, ada beberapa yang juga enak tapi tentu saja berbeda rasa. Sementara sampai hari ini burger terenak yang pernah saya makan adalah buatan bapaknya Matt pas Summer kemaren. Kenapa enak? karena pas untuk mulut dan rasanya cocok. Pertama dagingnya dibuat lebih tipis dan kecil untuk saya sehingga gak perlu complain kegedean haha, kedua saya masukin biji cabe dan ada banyak sayuran hahaha.

Nah, kalau kamu burger andalannya dimana?

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

70 comments

  1. Lucu ya mbak yg masih pake rollerskate ala diner masa lalu. Maak jang itu burger gede banget yaaa, gw aja burger BK ama McD gak muat di mulut. Eh iya gw sering dgr In n Out itu terkenalnya di US bagian mana yah mbak?

  2. Waawwww…sama ya Matt dan suamiku pecinta berat burger. Waktu kami baru pindah ke Jakarta, yang pertama dia cari resto burger yang enak. Untung ketemu Olah Burgerbar di Kelapa Gading. Pas pertama makan itu suamiku seneng banget, sampai ga mau cuci tangan. Katanya biar bisa cium bau burger terus -_-

    Di West Coast yang bikin kangen In-n-Out. Enak banget, apalagi kalau pesannya animal style, pakai saus semacam Thousand Island sama caramelized chopped onion. Five Guys juga enak karena ada bacon dan dapat kacang kulit bisa ambil sepuasnya sambil nunggu burgernya dibuat 🙂

    • rata2 orang US emang suka banget ya burger, mungkin karena dari kecil udah makan burger hahaha. soktoy.
      walah jauh bgt Kelapa Gading ya, si Matt kalau ke Jkt soalnya selalu beredar daerah Kemang/Wahid Hasyim.

  3. Aku juga baru tahu asal usul hamburger, semula pikiranku juga sama seperti pikiran Mbak Noni 🙂

    Dan soal makanan, aku agak mirip sama Matt, Mbak. Kalau pas mudik ya jarang makan di rumah. Makannya keliling terus cari makanan-makanan yang dulu sering dimakan ketika masih tinggal di sana

  4. Gw juga bukan penggemar burger tp kayaknya itu emang karena di Indo gak ada burger yg enak ya. Di Amerika harus diakui emang banyak burger yg enak enak hehehe.

    Kalo di California jelas burger andalan nya adalah in n out. 🙂

      • kalo di yurop porsi makanan kecil2 banget, kalo di USA kayaknya emang bisa buat berdua,dari pada pesen sendiri2 dan gak abis kan,hehe tp kalo gak ya bener banget mending pesen porsi untuk anak kecil kayaknya cocok untuk kita 😀

      • CUman kadang2 porsi anak itu gak boleh dipesen orang dewasa hehe. Untungnya kita punya keponakan jadi suka pesen 2 haha.

        iya di US semuanya gede banget lah, kecuali fine dining 🙂 makanya di US kalau pulang bawa bungkusan udah hal yang biasa banget

  5. wwiihh.. itu burgernyaaa bikin ngiler mbakkk.. 😀
    btw, saya sambil makan, keselek pas baca, “Bukan berarti istrinya seperti nenek-nenek loh” hehehehe

  6. kalo di jakarta, favorite sih tetep Carls Jr mbak… gedeeeeeee banget. aku kalo makan itu gabisa sekali makan, harus 2x makan. itu kok ya yg Blue Top rasanya gede bgt ya >.<

      • drpd BK atau mcD aku lbh pilih CarlsJr mbak kalo resto cepat saji. kalo tempat lain blm coba sih, soalnya ga begitu suka burger juga hehehe.
        aduh mahalnyaaaa itu… aku pasti bakal makan pelan2 bgt kalo beli burger itu hahaha (gamau rugi)

      • Hahaha makanya saking mahalnya kita males makan disana, jauh pula. Harganya sama kayak hotel bintang 5 tempat aku kerja dulu.

        Carls Jr itu ada dimana Nin? nanti aku kasih tau Matt deh, sapa tau dia bisa dapat pas di Jkt

      • mbak noni biasanya kalo di jkt nginep dimanakah? aku taunya ada di Plaza Semanggi, Central Park, LaPiazza Kelapa Gading, sama di Kemang. Hihihi. Carls Jr sekitar 75ribuan lah mbak non.

  7. Aku suka burgeeer, as long as ngga ada onionnya hahahah, paling males makan burger yg onionnya di potong kecil2 bikin susah dibuang 😀 Pengen nyobain makan burger ala Amerika tapi pastinya gede2 yaaks

    • Minta jangan pakai onion nya aja, daripada ribet buang2 hehe. Matt kalau makan burger disini gak mau diisi apapun kecuali keju. Saus2nya aja dia gak mau dikasiih hehe.

      Burger Amerika kayaknya emang enak2 bangetlah. Gak kuat porsinya aja

  8. kalo shake shack pernah makan ga mbak? aku penasaran gara2 bukunya Ika Natassa 😀

    aku entah kenapa ga bisa bedain kalo burger, kayaknya rasanya sama aja…

  9. Ga memandang bangsanya apa, kalau pulang ke negaranya mesti nyatetin daftar makanan yg mau dimakan ya Non haha! Wisata kuliner. Kalo aku cari burger yg isinya ikan, macam fillet o fish. Daann aku sejak kenal burger, kalo makan ga bisa langsung setangkup gitu. Jadi kupretelin makannya layer per layer haha. Mulut ga cukup lebar soalnya.

    • Iya kayaknya gitu ya Den. Bosnya si Matt yang gak suka makan aja tiap pulang ke UK ada 2-3 makanan yang dia mesti banget harus makan. Pokoknya wajib. Kalau enggak kayak yang bete banget gitu.

      Aku emang gak suka burger itu karena gendut banget haha, rempong makannya

  10. Orang Amerika ya Non, obsesi ama burger, haha 😂. Jadi inget satu episodenya HIMYM nih dimana mereka nyariin resto burger paling enak di NY, hahaha

  11. Entahlah udah nyoba mkn burger tp gak cocok cara makannya bikin repot musti mangap gitu yg ada rahangku suka sakit kak, menurutku burger di indonesia kurang enak, bun nya nggak moist kering gitu trus pattinya nggak juicy, alah ribet amat ya syarat mkn burger aja hehehe, kapan ya ke us trus nyobain burger asli sana

  12. Klo di Sydney enaknya burger king yg ada bacon. Dulu ke us nyesel ga makan in-n-out denger2 itu enak. Burger di amrik enak karna sapinya kali ya mbak.. klo di indo sapi lokal rasanya kurang mantap.

  13. Ya Allah mbak Non aku suka banget Burger hahahahahaha.. disini ada wagyu burger, $22 dan itu enak bgttt. Kalo yg sering aku beli ada namanya Royal stacks, ada tuh burger plus ada mac n cheese nya $13 udah pake chips hahahahahahaa

  14. Salah jam baca postinganmu, Non.. laper mendadak bayangin burger.. hahaha.. aku pun suka burger tapi jangan yang terlalu tebel, susah makannya.. dan kalau makan burger pake garpu dan pisau gak dapat aja feelingnya.. haha

  15. burger makanan kesukaan ketika gak tau harus makan dimana, dulu waktu kecil harga burger masih 5000 rupiah, sekarang lipet lipet. . dan postingan kak noni tentunya bikin lapar mata dan perut :))

  16. Kalo di Glasgow, yang cukup terkenal namanya Bread meats bread. Tempatnya kecil jadi suka ngantri2 sampe keluar2 gitu klo waktunya makan siang. Enak banget sih emang burger nya. Nah, enaknya lagi, di restoran2 burger, kita punya pilihan untuk order bun-less, alias ga pake roti, diganti salad, Jdinya ga terlalu kenyang sampe bego.. duh jadi pengeeennn…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s