Kapan?


Sejujurnya saya itu tidak marah atau kecewa kalau ditanyain dengan pertanyaan-pertanyaan yang tiada hentinya itu. Cuma ada perasaan “terganggu” atau kayak kita lagi duduk-duduk santai trus tiba-tiba ada balon meletus. Nah rasanya kayak gitu deh.

Kapan nikah?

Pilih-pilih sih kamu, sekarang jadinya gak ada lagi yang mau kan?

Kapan punya anak?

Kenapa gak mau punya anak?

Program dong?

Punya masalah apa Noni? sudah ke dokter? kalau ke dokter coba ajak suaminya juga, jangan sendirian?

Sekarang saya sudah sangat-sangat jarang terima pertanyaan kayak gitu lagi. Palingan kalau ketemu orang baru atau pas jalan kaki ketemu temen jalan baru trus mulai deh ditanyain. Saya lebih sering nyengir aja sekarang. Males kasih jawaban karena nanti gak berhenti-henti. Ini semacam uji nyali dan emosi. So, lebih baik namaste haha.

Ehh tapi ternyata sekarang ada trend pertanyaan baru. Ini baru-baru ditanyain ke saya. Suatu hari di halaman FB saya ada yang inbox. Ternayta temen lama saya. Kita langsung pindah ke WP. Setelah ngobrol ngalor ngidul, tiba-tiba dia ngomong “jangan spoil mood ya, aku mau nanya ini ” Saya kira mau nanya anak, ternyata enggak. Dia gak nanya anak saya seperti biasanya orang lain. Pertanyaannya adalah “Kenapa sih kamu gak pergi-pergi umroh?”

Jleb…..rasanya kalau nyengir pun gak cukup ya hehe….

Jadilah saya curhat ke temen karena sebenarnya pertanyaan ini sudah beberapa kali juga saya terima. Temen saya kebetulan masih single dan karirnya cukup bagus. Saya bilang kalau sudah beberapa kali terima pertanyaan itu. Dia langsung ketawa dan bilang, untuk dia sudah sangat-sagnat sering. Di setiap pertemuan malahan katanya. Jadi selain ditanyain kapan kawin dan dijodohin trus-trusan, dia juga disuruh trus Umroh.

Yah sebenarnya tidak salah sih menanyakan ini. Semoga kita-kita yang belum berangkat ada langkah dan tentu saja rejeki untuk segera pergi ya. Amin….

 

Advertisements

59 comments

  1. Ini pertanyaan wajib yang aku tanyain ke semua cowok yang deketin aku. Waktu itu bapaknya Teona juga belum umroh sih, tapi dia bilang niat untuk umroh & haji. Yang mana dibuktikan, bapaknya Teona umroh sama keluarganya. Niat yang direalisasikan ๐Ÿ‘
    Pernah ada cowok yang kutanya umroh trus jawabnya : “gw aja masih hedon gini, ngajakin elo nge-wine bareng aja lo tolak.”
    Gak cuma ajakan aja, hati lo juga gw tolak! Hahaha

  2. Pertanyaan yg kita sendiri gak bisa dan gak tau kapannya..
    Aku pas lg hamil tua ada temen yg tiap hari tanya ‘udah lahiran apa belum’, ‘kok belum lahiran ‘, ‘kapan lahirannya’, sampe bingung ngejawabnya. Padahal pas udah lahir ngasih kado juga enggak ๐Ÿ˜

  3. Pertanyaan kapan ini ga bakalan ada habisnya deh mbak Non.
    Kapan lulus?
    Kapan nikah?
    Kapan punya anak?
    Kapan anak kedua?

    Tauk ah, gelap.
    Hahahha ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

  4. Amin ya mbak
    Menurutku pertanyaan2 itu sangat personal ya, gak sopan kalau nanya langsung gitu. Sahabatku aja gak pernah nanya, orang lain yang gak deket kok berani nanya yah ehehehehe.

    Aku dulu sering ditanya “kapan” tapi semenjak sakit gak ada yang nanya (gak berani gitu kali yak atau kasian….gak tau haha)

  5. mungkin krn tmn lama mbak non ngeliat mbak non sudah kemana-mana, keliling dunia, tapi kok selama ini gak nyangkut juga ke tanah suci,, mudah-mudahan bisa pergi ke tanah suci mungkin sm temennya itu mbak non, mungkin dia pengen ngajakin mbak non juga tp bingung ngomongnya.. hihihi

  6. Sepakat sama mayarumi, mungkin alasannya itu. Tapi tetep aja sih menurutku pertanyaan pertanyaan kayak gitu ngga pantas aja dipertanyakan, karena urusan kita sama tuhan yaa balik ke urusan pribadi masing masing. Semoga ada waktunya untuk kesana ya mba

  7. sabar mbak noni… emang orang Indonesia itu rata-rata ngga sopan, bukan ngga sopan sebenernya tapi nggak menghargai perasaan orang lain. I mean it’s personal kan tp misal ditegur “nggak sopan nanya gt” jawabnya “gpp kali udah biasa lagi” Dulu sebelum menikah sering bgt ditanya “kapan kawin” smpai bosan terus aku memutuskan mengisolasi diri dari lingkungan yang ngga sopan itu. Damai deh hehhehe

  8. Udah sekitar 5 tahun terkakhir selalu jawab “saya ga mau nikah” setiap ditanya itu, dan ga pernah ditanya pertanyaan yang sama oleh orang yang sama sih setelah itu.

  9. Semakin kesini, jawabanku semakin ngasal kalau ada yang nanya pertanyaan-pertanyaan yang tidak mengenakan. Belakangan kalau ada yg nanya kapan nikah, suka aku jawab โ€œNanti kalau gay marriage sudah legal di Indonesiaโ€ hehehe

  10. Mulai dari 5 bulanan kerja kemaren, mama dan keluarga besar juga udah mulai tuh nanya “Kapan nikah.” Gak cukup itu, mereka juga bahkan ngebandingin aku sama sepupu aku yang beda 8 hari dan sekarang sedang menunggu waktu buat ngelahirin.

    Untuk jawaban, saat ini aku masih sip dengan “Ntar dulu, belum kepikiran lagi. Kalian sih ga ngerestuin ARL. Lagian 24 aja belum kok mau buru2 nikah.” dan mereka terima sekalipun masih dilanjutin dengan ceramah panjang tentang pentingnya punya suami khususnya aku yang berkelana seorang diri di Jakarta ‘yang menurut mereka’ sangat mengkhawatirkan untuk ditinggalin seorang diri. Hi hi

  11. Sampai bosen ya mbak denger pertanyaan kapan. Paling epik, kejadian baru-baru ini. Saya ditanya sama bapak-bapak yang kebetulan duduk di sebelah saya pas lagi penerbangan. Nanya “udah nikah belum?, “kenapa belum?” “orangtua nggak ndesak-ndesak?”. Saya sampai speechless, bahkan sekarang bapak-bapak aja kepo ya soal gituan. Berhubung sebel ditanya-tanya sama orang yang nggak dikenal, dan ngerasa bapaknya terlalu kepo dan nggak sopan, akhirnya saya tinggal (pura-pura) tidur..

  12. Dari pengalaman tak nyaman itulah, diri ini tak pernah kepikiran untuk nanya ke teman “kapan nikah?” ; “punya anak berapa?” ; termasuk “kerja apa atau di mana?”. Sungguh, masih banyak hal lain yang asyik untuk dibahas.

  13. Aamiin, aku pernah ditanya temen cowok yang udah nikah ‘kapan nikah?’ di parkiran motor, terus aku jawab ‘kapan ya? kamu mau nambah gak?’ terus dia bengong haha sebel nanya kok nggak lihat tempat hih

  14. Kapan punya anak ? Klo aku jawabnya aku gak mau punya anak becouse i eat baby ! Titik ๐Ÿ˜… bener yg pertanyaan kok gak umroh ? Daripada uangnya buat liburan tak guna mending umroh sama suami biar afdol dan dapet pahala! Aku jwb sih no komen ๐Ÿ˜… males ngomong sama orang gitu.

  15. Ini senada dengan lagu abang Een Fredly yang Sedih Tak Berujung; Pertanyaan Yang Tak Berujung. btw, itu yang “Pilih-pilih sih kamu, sekarang jadinya gak ada lagi yang mau kan?” kayanya defaultbanget yah di seluruh Nusantara. Lelah sangat. Andai mereka tau. *eh jadi curhat*
    dan umroh yah. berhubung tidak melaksanakan, jadi gak pernah di tanya kaya gitu akunya, mba Non.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s