Sana……Bikin Anak!


Pic was taken by Dini
Pic was taken by Dini

Beberapa hari lalu saya kondangan dengan beberapa temen. Kalau sekarang pergi ketemu temen-temen yang diomongin selain penyakit si A, si B atau si C yah sakitnya kita-kita sendiri. Selain itu ngomongin si A ternyata selingkuh ama si C, yah pokoknya gak jauh-jauh dari gosip-gosip kayak gitu. Beda banget waktu masih muda. Yang diomongin cuman jalan-jalan kemana, belanja apa, sianu pacaran dengan siapa, mau kerja dimana dll. Sekarang yah gitu itu, selain kadang-kadang ganggu yang dibahas tapi bisa lucu juga haha.

Beberapa temen deket saya kan lumayan tau kalau saya punya kista. Jadi kalau ketemu suka deh ngebahas gimana ngobatin si kista bandel ini, dokter yang bagus sampe program bikin bayi. Gara-gara ngomongin program bikin bayi yang kebetulan salah satu temen kita juga lagi program akhirnya ngomongnya ngelantur kesana sini.

Kita sih sebenarnya ngomongin kakaknya temen saya. Mereka ini Chinese. Jadi dia cerita kalau di etnisnya mereka punya anak itu kayak keharusan. Gak boleh gak. Gak semua mungkin, ya,  tapi kebanyakan, apalagi di Medan yang kebanyakan orangnya masih kental dengan adat istiadat. Sebenarnya kalau menurut saya gak cuman yang Chinese, koq, yang Batak, Jawa, Melayu atau suku lain juga sama aja. Jangan bilang bule-bule itu gak pedulian, mungkin ada yang cuek tapi sebenarnya banyak juga yang suka nanyain “any news about kids?” huhahaha. Langsung temen saya ketawa-ketawa jengkel tiap mertuanya nanyain kayak gitu.

PS : Eh….ini gak semuanya loh 🙂 inget ceritanya hanya di orang-orang yang bersinggungan dengan hidup saya aja. Kalau diluar sana berbeda, yah mungkin sayanya aja yang belon tau.

Kata temen saya ini sangking khawatirnya gak punya anak, sampai-sampai banyak keluarga-keluarga muda yang baru ada menikah 3 bulan itu kalau belon hamil (terutama kalau tinggal dengan mertua/ortu) bakalan dicekokin macem-macem. Mulai dari ramuan super yahud supaya cepet hamil, makanan yang diyakinin sakti mandraguna untuk membuat segera hamil, sampai-sampai kalau jam 8 masih nonton tv di luar kamar sering dikomentarin “Jam 8 koq masih diluar, sana masuk kamar, bikin bayi” huhahahahahhaa. Saya dan Matt yang denger langsung ngakak.

Eh…tapi sebenarnya juga ada cerita-cerita sedih koq. Kayak yang karena si istri gak bisa hamil juga, trus keluarga minta suaminya kawin lagi. Duh…semoga jauh-jauh,  deh,  cerita kayak gitu dari kita semua ya (maksutnya kita yang punya masalah dengan kehamilan, aja loh)

Ini kenapa saya sering nemuin pasangan muda (dibawah 30 tahun) baru nikah 2-3 bulan begitu belon hamil langsung buru-buru ke dokter. Mulai dari ikutan program kayak inseminasi sampai bayi tabung. Kata temen saya yang kebetulan lagi program bayi tabung, disalah satu dokter yang dia datangi, pernah dia ngeliat satu cewek umur sekitar 24 tahun dan baru menikah sekitar 6 bulan udah nyobain 3 kali inseminasi. Hampir setiap bulan dia datang ke dokter. Saya yang denger ceritanya antara bingung sampai mikir, duitnya mereka koq banyak banget ya. Saya mau operasi aja mikirnya panjang banget haha.

Saya mungkin beruntung. Di keluarga saya gak terlalu banyak yang bawel nanyain kita kapan hamil. Mungkin sebagian udah tau dari nyokap kalau saya punya kista jadi ada kemungkinan sulit untuk punya anak (mungkin loh), temen-temen saya juga, yah, gitu itu, yang nanya ada tapi kebanyakan males nanyain karena udah tau dari dulu saya terlihat ogah-ogahan dengan ide punya anak. Mau nanya sekarang agak-agak takut karena khawatir sayanya nyolot. Jadi kalau lama gak ketemu paling mereka komennya “Neng, lu baik-baik aja, kan, ya?

Pertanyaan-pertanyaan itu sering datang dari orang-orang yang kurang deket atau dari kantor. Pas awal-awal masuk kantor malah ada anak kecil (masih umur 23 tahun) nanyain saya gini “koq kak Noni gak punya anak, sih, udah umur segitu, kakak aku aja baru nikah udah langsung bingung karena gak hamil-hamil?” haduh….pengen di jait gak sih mulutnya 🙂 saya yang denger antara kaget sama bingung. Ini mulut orang-orang terlalu lancang apa gimana ya? setelah itu saya mulai biasa-biasa aja kalau ditanyain di kantor kenapa belon hamil-hamil juga. Antara udah biasa atau sayanya emang cuek kali, ya.

Kata temen saya itu, entah gara-gara tekanan dari keluarga dan lingkungan terlalu tinggi, udah beberapa kali kakaknya ini nyobain program bayi selalu gagal. Kita emang gak bisa pasti, ya, penyebabnya apa. Asli urusan anak ini, bener-bener urusan yang DiAtas. Kalau emang diijinkan yang buatnya di semak-semak, berdosa pula, buatnya sama pasangan orang lain ehhh jadi. Sementara yang buatnya baik-baik, pake doa, berusaha setengah mati, ngabisin duit banyak, gak jarang malah gak berhasil hiks. Parahnya lagi udah jadi anak ehhh dibuang 😦 → ini yang buatnya disemak-semak/hotel kitik-kitik.

Beberapa temen saya bilang, beruntungnya saya walau sampai saat ini belon dikasih bayi adalah saya gak terlalu stress. Hidup biasa-biasa aja. Saya gak nangis-nangis, gak jadi stress parah, gak jadi konyol dll. Emm sebenarnya, yah, kadang-kadang saya sedih juga sih terutama pas ngeliat anak-anak yang lucu. Ada anaknya temen si Matt yang jadi favorite kita berdua karena manis banget. Cuman kalau ngeliat anak-anak yang nakal, waduh seketika saya ngerasa huaaaaa gimana kalau itu jadi anak kita, bisa gak ya saya sabar-sabar aja ngadepinnya hehehe.

Saya selalu mencoba (inget mencoba loh ya) mikir ada atau tidak ada anak, toh hidup tetep jalan. Selama saya bersama orang-orang yang baik dan masih punya Matt juga keluarga,  saya pikir semuanya gak ada masalah (eh ada deng, masa gak ada masalah hehe) . Hidup toh tetep bisa dibuat menyenangkan. Saya masih bisa pergi-pergi sesuka hati, masalah hidup saya saat ini hanya berkisar antara lampu mati, jalanan macet, sakit perut kalau lagi mens atau hal-hal remeh temeh lainnya. Yang paling penting juga adalah kita berdua punya keponakan yang kalau ketemu kita senengnya bukan main. Ada beberapa anak-anaknya temen kita yang bahkan suka nyariin kita berdua. Memang saat ini kita belon punya anak tapi untuk jadi happy sebenarnya hanya gimana kita ngeliat hidup kita aja, kan? Kata si Matt, mau seneng atau gak seneng itu pilihan koq. Banyak orang yang punya anak, gak seneng. Malah ngerasa tertekan. So……..semuanya ada ditangan kita. Maunya gimana. Mungkin kita berdua emang menyemangati diri sendiri but it works for us.

Dan o,ya saya sangat-sangat mau kita semua sehat-sehat trus plus jika emang suatu hari kita punya kesempatan untuk punya anak, saya dan Matt akan sama senangnya seperti sekarang → maksutnya tetep complain juga hahahaha.

Sekedar bonus (halah bonus) tadi malam saya mimpi gigi saya banyak banget hilang, artinya apa dong huhuhu. Takut! semoga semua baik-baik aja deh dan sehat-sehat aja.

Advertisements

135 comments

  1. Sama plek emang dah setujuuu…
    Apalagi kita yg udah 10 thn kewong blm ada anak juga..udeh gitu kerjanya jalan2 mulu, klo ketauan abis traveling ke negara yg agak mahal biaya hidupnya eh lgsg diomongin; ga sayang duitnya mending buat bayi tabung.
    Hello? Duit siape kok situ yg ngatur yak..heran sama mulut orang pd minta dicabein semua yak.
    The Traveling Cows

  2. Iya non, kadang memang ada ya orang tua/keluarga terdekat yg nuntut untuk cepet punya anak. Padahal mah mau dituntut diteror atau dibom sekalipun ya kalo belom Tuhan kasih ya memang belum bakal ada anaknya. Masalah anak ini memang agak sedikit pelik ya.. Jadi kepengen bkin postingan juga. Tapi ngumpulin niatnya susah bener. Hauahaha

  3. gw donk yang baru 8 bulan nikah ga hamil2, sampe tiap kali ditanyain udah hamil atau belum. giliran udah hamil ya, udah dapet anak, setelah itu malah ditanyainnya “hamil lagi ya?” mentang2 diriku masih ndut hehehe 🙂

  4. “koq kak Noni gak punya anak, sih, udah umur segitu, kakak aku aja baru nikah udah langsung bingung karena gak hamil-hamil?” haduh….pengen di jait gak sih mulutnya.. >> Jait aja jait hahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s