Sunset at Bagan – Myanmar


Sunset Bagan - Myanmar
Sunset Bagan – Myanmar

Selama di Myanmar kerja saya setiap sore adalah nongkrongin matahari. Biasanya supir yang nganterin kita muter-muter udah ngedrop saya disalah satu candi antara jam 04.00 sore. Padahal sunsetnya sekitar jam 06.30. 4 hari berturut-turut. Makanya begitu pulang ke Medan kata si Matt saya jadi coklat banget kayak brownies. Setiap hari nantangin matahari soalnya.

Kita selalu buru-buru datang ke candi-candi ini karena pengen dapetin posisi strategis. Mirip kayak ujian hehe. Telat dikit susah motret matahari karena ketutup kepala orang. Candi-candi yang biasanya kita datangi karena ukurannya kurang besar/luas biasanya cepet banget penuhnya. Jadilah setiap jam 4 sore kita udah duduk-duduk santai sambil minum-minum dan ngobrol. Telat dikit aja bakalan rugi.

Hari pertama ngeliat sunset kita datang jam 04.15. Saya sempet protes ke Thien koq kecepetan nganterinnya. Dia bilang udahlah kamu cari posisi aja. Ugh…..pas naik ke atas, astaga udah ada beberapa orang bule yang nge-tag tempat sambil tidur-tiduran sementara tripodnya udah nangkring dengan manisnya. Gak pake nunggu lama mobil-mobil, bis-bis besar, kereta kuda sampai sepeda berdatangan. Debu-debu naik keatas dan bikin pemandangan jadi entah kenapa malahan tambah keren. Mungkin karena debunya gak nyampe ke muka saya hehe.

Dari atas candi-candi inilah si matahari ini turun perlahan-lahan. Orange sempurna, bulat sempurna. Baru kali ini saya ngeliat matahari sebulat dan sebesar itu. Cahayanya kuning keemasan menimpa badan-badan candi dan pepohonan kering sementara ratusan kambing dan sapi beriringan berjalan kekandang mereka. Ngeliatnya kayak gimana gitu. Hari pertama saya sempet menitikan air mata 2 tetes hehe. Ini perjalanan yang udah saya pengenin sejak 2010 soalnya. Makanya begitu kejadian dan pemandangan yang saya harapkan beneran terjadi rasanya gimana gitu. Bersyukur banyak-banyak.

Trip kali ini juga ngajarin saya untuk gak terlalu sibuk dengan kamera. Saya ngambil beberapa foto yang saya pikir bagus dan selebihnya menikmati setiap moment. Sangking menikmatinya kita hampir selalu jadi orang terakhir yang keluar candi. Pernah Thien sampai jemput keatas candi karena khawatir kita gak keluar-keluar sementara udah gak ada orang lain lagi di candi. Malem-malem.

Gara-gara ngeliat sunset dan sunrise disini jugalah saya ngerasa nyesel setengah mati gak bawa tripod. Asli susah banget motretnya. Angin lumayan kenceng, tangan saya goyang-goyang susah fokus, dan kesengol-sengol orang. Kalau nyari batupun kan susah. Jadi nih, tips untuk yang mau motret sunset/sunrise di Bagan, jangan lupa bawa tripod kamu πŸ™‚

Sekarang gara-gara posting foto-foto ini, duh….jadi kangen Bagan. Semua foto saya ambil dari hunting sunset dihari kedua tanggal 09/02/2015 πŸ™‚

Oya saya pikir juga nih sunset di Bagan adalah salah satu sunset terbaik di dunia hehe.

Menjelang sunset
Menjelang sunset
after sunset - Bagan
after sunset – Bagan
Cantik ya
Cantik ya
Detik-detik :)
Detik-detik πŸ™‚
Matahari tertusuk ujung Candi
Matahari tertusuk ujung Candi
:)
πŸ™‚
Bagan
Bagan
Bagan
Bagan
Bagan
Bagan
Bagan
Bagan
Bagan
Bagan
Bagan
Bagan
Kuning keemasan sempurna
Kuning keemasan sempurna
Di candi ini lumayan curam, ada satu photographer yang tergelincir karena salah satu batu lepas dari pijakannya.
Di candi ini lumayan curam, ada satu photographer yang tergelincir karena salah satu batu lepas dari pijakannya.
:)
πŸ™‚
Advertisements

106 comments

  1. Asli itu fotonya KEREN BANGET Non!!! πŸ˜€ Mataharinya bulat sempurna gitu dan warnanya keren abis!!!

    Ah, jadi inget. Tiga minggu lalu sewaktu trip ke Napoli lupa bawa gorillapod. Jadilah agak susah kalau mau foto-foto gitu, hahaha πŸ˜† .

  2. Keren fotonya. Matahari senja bulat seperti jeruk. Merah berdarah. Terus dengan bangun-bangunan semacam bertonjolan di balik kabut. Keren banget. Setiap latar punya gradasi warna yang berbeda.

    Joss.

    • Ok, entar mba emailin ya πŸ™‚ pengen sih watermark tapi malah ganggu menurut aku dan gak pinter bikin yang bagusnya huhu. Entar mintol si matt deh buat bantuin bikin

  3. Keren bgt foto2 nya Non, aku ngeliatnya sampai merinding sejenak tadi! kebayang kalau jadi kamu disana juga menitikkan air mata kali ya hehehe. Jempol!!! πŸ˜€

    • Mungkin juga karena aku udah pengen banget kesana tapi gak jadi2 melulu, makanya begitu beneran pergi dan pemandangannya juga cihuy banget jadinya super duper happy

  4. Perfect sunset. Pantesan njenengan nyebut itu sunrise di sana salah satu yang terbaik. Kalau saya sih baru lihat sunset sempurna di Pantai Losari dan di atas ferry dari Labuan Bajo ke Sape, sayang lensanya ga nututi buat njepret zoom bulet hehehe.

    Kalau boleh saran mbak, foto-foto sunsetnya diurutkan sesuai waktunya (kronologis), jadi akan terasa peralihan waktunya hehe πŸ™‚

  5. Eh, aku nggak ngerti masalah fotografi sih, tapi, kalau diliat, emang bagus banget. itu mataharinya kayak bulan ya, di liat sampai mataku juling nggak bikin kesilauan ._.

  6. mbak noni aku baca postingan ini merinding. gimana lihat langsung ya . subhanallah baguuus bgt 😂😂

  7. wew.. itu keren bulet sempurna banget mataharinya.. tfs mba, klo bisa kesana bakal jadi target utama buat moto-moto dan memandang ciptaan-Nya πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s