Sakit Di Myanmar


 

Foto was taken by Loni
Foto was taken by Loni

Hastagaaaa…….koq yah bisa sakit.

Saya udah membawa penyakit gigi sebelum berangkat ke Myanmar. Udah sempet ke dokter juga dan kata dokternya gpp.  Sakitnya tambah ampun-ampunan setelah tiba di Bagan. Gigi saya gak bisa makan apapun. Supir kami Thien bilang gimana kalau ke rumah sakit di Bagan aja. Cabut gigi cuman 3 dollar. Bah, masalahnya saya gak tau masalah gigi saya apaan. Jadilah setiap hari saya mengkonsumsi pain killer dan gak bisa makan apapun. Yang saya makan kalau gak sup, cereal, omelet atau buah-buahan dan salad. Kalau ada makanan yang aneh-aneh dan saya pengen nyoba biasanya cuman icip-icip doang trus dilepeh atau langsung ditelen.

Trus kalau makan siang kan biasanya kita nyobain resto-resto kece gitu, saya sedih banget makan semuanya. Antara sedih ngeluarin duitnya sama sedih ngunyah makanannya. Setiap kali makan sambil berlinangan air mata dan megangin pipi. Merana………

Setelah nyampe di Bangkok, tujuan pertama adalah dokter gigi. Ternyata gigi saya retak (gigi bungsu).

Penyakit kedua di Mandalay. Siang itu saya capek banget karena gak tidur (sebelumnya kami naik bis dari Bagan) trus paginya langsung jalan. Di mobil saya gak bisa tidur karena mobilnya anjrut2an. Abis makan siang direstoran kece di pinggir sungai di Inwa dan minum kelapa muda di Mingun, ehhhhh badan saya bentol-bentol merah dan super gatal. Udah yakin banget ini alergi. Entah alergi karena saya makan sup kepiting atau air kelapa muda. Pokoknya gatal parah. Saya lumayan takut sakit di Myanmar. Bodohnya saya bawa semua obat tapi gak bawa obat alergi 😦 CTM………….. seumur2 baru kali ini saya alergi makanan. Sebelumnya biasanya badan saya bentol2 karena kepanasan doang.

Jadilah sore itu sebelum sunset saya muter-muter nyari apotik. Ketemunya toko obat kecil kayak warung. Yang jaga toko gak meyakinkan banget. Kecil, sarungan dan pake thanaka. Saya ngomong sambil kasih liat bentol-bentol di tangan. Si driver di Mandalay gak bantuin, huh. Trus si mba yang jaga bilang, obatnya dia tau koq dan bagus. Ngomongnya pake bahasa tubuh haha. Harganya murah banget, sekitar 100 kyaat. Setelah dimakan sambil deg-degan, ehhh 30 menit kemudian saya berhenti kegatelan 🙂 bagus banget. Tau gitu, beneran periksa gigi saya di sono hahha. Eh tapi setelah Dedi cerita soal HIV Aids di Myanmar yang lumayan tinggi jadi ngerasa beruntung gak cek gigi.

Laen kali kayaknya selain obat diare, sakit kepala, maag, demam, batuk, saya juga harus menambahkan obat alergi setiap kali bepergian 🙂

Ada obat wajib lainnya yang mesti kita masukkan dalam list traveling?

 

 

 

Advertisements

124 comments

  1. aaaah makasiiih Mba Non, aku jadi inget harus bawa CTM, setiap traveling gak pernah keingetan utk bawa CTM. Biasanya cm obat flu, obat sakit kepala, minyak gosok, obat mabok, sm plester untuk luka.

  2. Wah iya, ku ga pernah kepikir bawa obat – obatan kalo traveling. Aseek gila kaya sering aja travelling hahaa… Yang kubawa paling tolak angin sama panadol Mba Non. Mulai sekarang aku akan ingat untuk bawa CTM 😀

  3. kk juga alergi, selalu bawa obat alergi, obat diare, norit, plester, obat luka, minyak telon, balsem , counterpain wk..wk.., pokoknya lengkap…, walau jarang kepake..

  4. Gak enak banget klo jalan2 sakit, tapi beneran aku hati2 sekali kalo masalah dr. Gigi soalnya bahaya banget. Di indo aja klo ada yang berpraktek di tempat2 yang “rawan” aku gak mau karena kebersihan alat2 itu patut banget dipertanyakan.
    Klo aku sih selain CTM, selalu bawa obat flu/pusing/demam dan obat maag yang ampuh.

  5. sama mbak.. aku juga nggak pernah kepikiran bawa CTM. Kemaren pas hari pertama nyampe NZ aku juga gatelan gitu. kayaknya biduran deh.. mungkin karena capek jadi daya tahan tubuh turun trus ditambah kedinginan kali yaa..Untungnya bisa sembuh sendiri.
    Aku kalo pergi2 juga selalu bawa tolak angin mbak.. padahal jarang diminum jugaaa.

    • tolak angin itu kayaknya udah mendarah daging ya hehe. AKu juga, kemana2 bawa tolak angin. kalo kecapekan emang gampang sakit, kan ya 😦 yang biasanya gpp ehh bisa aja jadi biduran, manalah dingin

  6. wahh iya ya bawa obat alergi, aku gak pernah nih. Biasanya cuma bawa tolak angin doank sama koyo *jompo abis* x)))) mungkin perlu dipertimbangkan juga bawa madu di botol kecil untuk pengganti multivitamin yah 😀

  7. benerrrr bgt non..obat alergi selalu gk prnh msk dlm daftar list obat utk traveling.padahal ditempat dimn kita berpergian kita juga wisata kuliner..mkn gk ter kontrol…:)

  8. Owh, what an unpleasant experience, Miss. I hope you’re okay now.
    Sakit pas jalan-jalan itu memang sangat tidak mengenakkan. Yang lain pada jalan-jalan ke mana, kitanya terkapar di dalam kamar :huhu.
    Saya bawanya minyak tawon dari Makassar biasanya Mbak, itu biasanya jadi all-round medicine begitu *jiah istilahnya*, terus kortikosteroid buat alergi kulit, sama obat sakit perut :hehe. Kulit saya sensitif banget jadi mesti bawa obat itu ke mana-mana kalau pergi-pergi :hehe.

  9. Sakit pas travelling itu nggak enak banget ya Non. Double pula nggak enaknya karena selain sakit itu nggak enak, jadi nggak bisa nyobain makanan lokal kan ya soalnya jadi nggak nafsu, hahaha 😆 .

    Kalo aku biasanya paling bawa vitamin C aja buat mencegah Non 😀 .

    • Hahaha iya banget Zi. Sakit itu gak enak deh. Sakit pas jalan2 juga khawatirnya kan pingsan atau giaman2. untungnya cuman sakit gigi, masih bisa ditahanlah 🙂
      vitamin c emang penting sih ya, aku juga biasanya bawa

    • Yang kemaren ke Myanmar gak beli hehehe. Lagian aku agak2 takut ke dokter disana Ev 😦 pas yang di Bangkok, karena gigiku retak *ternyata gara2 makan kerupuk haha* jadi harus treatment, makanya ditunggu sampe di Medan. Ehh begitu nyampe Medan sakitnya hilang. Aneh banget

  10. Non, CTM tablet itu bisa di beli bebas ya di Indonesia? Soalnya waktu ke Lombok 2 tahun lalu anak gw kena jelly fish pas lg snorkeling dan dia alergi sm jelky fish. Bentol2 parah banget, sama dokter di Sgeraton dikasi CTM itu dam like magic besoknya langsung kering. Tapi disini ga ada obat itu. Kl bisa dibeli bebas gw mo nitip temen gue di Jkt.

    Beyonce kata temen gue yg orang Burma juga spent xmas hols di Bagan ya😃😉

    • Bisa dibeli bebas Ria dan murah banget juga hehe. Si Matt juga suka pake kalau dia lagi ke hutan. Kalau perlu banget kasih tau aja, aku bisa bantuin beliin entar tinggal kirim ke orang yang mau ke Aussie 🙂

      Hua….dia juga kesana ya, duh…tapi pasti beda kastalah kalaupun barengan kesana ama Beyonce hehehe

  11. Waduh . . ini yang maunya dihindari. Paling gak enak sakit pas traveling, apalagi sakit gigi. Terakhir aku ke Medan itu pulang-pulang juga aku gemuk sebelah lho Mbak, gara-garanya sama, gigi geraham bungsu retak dan kayanya sempat kemasukan bakteri juga 😦

    • Huaa….sama dong kita mas. Kata dokterku kayaknya gara2 aku makan yang keras gitu jadi giginya retak hehe. Sekarang gak diapai2n akhirnya sembuh sendiri tapi gak mau makan keras lagi termasuk daging.

  12. Paling gak enak memang kalau liburan eh malah sakit 😦 turut prihatin..mgkn harus bawa paracetamol terus ya? Dan biasanya bawa obat flu – itu yg kayak NyQuil..manjur biar tidur terlelap kalau udah kedeteksi akan flu..

    Tambahan lagi, aku harus bawa obat alergi anti serbuk bunga/pollen. Biasanya mendadak bersin-bersin dan ingusan gitu, kadang sampai panas dingin. Obat ini bentuknya spray dan selalu harus dibawa ke daerah tropis dan sub tropis soalnya kalau banyak tanaman dan udara bersih pasti bisa kumat..

  13. Waaahhh sakit gigi itu ga enak banget. Sumpah! Sakit langgananku itu sakit gigi dan sakit perut. Kalo aku jangan sampe lupa bawa antimo. Biar nyenyak tidur…hahahaha *inget perjalanan Sibolga-Meda! Hahaha

    • Mba hampir gak pernah sakit gigi Jo. Gigiku lumayan baik dan manis selama ini haha. Entah kenapa malah sakit pas mau pergi. Antimo ngaruh ya ke kamu, untung banget. Mba Non gak ngaruh antimo itu. Tetep gak tidorrrr

  14. nah kan, klo dah sakit baru deh kakak cari dokter gigi…..
    sharusnya klo mau jalan2 mending cek dulu kesehatan n dpt clearance dr dr sama drgnya baru berangkat…
    dokter gigi dimana2 punya standar hygine yg sama kak, slama iku protap klinik standar ya gak mungkin lah nularin hiv dr satu pasien ke pasien lainnya, kan tiap instrumen masuk mulut pasien disterilisasi sblm digunain lai ke pasien berikutnya….

    • Dedy, kak Non rajin loh ke dokter gigi. Per 6 bulan sekali. Ini gigi sakit gara2 makan makanan keras (kata dokternya mungkin kerupuk hehe) jadilah retak. Sakitnya 2 hari sebelum berangkat ke Myanmar kemaren. Nyampe di Myanmar tambah sakit mungkin karena aku tetep makan makanan keras hehehe.

      Oh…ada standardnya ya, tapi kan ada juga yang males2an 😦 *kebanyakan baca berita* trus ketularan di klinik gigi. Jadilah parno hehehe

  15. mbak kumur2 pake air garem supaya sakitnya berkurang. skrg gimana giginya mbak udh di cek kah? aku obat wajib biasanya antimo, tolak angin, obat diare, sama tolak angin yang mujarab bgt :p

  16. Sakit gigi. Jadi lebih baik mana Non. Sakit gigi atau sakit hati? Hihi.
    Saya juga sering sakit gigi. Memang nih. Gigi diurus kalau sakitnya nongol. Pas gak sakit aja dicuekin. Gak ke dokter2 juga. Hehehe.

    Kalau obat harus bawa: tolak angin. Ternyata di luaran gak da namanya sakit angin yak. Sama paracetamol.

  17. Obat mules ada nggak sih mbak selain boker? *eeerrrr komentar apa ini.

    oh iya, obat rindu mbak :p

    Sakit gigi sama alergi gatel itu emang nggak enak banget atuh, apalagi kalau lagi nggak dirumah ._.

      • Errrrrr… baru mengusahakan atuh mbak ._. yah, jadi galau ni kan. yah, Mbak Noni jahat nih kan ._.

        Wahahaha bener-bener nggak berkutik kalau udah sakit perut nggak dirumah. keringet dingin mengucur deras 😀

  18. Sengsara banget kalo sakit kayak begitu, sampe nangis juga gak ilang-ilang sakitnya 😦
    Obat yang kudu dibawa kalo lagi traveling, hmmm nggak ada, aku gak pernah bawa obat-obatan, cuma minyak kayu putih doang 1, itu juga gak dipake.
    Waktu ke oz 3 bulan bawa paracetamol doang tapi sama sekali gak dipake, kalo lagi bepergian jarang sakit cuma pusing kurang tidur doang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s