Pentingnya Travel Insurance


NE0486WTK5

Setiap kali bepergian sebenarnya saya jarang sekali memiliki travel insurance. Agak-agak gak pas ya, mengingat saya kan orangnya penakut. Harusnya orang yang penakut itu asuransinya lebih banyak hehe. Beberapa kali mengurus visa pun ternyata tidak diperlukan travel insurance, semakin lupa dong ngurusnya. Sampai akhirnya harus membuat visa Schengen yang salah satu syaratnya adalah harus memiliki travel insurance.

Travel Insurance sebenarnya gak susah koq proses pembeliannya. Bisa beli online. Yang saya pilih untuk proses pengurusan visa adalah asuransi dari AxaΒ http://www.axa-insurance.co.id/bhs soalnya bisa beli online secara saya udah mepet mau ke konsulat dan belon punya asuransi hehe.

Karena kita berdua dengan Matt saya pilihnya untuk keluarga. Saat itu kita dikenakan sekitar USD 48. Untuk biayanya bisa di cek langsung di website dan tentu saja tergantung pilihan kita mau yang gold atau platinum. Pilihan kita nantinya mempengaruhi benefit dari pertanggungan asuransi itu sendiri.

Nah, masalah muncul setelah beli online koq gak bisa di potong dari CC. Kita ribet banget nih trus akhirnya pilihannya transfer dari Mandiri. Jadi setelah kita submit nanti kita akan dikirimin email pemberitahuan harus melakukan pembayaran dengan menggunakan no rek dan code apa. Setelah semua ok, saya tunggu-tunggu gak ada juga email yang masuk padahal udah mau nyampe konsulat haha. Jadilah saya telp ke Smart Travel trus dijawab sama satu mba-mba yang kasih tau pembayaran udah masuk dan akan segera dikirimin email dari Axa. Gak nyampe 10 menit emailnya masuk dan segera kita print untuk dikasiin ke konsulat Belanda.

Dari hasil baca-baca blog sebenarnya ada beberapa perusahaan asuransi yang menyediakan travel insurance.Β Berikut daftar pilihan perusahaan asuransi perjalanan: ACA, AIA, ACE, Chartis, AXA, Wintherthur, Harta, Sinar Mas, Assist-Card GSA, Grasia Unisarana, Zurich Insurance, Asuransi Allianz, Mega Insurance, dan China Taiping. Saya sempet menghubungi Alianz tapi karena ada yang bisa lewat online aja jadi kita pilih AXA.

Sebenarnya kalau dipikir-pikir asuransi perjalanan ini perlu banget ya. Di Medan sini kan saya sering ketemu anak-anak mahasiswa dari luar yang kena demam berdarah dan harus masuk rumah sakit. Tau sendiri rumah sakit mahal tapi dengan adanya asuransi Alhamdullilah mereka gak perlu keluar duit dan hanya tinggal masuk kedalam aja plus dapat pelayaan kelas 1. Jadi memudahkan secara sakit di negara orang itu gak enak sama sekali.

Jadi…. ada yang punya pengalaman dengan asuransi perjalanan, share dong.

PS : Saya lagi penasaran dengan asuransi yang dikeluarkan oleh Air Asia, ada yang udah pernah pakai?

Customer Care Center

Tel: 1500 733 | Fax: +62 21 3005 9008
Email: customer@axa-insurance.co.id

Advertisements

43 comments

  1. Usd. 48 sekeluarga untuk sebulan ya mbak itungannya? Untungnya waktu itu dekat banget sama kantor beda lantai doang ada travel agent yg bisa ngurus travel insurance. Blum tau kalo bisa beli online begini lebih mudah ya.

  2. Memang penting ya Mbak, terutama kalau traveling ke negara luar yang jauh atau yang sudah dikenal punya penyakit endemi di sana. Saya baru dapat info tapi ada provider lain selain AXA, terima kasih ya :hehe. Mudah-mudahan bisa dipakai nanti di perjalanan-perjalanan ke luar negeri, sekadar jaga-jaga.
    Nope, belum pernah pakai yang Air Asia sayanya. Ya iyalah, wong saya belum pernah pakai travel insurance sih :hihi. Maapkeun…

  3. saya juga belum pernah pake travel insurance.. kirain cuma cover kalo ada kejadian seperti meninggal gitu.. eh ternyata bisa juga buat kalo kena penyakit di negara tujuan ya??

  4. Untungnya aku dapat dari kantor, Non untuk travelling. Kalau ada apa-apa dan perlu kembali ke sini mereka akan urus semuanya. Daripada misalnya orang yang diasuransikan (knock on woods) meninggal, lebih murah untuk repatriation ke negara asal daripada membayar life insurance. Waktu kaki aku keseleo di Vancouver, tinggal telpon dan mereka bantuin nyari dokter dll. Beli ankle braces dibayar balik, bahkan waktu aku di acupuncture di chinatown Vancouver diganti balik uangnya.

  5. Menurut aku sih kalo perginya keluar negeri yang jauh (bukan seputaran singapore atau malaysia ya), punya insurance itu penting banget biar gak ribet non, ya siapa yang tau sih apa yang terjadi disana.
    Sejauh ini sih aku belum pernah traveling jauh jadi belum pernah ada pengalaman beli, makanya info dari kamu ini penting banget buat di save. Kali kali yaaa ada rejeki ke Yurep hahahahaha πŸ™‚

  6. Travel insurance itu penting banget – dulu di Indonesia nggak ngerasa yang namanya asuransi2 itu penting, tapi setelah disini jadi belajar untuk punya asuransi ini itu. Kemarin pas bagasi telat / delay, urusan beli baju darurat sama toiletteries diganti sama travel insurance, dan banyak kegunaan yang lain. Aku sendiri pegang travel insurance tahunan skrg, yang otomatis renew tiap tahun.

  7. Aku juga ga pernah beli travel insurance Non 😐 . Habis gimana dong budget terbatas nih πŸ˜› . Dan tahun lalu sempet sedikit ketar-ketir juga di India ketika ada isu maskapai yang akan kita terbangi sedang kesulitan keuangan sehingga kemungkinan akan bangkrut dan nggak beroperasi. Lah kalo gitu gimana dong nasib penerbanganku? Untungnya cuma gosip doang, haha πŸ˜† .

  8. Temenku kerja di perusahaan asuransinya Air Asia. Pas kejadian QZ8501 (kalo ga salah, maapkan kemalasanku gugling), keluarga penumpang yang tercover asuransi dapet uang entah berapa gitu, aku lupa.
    Jadi kalo amit-amit kenapa-kenapa, keluarga bisa ngeklaim asuransi tersebut.

  9. Dulu saya pake Zurich insurance, belinya lewat agen travel sekalian beli tiket. Kalau tidak salah dlu itungannya perhari apa perminggu gtu (lupa deng), tp krn selama perjalan tidak ada masalah jdi blm pernah coba gmn cara pake asuransinya kalau ada apa2, hehe..

  10. aku sesekali beli sih kalo lg traveling jauh, walopun mungkin ga dibutuhin pas pembuatan visanya… tp sebelnya, dari semua travel insurance yg aku beli, g prnh ada yg kepake πŸ˜€ jd sebel sih memang mba, cm gmn ya.. takutnya pas lg ga beli, malah perlu ;D

  11. Baca baca di grup bekpeker emang pd nganjurin pake asuransi karena bisa cover dr bagasi hilang, tiket hangus karena sakit, sakit pas di negara org, dsb dsb gitu katanya.

  12. Well.. loha mba noni. Jd kepikiran nulis trg travel insurance jg nih. Kemarin aku k rusia pake travel insurance Assist yg katanya bagus. Yah memang bagus sih. Kelebihan nya assist kita nggak perlu nyiapin dana sama sekali kalau k rumah sakit yg ditunjuk, yaitu europe medical center. Kemarin aku pas bgt kena kista dan cacar air disana (dasar penyakitan). Semua biaya pengobatan ditanggung semua sama insurance dari USG, konsultation, check up, dll. Cuma keluarin biaya untuk obat aja. Nggak ngebayangin kalau nggak ada travel insurance. Bisa jebol pengeluaran

      • Banget. Agak gondoknya itu nunggu approval dr insurancenya kalau kita mau ambil tindakan. Nggak dibolehin pulang sebelum ada keputusan atau pulang dgn surat jaminan. Padahal mah di approve juga akhirnya.
        Kayaknya bisa deh mba kalau online. Kemarin itu aku minta buatin travel agent temen

      • iya sih namanya pun asuransi ya, cuman kalau traveling kan susah ya nunggu2 approval gitu. Mana ribet banget karena ada perbedaan waktu
        belon lagi kalau CS-nya gak koperatif

  13. Kalo beli tiket pesawat pake CC bank anu, otomatis dapet asuransi. Tapi ya paling aman beli lain ya mbak. Waktu jalan april lalu, sempet kepikiran juga beli tapi harganya lumayan >.<

  14. Emmh jadi itu gunanya Travel Insurance. Pantesan kemarin sebelum berangkat, temen yg bagian urus2 buasines travel di office ngasih selembar travel insurance.

    Thanks mbak..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s