Baju Sedikit vs Buanyak


favim.com

Sedikit kenyataan yang seharusnya saya sadari sejak jauh-jauh hari haha.

Jadi ceritanya kalau lagi mudik ke US pas musim dingin saya itu hanya punya beberapa baju aja. Celana jeans legging 4 biji, heattack pants 1, sweater beberapa biji (gak sampai sepuluh), sweatshirt (5 biji), lounge pants (4 biji) dan piyama 2. Sementara setelah 6 kali ke US, saya hanya punya 3 coat yang dipakai sesuai keperluan.

Selama 5 kali Natalan di US pun ternyata saya gak pernah beli baju baru. Selalu pakai yang ada aja. Itu-itu aja muter-muter. Setiap mau beli kayak sayang banget karena pasti dipakai beberapa kali saja karena biasanya kita hanya 1-1,5 bulan di US jadi rasanya sayang buat belanja-belanja baju.

Kalau sepatu, nah saya punya boots yang selalu saya pakai tiap kali traveling pas musim dingin. UGG boots kalau pas cuma mau pergi ke supermarket atau keluar sekitaran rumah, boots kulit tinggi untuk pergi-pergi ke pesta atau acara agak resmi dan 1 sepatu sneakers/walking shoes untuk olahraga. Semuanya sudah berumur lebih dari 4 tahunan hehe, malahan si UGG itu hampir 10 tahun sejak kenal Matt karena dikadoin dia pas Natal sewaktu kita baru pacaran.

Setiap harinya selama di US, saya gak pernah pusing atau menghabiskan waktu terlalu lama di depan lemari. Selalu set…set….kelar. Saya tahu dan gak pernah bingung mau pakai apa. Saking dikitnya baju tapi karena warnanya netral semua pun jadi gak bingung pas mau dipakai. Beneran mudah banget deh hidup saya haha.

Trus pulang dong ke Medan. Balik lagi ke lemari 6 pintu (iya bener 6 pintu yang cuma pakaian saya sendiri) dan dimulailah kebingungan yang sama. Beneran setiap hari saya harus mikir-mikir ini baju udah dipakai ke mana aja ya. Ini baju garis-garis yang mana ya. Segitu rempongnya. Belon bawahannya. Hidup koq jadi ribet amat soal pakaian aja ya. Herannya sudah segitu banyaknya saya tetep mikir gak punya baju dan yang dipakai pun itu-itu aja haha. Ya ampun…….brb nyortir baju yang tidak dipakai.

Sejak dimulainya hidup yang pengennya lebih “minimalis” salah satu PR saya yang gak juga kelar-kelar adalah pakaian. Gak tau kenapa koq bisa punya baju sebanyak itu padahal saya yah, jarang juga belanja. Ini pakaian kayak gak abis-abis haha.

Tapi…..tentu saja saya berniat akan mengurangi isi lemari dengan cara mungkin ngasiin baju ke orang-orang atau mungkin dijual. Hmmm kalau dijual kira-kira ada yang mau beli gak ya?

30 comments

  1. Sejak lemari bajuku rusak 3 tahun lalu kami cm punya drawer untuk berdua. Bener2 buang sekitar 75% baju2 kami macam episode Marie Kondo gitu dan skrg klo beli satu harus buang satu.

    Herannya sih mmg ga terlalu niat juga beli baju walo diskonan pun ( mending dekorasi rumah haha but we’ll keep that for another discussion ). So far malah enak tiap pagi gosah ribet pilih baju karna pilihannya “terbatas”

    • Kayaknya emang harus gitu ya haha. Ini kalau kita pindah bisa jadi langsung sedikit baju aku soalnya mau gak mau harus dikasiin orang.
      Padahal Ev, aku jarang beli baju loh. Ini pun setiap beberapa bulan sudah aku kasih2in ke orang. Sebelum ke US pun udah dikasiin sebagian. Balik2 tetep banyak. Kayaknya harus dipilih2 pake rasa tega haha.
      Kalau rumah kita emang gak terlalu bisa beli2 karena masih belon punya sendiri dan masih mikir bakalan pindah2 juga.

      • Kadang memang harus tega, kek Marie Kondo. Klo dipake cuman sekali habis gitu disimpen hanya karna “SIAPA TAU” udah ga mungkin kepake lagi. Buang! Atau disumbangin

  2. Semenjak pulang ke Surabaya, dan balik ke kamar lama saat masih sekolah.. aku rajin pilah2 dan buang2 baju, baju lama sih, tapi benernya masih cukup, cuman kalau dipikir masa iya masih mau dipake.. tiap minggu memaksakan diri keluarin paling engga 5-10 deh.. lantas sekalian barang2 lainnya…

  3. kalo baju winter sepakat warna netral, bs awet bertahun2, kalo ga item, ya abu2 atau warna khaki…sweater udah 6 tahun jg masih awet dipake terus. mungkin krn di medan banyak keluar, kondangan, jd koleksinya nambah terus, kalo masih tinggal diamrik bajunya nyesuaian musim kan mba non, koleksi baju summer jg paling ga banyak krn dipake cm beberapa bulan doang

  4. Sepertinya problem hampir semua perempuan ya “ga punya baju” 😝aku tiap setahun sekali or kadang 6 bulan sekali selalu milah2in baju2 satu keluarga, mana yg uda ga muat, ga perna dipake meski masih bagus, etc, trus aku kasi ke Good Sammy or St. Vincent semacam op shops gitu. Aku perna nyoba jual baju2… susah! Harganya ga seimbang dengan effort yg harus aku bikin dr foto, pasang di sosmed, dealing dgn orang2 bawel. So mending aku kasi aza lah ke op shop 😅

    • Aku juga udah kasiin ke orang RI. Sering malahan tapi entahlah ada aja gak kelar2. Keknya pas decluter gak tegaan juga sih. Selalu ngerasa ini kan nanti dipake padahal gak dipake2 haha.

      Iya sih ya, jual baju itu nanti yang ada tambah emosi karena udh murah tapi ditawar2 atau gimana gitu ya hehe

  5. masalah baju ini emang bener2 gak penting tapi bikin pusing juga yaa, secara cewe gitu lhoo…
    aku si daripada jualin baju mending kasihlah. secara susah di HK mau jual2 barang bekas..

  6. Biasanya baju-baju lama yang udah ga kepake langsung aku buang begitu saja di area sampah apartemen. Tentu kubungkus rapih di plastik dan dikasih Post It yang tulisannya “Baju bersih”. Kayaknya kadang ada tetangga yang ambil deh, soalnya kutaruh sore, malam udah ga ada. Padahal tukang sampahnya biasanya baru ngider pagi-pagi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s