Christmas Tree Shopping


X'mas Tree
X’mas Tree

Salah satu kegiatan belanja yang saya nanti-nantikan ketika di US adalah berbelanja pohon terang alias pohon natal. Saya memang tidak merayakan natal tapi keluarga Matt kebetulan merayakan natal plus natal di US bukanlah lagi seperti perayaan keagamaan tapi sudah menjadi seperti perayaan liburan. Lebih jelasnya coba deh, cek link dibawah ini

http://www.huffingtonpost.com/2010/12/24/merry-christmas-vs-happy-_n_800949.html

Oklah gak usah membahas soal perayaan keagamaan, yang pasti kegiatan belanja pohon natal ini saya suka pakai banget, hehe. Gak tau kenapa sejak dibawa keluarganya Matt pergi belanja pohon natal 2 tahun lalu saya ngerasa kegiatan ini seru.

Glogg Pic courtesy : www.greenkitchenstories.com
Glogg
Pic courtesy : http://www.greenkitchenstories.com

Bapaknya Matt punya satu toko langganan. Kalau lagi gak jual pohon toko ini biasanya jualan keperluan berkebun, mancing dan birding. Trus selama 2 hari biasanya di minggu pertama bulan Desember mereka open house. Open house itu artinya selama dua hari (biasanya weekend) akan disediakan minuman gratis (alkohon dan glogg), cookies, cake dan chesnut bakar. Bapak pemilik toko akan memanggang chestnut di luar tokonya sambil ngobrol-ngobrol dengan semua pelanggan yang datang. Setiap kali ada orang baru datang pasti diajakin ngobrol termasuk kita. Pertanyaannya mirip seperti 2 tahun lalu sehingga kita mikirnya dia cuman basa basi doang nih hahahah.

Ini nih temen bapaknya si Matt. Tau gak 2 tahun lalu dia juga berpakaian yang sama hauhaha.
Ini nih temen bapaknya si Matt. Tau gak 2 tahun lalu dia juga berpakaian yang sama hauhaha.

Harga pohon-pohon natal ini sendiri bervariasi. Mulai dari $40 sampai $200. Tergantung besar dan kecilnya. Kemaren karena banyak sekali orang yang datang untuk membeli pohon kita sempet kehilangan pohon yang ditaksir dari awal datang. Biasalah terlalu semangat makan-makan dan minum-minum hihihi.

Ini pohon yang kita taksir tapi akhirnya terjual kepada Mr. Chorich
Ini pohon yang kita taksir tapi akhirnya terjual kepada Mr. Chorich

Yang saya suka dari pohon natal ini adalah wanginya yang enak banget. Sewaktu di tarok didalam rumah setiap kali kita ngelewatin pohon entah kenapa jadi teringat hutan-hutan kecil gitu. Trus ibunya Matt juga suka narok ranting-ranting pohon yang tidak terpakai dimana-mana. Digantung didekat kulkas, di tangga, dipintu, diatas meja makan. Pokoknya dimana-mana sampai akhirnya kita ngerasain wangi pohon didalam rumah. Suka…apalagi pas malam-malam perapian dinyalain dan kita semua ngobrol diruang keluarga sambil main games, nonton tv dan minum-minum. Oya saya tentu aja trus-trusan minum eggnog.

Tahun lalu karena kita gak pulang ke US dan Matt tetep pengen punya pohon terang kita juga belanja pohon hidup. Gak ketemu jenis yang sama tapi lumayanlah hehe. Beli pohon cemara yang ditarok di luar rumah tapi dipakein lampu-lampu. Terakhir hampir semua satpam cross check saya sebenarnya ngerayain natal apa lebaran πŸ™‚

Jadi gimana pengalaman kamu dengan pohon terang?

chestnut panggang
chestnut panggang
Deretan pohon natal
Deretan pohon natal
:)
πŸ™‚
Ready
Ready
Matt dan bapaknya
Matt dan bapaknya
Salah satu minuman untuk open house
Salah satu minuman untuk open house
Jerami. Bayangkan ya untuk menghias rumah-rumah pas natal nanti ada loh keluarga2 yang beli balok-balok jerami ini untuk dekorasi hehe. Penasaran
Jerami. Bayangkan ya untuk menghias rumah-rumah pas natal nanti ada loh keluarga2 yang beli balok-balok jerami ini untuk dekorasi hehe. Penasaran
Matt's parents
Matt’s parents
Matt and his mom
Matt and his mom
Hang out
Hang out
Hang out
Hang out
Pohon-pohon dengan ukuran kecil biasanya masuk mesin ini untuk di pack dengan tali plastik. Yang besar seperti yang kita beli kemaren gak bisa masuk mesin jadi bawanya juga lebih sulit
Pohon-pohon dengan ukuran kecil biasanya masuk mesin ini untuk di pack dengan tali plastik. Yang besar seperti yang kita beli kemaren gak bisa masuk mesin jadi bawanya juga lebih sulit
Deretan pohon
Deretan pohon
:)
πŸ™‚
Semua pengen dibeli tapi harganya lumayan mahal sih
Semua pengen dibeli tapi harganya lumayan mahal sih
:)
πŸ™‚
Duh....gemes gak?
Duh….gemes gak?
:)
πŸ™‚
Ini minuman enak banget
Ini minuman enak banget
Cara membawa pohon
Cara membawa pohon

23

Advertisements

73 comments

  1. Mama nya Matt, mukanya ekspresif banget yah, cantik πŸ™‚

    Aku jg suka dulu nemenin oma ato sodara klo belanja pohon natal, berasa seru πŸ˜€

  2. Saya juga sukak banget kalo pas di film ada scene belanja pohon natal Mbak Non. Seru kayaknya. Ngebayangin segernya bau pohonnya. Mamanya Matt ramah sekali ya Mbak. Btw si Bapak nanya pertanyaan yang smaa kali karena lupa kalo Mbak Non pernah ke sana kali ya.

  3. Seruu ih. Hehehe di rumah sampe sekarang belum pernah punya pohon natal gede Non, padahal aku natalan hahahaha. Abis ribet dan ada anak2 kaki 4 juga, bisa berantakan entar.
    Tahun ini aku dikasih ukiran kayu gambar pohon natal jadi itu aja yang aku pajang. Aman πŸ˜†
    btw mukanya Matt percis banget kayak bokapnya ya, hahaha plek sama loh. Kebayang kalo udah tua nya nanti Matt kayak apa penampilannya. Oya wangi pinus nya khas ga sih non?

    • Seruuu May apalagi kalau liat rumah2 lain yg jg dihias. Duhhhh pengen punya sendiri jadinya haha tapi kayaknya yg dulu kita beli kecil aja modal menghiasnya udah lumayan bgt hahhaa.

      Mirip ya, kita malahan gak ada yg mikir dia mirip bapaknya loh haha

      • Hahaha mesti modal ya tiap tahun. Tapi emang disana karna natal itu kayak budaya jadi emang menghiasnya niat niat ya (liat di film sih begitu)
        Eeehhh emang nya sebenernya gak mirip ya Matt sama bokapnya, kalo liat di foto sih mirip ah πŸ˜€

  4. Wangi pinus… saya paling suka wangi pinus, Mbak. Rasanya seperti ada di tengah hutan yang dingin tapi tenang banget, ketika udara bisa dihirup dalam-dalam . Seru ya kalau perayaan Natal di sana sudah lebih dominan sebagai perayaan, jadi semua orang bisa merayakannya, bahagia jadi milik semua orang :hehe. Bahkan cari pohon natal saja jadi keseruan sendiri :hihi. Penasaran dengan rasa chestnut. Selamat Natal!

  5. Foto-fotonya cakep mbaa… Aku juga suka wangi-wanginya pohon, calming sekali soalnya, apalagi habis hujan, haha.. Btw, mba sama mamanya Matt cakeepppp

  6. jaman kecil, rumahku ada cemara jenis ini. dan emang, wangiii banget. sering kucabutin daunnya, buat main masak2an *hihi nakal* nanemnya di pot pula. tp pas rumah direnov, entah dikemanain ini taneman…. 😦

  7. Aku suka aroma pinus, khas bener. Sebelnya kalo punya pohon natal asli, beberapa kemudian kadang masih ada potongan ranting kecil dan daunnya diantara sofa, sakit kan daunnya tajem Non πŸ˜‰

  8. Ini yang pingin saya rasakan, punya pohon natal yang beneran pohon. Sayangnya kalau di Indo kan ya beli yang plastik saja supaya bisa dipakai bertahun-tahun ditambah nyari pohonnya juga susah. Ahhh jadi pengen ke puncak, mencium aroma-aroma pinus πŸ™‚

  9. Walo gw ngrayain Natal blm pernah punya pohon natal sebagus yg di foto2 mba, kata papa “bkn itu inti Natal” (gini ini nasib anak dosen teologi *sigh*)… Trus bc ini jd pingin huaaaa pasti baunya enak…itu seru amat tokonya ampe ada open house segala hihihi

  10. Baca chestnut aku langsung inget stok chesnut di dapur, belom diapapain >_<

    Mba non, di sini khasnya minuman musim dingin di christmas market, ada GlΓΌhwein, ngebul2 panas.Aku lihat minuman yg ada kayu manisnya itu, pasti rasanya banyak rempah dan menghangatkan yak πŸ˜‰

  11. Dulu di rumahku juga setiap tahunnya orangtuaku selalu membeli pohon hidup buat pohon Natal Non. Tapi trus lama-lama dipikir-pikir kok mahal ya tiap tahun beli pohon hidup gitu. Jadilah suatu ketika kita pake pohon buatan aja, huahahaha πŸ˜† . Lumayan bisa di-recycle ke tahun-tahun selanjutnya πŸ˜› .

      • iya.. hahahaha.. kalo christmas carols diputer di mall itu rasanya pengen nyanyii aja.. trus orang2 pada ngeliatin aku. jilbaban kok nyanyi lagu natal.. hahahaha..

        maklum ya, budhe yang sudah kuanggep ibu sendiri itu katholik. jadi yah, aku tumbuh besar di lingkungan multicultural & plural hehe

  12. Asyik banget Non! Memang sih natalan sudah menjadi tradition bukan religious celebration for some people. I like the smell of the tree too. This year we bought a fake tree from Target. Maybe when my son is older will get a real tree πŸ™‚
    I’m glad you enjoyed it so much. Btw mertuaku juga pakai jacket yg sama dan brand yg sama through out the year πŸ™‚

  13. Hello mbak salam kenal yaa πŸ˜‰ bisa aku minta email mbak untuk tanya2 soal perjanjian pranikah mbak soalnya aku baca blog mbak tentang itu dan ingin tau banyak mbak soal itu..makasih sebelumnya mbak..:)

  14. Saya juga suka wangi cemaranya mbak, dinginnya winter kalah berasa ada musim panas cium baunya. Pohon Natal kami masih taro di luar, minggu depan baru masukin ke rumah biar awet saat hari H nya. Selamat menikmati hari liburannya mbak πŸ™‚

  15. Seru sekali Non, aku kebayang suasana nya. Mamaku jg hobi nya beli pohon natal asli, dan kita setiap taun jg pergi beli pohon natal tapi ya gitu di pinggir jalan dan ukurannya kecil, bukan yg seru kayak gini hehehehe

  16. Sebelum punya Ethan kami selalu beli yg asli, baunya enakkkk. Setelah punya anak pake yg plastik huhu, biar praktis aja ga rempong. Kami merayakan dua duanya hehe

  17. Aaaa menyenangkan sekali sepertinya mba Noniiii πŸ˜€ Kalo di Jakarta yang sudah banyak dijual itu pohon plastik, bukan pohon terang πŸ˜› Warnanya warna warni dari yang hijau, putih, biru, merah hahaha.
    Seru ya, natal memang terasa seperti joyous season aja dibanding perayaan keagamaan πŸ™‚

  18. Di sini udah ada di mana-manaa et lucuuu Non..apalagi yang wreath dan ornamentnya ..huaaa..memang gemesin. Walaupun aku juga ngg merayakan xmas tapi biasanya nyiapin kado untuk yang punya rumah dan tetangga, because they gave us as well no matter how many times we said that we’re moslems πŸ™‚

  19. Aku gak suka pohon asli, soalnya kotor, ribet bersihinnya. Disini tetangga ada yang niat banget beli pohon asli gede bener, ditaruh di depan rumah, terus satu rumah dikasih lampu-lampu gitu. Seru bener sih, tapi aku sayang duitnya *pelit*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s