Berkunjung ke Rumah Hantu


pixabay
pixabay

Ada yang demen ke rumah hantu?

Kalau yang pernah liat Insta Story saya mungkin pernah lihat beberapa waktu lalu saya kasih lihat antrian rumah hantu di mall deket rumah. Tadinya saya ke mall jam 12 an itu mau beli tiket nonton Rouge One, trus heran karena masih jam segini koq mall penuh sama anak sekolahan. SMA sih paling banyak. Ternyata mereka ngantri tiket buat masuk ke rumah hantu. Beneran antri panjang sampai meliuk-liuk.

Sebagai anak yang penakut tentu saja saya menghindari segala sesuatu yang berpotensi membuat pipis di celana. Gak deh πŸ™‚

Sebenarnya saya bukan yang penakut banget sih. Saya biasa tinggal di rumah sendirian sejak dulu. Bahkan sewaktu di Surabaya rumah yang saya tinggalin katanya berhantu, dan beberapa kali juga saya emang ngerasa ada sesuatu di rumah tersebut tapi yah, biasa aja. Maksutnya gak sampe takut hehe. Pernah sih, sendirian di rumah dan karena rumah itu penuh barang-barang tua plus lukisan model-model Basuki Abdullah yang ada pas mau pipis ngibrit lari hahaha.

Cuman kalau dengan sengaja kayak cari-cari perkara ke rumah hantu duh gak banget lah. Berapa kali ya saya ngomong kayak gitu haahah.

Pernah saya ke rumah hantu itu bareng temen-temen. 2 kali seingat saya. Sekali di daerah puncak (kalau gak salah) trus yang lainnya di Batu Malang. Di Puncak sukses bikin saya pengen ambles aja, padahal dipikir-pikir yah gak serem-serem banget, cuman ngeselin pengen dijambak hantunya karena suka ngejutin. Sumpah gak suka.

Yang di Batu Malang, rame-rame juga. Emang paling seru ke rumah hantu ini rame-rame sih ya. Satu teriak, yang laennya juga. Berasa koor berjamaah tapi masalahnya adalah saya paling takut. Saking takutnya hape saya hilang gak tau kemana. Sebel. Itu hape baru yang mirip banget sama punya Carry di film Sex in the City. Inget Motorolla Pink blink-blink. Nah itu tuh hape saya yang hilang. Sejak itu no way rumah hantu.

Balik ke rumah hantu di Medan. Ada satu pasang temen kita yang demen banget ke rumah hantu. Katanya mereka gak menakutkan malah lucu banget. Saya mikir, lucunya dimana coba hantu-hantuan ini?

Saking sukanya kemanapun mereka pergi kalau ketemu rumah hantu yah pasti dijabanin. Katanya pas di US, hantu-hantu itu boleh pegang korbannya jika si korban menggunakan kalung glow in the dark. Jadi kalung itu kayak statement bahwa si pemakai tidak masalah di pegang. Yaelah….malesin dipegang hantu. Mereka ceritanya sambil ngakak-ngakak. Saya bayanginnya sudah stress dan pengen pipis. Yang ada kalau ikutan, mesti pake pampers deh.

Demikian juga dengan film horor. Setelah masa Suzana (film yang saya tonton sewaktu masih kecil dengan semua sepupu. Koq dibolehin sih, huh) saya gak pernah dan gak pernah mau nonton film horor. Mau seseru apapun. Liat gambarnya aja saya sudah pengen lari. Lari menjauh karena takut haha.

Cerita hantu juga saya benci banget, apalagi yang diceritain langsung gitu. Aduh langsung kebayang-bayang mirip orang jatuh cinta. Masalahnya yang ini bayangin yang aneh-aneh, jadi sama sekali gak asik.

Tapi…..kalau diajakin ke rumah tua yang walaupun kata orang-orang berhantu, herannya saya berani dan malah penasaran. Yah gak nyari-nyari masalah juga sih tapi…kalau diajakin dan rame-rame biasanya tetep mau.

Eh iya, jadi ya, kita pernah nih ke hotel Tugu di Malang. Beberapa kali sih sebenarnya. Saya selalu suka di hotel ini, sampai suatu malam, temen-temen saya ngajak makan malam disini. Saya sih ok-ok aja dan gak nyangka kalau mereka mau tour hotel. Yang ada kami semua merinding disko disalah satu lukisan perempuan berambut panjang. Asli ini kita semua kayak mati kutu dan merapat mesra. Ketakutan berjamaah. Begitu kuatnya lukisan itu sampai semuanya ketakutan hahaha.

Sampai hari ini bahkan pas nulis ini saya mesti deh ngecek kolong meja dan kursi buat mastiin gak ada lukisan itu walaupun sekarang malah tergantung-gantung dipelupuk mata. Huhuhuhu……jam berapa sih si Matt pulang malam ini??

 

CARI PENYAKIT!

Advertisements

72 comments

  1. astaga, mba Nonik. aku pikir kamu lagi mau kerumah hantu trus cerita tentang itu.

    Tapi intinya, ngeliat lukisan cewek yang spooky.

  2. Mau komen gara-gara baca soal lukisan. Saya pernah main ke hotel tugu dan suasana galerinya emang creepy. Remang-remang dan masa pake lampu warna merah πŸ˜‘πŸ˜‘ klimaksnya di lukisan perempuan fenomenal itu πŸ˜‚πŸ˜‚ katanya kalo ga ada orang, dia bisa balik badan πŸƒπŸƒπŸƒ

  3. Wahhhhh…..aku juga orgnya penakut mbak,klo tidur aja hrs nyala lampu dan TV nya sampai pagi,soalnya aku pernah liat si ii itu waktu dipuncak dulu,dari segitu banyaknya org cuma aku yg apes ngeliat si ii itu,hhiiiiii…jadi gak pengen banget deh masuk2 kermh hantu mbak dan bener kata mbak,cari penyakit,xixixixixi

  4. Mba Noni, dulu aku juga pernah ajak suami aku nginep di hotel Tugu Malang. Suamiku bilang, “itu ada lukisan serem gitu kamu ga takut” dia tau istrinya cemen ahahaha, jadi aku ga pernah ngajakin di hotel itu hehe…

    • hahaha di kamar hotelnya kan gak ada πŸ™‚
      Aku bebeberapa kali nginep di Tugu yang katanya emang serem belon pernah dapat pengalaman aneh2 sih tapi begitu liat lukisan itu aku emang takut banget hahaha

  5. Lho mbak noni justru rumah hantu itu seru bagi yg penakut. Lha saya gara2 nggak talut ama yg begituan jadi datar aja dan gak bisa menikmati.

    Klo film sih ada lah rasa takutnya. Apalagi cerita yg nyeremin. Cuma akhir2 ini gak tahu kenapa film hantu juga udah gak bikin takut hu hu hu……

  6. Aaaah stujuu! Hantu di puncak itu nyebelin banget nyolek2 mulu!! Sampe serak suara keluar dari situ. Kata om saya, suara jeritan saya n temen sampe kedengeran keluar saking kenceng dan gak berhenti2. Hahahaha..

  7. Sama aku juga agak penakut soal hantu ini hahaha.. tapi pernah masuk rumah hantu 2 atau 3 kali. Yang paling seram di genting malaysia. Itu sebenarnya hantunya nyaris ga ada, tp musiknya pas bgt horornya. Akhirnya malah terkesan nungguin dengan ketakutan. Mana hantunya? Tapi yg gini malah buat makin takut dibanding hantu yang kaya type suzana itu non haha. Kalau film horor juga aku lumayan mau nonton, tp hantunya jgn banyakan fisik yang diliatin. Lebih enak seklibat. πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜… tutup mata lgsg

  8. nggak dech kalau yang berbau2 hantu, soalnya aku penakut banget, parahhh….hahahaha, pas baca ini aku jd teringat ini kamis malam jumat..hihihihi…sereeeemmm…

  9. Big no buat rumah hanti mba Non. Tapi kalau film horor masih mau. Asal ada bantal sama selimut buat ‘kerukupan’ alias nutupin muka sama badan. Hahaha. Penakut aku mba, tapi tetep pernah diliatin juga sama hantu tentara belanda dan pocong! Hiii nggak lagi-lagi.

  10. Aku sebenarnya penasaran sama rumah hantu lo mba Non.. dulu pernah rada bete karena ketinggalan waktu saudara2 main ke lawang sewu semarang dan foto2 waktu maghrib..

    tapi setelah itu gak jadi bete, soalnya temennya saudaraku yg bisa ‘lihat’ bilang foto2 yg di lawang sewu banyak penampakan sampai dia gak berani nggambarinnya.. kan aku takuuuttt. untung gak jadi ikutan..

    • Aku ke Lawang Semu malahan sebelum di renov Dew tapi gak ngerasa apa-apa sih. CUman pas pulang punggung aku berat banget, katanya ada yang ngikutin. Trus pas mau pulang ke Surabaya karena masih berat juga, temenku inisiatif lewatin si Lawang Semu ini dan entah kenapa jadi ringan. Percaya gak percaya ya kalau kayak gitu hahaha.

  11. Masuk rumah hantu malah sukanya ngendap2 ngagetin hantu2nya duluan. Mungkin aku sdh jadi tamu terlarang di setiap rmh hantu. Ah iya lukisan dan foto itu bisa ketauan mana yg ada isinya dari tatapan matanya mba…kalau hidup bgt spt membalas kita artinya…*censored*

  12. kerumah hantu pertama kali di dufan (sebelum kebakaran) sama nyokap dan itu udah lama banget yah, abis itu gak pernah lagi, nonton film hantu lebih gak tertarik lagi, tapi belum lama nonton film hantu yang mama, gak terlalu takut nontonnya krn hantu lokal udah pasti lebih serem malah jadi sedih. tapi sebenernya sih sama kaya mbak non, gak suka cari gara-gara sama yang hantu-hantu, mending menghindar untuk gak dtg kerumah hantu atau nonton film hantu.

  13. baru tau kalo pake kalung glow in the dark artinya mau dipegang. hahaha. soalnya kalo masuk ke haunted house di universal studios kan udah dikasih tau kalo setan nya gak boleh megang pengunjungnya…

  14. Haha sama dengan inlycampbell, sempat nggak mau baca postingannya karena udah takut duluan haha! Aku nih super penakut bangeet… Pernah nih kita pas di Dublin, niat banget mau berkunjung ke Bram Strokers Dracula Castle. Idenyapun dari aku, hubby manut aja. Sampe di tujuan kita beli tiket ynag nggak murah dan yang terjadi adalah aku hanya berani lihat museumnya saja. Giliran mau masuk ke Castle-nya (semacam rumah hantu gitu tapi dengan tema Dracula), aku melendeot-lendot sama tiang, nggak mau diajak (baca: ditarik) masuk sama pak suami haha! Parah πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s