“Wartawan Social Media”


14

Pertama kali saya denger istilah itu ketika di Bromo beberapa tahun lalu. Saya pertama kali menginjakkan kaki di Bromo tahun 2000. Dingin menusuk sampai ke jantung rasanya. Pertama kali dalam hidup saya melihat bintang luar biasa banyaknya diselingin dengan bintang jatuh. Setiap kali jatuh,  saya pun langsung komat kamit berlomba make a wish dan menjerit kaget plus kesenangan. Saya masih ingat moment-moment itu. Penanjakan untuk melihat matahari terbit pun belum seramai saat ini. Plus saat itu rasanya setiap orang khusuk nonton pertunjukan matahari terbit daripada motret. Termasuk saya. Seingat saya hanya hanya beberapa foto yang saya jepret karena irit film hehe.

Tahun-tahun belakangan ini kalau ke Penanjakan buat liat sunrise kita mesti datang lebih pagi. Saya inget temen saya jam 1 pagi udah nge tag tempat dan narok tripod nya supaya dapat tempat yang strategis. Trus nongkrong lamaaa banget diatas sana. Saya naik jam 4 pagi yah cuman dapat kepala manusia aja. Rame banget. Trus flash dari kamera dan hape pun langsung rame banget. Silih berganti ditambah suara-suara dari penonton. Ramai banget. Saking banyaknya yang motret dengan kamera/hape saya denger satu orang teriak tentang menjadi wartawan Facebook. Saat itu FB memang lagi rame-ramenya. Emang iya sih kalau dipikir-pikir foto-foto yang diambil itu kan kebanyakan emang berakhir di social media masing-masing orang. Sama seperti saya.

Saya nih termasuk si “wartawan social media” hihihi dan saya emang seneng  melakukannya. Foto-foto yang banyak itu hampir gak ada yang di print loh. Heran deh, koq males banget saya ngeprint foto. Kita sama Matt niat banget untuk bikin satu dinding dirumah kita penuh foto-foto tapi…….begitu nyampe rumah aja udah males nyortir fotonya. Gimana coba mau di print. Padahal kan bagus juga ya. APalagi kalau abis ngafe yang banyak narok foto2 gitu, kita langsung mikir, ehh kita bikin juga dirumah. Semangat! niat aja semangat hehe.

Kalau lagi pergi-pergi saya suka peratiin orang-orang yang lagi ngambil foto-foto. Lucu-lucu mulai dari yang serius banget sampai yang sepintas-pintas aja. Foto-foto dibawah saya ambil candid pas lagi nungguin Matt ke toilet hehe. Diambil dari cafe di atas bukit pas saya lagi di Vienna.

Gimana dengan kamu, termasuk dalam genk wartawan social media? kalau iya, toss dulu 🙂

Setelah ngambil beberapa foto, mereka duduk dan mungkin membahas atau memposting hasil jepretannya. Live report.
Setelah ngambil beberapa foto, mereka duduk dan mungkin membahas atau memposting hasil jepretannya. Live report.
Cowoknya udah mulai bosen tapi si cewek tetep motret
Cowoknya udah mulai bosen tapi si cewek tetep motret
Begini caranya honey. Tadinya saya mikir mereka mau bikin pertunjukan ternyata hanya turis
Begini caranya honey. Tadinya saya mikir mereka mau bikin pertunjukan ternyata hanya turis

 

klik
klik
Ibu tukang foto, 2 anak dan suami ikut aja
Ibu tukang foto, 2 anak dan suami ikut aja
3 orang cewek, yang satu tukang foto yang 2 modelnya aja
3 orang cewek, yang satu tukang foto yang 2 modelnya aja
another klik
another klik
Sungguh saya penasaran gimana penampakan jalan ini pas spring, winter atau fall
Sungguh saya penasaran gimana penampakan jalan ini pas Spring, Winter atau Fall
Hey.....my #instagramhusband
Hey…..my #instagramhusband
salah satu hasil foto dari #instagramhusband
salah satu hasil foto dari #instagramhusband
Ternyata saya gak luput dari candid :)
Ternyata saya gak luput dari candid 🙂

 

Advertisements

117 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s