Seperti di Pinterest


Pic source : Small House Bliss
Pic source : Small House Bliss

Dari dulu saya suka banget ngeliatin rumah-rumah yang ada di internet. Pokoknya pinterest itu kayak tempat cuci mata yang seru. Bisa ngeliatin rumah-rumah orang-orang diluar dengan leluasa. Selain Pinterest saya juga suka ngikutin blog-blog luar tentang rumah-rumah mereka.

Selama ini saya penasaran beneran gak sih rumah-rumah diluar negeri itu secantik itu? ibu saya pun suka bertanya-tanya, kenapa ya rumah-rumah diluar terlihat nyaman? dimana rahasianya? sampai dia pernah komen kesaya “Kenapa ya kak, rumah-rumah difilm itu kayaknya enak dan rapih gitu padahal kecil” iyaa….ibu saya kebanyakan nonton film aja sih hehe.

Kesempatan akhirnya terbuka ketika saya mengunjungi USA pertama kali. Pertama kalinya saya lihat beberapa rumah langsung seperti di film-film atau pinterest haha. Bukan rumah yang super mewah ya, terkadang cuman rumah kecil aja tapi didalamnya itu beneran kayak dipikirin banget gitu bentuk dan dekornya.

Kalau lagi di USA kita kebetulan lumayan sering diundang datang kerumah tetangga atau kerumah temen-temen si Matt. Rumah keluarga juga sih. Beberapa rumah yang sempet saya foto ketika natal ada dipostingan dibawah ini. Silahkan diklik aja ya.

https://nonikhairani.com/2016/08/15/open-house-pullman-village-chicago-usa/

https://nonikhairani.com/2013/12/25/merry-christmas-from-america/

Lalu Summer ini kita kebetulan banyak masuk ke rumah-rumah temen-temen si Matt pas kita visit. Maaf gak foto tapi bukan berarti hoax ya.

Beberapa rumah yang kita datangi bener-bener nyaman banget. Satu orang temen si Matt bahkan punya ruang rahasia. Ruang rahasia ini untuk tempat dia main game tanpa diganggu anak dan istri haha. Trus interior rumahnya beneran kayak yang dipinterest-pinterest itu. Gak bosen deh. Ruang tamunya pun bagus banget. Kebetulan kita bermalam dirumahnya. Mulai dari bantal sampai lampu hias dipikirin banget.

Lalu kebanyakan rumah yang saya perhatikan biasanya punya deck dibelakang rumah selain teras. Pas Summer keliatan deh bagusnya tempat-tempat itu. Segala bunga warna warni, lilin-lilin dinyalain kalau pas makan atau sore hari, suara musik sayup-sayup, bbq, lalu binatang-binatang liar juga hilir mudik.

Kira-kira mirip foto dibawah deh kebanyakan dek atau teras-teras yang saya lihat. Oya karena biasanya cowok-cowok disana lumayan pinter nukang jadi kebanyakan pada bikin deck sendiri. Contohnya temen-temen si Matt dan bapaknya Matt. Mereka bangun sendiri dan dekor sendiri sampai bikin kursi malas sendiri juga bapaknya Matt.

Woohome
Woohome

Sebenarnya apa sih yang bikin nyaman dan beda dengan di Medan? saya selalu pakai Medan nih untuk pembanding haha. Disini itu rata-rata kalau rumah di Suburn pasti punya halaman yang lumayan luas. Kalaupun tinggal dikota semisalnya di apartemen pasti mereka masih punya balkon.

Yang kita bahas di Suburn dulu deh. Kalau tinggal agak kepinggir kota karena punya halaman lumayan gede biasanya mereka punya banyak sekali pohon, jadi kalau panas tetep ada yang ngelindungin. Di Medan begitu ada pohon langsung dipotong, rumput pun dibabat dan diganti semen atau batako supaya gak repot motongin rumput, nyapu daun rontok hehe. Disini setiap hari saya lihat ada aja orang yang rapiin tamannya atau halaman. Bersiin rumput, nyapu halaman. Pokoknya hidupnya emang sedikit repot tapi yang mereka dapat rumah yang lebih nyaman karena selalu ada pohon dan tentunya rumput.

Trus kalau tinggal di kota gimana? kita kebetulan nginep dijantung kota Chicago selama 1 minggu. Tinggal di apartemen. Apartemen biasanya ada balkon. Saya perhatikan tetangga-tetangga kita suka duduk-duduk di balkon yang penuh bunga-bunga. Trus di apartemen juga ada taman yang tiap hari Selasa sama Jum’at bisa dipakai untuk bbq. Saya juga lihat apartemen-apartemen lain kayanya melakukan hal yang sama. Mungkin gak semua tapi sepanjang penglihatan saya.

Lighting disini juga kayaknya jadi perhatian banget. Coba deh kalau di Medan yang saya lihat kebanyakan lampu yang dipakai putih. Dirumah orang tua saya apalagi, semua lampu putih kenceng hehe. Disini lampunya itu kayak bikin hangat banget. Lampu dapur, lampu ruang tidur, lampu ruang baca, semuanya beneran dapat perhatian. Jatohnya kalau kita lagi jalan kaki/sepedaan malam-malam lampu-lampu ini bikin keliatan cakep deh disetiap rumah yang kita lewatin.

Bersih dan udara lebih bebas polusi. Kayaknya ini mempengaruhi juga sih. Rumah ortunya Matt didalam kompleks yang jarang banget dilewatin kendaraan umum (gak ada malahan) tapi dibandingkan dengan rumah kita yang juga didalam kompleks dan gak dilewatin kendaraan umum tapi rumah kita setiap hari harus disapu2 kali karena berdebu. RUmah ortu saya lebih parah karena dipinggir jalan besar, yang ada harus disapu setiap jam.

thefreshexchangeblog.com
thefreshexchangeblog.com

Rapih. Kemanapun kita pergi kayaknya hampir semua rumah rapih-rapih dan barang-barang tetep ditempatnya. Coba deh dirumah ortu saya, dimana-mana mainan keponakan. Kalau gak ayah saya pernah jatoh karena keserimpet boneka mungkin dari ujung jalan sampai ke ujung dapur penuh mainan. Disini saya lihat hampir semua rumah punya ruang bermain. Abis main anak-anaknya disuruh beresin. Kalau gak mau diomelin trus sampai anaknya masukin ke tempat mainan. Ada juga sih yang gak rapih tapi kebanyakan yang saya lihat biasanya selalu ngerapihin mainan setelah main.

Ada temennya Matt yang kita datangin tiba-tiba. Mereka punya 2 orang anak cowok. Pas nyampe rumahnya saya sampai takjub banget. 2 anak cowok masih kecil dan rumahnya itu beneran rapih banget. Dilantai rumah mereka gak ada yang namanya mobil-mobilan berserakan. Anak-anaknya main dikamar masing-masing dan semuanya rapih gak berserakan.

Perabotan di US kebanyakan kayak ngikutin badan kita dan bikin nyaman (yah gak semuanya juga sih, soalnya yang begituan mahal haha). Saya jadi inget dulu waktu kerja di bank dan hotel, segala urusan kursi sama meja jadi perhatian banget karena takut bikin postur tubuh jelek. Cuman nih rata-rata kayak sofa, kursi makan, tempat tidur disini itu lumayan enak. Yah paling enggak yang kita rasakan dibandingkan yang kita punya hehe. Ehh tempat tidur enakkan yang punya kita di Medan deng. Gak konsisten nulisnya.

domino magazine
domino magazine

Pokoknya dari kebanyakan rumah-rumah yang saya masukin hampir semua perabotan, dekor, hiasan dinding, dapur, bunga, semuanya itu kayak menyatu. Gimana ya jelasinnya 😦 pokoknya kalau kalian rajin liat pinterest, pasti kebayang deh.

thefreshexchangeblog.com
thefreshexchangeblog.com

Pas saat-saat kayak gini, baru deh saya dan Matt suka mikir (Matt doang deh, saya emang dari dulu) betapa enakknya hidup menetap karena kita bisa mikir mau beli apa, mau bikin rumah kayak apa, mau ini dan itu. Kalau kayak sekarang yang ada jual rugi mulu hehe.

Saya yakin tidak semua rumah di US terlihat seperti yang saya tulis. Pasti ada juga yang berantakan atau gak rapih. CumanΒ Kadang-kadang ya karena hampir semuanya yang saya lihat Β bagus, rapih dan bersih, Β saya sampai mikir apa semuanya keluar dari majalah ya?

Nah kalau kamu dikasih kesempatan untuk ngedekor rumah, pengennya yang gimana?

 

Advertisements

52 comments

  1. Saya suka jalan2 dikampung teman saya mba, rumah2nya ada balkonnya teman saya juga punya balcony halaman samping rumah ada meja kursi taman buat makan bareng, dan trampolin, bbq-an juga. rumah kami ga punya halaman belakang buat bbq dan di semen sama nyokap biar ga ada ular katanya, dulu belakang rumah ada sawah orang (trus dijual jd bangunan dan dipagar tinggi kami ga punya pemandangan lagi) jadi beberapa kali ular kecil masuk lewat dapur

    • Hahaha sama banget alasannya kayak rumah kami dulu (sekarang ditinggalin adek aku). Kalau sekarang rumah ortuku ada halaman belakang tapi gak punya halaman depan buat tanaman. Emang ya rumah2 di Indonesia ini kebanyakan kan ditembok dengan berbagai alasan ya. Bisa dimengerti juga sih.

      kalau diluar jalan2 dilorong2 kampung itu nyenengin ya Rangi, apalagi Jepang. Bersih banget

  2. Pinterest emang racuuuun bgt mbak non. Klo liat rumah yg lokal aja di IG,aku merasa terintimidasi krn kenapa ih rumahnya rapih bgt sdgkan rumahku berantakan πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
    Kalo ditanya pgn rumah yg gimana, aku pengen yg simple aja. Yg bersih dgn banyak cahaya, kyk rumah ala ala scandiv gt. *ngayal dulu boleh lah ya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    • Aku pernah nih nonton vlog nya seleb socmed dari US. Dia tinggal di apartement tapi setiap kali foto itu rumahnya selalu rapi banget. Pokoknya sampai sirik. Suatu hari dia bikin vlog dan ceritain, jadi kalau difoto itu hanya sudut2 yang rapi aja haha. Ternyata sebenarnya rumah dia berantakan juga cuman yah gak berantakan sampai gimana sih. Masih terhitung rapi menurut aku karena gak ada handuk basah diruang tamu (misalnya)

  3. Kalo bikin perbandingan sama kamar hotel bisa apple to apple gak sih mbak πŸ™‚ kalo saya biasanya merhatiin lighting sama warna cat. Kalo buat kamar tidur pake warna2 kalem enak bgt yaaa..

  4. kalo yang aku liat di tipi2 org luar yang rumahnya di tengah hutan2 jauh dari tetangga2 mereka kayaknya ga takut ya, malah nyaman dan enak gitu diliatnya rumah2nya. kalo disini boro deh di suruh tinggal di tengah hutan2 yg tetangganya cuma pepohonan doang mana mau… hehehe

  5. Pinterest emang bener2 deh! Apa yg diliat disana itu keren2 bikin pengen πŸ˜‚πŸ˜‚

    Rumahnya cakep2 banget ihh.. Tapi kok aku kebayang ribet bersihinnya ya kalo banyak perabot2.. πŸ˜…

  6. Mba Noni,saya jg paling demen liat2 home decor di pinterest..keliatan cozy ya rumah2nya. Kl di medan,mmg budaya visualnya kurang bgttt,liat aja berseraknya ruang publik kita,apalagi ruang privat. Di rumah saya cukup rapi & bersih,tp ya gtuu..lampunya putih merona..haha..silauuu.. Kl pnya rumah sndiri pengen decor spti di pinterest gtu ya mba,dibuat cozy πŸ™‚

    • Kita emang gitu ya, sedih sebenarnya. Masa iya gak suka lihat yang indah2 haha. Bunga ditaman aja diinjek orang. Eh rumah ortu kita sama dong, putihhhh hahhaa. Aku ganti ke yg warm, ayahku bilang susah lihat. Ya udahlah rumah sendiri aja yang warm semua warnanya.

      Semoga kesampean ya Mi πŸ™‚

  7. Jadi yg di pinterest itu emang benar adanya ya.. huhu pengen banget deh. Kalo pengen ku itu sih, rumah dengan memaksimalkan ruang kosong. Misal dibawah tangga gitu lah. Dan perabotannya minimalis fungsional. Di tengah2 ruangan keluarga diselipin taman kering dengan kolam ikan dan air terjun buatan ukuran mini. Aaah, nyamannyaaa 😊😊😊

    • Sebagian besar rumah yang aku pernah datangi/lihat yah kurang lebih seperti itu hehe. Trus mereka banyak juga bikin sendiri atau beli dari flea market. Seru ya πŸ™‚

      Perabotan2 minimalis itu bagus banget, kalau ke Ikea langsung kepengen semuanya

      • Haha.. lom pernah ke ikea sih. Bakalan racun sepertinya. Aq ke ace ato informa aja udh ngumpetin dompet mulu kok, ama sedia wadah iler hahaha..

        Pengenku sih DIY aja.. wong bojoku juga hobi nukang xD

  8. aku dulu juga penggemar pinterest, tapi sekarag sedang bosan, jadi gak liat2 sana lg.

    rumah di LN emang cakep2 ya yang di gambar/film. Tapi kadang aq suka serem sih ngeliat rumah org2 LN yang modelnya sendiri gitu jauh dari tetangga, terus tiba2 ada orang jahat susah minta tolongnya. apalagi yang rumahnya sendirian deket danau kayak di film2 hantu. kadang suka mikir, kok bisa ya beli rumah di deket hutan deket danau pula, ketemu setan kan jadinya. hahahaa….

    ruang rahasia juga serem ih, ntar terjadi sesuatu yang tidak2. sumpah ini aku komen sambil berimajinasi kayaknya, maafkeun ya mba nony. lama gak main sini ternyata ganti template. bagus dan cantik!

  9. OMG itu decknya keren amaat! Kalau disini kayaknya susah secara musim hujan & panas ngga mumpuni punya rumah gituan, yg ada malah dimakan rayap karena kurang perawatan.. hiks

  10. kalo udah buka pinterest itu emang bikin ngiler ya mbak non… hihihi.
    ruang rahasia, kayanya suamiku nanti bakalan nuntut punya ruang rahasia supaya dia bisa baca komik sama main game sepuasnya tanpa gangguan istrinya yg bawel ini.
    aku selalu suka rumah yg designnya sederhana, kaya misalnya dindingnya putih, perabotannya warna2 hangat kaya coklat gitu.

  11. Kalo aku suka beli postcard buat ditulis & dikirim ke diri sendiri Mbak (selain ke temen2 dan keluarga juga tentunya). Biasanya kan nyampenya lama, pas liburannya udah selesai. Jadi pas baca kartu pos nya jadi keinget tentang liburan itu lagi deh πŸ˜€

  12. Cakep-cakep ya rumahnya Non, hehehe πŸ˜€ .

    Kalau aku suka yang minimalis (tapi nggak minimalis-minimalis banget sih, hahaha), soalnya kalau terlalu ramai juga jadi ribet sendiri gitu dilihatnya πŸ˜› .

  13. Kesan yg aku dapet klo ngeliatin rumah rumah yg didatangin mba noni tuh warm gitu, bawaannya tuj jadi kalem, relax apalagi klo misalnya abia balik kerja pulang ke rumah kayak gitu. Mungkin bener karena pengaruh lampu ya, disini kita make lampu putih yh terang terang banget, hahaha. Abisan yg kuning dibilang ngga hemat energi (listrik)

  14. Bener kak non. Aku juga sering liat rumah rumah orang luar. rasanya gimana gituya. nyamannn bangetttt. bakal betah deh. ada kek nilai tersendiri yang susah diungkapkan kata kata. Betahhhhh

  15. karena aku orangnya males beres2 rumah mbak, jadi kalo nanti punya rumah pengennya minimalis saja, nggak banyak barang soalnya skrg msh tinggal di rumah mamak suka repot karena mamak tuh hobinya ngumpulin barang2 perabotan dan alat2 dapur yg sebenarnya jarang banget dipake

  16. Iya ya, ternyata rumah di pinterest itu ga khayalan doang. Pertama tiba di Swedia langsung melihat rumah rumah yang designnya mirip rumahb di majalah dan pinterest hahaha

  17. Yang pasti kalau rumah di US sama dulu aku pas di UK dibanding sama di Indo, terkesan lebih nyaman dan keren karena gak ada debu.. hahaha. Kenapa yah? di Indo tuh kalau nggak dibersihin sekali aja udah langsung debuan.. di luar kok aku nggak terlalu menghadapi debu..

  18. Apa ya mbak? Pinterest and instagram racun banget ya. Hahahaha.

    Aku sering nonton serial2 bedah rumah dan semacamnya. Yang berantakan parah juga banyak, di acara hoarder itu loh.
    Tapi yg rapih juga banyak. Hahahaha.
    Tapi ya dari yang mbak noni bilang itu, kenapa mereka bisa rapih adalah karena space rumah mereka guede. Sekalinya kecil macem rsa di endonesa namanya tiny house dan itu ttg instagramable :D.
    Jadi, dari space rumah yg besar, mereka bisa melokalisasi keberantakan yg ada. Ya berantakan kan paling pasti di tempat bermain anak, nah dibikinin deh ruangan khusus. Trus lemari, dibikinin ruangan khusus walk in closet. Kalo di indo bisa2 aja sih rapih, asal rumahnya gedong dan banyak pembantunya. Hahahaha.

    Btw, hewan liar berkeliaran maksudnya kaya uler, harimau gitu?

  19. mbak Nooon, aku sm suami suka jg ngeliatin majalah/internet home decor gitu, trus sama2 kepengen begini dan begitu, pas ke informa atw apalah yg toko furniture, wew yg kyk di majalah itu mihiiiiil, trus kita sama2 sepakat deh ga usah aja ya mendingan beli tiket trus ngebolang hahahahaha

  20. Bicara tentang perabot, kursi di kantorku spesial dan menyesuaikan tubuh. Ergonomic. Terus pas mau beli buat di ruang kerja sendiri, alamak harganya 500€ lebih.

    Anyway, aku pengen rumahku Indonesia banget. Jadi simple dengan hiasan-hiasan Indonesia.

  21. Rumah mertuaku itu simple + instagramable banget deh, terang juga + bersih. Kebalikan sama rumah ortu yg rada gelap soalnya nempel ama rumah belakang + samping kiri kanan trus males banget buang2in barang. Klo buka lemari isinya makanan yg udah kadaluarsa atau piring + sendok berdebu dari jaman ortu baru kawin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s