You Can’t Please Everyone


weheartit.com
weheartit.com

Yang setuju ngacung πŸ™‚

Beberapa hari ini ibu saya terus-terusan telp dan nanyain kenapa tetangga saya jarang main ke rumah lagi. Saya kasih tau nyokap, mungkin dia sebel ama saya hehe. Kadang-kadang saya berusaha manis-manis sama seseorang ehhhh dianya ngomong nyelekit buat saya atau komentar-komentar yang gak banget.Β Β Lama-lama yah saya balesin juga. Mungkin pas saya bales dianya gak terima haha.

Trus kayak biasa deh, nyokap ngomogn panjang lebar kalo nyari temen itu susah, saya udah temenan lama bla….bla….

Saya setuju sih ama nyokap tapi kalau emang beneran temen kayaknya pas saya bales ngomong nyelekit, gak mesti dong dia berenti hubungin kan selama ini dia suka komentarin saya nyelekit juga dan saya diem-diem aja, Β paling kaget. Toh kadang-kadang suasana hati kita gak terduga, kan ya? bisa aja pada hari itu lagi sensitif jadi balesinnya telak. Langsung ke jantung. Lagian mungkin juga emang dia udah males main ama saya, kan gak bisa dipaksain juga. Orang pacaran aja bisa bosen, apalagi cuman temen doang. Bukan temen deket lagi.

Terlepas dari itu, pas saya curhat ke Matt, si Matt ketawa-ketawa aja dan cuman komen “you can’t please everyone, Non” dan yupe saya setuju banget.

Sama kayak orang yang saya kenal. Baru beberapa bulan ini. Doi ini baik banget. Menurut saya super baik. Untuk ukuran seseorang yang punya banyak anak buah, dia ini luar biasa baik. Kata si Matt, pasti gara2 saya dari dulu selalu punya bos super jahat jadi begitu ngeliat bos kayak gitu langsung meleleh. SEgitu baiknya doi nih, tetep aja banyak yang sebel ama dia hahaha. Emang ya, manusia ini gak pernah puas πŸ™‚

Mungkin juga saya menilai dia baik dan menyenangkan karena selama ini belon ada masalah aja sama doi. Begitu ada masalah langsung deh disumpah serapahin hehehe.

Jadi inget pas saya masih jadi CS, kalau ada cust yang baik, tajir, priority cust pasti deh dipuji-puji setinggi langit, begitu doi kecewa dengan kita dan marah-marah, penilaian langsung ganti menjadi “cust paling menyebalkan di DUNIA”.

Emang susah yaaa membuat kita happy-happy trus hehehe.

Ada yang gundah gulana hari ini karena gak happy?

Advertisements

73 comments

  1. setuju banget!
    apalagi dalam pertemanan. nyari temen mah buat seneng2. kalo sampe ada yang trus ngomongnya gak enak ya udah lah males ya. ngapain temenan tapi akhirnya bikin sakit ati. masih banyak temen yang lain. huahaha. πŸ˜›

    • bener Man, capek banget kita berusaha nyenengin orang trus, lah kitanya kapan seneng haha. Pokoknya aku kalo udah di komentarin nyelekit, besok2nya kalo ada kesempatan pasti dibales deh.

    • kalo udah di komentarin nyelekit masih bisa happy2 gak ehhe. AKu sih kalo dikometarin nyelekit pertama kaget dulu, trus diem2 aja tapi besok2nya kalo ada kesempatan baru deh bales hahaha. pendendam ternayta ya πŸ™‚
      cuman kalo dimusuhin orang gitu, ya udahlah, males juga dibawa kedalam hati. capek

      • Ya.., maksudnya gak ngubah mood.. Paling aku samperin org yg ngomong trus suruh ngulang komentar nyelekit tadi. Pake nada biasa aja, gak marah. Kalo dia gelagapan, berarti dia sadar dia salah. Terus tatap aja orang itu sampai dia gak enak sendiri.., baru deh aku pergi..hehehe..

  2. setujuu.. yang penting jadi diri sendiri aja. gausa try so hard to please everyone.
    Yg di please in suami istri anak2 n keluarga aja wakakak

    • benul, yang bener2 harus di jaga hubungannya itu keluarga ama suami/anak aja hehe (plus keluarga angkat kalau aku). Yang laen mah pemain figuran. Eh tapi ada juga temen yang udah kayak keluarga banget, kalo itu mah dijaga baik2 juga hehe

  3. Bergaul gampang-gampang susah ya Non. Ada saatnya kita rasanya ada klik sama orang yang kita kenal, ngga tahunya orang itu biasa-biasa aja. Ada juga orang yang baru kenalan sama kita dan tingkah lakunya sangat familiar tapi ternyata ngga lama ngomongin kita dibelakang. Setuju; ngga bisa membuat semua orang seneng. Yang penting sih menurutku selama kitanya yang seneng & nyaman itu ok-ok aja.

    • iya mba, dibawa kehati atau terlalu serius pun susah juga. Bener banget ya kata orang, gak ada yang abadi πŸ™‚
      sekarang sih kalau ada yang mau temenan dan baik2 aja pasti aku baikin tapi kalau udah ganggu kayaknya males juga mempertahankannya.

  4. itu yang selalu MB bilang yaaaa kita gak bs buat semua orang happy donk..kalau itu terus yang kita urusin yaah kita kapan bisa tenangnya ………………..!Kayak saya nih ya,,,,,sebenarnya diam diam nih berangkat kesini ekh sekampung sekota mungkin tahu entah dari mana mulanya semua minta oleh oleh, tahu sendri mata uang bekal ku Rp yang apa apa disni mahal mana sanggup gw belikan semjua…saya aja megap megap disni hehehe …akhhh c’est la vie!

    • Aku tau banget rasanya Siti. Kita pergi2 aja udah setengah mati ya nabungnya. kalau bisa cari tiket paling murah, gak nginep di hotel dll ehhh malah dimintain oleh2 ini itu. Haduh 😦
      aku sih kalau oleh2 pilih2 ajalah orangnya walo nyokapku itu ngomong jangan lupa beliin untuk si inilah si itulah. grhhh kalo duitnya gak berseri bisalah dibeli2in semuanya haha

  5. setuju…
    teman itu memang harus pengertian, tapi bukan berarti harus ngerti segala2nya, sekali di jutekin ya nggak usah di masukin hati, tapi kalau selalu di jutekin…sapa yang tahan. berteman juga butuh ketrampilan kog.

  6. Kali tetangganya lagi sensi aja mbak non. Lagi dapet yu no wot ai min :). Saya juga pernah sensi krn saya kira udah baik sama itu orang ternyata dia kayak nggak kenal sama kita nggak dianggep ada. Ya sudah akhirnya jd diri sendiri aja selama nggak nyakitin ati siapapun

  7. so true. Kalau jaman2 masih muda dulu (haha!) aku masih pengen bertemen sama semua orang, hari gini udah males. Waktu kita udah tinggal sedikit dan berharga, baiknya di habiskan bersama2 orang yang kita senangi dan sayangi saja. Klo ada yang bete, marah, ngambek atau males bertemen ya buat apa…..

    Hari gini juga udah males dengerin “apa kata orang”, biarin situ mau ngomong apa yang penting kita hepi πŸ˜› Sound selfish? probably

    • gak juga sih Ev. Karena umur kita udah tambah dikit, biasanya temen2 kita juga udah tambah dikit dan terseleksi. Kalau nyusahin yah udahlah, gak usah di paksain juga. Toh kita kan pengennya semua sama2 seneng

  8. Iyessss setujuu.. Emanglah berteman itu susah2 gampang. Kalo ngomongnya nyelekit terus lama2 kan naik darah juga. Hehehe

    Tapi emang itu formula yang pas, we can’t please everyone. Capek boook. Dan orang lain juga gitu kali yaa ke kita. Ya sudahlah, we choose to be happy. Yang suara2 sumbang mah, abaikan tutup kuping aja.

    Setujuuuuhh??

  9. Dulu pas masih sekolah, berusaha nyenengin semua orang. Sampe akhirnya sadar, itu tuh ga mungkin banget jadi ya usaha nyape2in badan

  10. Siiiiippp …setuju banget non, pengalaman pribadi banget saat aku ngelayani konsumen yg mo beli atw udh beli rumah, giliran dpt yg baik trus pas dtg “sesuatu” aduuuhhh pasti dech dipuji2..tapi pas yg dtg mo bawa komplinan..hmmm..pengen aja ditinggalin tuch orang biar dia ngomel ma tembok…:)
    ..

  11. aku kalo punya temen yg ga sreg biasa sih menjauh, males berjuang mati2an biar dia suka kita, tetep aja pasti ada yg kurang.. ga semua org bisa liat niat baik or tulus kita kan, jadi daripada ambil pusink lebih baik bergaul sama yg cocok2 aja hehehe

  12. setujuuuu.. terkadang kita nilai “baik” karena memang itu dari sisi luar aja.. kan semakin dekat semakin tau seperti apa orangnya. πŸ™‚ ada juga kaya gini “lidah kan kegigit bukan keinjek”. hehehe.. πŸ˜€

  13. Bener non, gw ada temen yang biar pun gw kritik dia pedes sampe tujes2 pun tetep aja balik temenan lagi….hehe…
    Ada yang lain lagi, kita mesti nurutin dia….yaudla gw menjauh aja, males dah kalo udah kek gitu ya.

  14. Yes indeed! setuju sangat. Tambahin non, you can’t please everyone but you can please your self always πŸ™‚ . Orang mah gak bisa di kontrol, jadi makin sedikit di pusingin makin damai hidup kita hehehehe

  15. Iya, dulu gw awal2 pergi2 bareng ama temen2 seRS mania, gw masih polite gitu loe ama yg satu ini, yg namanya R. Gegara dia marah2 ama gw karena satu peristiwa setelah konser, RS hang out ama kita2, dan R nuding gw narik semua perhatian RS, gw terlalu dominasi RS bla bla bla. Sejak itu, sebelum kita berangkat keluar kota bareng2, untuk nonton konsert, gw bilang ama temen2 gw termasuk ama R, gw hy mau having fun, gw gga coba pleased everyone, kalau pengen dicuddle ama RS, loe coba deh inisiatif sendiri jangan nanti2nya ngomel2 dan nyalahin orang.

  16. Aku udah ngacung dari tadi lho Mbak πŸ˜›
    Susahlah untuk menyenangkan semua orang. Ekstrimnya kalau ada dua orang teman yang berantem di depan kita, gimana coba bisa bikin dua-duanya senang, karena kalau kita belain salah satu pasti satunya akan marah.

  17. *ngacung dulu ah kak

    benar bgt, kita ga akan pernah menyenangkan semua orang.
    kita udah berbuat baikpun, tetap aja ada org yg berburuk sangka.
    jadi biarin aja deh, gak usah dibawa pusing πŸ˜€

  18. betul non, kita gak bisa bikin semua orang happy. tapi aku juga sekarang lagi ngerem mulutku.
    Aku orangnya suka jujur daripada ngomong dibelakang, tapi efeknya ada beberapa orang yang jaga jarak sama aku.
    ada loh ya dia kalo ngritik aku dari a-z dan aku fine-fine aja, begitu aku ngritik dikit, booo itu semua temen diajak musuhin aku berjamaah.

    gapapa belajar jadi selebriti, ahahahaha…..

  19. Aq pasti telat komen nih. Baru dpt sinyal bgus. Ngerapel bw dah hehe…
    Aq pernah mb, perkara sensitif bgt. Soal anak. Aq g bgtu suka psg2 gmbr ank. Tkutnya tar ada yg sedih klo ada yg liat bhgiaku. Pan aq pernh ngerasain ditinggal ank meninggal. Suatu hr aq kyk dsindir bgt soal ank, pdhl aq dah jga2 bgt perasaan dia. Berasak ditikam dr belakang. Jd sma sekali g respek sm dia. Sjk saat itu males bgt n “mari kita berdamai dgn dunia qt sendiri2”
    Ilang smua empaty

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s