Transportasi Umum


DSC08364

Saya lupa pernah baca atau denger dari orang yang bilang kalau pengen tau negara itu maju atau tidaknya liat aja transportasi umumnya. Semakin ok angkutan public berarti semakin bagus negara tersebut. Entah bener atau enggak tapi rasanya ada benernya juga.

Gak perlu jauh-jauh begitu di Kuala Lumpur biasanya saya dan Matt lebih seneng menggunakan angkutan umum mereka seperti bis atau monorail daripada naik taxi. Naik Taxi itu kalau beneran bawa banyak barang atau mepet mau ke airport. Β Sekarang udah hampir gak pernah lagi karena ada KL Express.

Trus sewaktu kita ke Jepang juga kayak dimanjain banget. Dimana-mana bis umum nyaman dan harganya pun masih oklah walau kalau di kurs-kan langsung berasa mahal, Β haha. Cuman dengan kenyamanan plus malah terkadang gak kena macet (kayak kereta) kita malahan ngerasa mendingan naik bis atau angkutan umum aja daripada naik taxi.

Di Belanda apalagi. Aduh…kemana-mana kita naik trem, bus atau kereta. Setiap hari. Gak pernah kena macet sekalipun.Β Taxi kita pakai untuk ke airport doang (2 kali) karena bawa tas besar dan hujan. Selebihnya naik bus dan kereta aja. Saya rasa kalau kita tinggal di Belanda gak bakalan beli mobil juga. Atau beli tapi makenya jarang-jarang haha.

Nah di US sini nih. Di tempat tinggal ortunya si Matt hampir gak pernah keliatan bis umum. Kereta masih ada sih tapi stasiunnya agak jauh dari rumah. Keluarga Matt tinggal di suburban, sekitar 30 menit dari kota Chicago. Menurut bapaknya Matt, kalau tinggal di suburban atau country side emang jarang yang menggunakan kendaraan umum. Beda dengan kota-kota besarnya seperti Chicago atau bahkan New York yang memang memiliki sistem transportasi umum lebih baik.

Sekarang saya penasaran apakah Jepang atau Belanda di daerah country side juga susah buat dapetin angkutan umum?

Dulu katanya pernah ada bis tapi hampir gak pernah ada yang naik. Rata-rata setiap rumah punya mobil dan karena tempatnya agak jauh-jauh gitu jadi jarang yang mau naik bis. Emmmm????

Selain winter kata si Matt sebenarnya lumayan banyak yang keluar naik sepeda tapi emang lebih banyak yang bawa mobil sendiri, sih. Kalau tinggal di kota baru deh rata-rata semua orang naik kendaraan umum karena jaraknya gak terlalu jauh plus harga parkir di US juga bikin berdarah. Contohnya setiap kali kita ke Chicago dan parkir sekitar 8 jam dikenakan hampir 50 dollar. Pedih. Cuman kalau mau naik kereta api ribetnya karena stasiun jauh dan harga tiketnya ternyata untuk berdua sama dengan harga tiket parkir haha. Makanya tiap ke Chicago kita biasanya beneran direncanain banget mau ngapain dan biasanya satu mobil aja satu keluarga biar hemat.

Trus kembali ke Medan, di kota tempat saya tinggal. Angkutan umum kayaknya bukan menjadi pilihan yang nyaman. Cenderung menakutkan sebenarnya. Mungkin karena gak pernah naik lagi sekarang ya haha. Jadi agak-agak belagu. Cuman mendengar banyak cerita-cerita mengerikan koq rasanya pun jadi takut sendiri mau naik angkutan umum.

Saya termasuk penyumbang kemacetan di kota Medan. Tiap hari mobilnya wara wiri soalnya. Parkir sana sini juga. Kalau boleh memilih saya sebenarnya males banget nyetir mobil. Beneran males ya karena stress banget. Masalahnya kalau naik angkot yang nyetirnya aja anjrut-anjrutan ya udah deh saya pilih aja nyetir hehe. Padahal kalau aja angkutan umum di Indonesia sebaik di Kuala Lumpur aja deh, pasti menyenangkan sekali. Bonusnya pun secara tidak langsung kita bisa kurus karena harus jalan atau lari atau malahan naik turun tangga buat ke halte/stasiun hehe.

 

 

Advertisements

92 comments

  1. Di daerah yang desa banget di Belanda memang bis hanya 2 kali per jam. Setelah jam 9 malam malah ada yang hanya 1 kali per jam. Selebihnya ya orang kalo ngga punya kendaraan sendiri bisa pesen taxi yang minibus Non, biasanya dapet subsidi berapa persen dari pemkotnya. Kalo ngga ya orang sini naik sepeda kemana-mana πŸ˜‰

  2. Menurut saya ada benarnya juga, suatu negara bisa dibilang negara maju dilihat dari alat transportasi umumya. Disini angkutan umum udh nyaman dan mudah ( bahagianya ada halte bis depan apartemen πŸ˜€ ) yaa repotnya kalau bawa banyak barang, hehehe..
    Untuk yang tinggal di pusat kota sepertinya lebih enak menggunakan angkutan umum, tetapi buat yang tinggal di daerah pertanian sepertinya harus punya kendaraan pribadi, karena biasanya halte atau stasiun keretanya jauh, kalaupun dekat jeda jam kedatangannya lama 😦

    Untuk di indo, sepertinya jasa ojeg yang paling ok kalau lagi males nyetir, haha..

    • Kalau sekarang ojeg udah membantu banget sih yaa di Indonesia terutama di kota2 besar.

      Iya angkutan umum itu menyenangkan sekali selama nyaman dan aman ya. Aku pengen banget Indonesia punya

  3. Kalo Jakarta skrg “agak” mendingan kak krn terbantu sm transjakarta dan comuterline kereta hehehe. Apalagi akang termasuk orang yg tiap hari kerja PP Bogor-Jakarta. Cm saya aja yg ga kuat PP Bekasi-Jakarta.
    So far, transjakarta lumayan mengalami perbaikan apalagi setelah ada APTB. Wohooo brasa lancar jaya klo naik APTB wlau kudu byr goceng lagi. Tp ga papa lah klo lebih dingin dan potensi dapet kursi. Hehehehe. Ahh yaah sama skrg terbantu dg ojek online.

  4. Terus kalau liat d film” gtu kan d perumahan ada bus sekolah yg jmpt dan antar pulang. D negara kita udah ada tp blm banyak.. Kalau d sini. Di lampung tepatnya metro itu macet ya jam berangkat dan pulang sekolah pada bawa motor. Pernah liat tp lupa kalau ngk salah ya angkutan umum itu bisa mengurangi global warming karena berkurangnya penguna kendaraan pribadi jd kalau kita naik angkutan umum itu sama aja kta udh ngedukung program stop global warming.

    • Kalau bus sekolah selalu ada dimana2. busnya selalu sama warna kuning gitu hehe. Lucu kalau liat bus ini wara wiri.

      Iya angkutan umum ini sebenarnya emang bisa mengurangi global warming karena kita kan gak perlu menggunakan kendaraan pribadi. less stress juga ya

  5. Di Jepang klo di desa yg penduduknya dikit, transportasi umum juga jarang banget mbak. Orang-orang juga kebanyakan pake mobil pribadi. Jadwal kereta klo ke daerah yg jauh dari kota gede gitu jaraang banget, bisa per satu ato malah dua jam, bus juga sama. Kereta terakhir ato bus terakhir juga bisa cepet banget abisnya sekitar jam 9 ato 10 malem.
    Saya sendiri klo lagi iseng jalan2 ke luar kota yg rada ke daerah desa di Jepang jadi lebih memilih ngerental mobil daripada kena resiko ketinggalan bus/kereta πŸ˜€

    Smoga transportasi umum di Indonesia bisa segera mapan, aman dan nyaman, aamiin..

  6. Di bali juga sama, susah banget deh angkutan umum, kecuali taxi. Itupun kadang taxi nya masih kaga resmi kayak di daerah Jimbaran. Salah satu alasan kenapa gak traveling dalam negeri buat gua, yah kepentok masalah angkutan umum ( belum bisa nyetir hehehe )

  7. Klo aku tpt praktekku walau relatif deket dr rumah, angkotnya ribet. Jadinya malah mahal banget, oiya di Cikarang angkot yg menuju rumahku cm sampe jam 6 pdhal praktek sampe jam 9 & takut naik ojek.,, jdnya mau gak mau nyetir deh.. πŸ˜€

  8. Di Indonesia mah memang banyak banget yang mesti dibenahi. Antara Jakarta dan kota-kota kecil di Jawa memang jomplang banget, kadang di kota-kota kecil itu angkutan umum bahkan tidak ada sama sekali :hehe. Untuk kasus Jakarta kalau dibandingkan dengan kota besar lain di dunia memang jauh banget juga, ah perlu segera dibenahi deh ini pokoknya transportasi massal. Masalahnya kan perlu banget. Paling yang penemuan bagus di Jakarta ini ojek online… :hehe. Di Medan syukurnya sudah ada Gojek juga kan :hihi.

    • bahkan di Medan yang termasuk kota besarpun lumayan berbeda dengan Jakarta. PR banget ya buat Indonesia untuk membenahi sistem transportasinya. Kalau tambah lama tambah chaos deh

  9. ibu saya di Malang tinggal di kampung, th 90-awal 2000an angkutan desa terlebih pagi selalu dipenuhi orang berangkat ke kota buat kerja atau ngangkut anak sekolah. Sekitar sejak 8/7th lalu sampai sekarang saya perhatikan tiap pulang penumpang angkot jauh berkurang, banyak yg dah punya kendaraan pribadi terutama sepeda motor terlebih beli motor ga pake DP lagi (kabarnya sempat boleh begitu). Dan di kota Malang saya perhatiin jalannya tidak diperlebar sedangkan kendaraan semakin bertambah jadinya bikin macet. Angkutan umumnya disebut mikrolet/angkot nyetirnya ga sekenceng sopir Jakarta.

  10. yups, salah satu yg disayangkan sbrnya. kl sj uang negara dialokasikan dg baik, diberdayakan sbgmn mestinya, saya percaya jakarta bakal kayak kota2x maju lainnya. tp msh optimis jakarta msh bs dibenahi. sdh ada APTB dan TJ jg berangsur-angsur mengalami perbaikan. metromini jg akan mengalami peremajaan. pelan2x mmg. tp paling gak, commuter line sdh bs difungsikan dg baik penggunaannya. bhrp TJ, APTB Metro Mini, Kopaja, menyusul. kan asyik ya kl pulang kerja bisa duduk santai di bis ber-AC, gak perlu berebutan dan bayarnya gak mahal plus aman. semoga gak cm mimpi deh πŸ™‚

  11. kalimat di atas katanya walikota Bogota kalo ngga salah, yang sistem transportasi dia di adaptasi sama Trans Jakarta. cmiiw
    waktu gw tinggal di Irving, TX, bus juga jarang. kemana mana pake mobil. tapi karena kota kecil orangnya dikit nga macet. nga tau juga sih sekarang kayak apa πŸ˜€

    • AKu juga lupa mba, sempet bacanya dimana dan diucapkan siapa.

      Kalau sekarang di kota kecilnya sih gak macet tapi di daerah2 suburban kayak tempat si Matt kadang2 suka macet sih terutama pas jam2 pergi dan pulang kantor

  12. Aku di oklen ada transport umum, cuman ijubile mahalnyaaaaa..parkir juga mahal. 😦

    Paling murah genjot sepeda sendiri ato dapet tempat parkir gratis.

  13. Sejak di Belanda, aku jadi “termanjakan” dengan transportasi umum. Jadwal bisa dilihat, tepat waktu (ada beberapa kali yg mbleset, tapi ga sering), bersih, kalo naik kereta ada wifi gratis. Soalnya biasa dengan ugal2an metromini dan kopaja di Jakarta, jadinya begitu di Belanda enak banget rasanya pakai transportasi umum, meskipun seringnya aku kemana2 naik sepeda atau jalan kaki.

  14. Kemaren waktu ke tempat pacarku juga busnya jarang dan ribet rutenya Non. Dari daerah dia ke LA kalau naik mobil biasanya 45 menit, naik bus 2 jam dan 2x ganti.. Repot, alhasil nyetir kemana mana.. Kayaknya kalau di US saking gedenya jadi kemana mana harus naik mobil kali yaa

    • Hihihi…sama kayak dari rumah si Matt, makanya kita kemana2 naik mobil deh. Cuman kalau lagi di tengah kota kayak pas lagi di Chicago pasti kita parkir mobil dan naik angkutan umum atau taxi

  15. Kalo di Jepang aku sebetulnya pernah sampai lumayan pelosok. Dan di sana memang sampai manapun selalu ada jalur keretanya. Mungkin yang gak ada jalur keretanya pulau-pulau kecil gitu hihihi~

  16. Kata tanteku yang tinggal di Amrik, sebenernya yg transportnya bagus itu cuma di kota2 besar aja. Kalo di sub urban nya mesti punya kendaraan lah. Tanteku tinggal di Redland (sekarang dia lagi dinas di Singapur), di bilang enak di Singapur ga perlu capek bawa mobil πŸ˜€

  17. semoga ya jakarta juga bisa bagus nanti transportasi umumnya. tapi ya enath bisa cepat ato gak terealisasinya. kenyataan warganya banyak yg nakal, malas dan pada mau seenaknya sendiri. semoga pak gubernur sabar dan terus semangat menata segal halnya

  18. So far pakai kendaraan umum disni masih enak2 aja πŸ˜€ Soale kalo hari kerja pakenya bemo sama transjakarta. Sedihnya kalo macet, trus mobil2 pada ngambil jalurnya transJ trus dia kena macet juga.. huhu..

  19. Ada statement kayak gini “A developed country isn’t a place where the poor have cars. It’s where the rich ride public transportation”. Tapi saya lupa siapa yg state seperti itu. But that’s so true. Saya senang sekali jalan kaki atau naik publiv transportation di SG dan KL. Rasanya aman dan nyaman. Kalau di Indo boro boro deh mba. Belum naik saja sudah ngeri lihat penumpangnya seperti ikan pepes.

  20. Disini masih bisa dibilang lebih o lah ketimbang di Indonesia tansportasinya. Bis masih ada, walaupun sudah tua bisanya dan nggak bersih-bersih amat, dan kadang sering melenceng dari jadwal yang tertera di aplikasi tapi masih ok lah. Hahaha.. Di Genova pemakai mobil dan motot masih banyak. Motor apalagi, karena disini motor nggak bayar parkir. Dan lahan parkir motor ada. Kalau mobil, biaya parkirnya mahal, sejam 1.50-2.50 Euro tergantung lokasi. Masalah pengendara yang ugal-ugalan yang kadang bikin supir bis naik darah juga sering kadang sampai kelahi di tengah jalan nggak peduli di belakang macet hihihihi

  21. Pernah 2 kali ke Jepang. Salah satunya tinggal di rumah temen, yang lumayan jauh dari Tokyo. Bahkan lebih jauh drpd Bogor ke Jakarta. Di sana saya aman2 aja pake kereta. Pulang malam pun masih bisa. Kayaknya kalo di Jepang, kereta udah andalan, karena menjangkau juga daerah rural.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s